Tuesday, 16 October 2012

Jadi Model? Ciyus? Miapah?

Kemarin di kantor ada sesi pemotretan untuk Annual Report alias Laporan Tahunannya kantor aku. Udah masuk episode 2 siy, soalnya episode pertamanya udah di bulan kemaren, hampir 3 minggu yang lalu. Kok bisa lama gitu selang waktunya? Hmm, maklum, PIC-nya (baca : atasanku dan aku) yang lagi banyak acara, jadinya agak susah nge-set jadwalnya :D

beberapa hasil pemotretan sesi 1 dan sesi 2

Yang jadi modelnya siapa? Ya orang-orang kantor sini aja, lah. Ngapain nyewa model mahal-mahal kalo di kantor kita sendiri banyak yang berpotensi. Walaupun engga semuanya masuk kategori fotogenik, paling engga, pada mau nurut kalo diarahin gayanya. Di antara model-model dadakan itu, pastinya ada aku dunk. Sebagai PIC, aku bener-bener engga mau melewatkan kesempatan buat nampang di Annual Report. Aku bakal muncul di cover dan juga ada beberapa foto bersama temen-temen lain di halaman dalam. 

Bukan aku loh, yang maksa muncul bolak-balik gitu, tapi atasanku yang minta. Abisnya ternyata walo tadi aku bilang banyak yang berpotensi, engga semuanya bersedia diajakin pemotretan :( Ini niy yang bikin aku heran. Kok bisa ya, ada orang yang engga mau nampang di buku yang bakal dicetak at least 400 eksemplar terus wajahnya beredar kemana-mana gitu? Aku aja udah punya rencana buat minta 1 eksemplar buku itu buat aku simpen sendiri (yang mana jelas bakal iya, secara aku Humas dan aku mau engga mau kudu mengoleksi Annual Report tiap tahun).

Untungnya di luar beberapa orang yang menolak itu, yang lain semangat-semangat aja buat diajakin pemotretan. Engga ada unsur pura-pura menolaknya sama sekali waktu aku ajakin. Malah ketagihan kayanya. Apalagi Yofan. Dia ampe bela-belain moto tampilan di layar display kameranya atasanku karena file-file foto-nya belum di-copy ke PC. Trus dijadiin display picture di BB ama dia  *kayak sendirinya engga aja*

Karir modeling aku...eh, bentar deh, jangan-jangan kalo baca kata modeling tadi, beneran pada ngira aku serius, ya? Hihihi... Jaman dulu, waktu SD siy, aku pernah menang lomba karnaval. Yang didandanin pake baju daerah gitu, trus engga tau gimana, bakal ada pemenangnya, entah gimana mekanismenya. Tapi kalo masalah pake baju daerah gitu, semua anak SD kayanya pernah, ya? Berarti engga bisa disebut karir modeling dunk?

Kalo ngomongin pemotretan, selain jadi model Annual Report kantor tadi, aku juga pernah jadi model...kalender. Wah, pasti pada langsung underestimate, niy? Mesti pada ngiranya aku poto-poto sendiri trus nyetak-nyetak kalender sendiri. Apalagi sekarang kan banyak tuh, penyedia jasa yang bisa menyalurkan sisi kenarsisan kita itu. Maap ya, pada salah sangka. Aku beneran jadi model kalender loh. Waktu aku SMP. Kalender sekolah, yang mana seluruh siswa emang difoto per kelas. Hehehe, ternyata lebih tragis dibanding kalender yang nyetak sendiri ya? Wkwkwk...

