Friday, 31 August 2012

Sedikit Sharing dari Diklat MC

Jam 3 pagi en aq baru selesai ngerjain PR dari diklat MC kemarin. Abisnya mau ngerjain semalem kok berasa ngantuk en capek banget. Mending bobo dulu deh. Trus bangun lagi buat bikin materi untuk perform ngemsi di diklat hari kedua besok. Lengkap dengan cue cards-nya. Jadi ceritanya aq en Yofan dikirim kantor buat ikut diklat MC di Kantor Pusat. Yang sering dapet job ngemsi di acara kantor tuh Yofan. Aq siy, jarang-jarang, lagian kalah jago jauh kalo dibandingin ama Yofan yang udah ngemsi dari jaman kuliah. Kalopun disuruh, sebisa mungkin menghindar malahan :p Bukan kenapa-kenapa, job ngemsi kan kerjaan adhoc, ya. Kalo load kerja benerannya lagi banyak, siapa yang mau tanggung jawab, coba? Mana engga ada fee, pula #malah curhat

Maklum, di instansi yang dulu, aq dapet fee tiap ngemsi. Yofan yang juga ex pegawai di instansi tersebut (kita beda kota siy) juga dapet fee tiap ngemsi. Loh, ngemsi buat acara kantor kan juga menunjukkan loyalitas kita sebagai pegawai? Iya siy, tapi ngemsi kan engga gampang, butuh kemampuan tersendiri, at least kemampuan buat sok pede en nahan malu. Hehehe...Tapi dari sharing sesama peserta diklat tadi, engga ada pilihan lain buat kita selaku MC kantor selain menerima takdir kita ini dengan tulus ikhlas, sampai kita dimutasi. Walo engga tertutup kemungkinan kantor yang baru juga akan memberdayakan kita sebagai MC lagi. Aq aja waktu masih OJT di kantor Malang disuruh ngemsi. Padahal mereka engga pernah tahu kemampuanku bercuap-cuap di depan umum. Tindakan yang agak nekat, sebenarnya, menyuruh anak magang ngemsi di acara yang dihadiri banyak pihak eksternal. Untung lancar. Aq agak curiga yang nyuruh aq ngemsi dulu itu punya naluri pencari bakat -_-

Wednesday, 29 August 2012

Tragedi Eskalator

Udah lumayan sering aq melihat atau mendengar berita tentang anak kecil yang terjepit eskalator. Tapi baru kali ini aq melihatnya langsung. Kejadiannya beberapa jam lalu, tepatnya sekitar jam 8 malam tadi. Aq, Ratna, en Ivna baru selesai makan malam di Rice Bowl Atrium Senen. Rencana kami mau lanjut beli J.Cool di J.Co. Sebelumnya mampir ke Century dulu cos Ivna mau beli beberapa vitamin gitu. Pas di Century, kami denger suara-suara keras dari arah eskalator yang persis berada di depan Century, yaitu eskalator yang membawa pengunjung turun dari lantai 1 ke lantai dasar. Kayak suara beberapa orang teriak-teriak dan nangis bareng. Otomatis kami berlarian ke arah sumber suara. Engga cuma kami bertiga, tapi juga puluhan pengunjung lain yang pada kepo. Penasaran atas peristiwa apa yang sedang terjadi.

Pemandangan yang kami lihat cukup bikin miris. Seorang anak cowok berusia 2 tahunan nangis bareng bapak-ibunya. Rupanya salah satu kaki si anak terjepit eskalator. Aq juga pengen ikut nangis jadinya. Saat itu eskalator sudah dalam kondisi mati. Rupanya sudah ada seseorang yang langsung sigap untuk menekan tombol emergency stop pada eskalator begitu kehebohan mulai terjadi. Masalah yang muncul adalah membebaskan kaki si anak yang masih terjepit. Yang bikin suasana tambah heboh adalah bapak si anak yang nangisnya lebih keras dari tangisan si anak. Sampai-sampai kami yang berada di lokasi bertanya-tanya, yang kejepit itu anak atau bapaknya siy, atau malah dua-duanya? Si ibu yang posisinya sudah berada di lantai dasar juga nangis heboh, walo juaranya tetep suara tangisan si bapak. Mungkin merasa bersalah karena kurang memperhatikan si anak saat menuruni eskalator. Entahlah...

