Wednesday, 25 July 2012

Welcome To Our House

Geng de Lima kami tuh semuanya perantau. Jadi qt tuh salah lima dari para pendatang yang turut berperan dalam menghabiskan oksigen di Jakarta dan menambah sesak ibukota :D Awalnya, qt berlima tuh nge-kost. Sendiri-sendiri, siy. Yang bikin pusing tuh, ketika waktu melahirkan ivna sudah semakin dekat. Karena ternyata di kost engga boleh bawa baby. Jadi ivna mau engga mau kudu ngontrak. Dan ternyata susah nyari kontrakan yang tepat guna di Jakarta Pusat. Maksudnya tepat guna bagi ivna. Dia kan mau bawa baby en pengasuh, jadi butuh rumah yang layak dengan 2 kamar dengan lokasi engga terlalu jauh dari kantor.

Dari hasil browsing-browsing, nemu siy beberapa yang masuk kriteria. Tapi harganya kurang wajar :( Sampe akhirnya, planning berubah. Dari yang semula mau ngontrak dengan 2 kamar aja, sekarang ditambah menjadi 3 kamar, yaitu menggandeng ratna untuk ikut ngontrak juga. Jadi sekarang ivna engga browsing sendirian, en engga pusing sendirian juga :D Setelah mengubek-ubek isi berbagai website yang nawarin rumah maupun apartemen, akhirnya mereka menemukan 1 rumah di daerah Kemayoran yang memenuhi kriteria tadi. Hanya saja itu rumah punya 4 kamar. It's too much for them. Sehingga giliran aq yang dijadiin korban diajak mereka buat ngontrak bareng.


Kebetulan banget, aq lagi bermasalah dengan air di kost yang aq tempatin. Lokasi kost aq tuh benernya strategis banget. Tinggal jalan dari kantor, kalo mau naik Damri ke dan dari bandara juga gampang, cos deket stasiun Gambir yang mana merupakan salah satu pool Damri. Udah gtu, penghuni kost semuanya temen sekantor. Walo kondisi kamar kost-ku sederhana banget...mana sempit, pula (ukurannya cuma 2,5 x 2,5 meter), tapi secara umum, menyenangkan lah bisa kost disitu. Apalagi tingkat penawaran dan permintaan tempat kost disitu bener2 jauh dari yang bisa disebut berbanding lurus. Lokasi tempat kerjaku kan deket Monas, tuh. Buat yang tinggal di Jakarta, pasti tau banget lah, klo di sekitaran Monas tuh daerah perkantoran banget. Jadi klopun ada kamar kost yang kosong, engga perlu nunggu lama2, bakal cepet ada penghuni barunya. Patah tumbuh hilang berganti, lah. Hehehe...

Dari semua sisi menyenangkan dari kost-ku, ada dua hal yang bikin aq engga bisa kompromi. Pertama, airnya yang bukan air PAM, entah mengapa menimbulkan reaksi yang sangat tidak diharapkan ke badanku. Bikin badan jadi gatel-gatel en bentol-bentol. Wah, miris banget deh rasanya liat badanku jadi kayak gtu. Yang paling bikin hampa tuh karena aq suka nge-spa. Nah, kulit badanku yang nyeremin itu sukses bikin mba-mba terapisnya kaget. Untung engga bikin mereka ilfil trus demo cos menolak untuk menangani klien yang perlu dikarantina kayak aq :p Faktor kedua yang bikin aq kurang betah, yaitu karena kamarnya sempit en sirkulasi udaranya engga terlalu bagus. Jadi wlo aq pasang kipas angin yang disetel pada level tertinggi, nyaris engga berasa deh, anginnya. Yang ada aq malah masuk angin :(

Nah, didorong dengan kesensitifanku dengan air dan udara di kost,aq oke-in aja waktu ivna en ratna ngajak aq ngontrak bareng. Apalagi jarak rumah ke kantor relatif dekat. Kita hanya membutuhkan 15 menit bersepeda motor. Klo mau naik bajaj atau taksi, 20 ribu, lah. Tapi lokasinya memang engga strategis2 amat. Letaknya di gang sempit, yang mana klo ada tamu yang dateng bawa mobil, parkirnya kudu jauh banget, sekitar 100 meter dari rumah. Karena klo nekat parkir mobil di depan mulut gang, bakalan nutup jalan deh. Klo kata salah satu Kasi di Bidangku yang pernah mampir ke rumah kita buat bawain kado dari Bidang untuk baby Nizam, kontrakanku tuh tipikal rumah metropolitan banget. Lokasi di gang sempit, rumahnya tingkat 2. Hmm...Wlo begitu, kita sreg banget ama rumah itu. Dengan langit-langit yang lumayan tinggi, jadi berasa adem gtu tiap kita masuk rumah. Terutama setelah sebelumnya bertarung dengan kemacetan en kepanasan di jalanan ibukota.  