Oke, oke, sekarang aku serius. Ciyuss?? Miapah?? Enelan?? Halahhh, kita disini lagi engga ngomongin telenan yak -_-

Empat tahun yang lalu, waktu masih jadi pegawai bank di Pasuruan, aku dimintain tolong ama temen kost-ku buat bantu-bantu jadi model butik temennya. Butik busana muslim gitu deh. Pemotretannya di rumah si empunya butik di Surabaya. Hasil fotonya, selain bakal muncul di butik online-nya alias di internet, juga bakal dicetak di katalog produknya. Niy beberapa hasil fotoku waktu itu :

sumber : www.vannara.com

Koleksi Ika (nama si empunya butik) waktu itu lucu-lucu deh. Ada beberapa model hoodie yang beberapa waktu lalu nge-trend. Bedanya, hoodie yang sekarang, dalemannya udah bukan jilbab lagi, tapi ninja. Bayangin, waktu Ika bikin model hoodie itu, udah 4 tahun yang lalu, loh...

sumber : www.vannara.com
Pada pengen beli baju yang aku pake? Sayang sekali Anda belum beruntung, karena semua koleksi di atas udah sold out. Tapi kalo mau liat-liat koleksi lainnya, monggo diklik aja www.vannara.com. Walo aku ngiklan gini, perlu diketahui oleh Saudara-Saudara sekalian, postingan saya kali ini, seperti juga postingan-postingan saya sebelumnya bukan postingan berbayar. Sekian, terimakasih :p

Sekarang kita flashback sedikit, alias mundur 6 tahun ke belakang *jauhnyaaa*, lebih tepatnya waktu aku baru lulus kuliah *yah, ketauan deh, umurku sekarang berapa*, aku pernah iseng ikutan lomba Pemilihan Model Busana Muslim di sebuah universitas di kotaku tercinta, yaitu Malang. Iseng-iseng berhadiah itu ternyata bener-bener membuahkan hadiah. Meski hanya bermodalkan baju, sepatu dan jilbab pinjaman dari 2 sohibku waktu kuliah, Rahma en Sarie *gile, yang properti pribadi cuman daleman doang* plus dandanan dari Mba Fithri, kakak kandungku yang emang punya salon, aku berhasil menyabet Juara 2.

Kalo diliat dari kostum yang aku pake, kayanya peserta lain juga engga kalah oke, banyak yang lebih oke, malahan. Aku curiga aku bisanya dapet juara 2 tuh gara-gara jawaban yang aku kasih waktu sesi pertanyaan. Aku udah lupa pertanyaannya apa, tapi aku inget jawabanku pake prosentase-prosentase gitu deh :p Maklum, Sarjana Statistika. Tapi sekarang, jangan sampe nanya-nanya masalah statistik ke aku. Pasti aku bengong. Emm, bicara tentang kostum lagi, aku salut ama kreativitas 2 sahabatku yang aku sebutin tadi, Rahma en Sarie. Untuk hiasan di jilbabku, mereka pakein kalung. Engga jauh beda ama model headband yang sekarang juga lagi nge-trend itu.

Hadiahnya, selain duit (aq lupa nominalnya berapa), juga voucher salon, voucher dari toko tas en sepatu, en sertifikat. Yang heboh tuh waktu acara penyerahan hadiahnya. Jadi lombanya tuh siang, tapi penyerahan hadiahnya malem. Ada sesi wawancaranya gitu. Kita para pemenang (juara 1, 2, dan 3) disediakan stage khusus di samping panggung yang di-setting kayak studio talkshow gitu. Disana para pemenang diwawancarai tentang... hmm, tentang apa, ya? Oh, iya, tentang kegiatan sehari-hari, rencana masa depan, gitu-gitu deh...

Pengalaman laen seputar modeling yaitu berlenggak-lenggok di catwalk buat meragain koleksi distronya nasabah bank di Pasuruan dulu. Hehehe... Waktu itu acara HUT kantor, jadi biar lebih meriah ada acara fashion show-nya gitu. Lumayan siy, buat si nasabah, ada promosi gratis. 

Lha, trus mana poto-potonya? Nah, itu... Aku nyimpennya di PC di rumah Malang *maklum, waktu itu belum punya notebook* Mohon dimaklumi :D Ntar deh, abis libur Natal aku update poto-potonya (cos waktu itu aku pulang ke Malang).