Kenapa Musti Nge-blog?

Ngeliat jumlah pengunjung yang blogwalking kesini ternyata sudah mencapai angka 2000. Tadi siang waktu angkanya 1999 aq screenshot, lucu aja liatnya. Oke, total pageviews yang tercantum memang engga bener-bener menunjukkan jumlah pengunjung alias "orang"nya, tapi berapa kali halaman kita dibuka. Tetep aja siy, bikin hepi. Apalagi udah aq setting kalo aq sendiri yang buka blog berarti engga masuk hitungan. Aq inget waktu aq nulis artikel di kompasiana, mendapat 11 komentar, dinilai aktual oleh 1 orang, dibaca oleh 300-an orang, trus waktu di-posting di facebook-nya kompasiana mendapat 28 jempol aja rasanya udah seneng banget. Memang, angka 2000 di pageviews blog-ku tuh bener-bener belum ada apa-apanya, masih jauuuh banget dibanding jumlah pengunjung blog-blog lain yang udah mencapai angka ratusan ribu, bahkan jutaan. Beberapa kali aq mengunjungi blog yang bahkan saat aq sedang membacanya, angka penunjuk jumlah pengunjungnya berubah terus.

Sebenarnya, apa siy, yang bikin aq tiba-tiba pengen nge-blog? Mulanya aq cuma seseorang yang suka baca-baca blog-nya orang laen. Salah satunya, blognya temen jaman kuliah, yaitu Sigit. Engga tepat bener siy, kalo disebut temen jaman kuliah, cos kita cuma bareng di awal kuliah aja, trus dia pindah ke tempat perkuliahan lain yang menurutnya lebih menjanjikan untuk masa depan. Sekarang kita jadi temen seinstansi. Hehehe... Dari blogwalking ke "rumah"nya, aq jadi termotivasi buat bikin blog juga. Walo sampe sekarang belum bisa bikin postingan bermutu kayak punya dia, siy :p

Wednesday, 22 August 2012

Lebaran dan Reuni

Lagi nongkrong di Coffee Break Cafe ama Mr. Banker and friends, daripada maksain ikut ngobrol ama mereka dengan bahasan yang aq engga gitu ngerti, mending nulis aja, lah. Ditemenin secangkir Hazelnut Lattecino (ini ejaan di buku menunya emang gini, bukannya "...cinno") en sepiring fried tofu bertabur serbuk rasa balado. Terlihat autis, siy. Tapi cuek aja lah. Lumayan ada wifi gratisan. Plus ngerasa lumayan capek juga dari tadi terus-terusan ngobrol dengan orang-orang yang engga terlalu aq kenal. Sebelum terdampar di kafe di Sawojajar ini, dari siang tadi kita udah muter-muter gitu.

Pertama, ke baby shop, buat beli kado untuk 2 rekan kerjanya waktu di Malang dulu yang istri mereka baru ngelahirin. Yang satu baby boy, satunya baby girl. Abis beli kado, langsung capcus ke satu perumahan di daerah Gadang, buat ketemu si baby girl en ortunya. 1 jam ngobrol tentang baby ama ortu en nenek si baby, plus sesi memperhatikan si bunda memandikan bayinya yang baru berumur 2 minggu, kami pamit pulang. Melanjutkan baby visit ke daerah Pondok Blimbing Indah. Waktu ketemu istri dari rekannya Mr. Banker, berasa familier ama wajahnya. Ternyata dia adik kelasku SMP-SMA. Tragisnya, dia engga inget aq sama sekali. Hmm, bisa dimaklumi siy, mengingat she's one of popular girls at school. How about me ? Hihi, jelas engga termasuk :D