niy ruang tengah, klo ada tamu, kita gelar karpet disini
Singkat cerita, kita membentuk sebuah keluarga baru di kontrakan kita tercinta. Dengan modal awal yang lumayan banget...buat bayar sewa kontrakan, ditambah lagi rumah itu bener-bener kosong blong waktu kita tempatin. Mari kita abaikan satu gayung di kamar mandi dan tirai yang berdebu. Yah sudahlah...Dengan semangat orang yang baru punya rumah, kita lengkapi perabotannya. Jangan dibayangin qt beli lemari kayu, rak tivi, ato bahkan sofa ruang tamu, ya. Maksudnya melengkapi perabotan itu ya yang primer aja lah. Mulai dari bed, kompor, kulkas, beberapa ember, sapu, pel, dan printilan-printilan kecil lainnya. Barang terakhir yang kita beli adalah karpet 70 ribuan yang kita dapet di PRJ. Diperuntukkan kepada para tamu yang berkunjung ke rumah :)

Oh, ada lagi. Kita juga pesen tirai en lemari plastik via online sore-sore trus malemnya langsung dianterin dari Bekasi, padahal lagi ujan deres. Mana mas-mas kurirnya ternyata nganter pke sepeda motor, bukan pke mobil. Gileee...totalitas sekali kerjanya! Yang lucu niy, waktu mas-mas kurirnya ngerakit lemarinya ratna di teras rumah dan otomatis menimbulkan suara2 ribut, tetangga depan rumah (yang mana terdiri dari 3 keluarga) pada nontonin sambil heboh ngomentarin. Semacam amazed gtu, dengan penampakan potongan-potongan plastik seperti puzzle pink-ungu yang tiba-tiba berubah wujud menjadi lemari :D Oya, karena ngebayangin ribetnya ngangkat lemari ke lantai 2, jadi aq memutuskan untuk merakitnya sendiri. Besok malemnya, baru deh, aq bikin suara2 ribut dari kamarku. Cuma karena kamarku di lantai 2, trus jendelanya tertutup tirai, jadi kali ini para tetangga engga bisa heboh nontonin. Hehehe...
"potongan puzzle" yang belum dirangkai
penampakan final
Kamarku sendiri lumayan luas. Bisa buat guling2an di lantai, maen kasti juga bisa. Emm, oke, berlebihan. Intinya, dengan luas 7 x 4 meter, bisa banget lah, dipke buat numpukin barang2ku yang wlopun belum setahun di jakarta udah ngalah2in orang pindahan rumah.

looks quite cozy, isn't it?
Oya, tirai di kamarku yang ijo-kuning itu bukan termasuk set tirai yang aq pesen online. Tapi tiraiku sendiri yang aq minta tolong orang rumah di Malang buat ngirimin pke JNE. Karena berat, ongkos kirimnya sendiri benernya udah bisa buat beli tirai baru. Yah sudahlah...Siapa tau ada yang nanya, yang nutupin jendela depan bed-ku tuh semacam kliping kayak yang kita bikin waktu jaman SD gtu deh. Ceritanya waktu itu jendelanya cuma aq tutup sama kertas kado. Cos waktu beli tirai, kita kelupaan engga ngitung kebutuhan tirai di kamarku. Trus di suatu malam ketika insomniaku kumat, aq iseng banget pengen ngeganti kertas kado polosan itu dengan sesuatu yang lebih meriah. Jadilah malem2 aq buka2 koleksi majalah trus maen gunting-tempel ala anak TK. Hasil begadang engga penting itu kayak gini :

kontennya random banget, lah :p
Tadi di atas udah sempet aq ceritain klo waktu qt menempati rumah ini, kondisi rumah bener2 masih kosong blong. Dalam rangka melengkapi isi rumah tadi, kita seringnya belanja di Carrefour en Pasar Senen. Waktu itu, Carrefour lagi ada promosi Paddington Bear. Setiap pembelanjaan Rp 50.000, bakal dapet 1 stiker. 

