Thursday, 10 May 2012

Being A Flyer Girl

Minggu kemarin aku dan beberapa temen seinstansi mengadakan acara Kampanye Simpatik di bandara Soekarno Hatta. Ceritanya di instansi tempat aku bekerja, ada re-launching kegiatan something yang dilakukan secara nasional...something disini sengaja hanya aku sebut dengan istilah something soalnya kalo aku nyebutin nama kegiatannya, ntar ketauan dunk, aku kerja di mana. Karena aku posting2 ini niatnya cuman sebagai nobody, jadi ya engga usah aku sebutin aja yaaa...
   
Oke, back to the topic. Kampanye Simpatik-nya kita tuh ngapain aja, siy? Waktu aku bilang ke temen di kantor kalo aku mau Kampanye Simpatik, dia mikirnya kita semacam mau orasi ato apa lah, yang halo-halo di depan umum, gitu. Padahal siy, engga gitu juga. Kita cuma pengen masyarakat aware akan kegiatan something kita itu. Acaranya siy cuma bagi-bagi flyer, stiker, en bolpoin.
 

Kegiatan something itu dimulai dengan acara ramah tamah ama VP, manajer dan beberapa pegawai di Kantor Pusat Angkasapura II. Secara kita mau Kampanye Simpatik di wilayahnya mereka, kita harus minta ijin dulu dunk, ama yang punya bandara. Eh, yang ngelola maksudnya. Whatever lah, you know what I mean... ramah tamah disini ga pake acara sarapan bareng atau apa. Cuma ngobrol aja sambil minum teh :D Trus foto2an. Jadi semacam ada salah satu perwakilan kita menyerahkan secara simbolis beberapa set barang yang kita bawa trus difoto gtu. Lumayan lah, mengurangi bawaan kita. Hehehe...

Sebentar, sebenarnya aku niy mau cerita apa siy? Kok pendahuluannya panjang begini...

Oke, aku udah inget. Sebelum lanjut cerita, aku pajang dulu ya, foto aku waktu bagiin "paket" ke mba pramugari ;) Anyway, aku sempet punya cita-cita jadi pramugari. Tapi karena engga bisa berenang, batal deh...Hehehe...


 Inti Kampanye Simpatik kita tuh kan bagi-bagi bla bla bla yang udah aku sebutin tadi. Kita membagi diri menjadi beberapa kelompok yang menyebar ke berbagai lokasi di terminal 1 bandara. Awalnya siy, gampang aja bagiinnya. Karena 400 "paket" pertama terdiri dari flyer, stiker, dan bolpoin. Orang-orang yang dapet “paket” pada seneng tuh dapet bolpoin gratisan. Sebagian orang nanya acara ini dalam rangka apa. Sebagian lagi cuma diem pasrah sambil terima "paket" kita. Sebagian yang lain liat orang di deketnya dapet "paket" yang ada bolpoin gratisnya langsung ikutan minta. Kayak gini niy, yang bikin kita hepi. Engga perlu lirak-lirik cari mangsa, mereka udah minta dijadiin mangsa. Wait, "mangsa"? Hmm, istilah yang sangat kurang tepat sepertinya. Yah, sudah lah, once again, you know what I mean...

Semuanya lancar-lancar aja sampai tiba saat dimana kita sudah kehabisan bolpoin, padahal flyer dan stiker masih banyak. Mau dibawa balik ke kantor males juga, masih banyak siy. Walau dengan absennya bolpoin, kita tetap harus semangat membagikan "paket" model baru yang hanya terdiri dari flyer dan stiker. So, kami bermetaforfosa menjadi flyer girl dan flyer boy dan disinilah aku (dan mungkin temen2 yang lain) merasakan beratnya pekerjaan seorang pembagi brosur. Karena mulai capek jalan-jalan, aku dan 2 temenku (satu flyer boy dan 1 fotografer -_-) memutuskan untuk berdiri aja di lorong deket anjungan. Sebagian besar orang yang kita "hadang" menolak untuk menerima flyer dan stiker yang kita bagikan. Mungkin bisa dimaklumi kalo orang-orang itu bawa barang banyak banget, jadi kedua tangannya penuh. tapi ternyata yang engga bawa apapun juga menolaknya.

Aku jadi ingat kisahnya Merry Riana yang pernah bekerja sebagai flyer girl di jalanan waktu beliau kuliah di Singapura. Eh, tau Merry Riana, kan? Itu loh, miliuner muda yang memperoleh pendapatan 1 juta dolar pertamanya di usia 26 tahun. Aku tau kisahnya karena lewat buku "Mimpi Sejuta Dolar" yang dibeliin suami ;) So inspiring, deh...


Yah, intinya aku sangat tidak berbakat menjadi flyer girl. Waktu ditolak orang, rasanya langsung pengen pulang. Padahal kerjaan bagi-bagi flyer dan stiker aku engga lebih dari 2 jam. Tapi bagi aku 2 jam itu berlangsung sangat lama. Sampai ketika tiba waktunya makan siang, rasanya bahagiaaa banget. Karena itu artinya selesailah tugas kita sebagai flyer girl and boy :D

Pelajaran yang aku dapatkan dari kegiatan hari itu adalah aku engga mau nolak lagi untuk terima brosur atau selebaran dari para pembagi brosur. Walaupun ternyata aku engga berminat untuk membeli produknya atau datang ke acaranya atau bahkan tidak berminat membaca apapun yang ada di brosurnya tadi, aku akan tetap menerimanya sambil tersenyum. Fungsi pemasaran yang melekat pada brosur itu mungkin tidak akan mengena ke diri aku. Tapi paling engga, aku membantu para pembagi brosur untuk menghabiskan tanggungan brosurnya di hari itu. Karena aku udah ngerasain sendiri kalo ngabisin ratusan brosur yang kita bawa itu susah banget :( Salut deh, untuk para pembagi brosur yang engga pernah putus asa!!! tetap semangat!!!

4 comments:

  1. salam kenal.., btw blogx gk bs di follow ya..?? *smile

    ReplyDelete
  2. salam kenal juga...makasiy udah blogwalking ksini...skrg ud bisa di-follow, kok :)

    ReplyDelete
  3. Bener juga ya, terkadang kita menolak brosur yang diberikan karena kita merasa ndak tertarik untuk membeli atau sekedar membaca produk yang mereka bagikan, padahal mungkin dalam hati mereka juga ndak perduli produk mereka dibeli atau ndak, yang penting tugas mereka untuk membagi brosur telah selesai hehe

    Terkadang kita memang perlu mencoba untuk menjalani profesi orang lain untuk tahu bagaimana susahnya pekerjaan yang mereka lakoni :)

    ReplyDelete
  4. betulll...sekarang tiap aq ketemu pembagi brosur, aq terima aja :) wlopun nantinya aq buang (tp buangnya di rumah, bukan di deket situ, hehehe)

    ReplyDelete