Saturday, 18 August 2012

Mudik, Oh Mudik

Aq lagi di Bandara Soekarno Hatta. Pesawatku ke Surabaya yang harusnya berangkat jam 9.15 delay 1,5 jam. Benernya klo aq pilih naik Batavia Air hampir selalu delay, siy. Pernah tuh aq delay 3 jam pas mau ketemuan ama Mr. Banker di Sidoarjo. Akhirnya aq baru nyampe rumah mertua jam 14.30. Padahal waktu itu hari Sabtu, trus Minggu malemnya aq udah kudu balik ke Jakarta. Bener-bener bikin emosi jiwa, deh. Tapi aq beberapa kali naik Batavia Air ke Makassar selalu on time, siy. Yang last flight, tapinya. Hehehe...

Tadi siy, pengenku nunggu sambil bobo aja. Pas posisi duduk udah pewe, trus niy mata juga udah merem, eh, bapak-bapak yang duduk di sebelahku goyang-goyangin kakinya. Paling sebel deh, klo duduk ama orang yang punya hobi kayak gini. Rasanya pengen nendang tuh kaki, deh. Karena engga tahan, aq tegur aja tuh bapak. Siapa tau dianya engga nyadar klo aktivitasnya bikin bete orang sebelahnya. Si bapak langsung berhenti goyang-goyangin kakinya,kakinya dunk. Tapi aq udah kadung melek. Ya sudahlah, aq nge-blog aja.

Thursday, 16 August 2012

Lebaran Sebentar Lagi

Niy di kantor udah sepi banget! Udah banyak yang cuti. Sore-sore gini, seruangan cuma ada 2 orang yang mana salah satunya adalah aq. Ampe tadi siang siy, masih ada Dhewi. Tapi trus jam setengah 3-an tadi dia cabut duluan (potong gaji tentunya) buat ngejar Garuda ke Surabaya jam 16.30. Tadi dia sempet nge-tweet yang cc ke aq, sempet naik ojek juga buat ngejar flight, padahal perasaan tadi pamitnya mau naek taxi ke bandara. Mana dia bawa troli lumayan gede, pula -_- Tapi hebat tuh Pak Ojek, dari Gambir ke bandara cuma 20 menit. Manteb, dah!

Tadi siang siy, aq en Dhewi sempet nge-mall, diajakin Ibu Kabid, sekalian beli makan siang cos qt berdua lagi engga puasa. Nge-mallnya bentar aja, deket, pula. Dimana lagi klo bukan di atrium senen. Hehehe, coba ya, ada atrium member card yang bisa digesek ke pintu masuk tiap qt dateng kesana. Poinnya udah bisa buat belanja gratis bulanan, kali, ya, saking seringnya aq kesana.

Wednesday, 15 August 2012

Ratna vs Tikus Raksasa

Waktu nulis ini, aq lagi mengatur nafas biar kembali normal sambil minum buavita rasa anggur yang tadi direkomendasiin ama sepupuku #penting ya, buat dibahas? Lha emang ngapain kok sampe harus mengatur nafas, emang abis lari-lari muterin monas, gitu? Sama sekali bukan! Lagian mana pernah aq lari-lari muterin monas? Yang ada malah foto-foto disana. Hehehe...Jadi Sodara-sodara, barusan saya menyaksikan langsung pertandingan seru antara Ratna melawan tikus raksasa.


