Tuesday, 14 August 2012

Kunjungan Kelima ke Dokter A

Baru pulang dari tes kesehatan di RS Sulianti Saroso, jadi inget klo belum share perkembangan konsultasi saya dengan Dokter A #emang ada yang nanya? Jadi Sabtu kemarin adalah jadwal saya ke Dokter A lagi, karena ternyata dari 2 kemungkinan yang bisa terjadi dari kunjungan saya ke Makassar 2 minggu kemarin, ternyata qt masih belum beruntung, alias saya "dapet". Padahal klo Sabtu prakteknya di BIC. Padahal lagi, saya sempet janji ke diri sendiri, klo pas jadwal konsulnya kebarengan ama jadwal praktek di BIC, mending ditunda aja, secara di BIC ongkosnya bakal lebih mahal 65 ribu dibanding RS Bunda. Tapi dipikir-pikir, kok perhitungan amat, ya...Demi punya baby ini. Yah, sudahlah, mari qt ikhlaskan dan mari qt berangkat ke BIC. Btw, ada yang nyadar engga, klo lagi ngebahas TTC thing ini, kayanya saya lebih nyaman pke kata ganti orang pertama "saya", bukannya "aq". Entah mengapa. Dan entah mengapa juga saya merasa ini penting untuk dibahas :p

Sabtu pagi telpon ke BIC buat bikin appointment, dapet nomor antrian ke-4 alias jam 11.45. Mengingat pengalaman sebelumnya yang sukses bete karena musti nungguin dokternya lama, saya jadi males buat dateng on time. Jadilah saya bersantai-santai. Jam11-an baru deh, saya mulai siap-siap. Pake acara dandan juga cos rencananya abis dari BIC langsung capcus ke fX buat ikut acara Muslimah In Style. Ceritanya saya dapet free invitation karena berhasil menang kuis di detik.com.

Jam 11.30 saya ditelpon BIC, confirm apakah saya jadi dateng konsul. Ya jadi lah...Trus saya bilang mungkin saya datengnya agak telat. Petugasnya nanya, sekarang saya dimana. Engga enak juga klo saya jawab masih dandan. Jadi saya bilang aja lagi otw. Eh, kok boong? Biarin deh, lagi engga puasa ini. Lha emang klo lagi engga puasa boleh boong? Ya engga juga, siy, tapi kan...Halah, jadi panjang. Jadi kayak saya bilang tadi, saya masih on the way, masih di Kemayoran (yang terakhir ini fakta). Kemudian saya baru tersadar 1 hal, saya belum telpon taxi. Secara taxi yang paling gampang dihubungi adalah Blue Bird, ya saya telpon kesana. Kata operatornya, taxi yang saya pesen baru bisa dateng 15-20 menit lagi. Waduh...Sambil nunggu taxi, saya lanjutin dandan aja kali, ya...

Jam 11.45, saya jalan ke ujung gang. Saya udah pede aja bakal nemu taxi parkir manis disana. Ternyata kepedean saya semu belaka. Menit-menit terus berlalu, penantian saya seakan tiada berujung. Saya sampe bolak-balik telpon operator buat nanya dimana posisi taxi saya. Sambil mikir, apa saya perlu mengganti taxi dengan bajaj saya. Tapi kayanya kurang oke deh, secara saya udah dandan cantik gini. Jadi saya memilih untuk menambah porsi kesabaran saya. Akhirnya, 15 menit kemudian (yang mana berarti saya sudah bengong jaya setengah jam di ujung gang), tuh taxi baru muncul. Hwaa, pengen sujud syukur deh, rasanya, tapi sayang ama baju saya :D

Pas masuk ke taxi, saya nanya ama bapak taxi-nya, kenapa lama, gitu. Katanya siy bapaknya nyasar-nyasar. Haduh, maap ya, Pak, rumah saya emang rada susah dicari. Hehehe...Bapaknya cerita sempet keder juga waktu dibilangin operator klo ada yang minta dijemput untuk diantar ke RS Bunda. Dikirain si bapak, saya udah mau ngelahirin aja. Belum, kok, pak :)

Saya nyampe di BIC jam 12.15, ke administrasi, duduk bentar, trus dipanggil masuk ke ruang konsul deh. Seperti biasa, saya di-USG. Kayanya saya emang selalu harus di-USG deh, tiap kesini. Pas di-USG, eh, Dokter A terkaget-kaget sendiri. Katanya, "kok tiba-tiba jadi ada kista, ya?" Wah, saya jadi ikutan kaget deh. Waktu slese di-USG, saya nanya kenapa tiba-tiba bisa ada kista yang sebelumnya engga ada itu. Jawaban dokternya adalah bisa jadi dalam proses pembesaran sel telur saya kemarin, ternyata hormonnya tidak cukup, sehingga folikel (kantung telur)-nya engga pecah tapi malah membesar. Bingung ya, bacanya? Saya juga. Daripada bingung, saya browsing-browsing sendiri. Dan saya menemukan penjelasan berikut ini :  Hormon FSH pada wanita berfungsi merangsang pertumbuhan dan pematangan folikel yang terdapat di indung telur. Folikel ini akan membesar hingga berdiameter 18-20 mm, yang selanjutnya akan dirangsang oleh LH untuk pecah dan mengeluarkan sebuah telur yang siap dibuahi. Demikian yang saya kutip dari rubrik kesehatan di Tabloid Nova.

Jadi treatment selanjutnya apa? Sementara ini belum ada treatment apa-apa. Saya hanya perlu meneruskan konsumsi Natavit (suplemen asam folat) saya. 2 minggu kemudian saya harus kontrol lagi untuk melihat perkembangan selanjutnya. Walau Dokter A bilang klo kista saya ini tidak berbahaya, saya masih kuatir. Jadi saya browsing lagi dan menemukan ini dari sini : Kista folikel timbul akibat dari folikel yang tidak berfungsi selama siklus menstruasi. Folikel adalah suatu rongga cairan yang normal terdapat dalam ovarium. Pada keadaan normal, folikel yang berisi sel telur ini akan terbuka saat siklus menstruasi untuk melepaskan sel telur. Namun pada beberapa kasus, folikel ini tidak terbuka, sehingga folikel tidak pecah atau melepaskan sel telur dan akhirnya menimbulkan bendungan carian yang nantinya akan menjadi kista. Kista folikuler biasanya tidak berbahaya, jarang menimbulkan nyeri dan sering hilang dengan sendirinya antara 2-3 siklus haid.

Oke, jadi saya engga perlu kepikiran. Tinggal tunggu hasil kunjungan 2 minggu lagi, deh ;)

4 comments:

  1. Semoga semuanya dimudahkan ya is, bisa segera diberikan amanah oleh Allah..Amin :)

    ReplyDelete
  2. yup, tiap oran emang g da yang smpurna. punya kelebihan dan nikmat disatu sisi, tp disisi lain dia harus kerja keras. semangat isti, smoga bisa cpt dpt momongan ^_^

    ReplyDelete
  3. Iya, jadi semuanya memang harus disyukuri...makasiy semangatnya ya... :)

    ReplyDelete