Friday, 9 November 2012

Lei Garden Restaurant

Yak, setelah beberapa cerita berturut-turut yang membuat pembaca menitikkan air mata #pengakuan beberapa temen, sekarang cerita yang fun aja, deh. Kasian kalo yang baca blog-ku jadi pada sedih #pukpuk yang nangis. Jadi postingan kali ini mengangkat tema de Lima's dinner di Lei Garden Restaurant. Ceritanya bermula dari hobi Ivna (yang ditularkan oleh aku :p) buat browsing daily deals.


Daily deals apaan siy? Eh, ada yang belum tau, ya? Kalo kata web ini, daily deals adalah layanan yang memberikan penawaran terhadap sebuah barang dibawah harga normal, biasanya berupa diskon. Sekarang yang namanya daily deal itu banyak banget, loh. Ada livingsocial, evoucher, disdus, diskonheboh, ogahrugi, lakupon, de el el. Beberapa situs daily deals juga punya program member get member. Jadi, buat yang belum pernah daftar, terutama untuk 2 situs daily deals yang aku tulis pertama tadi, kliknya lewat link yang aku kasih, ya... #modus biar dapet bonus member


Kalo diinget-inget, lumayan banyak juga voucher yang pernah kita beli lewat daily deals. Abis diskonannya lumayan, siy. Yang paling sering tuh diskon 50%. Tapi sering juga mereka kasih diskon lebih dari itu. Voucher yang dijual juga beragam. Mulai dari makanan, pernak-pernik aksesoris, gadget, paket tour, tiket konser, paket fotografi, produk kecantikan, peralatan masak, de el el. Yang paling aku suka siy, voucher karaoke en voucher spa. Hehehe...

Coba ya, aku sebutin voucher apa aja yang pernah aku beli di daily deals. Mulai dari Baskins-Robbins, Haagen-Dazs, Dairy Queen, Sour Sally, BMK, Krispy Kreme, en masih banyak lagi. Eh, kok makanan semua ya? Engga semuanya makanan, kok. Pernah juga kita beli shoes box, multi purpose organizer, ampe lulur banci di daily deals. Pastinya aku juga engga ketinggalan untuk beli voucher karaoke en voucher spa di berbagai tempat, sampe voucher hotel. Oke, lama-lama aku ngerasa bahasaku seakan aku marketing-nya daily deals.

Bukan apa-apa siy, cuma pengen berbagi kesenangan aja. Kayak bulan Juli kemarin tuh, aku en Mr. Banker hunimun di Bali dengan nginep di hotel keren (with private pool, loh) juga karena beli voucher di 1 daily deal tersohor, livingsocial. Yang belum pernah aku beli di daily deal cuma gadget en paket tour aja kayaknya. Hihihi... Maraknya daily deal itu bikin aku hepi cos kayanya voucher-voucher daily deal itu deh, yang mampu membuatku kuat bertahan hidup di Jakarta #lebay

Nah, waktu nemu promo All You Can Eat Dimsum di livingsocial yang seharga Rp 48.000,- per orang, langsung deh, Ivna heboh ngajakin. Ngeliat lokasinya yang engga gitu jauh dari kantor, tepatnya di Green Central Main Lobby, Jl. Gajah Mada No.188,  Jakarta Pusat, satu gedung ama Hotel Novotel, kita-kita pada nge-iya-in ajakannya. Pada dasarnya aku engga gitu suka ama yang namanya dimsum, suki, en Japanese food. Tapi demi kebersamaan dan kekompakan de Lima, ya aku okein aja. Lagian kalo diinget-inget, aku en Ivna juga pernah "maksa" de Lima yang laen buat makan burger pake voucher Raffels yang juga beli di daily deals, padahal mereka engga suka burger. Untuk voucher Lei Garden ini, kita belinya udah lumayan lama, sekitar 2 bulan yang lalu. Tapi karena jangka waktu pemakaian relatif panjang, kita nyante-nyante aja, nyari waktu yang pas buat menikmatinya.

Akhirnya waktu yang pas itu datang juga. Aku dapet sms dari Inul Vizta Gajahmada yang isinya aku dapet diskon 25% untuk karaoke plus F&B. Ngerasa sayang untuk menyia-nyiakan karaoke diskonan, aku ngajakin de Lima. Mengingat lokasi karaoke dan Lei Garden berdekatan, diputuskanlah untuk makan disana sepulang dari karaokean. Reservasi di Lei Garden kudu sehari sebelumnya, jadi Ivna telpon-telpon dulu kesana buat mastiin kita dapet tempat jam8 malam. Ketentuannya emang kayak gitu, kudu reservasi dulu. Trus petugas restonya juga udah wanti-wanti kalo sesi makan disana tuh waktunya dibatasi 2 jam saja. Kayak gini niy rincian waktu operasional di Lei Garden Restaurant :

Senin – Sabtu
  • Sesi I     : 11.00 – 13.00 WIB
  • Sesi II    : 13.00 – 15.00 WIB
  • Sesi III  : 18.00 – 20.00 WIB
  • Sesi IV : 20.00 – 22.00WIB

Minggu – Hari Libur Nasional
  • Sesi I     : 08.00 – 10.00 WIB
  • Sesi II   : 10.00 – 12.00 WIB
  • Sesi III  :  12.00 – 14.00 WIB
  • Sesi IV : 18.00 – 20.00 WIB
  • Sesi V   : 20.00 – 22.00 WIB

Kinda weird, engga siy? Berasa ngeliat jadwal ujian aja. Ato mungkin kitanya yang udik jadi ngerasa aneh dengan batasan waktu di atas. Maklum, beberapa kali aku makan di resto All You Can Eat (kayak The Buffet di Plaza Semanggi, Paregu di Menteng ato Pronto di Surabaya) setahuku engga ada yang kasih batesan waktu kayak gitu.

