Friday, 3 August 2012

Tentang Dokter Saya

Engga kerasa ya, tiba-tiba udah hari Jumat lagi :D
Tadi pagi aq punya rencana, siang ini mau ke Thamrin City ama Ivna en Dhewi. Ceritanya pengen beliin mukena, gitu, buat mama, ibu mertua, kakak, adik ipar, en ponakan. Itung-itung bingkisan lebaran *bingkisan kok cuma mukena doang, isinya?* Tapi pikir-pikir, kayaknya males juga klo siang-siang gini ke Thamcit. Emang siy, agenda tiap Jumat tuh biasanya "visit" alias nge-mall selagi para lelaki Jumatan. Sekalian makan siang gitu. Tapi klo lagi bulan puasa gini, agak males jadinya. Takutnya ntar malah pingsan, lagi, pas asyik belanja. Engga oke, keliatannya. Jadinya mukena yang direncanakan untuk dibeli tadi cukup dicari di toko online. Mana ntar waktu mudik engga perlu repot-repot bawanya, cos aq tadi minta langsung dikirim ke sidoarjo aja. 

Talking 'bout weekend, agenda weekend besok...hmm, belum ada, siy :p Klo minggu kemaren siy, siang2 gini aq udah capcus ke bandara buat terbang ke Makassar, ketemu Mr. Banker alias suami tercintah. Weits, enak banget yak, belum waktunya pulang, aq udah pulang duluan. Eh, jangan ngiri dulu...kesenangan pulang duluan itu harus dibayar dengan potong gaji, Sodara-sodara!! Tapi demi Mr. Banker tersayang, apa siy, yang engga? *kedip-kedipin mata ke suami biar uang saku ditambah*

Benernya kunjungan ke Makassar kemaren tuh bisa dibilang extraordinary. Apalagi minggu kemarennya  Mr. Banker udah ke Jakarta. Sampe2 waktu status bb-ku menginformasikan klo aq lagi di Makassar, beberapa temen langsung bbm  gtu. Ada yang mikir aq udah kangen berat ama  Mr. Banker (padahal klo aq boleh jujur, aq bahkan belum sempet kangen...oke, boong, udah kangen siy, tapi belum sampe tahap harus ketemuan :p). Ada juga yang mikir selama bulan puasa, jadwal ketemuan dari yang biasanya 3 minggu sekali berubah menjadi seminggu sekali. Walah, ngapain juga...bukannya malah rugi ya, sering2 ketemuan di bulan puasa? Secara siang-siang juga engga bisa ngapa-ngapain ini #eh 

Lha, jadi apa donk, yang membuat aq ujug-ujug ke Makassar? Tidak lain dan tidak bukan adalah karena disuruh dokter. Yah, apalagi siy, yang bisa bikin qt rela beli tiket buat ketemuan di luar jadwal rutin qt klo bukan karena "trying to conceive" thing itu (selanjutnya aq sebut TTC ya).  Lucu deh, klo inget kunjungan terakhirku ke Dokter A hari selasa minggu kemarin. Just info, inisial nama depannya emang "A".

Dokter : "Oke Bu, mulai besok berhubungannya diseling sehari ya..."
Aq        : "Mulai besok, Dokter? Wah, engga bisa..."
Dokter : "Lha kenapa engga bisa?"
Aq        : "Suami saya di makassar, Dok, qt LDR-an"
Dokter : "Ya bapak diminta ksini, dunk"
Aq        : "Engga bisa juga, dok, cutinya udah abis"
Dokter : "Klo gitu, ya harus ibu kesana. Klo bisa, kamis udah disana"
Aq        : "Cuti saya juga udah abis, Dok"
Dokter : "Klo engga bisa kamis, jumat juga engga papa, bu. Lagian perkembangan sel telurnya ibu juga agak lambat. Jadi sepertinya jumat bakal lebih optimal"
Aq     : "Baik, Dok"

Percakapan selanjutnya membahas tentang jadwal konsultasi berikutnya, tentunya ada 2 jadwal yang direncanakan. First, if that TTC thing works (amin 3x), dan yang kedua, bila kami belum beruntung (jadi berasa lagi ngambil kupon undian -_-). Trus aq balik ke kantor deh.

