Wednesday, 15 August 2012

Ratna vs Tikus Raksasa

Waktu nulis ini, aq lagi mengatur nafas biar kembali normal sambil minum buavita rasa anggur yang tadi direkomendasiin ama sepupuku #penting ya, buat dibahas? Lha emang ngapain kok sampe harus mengatur nafas, emang abis lari-lari muterin monas, gitu? Sama sekali bukan! Lagian mana pernah aq lari-lari muterin monas? Yang ada malah foto-foto disana. Hehehe...Jadi Sodara-sodara, barusan saya menyaksikan langsung pertandingan seru antara Ratna melawan tikus raksasa.


Ceritanya aq lagi berkunjung ke kamarnya Ratna. Hmm, bukan sekedar saling bertamu antar penghuni kontrakan, siy, tapi beberapa hari terakhir ini aq emang hobi numpang bobo di kamarnya dia. Maklum, di kontrakan cuma tinggal qt berdua, karena Ivna, Bu Umi, en baby Nizam udah mudik duluan. sekalian mengenang kebersamaan qt di awal-awal menghuni kontrakan, yang cuma berdua, cos Ivna masih cuti melahirkan #ini apa

Aq lagi maen game di netbook. Buat yang penasaran aq maen game apa, jawabnya adalah Chuzzle. Jiahh, engga keren banget ya? Biarin! Tiap maen game ini, aq selalu terkenang saat-saat masih tinggal serumah sama Mr. Banker di Malang. Dimana aq sering nyampe rumah jam6 sore dan dia baru pulang jam10 malam. Jadi aq nungguin dia sambil nyetel tivi en maen game Chuzzle. I did this routine almost everyday. Hampa sekali sepertinya hidup aq, mungkin ada yang mikir kayak gitu. Aq sendiri dulu juga mikir kayak gitu. Tapi sekarang aq kangen banget saat-saat itu...menunggu suami pulang.

Eh, ini kok jadi belok ceritanya! Kebiasaan, deh! Maap ya, intermezo..

Walopun aq lagi maen game en Ratna pegang bb sambil sms-an sama cowonya, qt tetep ngobrol. Niy aja tadi aq bawa netbook ke kamarnya buat nulis postingan tentang de Lima, tapi tergoda buat maen game dulu, dan sekarang malah tergoda buat nulis topik laen.

Waktu ngobrol itu, ujung mataku seperti melihat sekelebat gerakan. Refleks aq mengalihkan pandangan ke arah sumber gerakan yang berlokasi di luar kamar Ratna (pintunya terbuka), tepatnya di ruang tengah. Saat aq menyadari bahwa yang aq tangkap gerakannya tadi adalah si tikus raksasa yang hobinya ngacak-acak tempat sampah di rumah, langsung deh aq teriak-teriak. Ratna dengan sigap langsung lari keluar kamar, ngambil sapu di dapur trus ngejar si tikus raksasa sampe ke ruang depan.

Eh, ternyata si tikus raksasa balik arah, dan sekarang menuju tepat ke arahku yang masih ndeprok di pojokan bed sambil bengong. Kyaaa...teriakan-teriakan hebohku kembali membahana. Kali ini dibarengin loncat-loncat di tempat tidur (just info, bed-nya engga pke dipan, alias nempel di lantai). Abisnya si tikus raksasa masuk ke kamar Ratna. Oya, engga lupa juga aq menyelamatkan netbook-ku. Bukan karena takut diambil si tikus raksasa, tapi karena kuatir keinjek kakiku sendiri, saking hebohnya aq loncat-loncat itu.

Si tikus raksasa lari ke arah tasnya Ratna yang ditaruh deket lemari. Waktu tas digeser, kok si tikus raksasa engga ada, ya? Wah, jangan-jangan masuk ke dalam tas, tuh. Tas yang dicurigai telah menjadi pilihan tempat bersembunyi oleh si tikus raksasa langsung diungsikan ke luar kamar. Untuk memastikan apakah si tikus benar-benar ada di dalemnya, Ratna langsung ngeluarin semua isi tas. Jelasnya engga pake acara ngerogoh-rogoh, tapi itu tas langsung dibalik gitu aja biar isinya keluar semua. Ternyata nihil, Sodara-sodara. Si tikus raksasa tidak ditemukan.

