Friday, 9 November 2012

Hasil Tes HSG

Udah lama engga nge-blog, niy. Padahal udah banyak yang nagih. Ceileh, sok iyes. Eh, tapi niy beneran, loh. Mulai dari Vivien yang bolak-balik gtalk nanya apa ada postingan baru, trus Widi yang tiap lewat mejaku mesti nanya kenapa aku engga nge-blog lagi, sampe Ratna yang suka iseng-iseng nanya lewat gtalk, apa aku lagi nge-blog. Jadi, demi menuruti permintaan penggemar #halah, aku nulis lagi, ya.

Pengennya langsung cerita tentang hasil tes di Makmal yang barusan aku ambil, yang sukses bikin aku nangis mulai dari taksi trus nyampe kantor masih lanjut lagi nangisnya. Tapi ntar engga runtut ceritanya. Jadi aku ceritain tentang tes HSG dulu aja, ya. Selasa tanggal 30 Oktober jam 1 siang kemarin aku tes HSG (Histerosalpingografi) di RSU Bunda.  Prosedur tesnya kayak gimana, udah aku ceritain di postingan terdahulu.  Yang jelas, sebelum tes, aku diminta menulis surat kesediaan untuk dilakukan tes. Trus juga pake acara ganti baju, pake semacam kimono gitu.


Banyak yang nanya, rasanya gimana waktu dites? Waktu kateter dipasang, rasanya ngilu-ngilu gitu. Waktu cairan kontras dimasukkan, perut berasa mules-mules. Dan kerasa makin mules waktu cairan kontrasnya jalan-jalan di perut. Hehehe... Oya, di postingan kemarin, aku nulis berdasar sumber yang aku baca, bahwa kita bakal diberi obat penahan nyeri dan mungkin juga antibiotik. Tapi waktu aku kemarin tes, aku engga dikasih obat-obatan sama sekali. Disesuaiin ama kondisi pasien, kali, ya? Ato mungkin harusnya aku minta? Engga tau juga deh...

Ruangan tesnya dingin, kayak ruang operasi gitu deh. Di dalam ruangan ada 2 dokter dan 2 perawat. Satu perawat bertugas membantu dokter ngambilin peralatan ato apa, satunya lagi tugasnya cuma megangin badanku sambil memijit-mijit ringan lenganku. Mungkin berusaha bikin aku rileks, gitu. Walopun aku udah berusaha rileks, tetep aja dokternya bilang aku tegang banget. Sampe-sampe kateter yang udah dipasang sempat copot. Kata dokternya, aku ngeden. Aku ngeyel engga ngeden. Tapi trus aku bilang "Maaf Dok, engga sadar kali, ya...".

Tes HSG cuma makan waktu 15 menit. Waktu udah selesai tes, dalam posisi masih tiduran di meja pemeriksaan, aku ditanyain ama susternya, masih ngerasa mules ato engga. Aku jawab engga. Jadi  aku langsung bangun en ganti baju. Oya, ama perawatnya, aku dikasih pembalut, cos katanya bakal pendarahan kayak menstruasi sampe 2 hari.

Oya, berangkat ke RSU Bunda itu, aq ditemenin Ivna. Rencananya Ratna mau nyusul gitu. Cos siang itu dia masih ada acara. Saat aku masuk ke ruangan tes, Ivna pamit mau makan siang. Aku okein aja. Salahnya aku, tas dan hp-ku aku titipin ke dia. Jadinya waktu selesai tes en mau bayar, dan ternyata Ivna belum balik ke situ, aku bingung gimana caranya ngehubungin dia. Ama perawat dicoba ngehubungin ke nomor hp-ku, tp engga diangkat-angkat. Aku sendiri engga hapal nomornya Ivna.

Jadi aku pamit ke perawat buat turun ke bawah (tesnya di lantai 3). Untung ada lift. Trus aku nyari Ivna ke kantin RS. Dia lagi makan nasgor. Dia bengong liat aku tiba-tiba muncul disitu. Besoknya dia sempat bilang ke aku, sebelum aku tes itu, dia ngebayangin klo selesai tes, aku bakal susah jalan jadi kudu dipapah. Lha ini tiba-tiba malah udah muncul begitu aja di kantin. Hihihi, Ivna lebay, ah... Aku engga papa ini.

Aku balik lagi ke lantai 3. Setelah nyelesein pembayaran, aku langsung dipanggil dokter buat nerangin hasil tesku. Bentuknya berupa foto rontgen, gitu. Alhamdulillah, hasilnya kedua tuba patent, artinya tidak ada penyumbatan saluran telur. Bentuk dan posisi rahim juga normal. Syukurlah, berarti sekarang tinggal fokus ke pengobatan PCO aja. Kekhawatiran untuk dilakukan tindakan hidrotubasi ataupun laparoskopi bisa dienyahkan. Yeay!!!

Aku turun ke kantin lagi buat ngabarin Ivna kalo dia udah bisa balik kantor. "Yakin, mba?" Ivna memastikan. "Iya, beneran, aku udah engga ngerasa sakit lagi, kok," jawabku. Selanjutnya aku telpon Ratna buat bilang sama dia, engga perlu nyusul aku ke RS, cos aku ternyata udah langsung baikan.