Dalam imajinasiku,waktu aq udah keluar dari ruang periksa, Dokter A pasti hampa abis ketemu pasien yang mau program hamil tapi dikasih jadwal bikin baby malah nolak-nolak. Hmm, sekarang aq jadi ngerasa bikin baby tuh semacam bikin kue -_- 

Now let me describe Dokter A. She's pretty. Mukanya agak2 mirip Dhini Aminarti gitu. Masih muda, kayanya masih umur 35-an. Penampilannya juga chic. Terakhir aq kesana, dia pake blus toska motif polkadot, blazer dengan warna senada, en skinny jeans washed blue. Dia bahkan engga pake jas dokter! Eh, jangan2 trend dokter pake jas dokter yang putih itu emang udah lewat ya? Tapi walo cantik gitu, aq suka rada sebel ama dia.

Pernah tuh, aq udah bikin appointment hari Sabtu jam 13.15. Di BIC, karena klo Sabtu, jadwal Dokter A emang di BIC. Ceritanya aq pasien urutan kedua. Tapi ampe jam 2, Dokter A belum dateng-dateng juga. Akhirnya aq baru masuk ruangan jam 14.30. Di sesi konsultasi sebelum hari Sabtu itu aja, aq dapet no urut 1 (en dia baru dateng setelah aq nunggu setengah jam).

Ada lagi yang bikin aq males klo lagi konsul. Dokter A suka nanya "jadi proses qt udah sampe mana?" Lah, bukannya history saya bisa diliat di buku pasien yang selalu saya bawa tiap konsul, ya, Dok? Pengen deh, aq jawab kayak gitu, tapi engga sampai hati. Yang ada, aq ceritain semua prosesnya, kadang malah lengkap dari awal banget, termasuk obat-obatan apa aja yang pernah diresepin ama dokter aq tercinta itu.

Yang paling bikin hampa emang waktu momen konsul dimana saya nunggu sampe jam 14.30 di BIC tadi itu. Waktu USG dan ternyata hasilnya belum sesuai yang diharapkan, Dokter A bisa-bisanya bilang gini : "wah, ibu niy kecepetan periksanya." Hah, mana ada kayak begitu? Emangnya saya hobi gitu, konsul yang minimal kudu ngeluarin duit 385ribu itu (rinciannya : konsultasi dokter 200ribu, biaya umum RS 50ribu, biaya alat USG 125ribu, print USG 10ribu). Apalagi ternyata di BIC ini minimal abisnya 455ribu, cos ada beberapa biaya yang lebih mahal. Jadi engga ada ceritanya aq dengan hati gembira konsultasi ke dokter sakarepe dewe. Yang ada aq dateng sesuai jadwal yang udah ditentuin sama dokternya. Aq tanya dunk, "jadi benernya itungan harinya gimana siy, Dok, sampe efek obatnya keliatan?" Jawabnya "Ada rentang waktunya siy, Bu."  Hmmm, aq jadi bingung mau ngomong apa.

Trus aq baru inget klo sebelum ke BIC itu, aq sempat mampir ke lab Prodia di RS Bunda buat ambil hasil tes darah yang waktu itu diminta ama Dokter A. Tapi kenapa Dokter A engga nanyain, ya? Yah sudahlah, jadi aq inisiatif nunjukin hasil tes darah yang bikin aq pengen gigit-gigit dompet waktu bayar biayanya. 1.075.000 :'( Dokter A cuma ngeliat sekilas hasil tesnya trus bilang, "Hasil tes ini sama  dengan hasil USG. Jadi hanya memastikan klo Ibu memang PCO. Disini terlihat bahwa kadar LH ibu 11.30, itu 2 kali lipatnya kadar FSH ibu yang cuma 5,69, padahal normalnya perbandingannya 1:1. Estradiol ibu juga cuma sedikit, kurang dari 20, padahal normalnya 25-75." Hmm, oke, deh, Dok...

3 comments:

  1. setiap usaha dan do'a pasti membuahkan hasil, kuncinya jangan berputus asa serahkan semua kepada sang pemilik hidup, keep writting yah :)

    ReplyDelete
  2. @ Fiqa (catatan dapur dua istri) : semoga...thx doanya *hug*
    @ Anis : insyaAllah...makasiy yaa...

    ReplyDelete