Saturday, 18 August 2012

Mudik, Oh Mudik

Aq lagi di Bandara Soekarno Hatta. Pesawatku ke Surabaya yang harusnya berangkat jam 9.15 delay 1,5 jam. Benernya klo aq pilih naik Batavia Air hampir selalu delay, siy. Pernah tuh aq delay 3 jam pas mau ketemuan ama Mr. Banker di Sidoarjo. Akhirnya aq baru nyampe rumah mertua jam 14.30. Padahal waktu itu hari Sabtu, trus Minggu malemnya aq udah kudu balik ke Jakarta. Bener-bener bikin emosi jiwa, deh. Tapi aq beberapa kali naik Batavia Air ke Makassar selalu on time, siy. Yang last flight, tapinya. Hehehe...

Tadi siy, pengenku nunggu sambil bobo aja. Pas posisi duduk udah pewe, trus niy mata juga udah merem, eh, bapak-bapak yang duduk di sebelahku goyang-goyangin kakinya. Paling sebel deh, klo duduk ama orang yang punya hobi kayak gini. Rasanya pengen nendang tuh kaki, deh. Karena engga tahan, aq tegur aja tuh bapak. Siapa tau dianya engga nyadar klo aktivitasnya bikin bete orang sebelahnya. Si bapak langsung berhenti goyang-goyangin kakinya,kakinya dunk. Tapi aq udah kadung melek. Ya sudahlah, aq nge-blog aja.

Mudik dari Jakarta niy pengalaman pertamaku mudik sendirian. Dua tahun kemarin aq mudik bersama Mr. Banker. Engga jauh-jauh siy, cuman dari Malang ke Sidoarjo. Tapi di tahun kedua, dari Sidoarjonya kita lanjut ke Pekalongan. Berdua juga. Pekalongan tuh kota asalnya kedua ortuku. Jadi hampir tiap Lebaran, agenda rutin keluarga besarku adalah berkumpul di Pekalongan. Tapi untuk tahun ini ditiadakan. Cos bulan Mei kemaren qt udah ngumpul di acara nikahan sepupuku dari Jakarta yang dihelat di Pekalongan. Selang waktu 3 bulan kayaknya bisa dibilang sebentar, deh. Jadi Lebaran tahun depan aja baru diagendakan untuk ngumpul di Pekalongan lagi.

Tentang kendaraan yang qt pake buat mudik ternyata mengalami perubahan dari tahun ke tahun. Di tahun pertama pernikahan qt, yang mana Lebarannya hanya berselang kurang dari 2 bulan dari hari pernikahan qt (karena qt merid menjelang bulan puasa), qt mudik pke motor. Btw, sebelum berangkat qt sempet foto-foto gitu, ntar aq cari file fotonya deh, kayaknya lucu juga klo di-share disin :D Tahun kedua, Alhamdulillah qt udah bawa mobil. Klo belum punya mobil, waktu mudiknya lanjut ke Pekalongan, qt bakal nge-bis kali ya? Foto-foto selama perjalanan juga ada :p Tahun ketiga, yaitu tahun ini, qt naik pesawat sendiri-sendiri. Ketemuan ntar di Juanda. Mr. Banker udah mudik duluan ke Sidoarjo. Kemarin dia ambil pesawat siang, jadi slese upacara langsung capcus. Aq, karena kebodohanku, baru mudik hari ini. Itupun kena delay -_-

Klo diinget-inget lagi, 2 Lebaran kemaren tuh, ada aja masalah di perjalanan yang bikin qt tengkar. Waktu jadi pemudik motor, demi tidak mengurangi kenyamanan saat menempuh waktu 2-3 jam di jalan, kami sepakat bahwa yang boleh dibawa hanyalah 2 ransel. Bukan masalah ranselnya siy, yang memicu pertehgkaran. Tapi karena packing yang grasa-grusu mengakibatkan beberapa barang penting tidak terangkut, yaitu perlengkapan make up-ku dan...uang baru yang benernya udah disiapin buat angpao. Padahal waktu itu udah aq taruh deket tas, tapi karena engga kliatan jelas klo kantongnya berisi uang, jadi kelupaan deh. Akhirnya waktu di Sidoarjo, Mr. Banker cari tukeran lagi.

Pada Lebaran tahun kedua, mulai berangkat sampe udah mau balik ke Malang engga ada masalah berarti. Malahan banyakan romantic moments-nya. Misalnya waktu qt parkir mobil di pinggir pantai di Tuban. Trus qt berdua duduk di jok mobil sambil mandangin bintang en menikmati semilir angin laut. Wah, udah kayak adegan di film deh. Eits, jangan mikir yang aneh-aneh ya, qt engga berani macem-macem, takut digerebek. Cos klo sampe ada pemeriksaan KbTP, qt engga bisa nyante-nyante secara status di KTP qt masing-masing masih belum kawin. Mana engga bawa buku nikah, pula. Engga lucu ya, klo cuman gara-gara qt ketangkep lagi romantis-romantisan di pantai Tuban trus qt dibawa ke kantor polisi, en kudu nunggu ortu qt dateng buat membebaskan qt berdua. Mana beda-beda kota, pula !

Setelah melalui Lebaran yang damai, dalam perjalanan pulanglah terjadi keributan antara qt. Tepatnya waktu qt masuk kota Kediri. Kerjaanku dulu mengharuskanku berkeliling ke berbagai kota di Jawa Timur, tentunya termasuk Kediri. Mr. Banker berpikir bahwa sudah sepatutnya aq ngerti jalan. Tapi yang terjadi, arahan-arahan yang aq berikan malah membawa qt ke dalam kesesatan. Mr. Banker jelas emosi dunk. Apalagi aq yang udah membuat qt berdua nyasar engga ada inisiatif buat nanya ke penduduk setempat. Aq berpikir mestinya dia yang cari tahu, secara dia yang nyetir, gitu. Pemikiran-pemikiran qt masing-masing itu bukannya diungkapkan, tapi disimpen sendiri-sendiri. Ujung-ujungnya dia menganggap aq engga berguna, apalagi selama di jalan aq banyakan tidurnya daripada ngobrol ama dia. Aq sendiri engga ngerti kenapa dia musti marah-marah gitu. Alhasil perjalanan Kediri-Malang ditempuh dalam diam. Sekitar 2-3 jam qt engga ngobrol sama sekali. Dalam kediaman itu, aq merenung trus akhirnya aq menyadari kesalahanku yang kurang inisiatif, jadi aq minta maaf. Happy ending deh. Pelajaran yang bisa qt ambil dari situ adalah qt kudu ngungkapin apa yang ada di pikiran qt. Cos qt engga bisa ngebaca pikiran masing-masing.

Lebaran besok ini, yang mana qt akan menghabiskan 8,5 hari bersama, mudah-mudahan akan penuh kedamaian dan kasih sayang. Aminnn...

4 comments:

  1. Hihihi, seru cerita mudiknya, slamat mudik, slamat berkumpul dengan keluarga.
    Minal aidin wal faidzin, maaf lahir dan batin ya

    ReplyDelete
  2. Hehehe, tiap Lebaran membawa cerita yang berbeda :D Maaf lahir batin juga ya.. btw, Lebaran dimana niy ?

    ReplyDelete
  3. hehehe emang campur-campur deh ceritanya kalo udah mudik gitu

    ReplyDelete