Yang paling update neh, jadi model buat label-nya Fiki, sahabatku mulai SD. Setelah sukses dengan butik ibu dan anaknya yaitu www.kafeibu.com (FB page : kafeibu) sekaligus toko offline-nya di Depok, dia melebarkan sayapnya dengan membuat label sendiri untuk baju dan apron untuk ibu menyusui. Namanya Infermiere. Awalnya dia cerita sama aku kalo kesulitan cari model yang cocok. Waktu curhat-curhatan itu, baru dia kepikiran kenapa engga aku aja yang jadi modelnya? Pemotretan dilakukan waktu aku pulang ke Malang kemarin.

Yang seru niy, pemotretan untuk Infermiere ini melibatkan beberapa temen SD yang emang masih sering kontak-kontakan ampe sekarang. Dari mulai yang punya label (Fiki), trus modelnya (aku), trus fotografernya (Yeyenk), trus penata kostum dan gayanya (Dea), juga yang nyediain rumah yang digunakan sebagai studio foto (Yudha). Bahkan brosur dan spanduk yang dicetak demi keperluan pemasaran plus leaflet yang dimasukkan ke dalam kemasan apron sebagai panduan pemakaian produk, yang bikin tuh Andromeda Advertising yang adalah usaha barengnya Irham, Yudha, en beberapa temennya. Manteb, kan?

Karena udah saling kenal, suasana pemotretannya juga jadi menyenangkan. Sayangnya, seksi dokumentasi selama pemotretan alias Mr. Banker cuma ngambil foto-foto istrinya yang cantik ini aja. Temen-temen yang lain engga kefoto. Eh, fotografernya kefoto siy, dari belakang tapinya :p

yang aku gendong bukan baby beneran, tapi boneka :p

Ini hasilnya setelah dicetak :

brosur...yang sebelah kiri juga di-insert ke dalam kemasan produk apron

dalam bentuk X-banner


Oya, tanggal 28-30 September kemarin, Fiki buka stand di Mother and Baby Fair 2012 di Balai Kartini, Jakarta. Aku sempat mampir ke stand-nya ama Ivna. Sempet narsis juga di depan spanduk bergambar aku :p


nampang ama Fiki, the owner
 Oke, sekian cerita perjalanan karir aku sebagai model :p

8 comments:

  1. wow, kereeeen!
    kapan2 aku bisa ikutan nih...

    ReplyDelete
  2. Mau ikutan pemotretan yang mana niy, maksudnya? :p

    ReplyDelete
  3. butuh manager ga mb??hehehe

    ReplyDelete
  4. Wah, kamu kan emang udah jadi manager aq dari jaman lomba karaoke? :p

    ReplyDelete
  5. Hahahha...makasih ya isti...sudah mau jadi modelku....ah ntar kalau ada menejernya bisa lebih mahal dong bayarannya....

    ReplyDelete
  6. Sama-sama, fiki...hahaha, iya ya, klo ada manajer jadi lebih mahal...wkwkwk

    ReplyDelete
  7. Eh, ralaat... Domainnya skrg udh berubah jd vannara.com yaa.. Hehehe... Makasih yaa wkt itu udh mau jd model dadakan. Btw, pas MnB fair kmrn aku kan jg buka stand (butiktanisha.con - promo colongan ;p ). Trus ngelewatin satu stand di pojok, pas ngeliat banner aku blg ke suamiku, ini kyk isti deh... Eehh tyt beneran yaaa... Hehehee.....

    ReplyDelete
  8. Lho, udah ganti nama tho? Siappp, besok aku edit yak...
    Waaa...ada butiktanisha.com juga? Tambah sipp aja neh?
    Hihi, iya, stand-nya fiki yang masang X-banner bergambar aku itu emang di pojok. Alhamdulillah, Ika masih inget aja ama aku :p

    ReplyDelete