promo Paddington Bear
Dalam beberapa kali belanja, kita bertiga berhasil mengumpulkan 200-an stiker. Ditambah sumbangan (baik dipaksakan maupun tidak :p) dari beberapa teman, totalnya jadi sekitar 220-an stiker. Waktu periode program udah hampir habis, dengan semangat, kita *aq dan ratna maksudnya, karena ivna sibuk ngurus baby di rumah* ke Carrefour Cikini, karena Si Dhewi (temen kantorku) pernah cerita klo dia berhasil mendapatkan boneka Paddington Bear yang gede (senilai 100 stiker) disana, setelah sebelumnya muter-muterin Carrefour lain tanpa hasil. Ternyata waktu kita kesana, stoknya udah abis dan engga yakin kapan bakal dapet kiriman stok lagi. Sama mba disana, disaranin untuk ke cabang Carrefour yang gede. Selanjutnya kita mencoba peruntungan ke Carrefour Duta Merlin (Harmoni). Sedihnya, petugas disana juga mengaku kehabisan stok. Waktu aq tanya, apa bisa masuk daftar tunggu, jawabannya engga jelas. Akhirnya kita beralih ke Carrefour Cempaka Mas. Ketika ngantri mau nukerin stiker, ibu-ibu di depanku ngasihin sisa stiker2nya ke aq. Lumayan lah. Yang bikin agak kecewa, stok boneka yang ada ternyata cuma tinggal 2 macem. Yang berbaju merah (50 stiker) dan yang berbaju renang (40 stiker). Klopun mau pesen yang gede, daftar tunggunya panjang banget. Yah sudahlah...daripada stiker2 yang sudah kita kumpulkan tersia-sia, kita akhirnya membawa pulang 2 boneka berbaju merah dan 3 boneka berbaju renang.

Ini ngebahas kontrakan kenapa jadinya nyambung ke Paddington Bear, ya? Hihihi...

Untuk semakin melengkapi kenyamanan kita di kontrakan, kita pasang TV kabel. Awalnya siy, gara2 kita terintimidasi dengan promosi di stand Okevision di PRJ, yang lagi kasih diskon gtu. Lagian, wlo hidup di Jakarta, penerimaan sinyal pke antena TV biasa ternyata bermasalah. Yang muncul di tivi tuh kadang gambar hitam putih ato gambar yang goyang-goyang dangdut gitu. Bikin pengen joget pusing deh.

Klo ngomongin tentang hidup bertetangga, kadang agak bete juga siy. Saking dekatnya jarak antar rumah, dan juga sempitnya gang depan rumah, suara2 dari tetangga sekitar tuh suka kedengeran. Ya suara ibu yang ngomelin anaknya, suara bayi nangis, suara orang ngobrol, yah, segala macem suara deh. Awalnya aq merasa terganggu dengan itu semua. Tapi lama2 aq cuek. Malahan sekarang aq suka nyetel mp3 trus nyanyi2 di kamar. Kata ratna, tuh para tetangga mestinya juga bisa denger suaraku nyanyi2 gtu. Tapi aq cuek aja. Kan hiburan gratis juga buat mereka klo dengerin aq nyanyi *pede bener

Waktu awal bulan Ramadhan, aq sempet shock cos jam 2 pagi terjadi kehebohan luar biasa di gang depan rumah. Suamiku yang lagi berkunjung ampe terduduk sambil terkaget2 dan bertanya2 apa gerangan yang terjadi. Padahl engga ada apa2 siy. Engga ada kebakaran ato banjir ato apa. Cuma suara anak2 kampung yang ngider buat bangunin sahur. Mereka teriak2 sambil bawa peralatan pendukung yang dimaksudkan untuk bikin stres orang makin memeriahkan suasana sahur. Saking semangatnya, mereka ambil rute 2 kali lewat jalan yang sama. Pertama kali lewat di gang depan rumah, jam masih menunjukkan pukul 2. Eh, jam 3 mereka lewat lagi. Syukurlah kehebohan awal ramadhan itu cuma bertahan 2 hari. Maklum, aq bukan termasuk golongan orang yang hobi dibangunin pke suara2 ribut kayak gtu #emang ada yang hobi,gitu?

Yah, demikianlah sekilas cerita tentang kontrakan kami. Silakan datang berkunjung...Akan kami terima dengan ramah dan tangan terbuka, apalagi klo bawa cemilan en minuman sendiri. Hehehe...

2 comments:

  1. hahahahaa,,,itu sempet2nya ya poto2 dari berbagai angle,uda riset brp taon ne wat bikin ulasan ini,,,hehehe

    ReplyDelete
  2. hahaha...nulis tentang kontrakan qt tercinta kan emang butuh pendalaman. (kalo mau jujur, itu gara2 kebiasaan moto hal2 ga penting, jadi koleksi potonya banyak, tinggal dipilih :p)

    ReplyDelete