Ceritanya aq lagi berkunjung ke kamarnya Ratna. Hmm, bukan sekedar saling bertamu antar penghuni kontrakan, siy, tapi beberapa hari terakhir ini aq emang hobi numpang bobo di kamarnya dia. Maklum, di kontrakan cuma tinggal qt berdua, karena Ivna, Bu Umi, en baby Nizam udah mudik duluan. sekalian mengenang kebersamaan qt di awal-awal menghuni kontrakan, yang cuma berdua, cos Ivna masih cuti melahirkan #ini apa

Tuesday, 14 August 2012

Muslimah In Style di fX

Di postingan sebelumnya, aq sempat cerita klo Sabtu tanggal 11 Agustus kemarin, sebelum ke BIC, aq bela-belain buat dandan dulu. Cos abis dari BIC mau langsung ke fX buat dateng ke acara Muslimah In Style yang merupakan kerja bareng antara Wolipop dan Caring Colours. Wlo pada kenyataannya, sempet transit bentar buat makan di D'Cost Menteng Huis. Kan ceritanya lagi engga puasa, gitu. Pas udah slese makan, aq nungguin Dhewi. Aq emang ngajak dia buat dateng. Aq kan dapetnya 2 free invitation.

Jam2-an, Dhewi sms, bilang klo udah nunggu di depan bersama motornya. Dalam perjalanan ke fX, qt sempat dicegat polisi di Thamrin. Gara-garanya Dhewi lupa nyalain lampu. STNK-nya jadi dituker ama surat tilang deh. Denda 100ribunya ntar dibayar lewat BRI aja, deh. Aq ikutan ngerasa bersalah bersalah jadinya, cos tadi aq yang nyuruh dia buat cepet-cepet berangkat. Abisnya Menteng Huis bukan tempat yang oke buat cuci mata. Sempit en engga banyak toko yang bisa dijelajahi. Mau lama-lama di D'Cost juga males, cos agak panas gitu rasanya. Jadi abis makan aja, aq pura-pura milih-milih di Body Shop aja biar engga mati gaya. Ntar aq urunin 50ribu, deh, Dhew, buat bayar tilangnya :D

Kunjungan Kelima ke Dokter A

Baru pulang dari tes kesehatan di RS Sulianti Saroso, jadi inget klo belum share perkembangan konsultasi saya dengan Dokter A #emang ada yang nanya? Jadi Sabtu kemarin adalah jadwal saya ke Dokter A lagi, karena ternyata dari 2 kemungkinan yang bisa terjadi dari kunjungan saya ke Makassar 2 minggu kemarin, ternyata qt masih belum beruntung, alias saya "dapet". Padahal klo Sabtu prakteknya di BIC. Padahal lagi, saya sempet janji ke diri sendiri, klo pas jadwal konsulnya kebarengan ama jadwal praktek di BIC, mending ditunda aja, secara di BIC ongkosnya bakal lebih mahal 65 ribu dibanding RS Bunda. Tapi dipikir-pikir, kok perhitungan amat, ya...Demi punya baby ini. Yah, sudahlah, mari qt ikhlaskan dan mari qt berangkat ke BIC. Btw, ada yang nyadar engga, klo lagi ngebahas TTC thing ini, kayanya saya lebih nyaman pke kata ganti orang pertama "saya", bukannya "aq". Entah mengapa. Dan entah mengapa juga saya merasa ini penting untuk dibahas :p

Sabtu pagi telpon ke BIC buat bikin appointment, dapet nomor antrian ke-4 alias jam 11.45. Mengingat pengalaman sebelumnya yang sukses bete karena musti nungguin dokternya lama, saya jadi males buat dateng on time. Jadilah saya bersantai-santai. Jam11-an baru deh, saya mulai siap-siap. Pake acara dandan juga cos rencananya abis dari BIC langsung capcus ke fX buat ikut acara Muslimah In Style. Ceritanya saya dapet free invitation karena berhasil menang kuis di detik.com.

Monday, 13 August 2012

Disamperin Dirut PT. KAI

Wah, banyak banget cerita yang pengen aq bagi disini. Tapi engga sempat nulis gara-gara Ivna udah cuti duluan, jadi banyak kerjaannya yang dilungsurin ke aq, secara rekan 1 seksinya cuma aq aja -_- Untung niy udah pada beres semua, tinggal nunggu revisian lebih lanjut dari Ibu Kabid #lah, klo gini mana bisa dibilang beres yak?