Kecurigaan beralih ke arah lemari. Engga mungkin juga si tikus raksasa bisa masuk ke lemari, secara lemarinya bukan lemari kayu yang pojoknya bolong-bolong bekas dimakan rayap kayak yang ada di rumah aq, melainkan lemari plastik yang bongkar pasang kayak yang pernah aq bahas disini. Jadi qt membuat hipotesis nol bahwa si tikus raksasa bersembunyi di belakang lemari. Sambil masih berdiri di atas bed, aq ikut bantuin Ratna dorong-dorong lemari. Kedua sisinya yaitu sisi belakang dan samping kiri, kita jauhkan dari dinding demi membuktikan keberadaan si tikus raksasa.

Berkat bantuan sapu yang dipukul-pukulin Ratna ke lemari, hipotesis nol terbukti, Sodara-sodara. Si tikus raksasa nongol dari belakang lemari. Ratna kalap demi melihat kemunculan si tikus raksasa tersebut. Teriakanku juga makin seru aja. Dengan bersenjatakan sapu, Ratna berhasil memojokkan si tikus raksasa ke pojok kamar, yaitu di ruang sempit yang merupakan celah yang tercipta antara pintu dan dinding karena pintu terbuka. Dengan sapunya pula, ia dengan kalap memukul-mukul si tikus raksasa sampe puyeng. Si tikus raksasanya yang puyeng, bukan Ratna.

Di tengah-tengah proses melumpuhkan si tikus raksasa, Ratna sempat berhenti trus noleh ke aq (yang engga bisa brenti teriak-teriak), trus nanya "dosa, ga, siy?" Aq cuman menggeleng. Engga tau, maksudnya. Tapi demi kemaslahatan umat yaitu penghuni kontrakan (klo dibiarin, bisa aja tuh tikus tiba-tiba gigit jari qt ampe putus kayak yang menimpa budenya Ratna), Ratna kembali melanjutkan misi pelumpuhan tikusnya. Tuh tikus raksasa keliatannya gegar otak dan patah tulang leher deh. Pendarahan juga terjadi di bagian lehernya karena sasaran utama serangan sapu Ratna adalah kepala. Waktu si tikus raksasa terlihat sekarat, muncul masalah baru. Gimana cara membuangnya?

Jadilah aq keluar rumah buat minta tolong ama Bapak E yang tinggal di depan rumah qt. Kebetulan Bapak E lagi bersama bapak-bapak lain sekitar rumah, seperti biasa emang lagi nongkrong di depan. Berbekal kresek yang aq ambil di dapur, Bapak E megang ekor si tikus raksasa, membawanya keluar rumah trus membuangnya ke TPS (tempat pembuangan sampah, bukan tempat pemungutan suara) yang berjarak sekitar 10 meter dari rumah qt. Makasiy buanyak, Bapak E yang baik hati...

Pas aq nutup pager, bapak lain yang juga nongkrong depan rumah komentar "wah, pinter tuh, nangkepnya". Iya siy, Ratna emang keren banget deh. Dengan gagah berani melumpuhkan si tikus raksasa. Waktu aq nulis pujian buat dia di status BB, dia bbm aq (padahal qt di kamar yang sama). Dia bilang klo tadi itu overmacht...Apa pula itu? Oh, ternyata artinya adalah keadaan terpaksa. Dasar dia anak hukum, jadinya pke istilah yang aq ngerti. Apapun pleidoinya dia #halah, aq ketularan pke istilah hukum, pokoknya menurut aq, keberhasilan melumpuhkan tikus adalah suatu hal yang keren. Tingkat kekerenannya berbanding terbalik 180 derajat sama aq yang cuma bisa teriak-teriak sambil loncat-loncatan.

Sambil masih ngos-ngosan karena abis bertarung melawan tikus raksasa itu, Ratna cerita kalo di rumahnya di purworejo, sering ada ular masuk ke rumah. Jadi dia udah biasa bertarung melumpuhkan ular. Maklum, daerah sekitar rumahnya masih banyak kebun-kebun, gitu. Wow, Ratna emang keren! #kenapa aq berasa jadi fans-nya dia ya? -_-

3 comments:

  1. dirumah ada 1 guede en buandel gak mempan oleh segala jebakan hehehehe...mau dunk diburu :p

    ReplyDelete
  2. Nice story,,, hahahaa,,, pinter nglawak juga yaa,,, apalagi wkt kangen Mr Banker pulang,, lhoo? Hehehee,,,,

    ReplyDelete
  3. @ anis : hihihi...asal bayarannya cocok, kayanya bisa diatur deh *klo ratna baca komen ini, bisa-bisa aq engga dibolehin nginep kamarnya lagi deh :D
    @ yayan : kok ngelawak? yang di atas itu true story loh...kangen Mr. Banker pulang trus ngajak ke tapak liman bwt ketemu kalian juga..hehe

    ReplyDelete