Setelah Ivna dapet taksi buat balik ke kantor, aku ke RSIA Bunda yang ada di seberang RSU Bunda. Buat konfirmasi ulang ke administrasi, kalo jam 2 aku ada janji ama Dokter Anggia. Karena jam masih menunjukkan pukul setengah dua, abis konfirmasi, aku balik ke kantin yang tadi. Saatnya makan :D Ngerasa lagi engga pengen makan nasi, aku pesen pisang bakar. Ketika menunggu pesenanku dateng, perutku terasa mules banget. Lebih mules dari waktu HSG tadi. Saking engga tahan ama sakitnya, aku sampe nangis. Padahal tadi di meja pemeriksaan aku engga nangis, air mata cuma menggenang aja. Ya Allah... aku sampe bingung, engga tau kudu gimana. 

Akhirnya aku cuma diem di meja sambil terus bbman ama temen-temen di grup BB PCOS Fighters, nyeritain proses HSG tadi. Plus bbman ama suamiku en Ratna juga. Mau bbman ama Ivna, ngasih tau klo aku nyesel udah minta dia ninggalin aku, ternyata BB-nya mati. Waktu pisang bakarku dateng, rasa mulesnya engga ilang-ilang juga. Jadinya aku makan lamaaa banget. Lha gimana, makan sambil ngerasa mules itu apa enaknya, coba?

Setelah ngerasa enakan, aku nyeberang lagi ke RSIA Bunda. Walo dapet antrian nomor satu, dokterku baru dateng jam setengah 3. Seperti biasa, aku di-USG tv. Dokter mengecek kondisi sel telurku setelah kemarin-kemarin engga dikasih obat penyubur (tapi obat yang laen tetep jalan). Hasil pemeriksaannya, sel telurku bener-bener engga bisa matang secara alami. Kembali ke kursinya, Dokter Anggia membuka-buka buku catatan pemeriksaan dan pengobatanku.

"Wah, hormon Ibu bener-bener berantakan niy. Udah pernah diinduksi ovulasi (maksudnya dikasih obat penyubur-Red) trus hasilnya bagus. Periode berikutnya dikasih obat penyubur lagi, ternyata engga bisa mateng telurnya," kata Dokter Anggia.

"Jadi saya kudu gimana, Dokter?"

"Alternatifnya tinggal inseminasi atau bayi tabung. Saya kudu liat hasil analisis sperma suami Ibu dulu, setelah itu baru bisa ditentukan langkah selanjutnya. Nanti mens hari kedua, Ibu kesini lagi, sebaiknya udah bawa hasil analisis sperma Bapak."

Pulang dari konsultasi dengan Dokter Anggia, aku mampir ke apotek RS buat beli obat-obatan yang diresepkan. Kali ini Ovacare, Lactafar, dan Forbetes. Forbetes itu sejenis ama Glucophage. Sama-sama obat diabetes. Klo obat generiknya, namanya metformin. Kemarin-kemarin aku udah disuruh berhenti konsumsi obat ini, tapi engga tau kenapa, sekarang diresepin lagi ke aku. Oke deh...

Oya, reaksi tubuhku setelah HSG itu ternyata engga sekuat perkiraanku. Padahal abis tes en konsultasi, dengan pedenya aku balik ke kantor. Mules-mulesnya udah ilang, tapi perutku kayak kram gitu. Kramnya masih berlanjut sampai keesokan harinya. Duh, seandainya ada Mr. Banker yang bisa aku minta ngusuk-ngusuk punggungku, kayanya akan terasa lebih nyaman. Tapi masa aku mau maksa dia ke Jakarta cuma buat ngusuk-ngusuk punggungku? Manja benerrr... Hehehe... Waktu pagi itu aku cerita kalo perutku berasa kram, aku disuruh bed rest ama Mr. Banker. Awalnya aku nge-iyain, tapi dipikir-pikir lagi, mau ngapain juga aku bengong di kamar seharian? Jadi aku ngeyel berangkat ke kantor. Walo terpaksa terlambat (yak, potong gaji). 

Di atas tadi aku sempat bilang kalo pendarahan setelah HSG biasanya cuma 2 hari.  Tapi aku baru selesai pendarahan setelah 3 hari. Engga tau kenapa. Bisa jadi karena aku memaksakan diri untuk langsung beraktivitas setelah HSG, engga pake acara istirahat sama sekali. Jadi tubuhku protes, gitu, padahal yang punya tubuh ngerasa kuat-kuat aja. Ama Mba Dwi, temenku di grup BB PCOS Fighters, aku dibilang nakal cos engga mau istirahat padahal disuruh istirahat. Aku ampe dikirimin cubitan virtual. Hihihi...

Woke, sekian dulu ceritanya. Next, masih ada cerita tentang seminar bayi tabung (kalo engga males ngetik) ama hasil tes terbaru. Hufft, padahal benernya pengen cerita tentang Pantai Bara di Bulukumba yang 2 minggu lalu aku datengin ama Mr. Banker, ama review makan-makan de Lima di Lei Garden Restaurant. Kapan mau nulisnya inihhh???

2 comments:

  1. WAAAA..... ada namakuuuu ada namakuuuu... horaaaayyyy... ekekeke alay..

    btw mba kan udah Q kusuk2 virtual waktu itu hehe... ayooo semangaaaaaattttt!!!!

    ReplyDelete
  2. Sing pertama tak sebut, soale ancen awakmu sing paling rajin nagih, vien...hihihi...
    Iyo seh, dirimu sudah mentransfer kusukan virtual. Makasiy yaaa :-*

    ReplyDelete