Friday, 3 August 2012

Ta'jil Meriah di Kantor

Selama bulan puasa, di kantor kita ada rutinitas menyiapkan ta'jil harian untuk seluruh pegawai. Lumayan banget loh, 1 porsi ta'jil tuh terdiri dari 1 kue, 1 biskuit, 3 buah kurma, dan 1 teh kemasan. Eh, jangan salah, teh kemasannya yang harganya 2ribu-an itu, loh, bukan yang harga seribuan itu. Klo menilik sejarah dimulainya ta'jil ini, yang qt dapetin tuh engga semeriah sekarang loh. Beberapa hari awal puasa, 1 porsi ta'jil hanya terdiri dari 1 kue, 3 buah kurma, dan 1 gelas Aqua. Untuk ta'jil itu, udah ada anggaran tersendiri yang disisihkan dari kas paguyuban. Untuk kurma dan Aqua juga udah ada stok. Jadi tinggal beli kuenya aja. Klo diitung-itung, jatah kue per orang tuh 3 ribu Rupiah. Hmm, pantesan kuenya cuma 1 biji. Secara belinya di Monami, harga segitu dapetnya juga yang standar banget lah.

Sampai ketika tiba giliran Bidang kami, yaitu Humas yang dapet giliran, tepatnya di hari Jumat, hari ke-7 Ramadhan. Qt merasa bahwa qt harus tampil beda! Qt musti memberi lebih dari yang biasanya qt dapatkan! Qt kudu membuat kejutan buat orang-orang yang terima ta'jil dari qt! Dari diskusi dan browsing kecil-kecilan, akhirnya qt temukan solusi untuk menyiapkan ta'jil yang lebih meriah.

Pada hari H, baru aja slese sahur, simbol waslap whatsapp di bb udah muncul aja. Klo biasanya itu notifikasi dari chattingnya grup temen-temen SD, kali ini dari Si Dhewi. Dia ngasih report klo dia lagi di Pasar Senen. Sendirian, pula. Kasian bener. Mana solidaritas yang laen, niy? *nunjuk diri sendiri juga

Pas udah nyampe kantor (pastinya udah beberapa jam berlalu setelah sahur), dia cerita klo dari Pasar Senen tadi, dia susah payah bawa 6 kardus sambil naek motor. Tragis bener. Trus dia ngajakin aq ikut dia ke kost-nya buat ambil kue-kue itu, cos dia engga sanggup sendirian bawa itu ke kantor.

Pas qt berdua udah nyampe kantor lagi,  qt kerahkan deh, temen2 sebidang buat nyusun menu ta'jil hari itu, yang Alhamdulillah, kuenya engga cuma 1, tapi DUA, yaitu lapis surabaya en kue bolu ijo, plus 1 beng beng. Dengan hepi, qt rame-rame masuk-masukin kue ke kantong-kantong plastik. Jadi kayak bingkisan ultah kecil-kecilan gitu, siy. Yang dibawa pulang ama anak-anak dari pesta ultah temennya itu loh. Pesta yang sederhana, tapinya. Bedanya, yang dari qt ini engga pke pita-pitaan. Engga sempet, kalee...Kerjaan udah nunggu, niy *pencitraan  

Kayak gini niy, penampakan menu ta'jil qt dan juga sebagian kecil "pegawai pabrik" yang memproduksi menatanya :
lumayan meriah, kan?


ki-ka : aq, Ivna, Dhewi
Reaksi dari temen-temen laen yang terima paket ta'jil qt so far so good lah...Wlo kue bolu ijonya agak aneh rasanya, tapi lapis surabayanya lumayan enak (untuk ukuran harga seribuan).