Tadi siang aq, Kasi aq yaitu Kasi Humas, en 1 Kasi lain di bidangku bertamu ke Stasiun Pasar Senen. Niat hati mau minta ijin buat ngadain Kampanye Simpatik besok en lusa. Bagi-bagi suvenir ke para pemudik disana. Suvenirnya handuk kecil en kipas. Pas banget kan, buat para pemudik yang naek kereta bisnis en ekonomi ;) Bagi yang mau dapetin suvenir dari qt, kudu mudik besok ato lusa. Hehehe, maksa...


Pas nungguin Kepala Stasiun yang kata bawahannya lagi engga ada di tempat, qt disamperin sama seorang bapak, langsung nanya qt ada perlu apa. Ya qt jelasin deh, niatan qt buat Kampanye Simpatik itu. Wah, tuh bapak langsung excited gitu. Mendukung, lah, intinya. Beliau pke bilang klo kegiatan qt itu udah dapet persetujuan dari Dirut. Trus bapaknya langsung nyuruh 1 anak buahnya buat ngomongin teknis kegiatannya ama qt.

Wednesday, 8 August 2012

Vote For Me #Hijab Hunt 2012

Gara-gara temen yang duduk di kubikel sebelah ngasih tau klo ada Kontes Foto Hijab Hunt 2012, aq langsung bbm Mr. Banker. Langsung request klo aq ke Makassar, kudu ada sesi pemotretan, gtu. Jadinya waktu 2 minggu lalu ke Makassar, disempetin deh, buat foto-foto di kompleks Benteng Somba Opu dan...di teras rumah :p

Hasil foto-fotonya, setelah melalui proses seleksi lumayan ketat oleh tim juri kecil, tadi pagi saya upload sekalian ngisi form pendaftarannya.
Dan mulai siang tadi...jeng...jeng...2 foto udah nangkring disini!

Friday, 3 August 2012

Ta'jil Meriah di Kantor

Selama bulan puasa, di kantor kita ada rutinitas menyiapkan ta'jil harian untuk seluruh pegawai. Lumayan banget loh, 1 porsi ta'jil tuh terdiri dari 1 kue, 1 biskuit, 3 buah kurma, dan 1 teh kemasan. Eh, jangan salah, teh kemasannya yang harganya 2ribu-an itu, loh, bukan yang harga seribuan itu. Klo menilik sejarah dimulainya ta'jil ini, yang qt dapetin tuh engga semeriah sekarang loh. Beberapa hari awal puasa, 1 porsi ta'jil hanya terdiri dari 1 kue, 3 buah kurma, dan 1 gelas Aqua. Untuk ta'jil itu, udah ada anggaran tersendiri yang disisihkan dari kas paguyuban. Untuk kurma dan Aqua juga udah ada stok. Jadi tinggal beli kuenya aja. Klo diitung-itung, jatah kue per orang tuh 3 ribu Rupiah. Hmm, pantesan kuenya cuma 1 biji. Secara belinya di Monami, harga segitu dapetnya juga yang standar banget lah.

Sampai ketika tiba giliran Bidang kami, yaitu Humas yang dapet giliran, tepatnya di hari Jumat, hari ke-7 Ramadhan. Qt merasa bahwa qt harus tampil beda! Qt musti memberi lebih dari yang biasanya qt dapatkan! Qt kudu membuat kejutan buat orang-orang yang terima ta'jil dari qt! Dari diskusi dan browsing kecil-kecilan, akhirnya qt temukan solusi untuk menyiapkan ta'jil yang lebih meriah.

