Thursday, 16 August 2012

Lebaran Sebentar Lagi

Niy di kantor udah sepi banget! Udah banyak yang cuti. Sore-sore gini, seruangan cuma ada 2 orang yang mana salah satunya adalah aq. Ampe tadi siang siy, masih ada Dhewi. Tapi trus jam setengah 3-an tadi dia cabut duluan (potong gaji tentunya) buat ngejar Garuda ke Surabaya jam 16.30. Tadi dia sempet nge-tweet yang cc ke aq, sempet naik ojek juga buat ngejar flight, padahal perasaan tadi pamitnya mau naek taxi ke bandara. Mana dia bawa troli lumayan gede, pula -_- Tapi hebat tuh Pak Ojek, dari Gambir ke bandara cuma 20 menit. Manteb, dah!

Tadi siang siy, aq en Dhewi sempet nge-mall, diajakin Ibu Kabid, sekalian beli makan siang cos qt berdua lagi engga puasa. Nge-mallnya bentar aja, deket, pula. Dimana lagi klo bukan di atrium senen. Hehehe, coba ya, ada atrium member card yang bisa digesek ke pintu masuk tiap qt dateng kesana. Poinnya udah bisa buat belanja gratis bulanan, kali, ya, saking seringnya aq kesana.

Walo cuman nge-mall bentar, tetep aja ada yang qt tenteng waktu pulang. Pertama, kantong KFC, cos untuk maksi qt pilih take away aja cos engga enak ama Ibu Kabid yang lagi puasa. Kedua, Dhewi bawa tentengan dari Gunung Agung, isinya amplop-amplop angpau (aq juga beli, nitip di kantongnya Dhewi). Ibu Kabid juga beli apa, gitu, di Gunung Agung. Ketiga, kantong-kantong Matahari. Yang paling banyak Ibu Kabid, cos beli-beli buat suami en anaknya juga. Trus Dhewi beliin baju buat ponakannya. Trus aq beli baju buat aq sendiri. Hehehe, kliatan egoisnya ya? Abisnya aq suka bingung klo beliin baju buat ponakanku. Mending aq kasih duit aja ke mamanya, biar milihin sendiri buat anaknya. Hihihi....Padahal kemaren-kemaren aq engga ada niatan buat beli baju Lebaran. Males aja, cos palingan juga cuma dipake sekali. Tapi tadi aq ngeliat batik yang engga batik banget, jadi kayanya oke juga difungsikan sebagai baju Lebaran. Abis Lebaran juga bakal kepake buat ngantor.

Topik yang paling sering dibahas beberapa hari ini adalah "kapan mudik?" Topik ini juga yang bikin aq kudu ngejelasin panjang lebar. Lah, ngapain? Apa susahnya buat jawab hari apa, tanggal berapa. Ya masalahnya, tanggal yang aq pilih buat mudik tuh engga umum banget! Yang laen kebanyakan mudik ntar sore. Ato paling engga besok pagi. Lah aq lusa baru mudik. Lho, kok bisa? Ini semua gara-gara tanggal 17 Agustus. Kebiasaan waktu kerja di salah satu bank pemerintah sebelum aq masuk ke instansi ini adalah wajib upacara di hari Peringatan Kemerdekaan RI tersebut. Lha aq lupa klo instansiku yang ini, misalnya pun ada upacara, yang dikirim perwakilan aja. Padahal aq udah bergabung di instansi ini dari taon kemaren, kenapa tetep lupa hal beginian ya?

Waktu tahu klo engga bakal upacara, aq rencana re-schedule aja. Tapi adminnya aja 200ribu, belum lagi ditambah selisih harga tiket pada saat re-schedule itu, yang mana selisihnya udah ratusan ribu juga. Sayang juga duitnya. Klo kata Mr. Banker, tiket yang udah aq beli disuruh jual gitu, di kaskus ato dimana, kek. Trus aq beli lagi. Tapi harga tiket tanggal 17 Agustus udah mahal. Yah sudahlah, aq pasrah saja dengan kemungkinan berbengong ria seharian di kontrakan dan menyia-nyiakan waktu libur 1,5 hari (secara aq bakalan baru nyampe rumah mertua tuh Sabtu siang).

Tentang Lebaran, membayangkan acara-acara keluarga yang bakal diwarnai dengan pertanyaan "udah isi?" kayanya jauh dari kata menyenangkan. Klo kata temen-temen, udah, biarin aja, anggep aja doa. Klo cuma nanya engga papa kali, ya, tapi kadang suka ada yang sambil pegang-pegang perut. Hadehhh...Tapi tetep aja, bayangan bakal ketemu suami tercinta, ayah-mama en bapak-ibu mertua, kakak en adik-adik ipar, dan yang selalu aq kangenin, ponakan-ponakan tersayang, tetep aja membahagiakan. Oya, abis Lebaran, juga udah ada beberapa rencana laen. Ketemuan ama temen-temen SD, reunian ama temen-temen SMU, ke nikahan temen, ama sesi pemotretan buat promosiin koleksi butik sahabatku mulai SD (hihihi, berasa model aja).

Sabtu, cepatlah datang...

2 comments:

  1. Nah, pertanyaan klasik slalu saja muncul, saat masih bujang, klo kumpul keluarga slalu ditanya kapan nikah, lalu sesudah menikah seperti skarang ini ditanya istrimu udah isi belum ? Jawabanku sih slalu ku bilang : alhamdulillah sudah isi nasi plus lauk-pauknya :)

    ReplyDelete
  2. Engga akan ada habisnya ya..hahaha.. Maksud si penanya mungkin baik, menunjukkan kepedulian, tapi yang ditanyain bosen :D

    ReplyDelete