 Hari Senin, lagi-lagi qt dapet jatah nyiapin ta'jil. Sebelumnya, qt udah ngerencanain klo kali ini, ta'jilnya pengen pke teh kotak, biar lebih meriah dibanding sebelumnya. Wlo anggaran buat kuenya bakal dikurangin, kayaknya engga masalah. Jadi, Senin pagi, Dhewi udah blusukan di Pasar Senen *pas banget ya, waktu dan tempatnya :p Oya, solidaritas dari temen-temen ternyata belum muncul juga, jadi Dhewi ke pasarnya tetep sendirian :D Maafkan kami, Dhewi chayank. Wlo qt suka mem-bully kamu, gara2 kamu paling muda, deep in our heart, we love you, kok :p

Kali keduanya belanja kue di Pasar Senen itu, Dhewi engga mau kecolongan. Belajar dari pengalaman sebelumnya, yaitu kue bolu ijo yang ternyata agak aneh rasanya, kali ini dia engga mau lagi beli kucing dalam karung. Dia maunya beli hamster aja, eh, maksudnya dia nyobain dulu sebelum beli. Setelah melalui beberapa pertimbangan, jadilah dia membeli 120 hongkue, 60 pastel, dan 60 risoles. Jadi yang engga dapet pastel, berarti dapet risoles. Berita baiknya lagi, kue-kuenya lebih kecil en packaging-nya bisa praktis banget, cuma jadi 4 kardus, jadi dia engga bete wlo kudu bawa banyak kue itu sendirian.

Pagi itu kami (aq, Ivna, Dhewi, en Kasi aq) lagi ada janji ketemuan sama salah satu dosen di kampus yang ada kerjasama dengan instansi kami. Kebetulan deh, pulangnya kami bisa mampir sebentar ke Carrefour buat beli teh kotak. Di Carrefour ini,  lagi-lagi kami mendapat kabar yang sangat membahagiakan, yaitu teh kotak (netto 200 mL trus ada free 100mL) yang kami perkirakan harganya 2.500 *berdasar pengalaman aq en Ivna yang pelanggan setia Indomaret deket kontrakan* ternyata harganya cuma 2.120, dan ternyata lagi sedang ada diskon jadi harganya cuma tinggal 2ribu. Horeee!!! Qt langsung jejingkrakan  deh! Saking senengnya, aq ama Ivna jadi ikutan ngeborong itu teh kotak. Anggaran yang masih tersisa dipke buat beli momogi. Buat ta'jil juga, kok, bukan buat qt ;) Sayangnya, menu ta'jil yang lebih keren dari menu pertama qt tuh engga sempat difoto, gara-gara waktu natanya juga udah kesiangan, jadi buru-buru dibagiin deh...

Singkat cerita, gara-gara Bidang Humas yang pengen tampil beda itu, Bidang Umum yang dapet giliran setelah kami jadi merasa terintimidasi terinspirasi, sehingga mereka turut mempersembahkan menu ta'jil yang meriah. Selanjutnya diikuti oleh Bidang yang lain. Contohnya sore ini yang mana jatahnya Bidang K & B, menu ta'jilnya adalah puding, beng beng, permen yupi, en teh sosro kotak. Yayyy!!! 

Note :
Maap, ada ralat, para pembaca. Klo ada yang mau iseng mampir liat-liat komen di bawah, bakal keliatan klo ada salah satu personil Bidang tetangga yang protes cos ada sesuatu yang salah dalam postingan saya di atas. Jadi ternyata ta'jil yang terakhir adalah masih dari Bidang Umum, Sodara-sodara. Yang bersangkutan selaku pihak yang terlibat langsung dalam proses produksi menu ta'jil terakhir mengajukan keberatan.
Dengan ini, postingan saya sebelumnya diralat.
Terima kasih.

6 comments:

  1. ralaatt mba: menu ta'jil terakhir itu masih d persembahkan oleh Bidang Umum,,bukan K & B...*aku salah seorang yg kbagian beli puding itu d toko kue majestik...*maaf nyebutin merk...

    ReplyDelete
  2. Ups...ada yang protes...maap, maap...oke...aq kasih ralat bentar ya...hehehe

    ReplyDelete
  3. Enak yo ada disediain ta'jil di kantor, di kantorku sekarang ndak ada, memang sih sebagian besar jam 16.30 sdh pd cabut dr kantor, tp klo ada bagi2 ta'jil seperti di kantormu gini kayaknya lumayan jg bisa dijadiin bekal buat buka puasa di KRL :D

    ReplyDelete
  4. Wah, usulin aja biar ada ;)

    ReplyDelete
  5. menu takjil ditempatku, lontong isi dan gorengan, Everyday. hehehe....

    ReplyDelete
  6. Wewww, sekali-kali enak tuh, tapi kalo tiap hari itu terus, hampa dunk -_-" *pukpuk Fahmi*

    ReplyDelete