Tentang Dokter Saya

Engga kerasa ya, tiba-tiba udah hari Jumat lagi :D
Tadi pagi aq punya rencana, siang ini mau ke Thamrin City ama Ivna en Dhewi. Ceritanya pengen beliin mukena, gitu, buat mama, ibu mertua, kakak, adik ipar, en ponakan. Itung-itung bingkisan lebaran *bingkisan kok cuma mukena doang, isinya?* Tapi pikir-pikir, kayaknya males juga klo siang-siang gini ke Thamcit. Emang siy, agenda tiap Jumat tuh biasanya "visit" alias nge-mall selagi para lelaki Jumatan. Sekalian makan siang gitu. Tapi klo lagi bulan puasa gini, agak males jadinya. Takutnya ntar malah pingsan, lagi, pas asyik belanja. Engga oke, keliatannya. Jadinya mukena yang direncanakan untuk dibeli tadi cukup dicari di toko online. Mana ntar waktu mudik engga perlu repot-repot bawanya, cos aq tadi minta langsung dikirim ke sidoarjo aja. 

Talking 'bout weekend, agenda weekend besok...hmm, belum ada, siy :p Klo minggu kemaren siy, siang2 gini aq udah capcus ke bandara buat terbang ke Makassar, ketemu Mr. Banker alias suami tercintah. Weits, enak banget yak, belum waktunya pulang, aq udah pulang duluan. Eh, jangan ngiri dulu...kesenangan pulang duluan itu harus dibayar dengan potong gaji, Sodara-sodara!! Tapi demi Mr. Banker tersayang, apa siy, yang engga? *kedip-kedipin mata ke suami biar uang saku ditambah*

Benernya kunjungan ke Makassar kemaren tuh bisa dibilang extraordinary. Apalagi minggu kemarennya  Mr. Banker udah ke Jakarta. Sampe2 waktu status bb-ku menginformasikan klo aq lagi di Makassar, beberapa temen langsung bbm  gtu. Ada yang mikir aq udah kangen berat ama  Mr. Banker (padahal klo aq boleh jujur, aq bahkan belum sempet kangen...oke, boong, udah kangen siy, tapi belum sampe tahap harus ketemuan :p). Ada juga yang mikir selama bulan puasa, jadwal ketemuan dari yang biasanya 3 minggu sekali berubah menjadi seminggu sekali. Walah, ngapain juga...bukannya malah rugi ya, sering2 ketemuan di bulan puasa? Secara siang-siang juga engga bisa ngapa-ngapain ini #eh 

Lha, jadi apa donk, yang membuat aq ujug-ujug ke Makassar? Tidak lain dan tidak bukan adalah karena disuruh dokter. Yah, apalagi siy, yang bisa bikin qt rela beli tiket buat ketemuan di luar jadwal rutin qt klo bukan karena "trying to conceive" thing itu (selanjutnya aq sebut TTC ya).  Lucu deh, klo inget kunjungan terakhirku ke Dokter A hari selasa minggu kemarin. Just info, inisial nama depannya emang "A".

Dokter : "Oke Bu, mulai besok berhubungannya diseling sehari ya..."
Aq        : "Mulai besok, Dokter? Wah, engga bisa..."
Dokter : "Lha kenapa engga bisa?"
Aq        : "Suami saya di makassar, Dok, qt LDR-an"
Dokter : "Ya bapak diminta ksini, dunk"
Aq        : "Engga bisa juga, dok, cutinya udah abis"
Dokter : "Klo gitu, ya harus ibu kesana. Klo bisa, kamis udah disana"
Aq        : "Cuti saya juga udah abis, Dok"
Dokter : "Klo engga bisa kamis, jumat juga engga papa, bu. Lagian perkembangan sel telurnya ibu juga agak lambat. Jadi sepertinya jumat bakal lebih optimal"
Aq     : "Baik, Dok"

Percakapan selanjutnya membahas tentang jadwal konsultasi berikutnya, tentunya ada 2 jadwal yang direncanakan. First, if that TTC thing works (amin 3x), dan yang kedua, bila kami belum beruntung (jadi berasa lagi ngambil kupon undian -_-). Trus aq balik ke kantor deh.