Beberapa review orang-orang yang pernah makan di Lei Garden Restaurant (yang mana kebanyakan pake voucher daily deals juga), bilangnya disana tuh rame banget. Ampe ngantri-ngantri gitu buat ambil makanan. Tapi yang kita temui disana ternyata beda banget ama yang diceritain orang-orang. Restorannya sepi. Pengunjung yang dateng pada sesi itu ya cuma kita doang. Di meja depan, ada warning yang intinya menyebutkan bahwa berlaku denda Rp 7.000,-/piece atas makanan yang engga kita abisin.

Ngelewatin meja depan, kita dipersilakan untuk duduk. Trus waiter-nya dateng untuk ngasih menu. Hmm, selama ini aku selalu ambil makanan sendiri kalo makan di resto all you can eat. Tapi ya sudahlah. Suka-suka restonya juga mau kasih kebijakan kayak apa. "Ordernya dibatasi 2 kali," kata waiter tadi. Oke, saatnya memilih. Untuk orderan putaran pertama ini, kita pilih apa, ya? Agak keder juga ngeliat warning denda tadi. Setelah mempertimbangkan dengan penuh kehati-hatian, dipilihlah menu Tim Cheong Fan Udang, ceker ayam, siomay ayam, lumpia goreng, pangsit mayones, sup asparagus, tantart panggang, dan 1 lagi semacam cakue gitu.

penampakan sebagian menu yang kita pesen
 
Btw, benernya nama-nama makanan disana ditulis dalam bahasa cina. Yang aku tulis di atas tadi, penamaannya kita aja. Abisnya udah lupa semua siy :p Lho, tadi ada satu nama yang berbau cina gitu. Hehehe, itu aja nemunya waktu browsing. Tim Cheong Fan Udang tuh menyerupai lumpia basah, berisi udang dengan siraman kecap asin. Rasanya lumayan enak. Kayak gini niy, penampakannya :


Dari semua menu orderan pertama kita, yang membuat kita merasa menyesal telah memesannya adalah ceker ayam. Mana pesennya 3 porsi, pula. Maklum, de Lima (selain aku tentunya) adalah penggemar ceker ayam sejati. Yofan aja pernah bilang punya impian bikin resto yang khusus menyajikan ceker ayam. Sayangnya ceker ayam di Lei Garden ini entah mengapa engga enak menurut temen-temen. Mereka ngabisinnya dengan setengah hati. Aku yang pada dasarnya ogah makan ceker ayam udah emoh-emoh waktu diminta ngebantu buat ngabisin. Biarin deh, dicap engga setiakawan. Hehehe... Kalo pesenan kita yang laen, lumayan enak lah.

Order kedua, aku request pangsit mayones lagi. Pangsitnya emang recommended deh, menurutku. Benernya aku pengen tantart panggang lagi, tapi kuatir engga bisa ngabisin. Apalagi de Lima yang lain engga ada yang tertarik buat pesen tantart lagi. Jadi ya sudahlah. Eh, kalo tantart udah pada tau, belum, siy? Tantart cuma lain dari egg tart kok. Kue tradisional cina ini rasanya manis dan legit. Aku lupa buat motoin penampakannya. Setelah browsing, aku nemu gambar dari Imperial Chef. Ga papa lah, mirip ini :p


Selain pangsit mayones, ada beberapa menu lain yang kita pesen pada orderan putaran kedua. Di antaranya ada satu menu yang kita lagi-lagi menyesal telah memesannya. Namanya, seperti menu-menu sebelumnya, udah lupa. Hehehe... Menu yang ini semacam tempura, tapi bagian dalemnya kayak kurang mateng gitu. Kali ini engga ada alasan buat aku untuk emoh-emoh kayak kasus ceker ayam tadi. Padahal bukan aku juga yang pesen. Tapi daripada dicap engga setiakawan dua kali, akhirnya aku berjuang menghabiskannya. Dan... berhasil!!! Selamat, yaaa....

Btw, aku kok belum majang foto de Lima lagi makan, ya? Pajang dulu, ah...

Setelah perjuangan menghabiskan berbagai menu tadi di bawah tekanan emosional (kuatir didenda, gitu), begini niy penampakan de Lima yang pada kekenyangan :


Sampe kita selesai makan itu, cuma ada 1 pengunjung lain. Para waiternya ampe bisa berleha-leha en ngobrol, saking sepinya tuh restoran.


Demikian cerita pengalaman de Lima di Lei Garden Restaurant. Kesimpulannya, engga lagi-lagi deh, balik kesana... Dengan alasan : harga minumannya terbilang mahal *cethek* Kita berlima pesen teh manis panas en es teh yang harganya 14 ribu Rupiah (tax included). Emm, selain itu, pelayanannya kurang memuaskan cos waiter-nya kurang sigap, ngeliatin terus waktu kita makan en kurang keras kalo ngejelasin menu. Alasan yang terakhir agak aneh, I know... Tapi yang paling bikin engga nyaman itu adalah karena waktu makan yang dibatesin en kewajiban ngabisin makanan itu. Makan di bawah tekanan itu bener-bener engga enak. Berasa lagi di-ospek soalnya. Hehehe...

No comments:

Post a Comment