Friday, 28 September 2012

Postingan Sekedar Pengisi Waktu

Jam sudah menunjukkan pukul 18.53 WIB, tapi aku masih di kantor. Lah, kok tumben? Lembur, gitu? Engga siy. Cuma ngabisin waktu aja sebelum berangkat ke bandara Soetta. Pesawatku ke Makassar masih lama, siy, baru akan take off jam 21.45 (moga engga delay deh). Tadi sore juga lumayan ribet nyelesein beberapa kerjaan. Secara minggu depan aku engga ada di kantor, jadi engga enak juga kalo terlalu banyak pelimpahan tugas ke Ivna. Kasian... 

Abis mau gimana coba? Aku bakalan baru masuk kantor lagi tanggal 8 Oktober. Trus tanggal 10-nya kantor kita bekerjasama dengan 1 kampus di Jakarta mau ngadain kuliah umum gitu. Urusan-urusan ama kampus itu selama ini dan tentunya juga yang terkait sama acara tanggal 10 itu emang aku yang handle. Trus tanggal 11-nya kantor kita kedatangan delegasi dari Kamboja. Aku disuruh bikin speech-nya Kepala Kantor plus materi presentasi yang akan dipaparkan nanti. Beberapa bulan kemarin ada kunjungan delegasi Sudan, siy. Jadi rencananya aku bakal edit dikit-dikit aja dari materi yang kemarin itu. Tapi tetep aja kan, artinya ada tanggungan kerjaan lain yang bakal aku bawa ke Kalimantan Tengah minggu depan -_-

Jadi ceritanya aku bakal balik dari Makassar dengan flight jam 20.00 WITA (moga engga delay juga). Trus besok paginya aku balik ke Soetta lagi buat ngejar first flight ke Balikpapan. Mana belum packing, pula. Kalo udah packing kan enak, nyampe kontrakan sekitar jam 10 malem, bobo bentar, besok paginya berangkat ke Soetta jam 4 tinggal ngangkut tas yang udah lengkap dengan isinya. Rencananya siy mau packing kemarin. Apa daya Yofan yang lagi galau ngajakin de Lima nongkrong. Ajakannya siy cuma buat makan bakso. Tapi karena aku bukan penggemar bakso, dan juga lagi not in the mood of eating bakso, aku bilang nonton aja. Kan ada tuh film Radio Galau FM. Film abege yang recommended (kata twitter).

Pas udah nyampe Atrium Senen (seperti biasa, lah), tuh film udah engga ada. Yang ada malah film horor bangsanya Misteri Pasar Kaget en Kutukan Arwah Santet. Halah, males banget, kan? Ada lagi Resident Evil Retribution yang mana adalah film action yang aku engga suka. Trus ada juga Ted, masalahnya Yofan engga suka film bule. Jadilah kita ke sana cuma buat makan. Eh, aku sempet shopping juga siy, dikit :p Benernya tetep bisa packing siy, sepulang dari Atrium. Tapi ada satu halangan lagi : males. Hihihi... *yee, kalo gitu, kenapa pake alasan nemenin temen galau segala? -_-

Tentang perjalananku ke Balikpapan nanti, abis nyampe sana masih nyambung naik Susi Air menuju Muara Teweh. Ceritanya kita ditugaskan penelitian ke daerah pertambangan gitu. Hmm, rada deg-degan juga siy, ngebayangin gimana rasanya naik pesawat kecil. Denger-denger sebelum masuk tuh pesawat dengan kapasitas penumpang 11 orang termasuk pilot itu kita harus ditimbang. Aku engga salah tulis. Kita itu maksudnya penumpang sekaligus bawaannya. haduh, kuatir niy, gimana kalo tasku ternyata dinyatakan tidak layak untuk ikut terbang? Mana kita di sana tuh 5 hari. Bawaan jelas banyak, dunk. Pusing deh.

Btw, terkait bawaan yang tentunya sebagian besar adalah baju, aku bakal bawa 2 baju baru, loh. Jadi, gara-gara aku cerita ama Mr. Banker kalo aku mau penelitian 5 hari di Kalimantan tapi aku belum punya banyak baju bebas yang bisa dipakai selama di sana, dia langsung nawarin buat ngebeliin loh. Maklum, selama ini, di kantor kan dress code bebasnya cuma sekali seminggu. Trus baju bebasku yang ada tuh kebanyakan model-model pendek yang kayanya kurang nyaman buat dipake jalan-jalan di pertambangan yang tentunya banyak pekerja pria.

Pas aku cerita itu, kebetulan kita lagi di Senayan City. Langsung deh, dia ngajak masuk Debenhams en nemenin aku milih-milih baju. Horeee... Mana baju-baju yang dia pilihin tuh masuk kategori yang engga mungkin aku beli kalo pas engga diskonan. Sayang duitnya siy :p Untung aja kali ini dia yang bayar. Jarang-jarang, gitu. Secara selama ini kalo kita lagi jalan bareng, dia cuma rela ngeluarin duit buat beliin aku buku ato lingerie -_- Jadi kesempatanku morotin dia adalah kalo lagi di Gramedia (yang mana tiap nge-mall dia pasti minta mampir kesini), dan kalo lagi lewat butiknya Wacoal. Hihihi...

Eh, engga kerasa udah jam 19.25. Mana kantor udah sepi pula! *mulai ngerasa serem* Aku cabut ke bandara  sekarang, ah... I'm gonna run to you, Mr. Banker :-*

No comments:

Post a Comment