Dalam imajinasiku,waktu aq udah keluar dari ruang periksa, Dokter A pasti hampa abis ketemu pasien yang mau program hamil tapi dikasih jadwal bikin baby malah nolak-nolak. Hmm, sekarang aq jadi ngerasa bikin baby tuh semacam bikin kue -_- 

Now let me describe Dokter A. She's pretty. Mukanya agak2 mirip Dhini Aminarti gitu. Masih muda, kayanya masih umur 35-an. Penampilannya juga chic. Terakhir aq kesana, dia pake blus toska motif polkadot, blazer dengan warna senada, en skinny jeans washed blue. Dia bahkan engga pake jas dokter! Eh, jangan2 trend dokter pake jas dokter yang putih itu emang udah lewat ya? Tapi walo cantik gitu, aq suka rada sebel ama dia.

Pernah tuh, aq udah bikin appointment hari Sabtu jam 13.15. Di BIC, karena klo Sabtu, jadwal Dokter A emang di BIC. Ceritanya aq pasien urutan kedua. Tapi ampe jam 2, Dokter A belum dateng-dateng juga. Akhirnya aq baru masuk ruangan jam 14.30. Di sesi konsultasi sebelum hari Sabtu itu aja, aq dapet no urut 1 (en dia baru dateng setelah aq nunggu setengah jam).

Ada lagi yang bikin aq males klo lagi konsul. Dokter A suka nanya "jadi proses qt udah sampe mana?" Lah, bukannya history saya bisa diliat di buku pasien yang selalu saya bawa tiap konsul, ya, Dok? Pengen deh, aq jawab kayak gitu, tapi engga sampai hati. Yang ada, aq ceritain semua prosesnya, kadang malah lengkap dari awal banget, termasuk obat-obatan apa aja yang pernah diresepin ama dokter aq tercinta itu.

Yang paling bikin hampa emang waktu momen konsul dimana saya nunggu sampe jam 14.30 di BIC tadi itu. Waktu USG dan ternyata hasilnya belum sesuai yang diharapkan, Dokter A bisa-bisanya bilang gini : "wah, ibu niy kecepetan periksanya." Hah, mana ada kayak begitu? Emangnya saya hobi gitu, konsul yang minimal kudu ngeluarin duit 385ribu itu (rinciannya : konsultasi dokter 200ribu, biaya umum RS 50ribu, biaya alat USG 125ribu, print USG 10ribu). Apalagi ternyata di BIC ini minimal abisnya 455ribu, cos ada beberapa biaya yang lebih mahal. Jadi engga ada ceritanya aq dengan hati gembira konsultasi ke dokter sakarepe dewe. Yang ada aq dateng sesuai jadwal yang udah ditentuin sama dokternya. Aq tanya dunk, "jadi benernya itungan harinya gimana siy, Dok, sampe efek obatnya keliatan?" Jawabnya "Ada rentang waktunya siy, Bu."  Hmmm, aq jadi bingung mau ngomong apa.

Trus aq baru inget klo sebelum ke BIC itu, aq sempat mampir ke lab Prodia di RS Bunda buat ambil hasil tes darah yang waktu itu diminta ama Dokter A. Tapi kenapa Dokter A engga nanyain, ya? Yah sudahlah, jadi aq inisiatif nunjukin hasil tes darah yang bikin aq pengen gigit-gigit dompet waktu bayar biayanya. 1.075.000 :'( Dokter A cuma ngeliat sekilas hasil tesnya trus bilang, "Hasil tes ini sama  dengan hasil USG. Jadi hanya memastikan klo Ibu memang PCO. Disini terlihat bahwa kadar LH ibu 11.30, itu 2 kali lipatnya kadar FSH ibu yang cuma 5,69, padahal normalnya perbandingannya 1:1. Estradiol ibu juga cuma sedikit, kurang dari 20, padahal normalnya 25-75." Hmm, oke, deh, Dok...