Friday, 23 November 2012

What A Day!!! - part 1 (Office Hours)

Udah gatel banget pengen nge-blog dari kemaren-kemaren, tapi karena kesibukan, apalah daya #soksibuk. Tapi hectic-nya hari aku kemaren kayanya engga boleh terlewatkan untuk ditulis deh.

Pagi harinya, semua terasa baik-baik saja. Bangun tidur jam 4.45, sholat Subuh, bobo lagi, bangun lagi...oke, kepanjangan. Langsung dicepetin, deh. Ceritanya udah di kantor niy. Setelah minum obat, langsung nyiapin beberapa hal terkait kedatangan para tamu bule (yang adalah advisor di sebuah lembaga studi yang berada di bawah German Federal Ministry for Economic Cooperation and Development). Ngedit-ngedit slide presentasi, keliling ngasih undangan plus minta disiapin ruangan en konsumsi. Rencananya para bule itu bakal dateng ke kantor jam 13.30. Kemaren aku udah telponan en smsan ama salah satu International Consultant-nya buat konfirmasi kepastian meeting. With my "acak adul English" yang anehnya malah dipuji excellent sama tuh Consultant *sepertinya dia hanya basa-basi* *menunduk*


Kelar urusan persiapan kunjungan tamu bule, ganti ngerjain urusannya koperasi. Bikin-bikin surat untuk dikirim ke bendahara koperasi buat minta dana (cos ada pegawai yang mau ngutang Smartfren tablet), trus juga surat-surat ke bendahara-bendahara kantor yang gabung ama koperasi kita untuk ngajuin pemotongan gaji para pegawainya yang nyicil beli barang lewat koperasi. Jadi ceritanya kantorku punya koperasi karyawan. Aku sebagai salah satu pengurus tepatnya Seksi Usaha Lainnya, bareng Dhewi, kerjaannya ya ngurusin vendor yang mau kerjasama (demo, open table, konsinyasi). Trus kalo ada yang mau order en nyicil (pake sistem potong gaji), yang ngurusin ya aku lagi. Kalo untuk pelaporan en nganterin surat-suratnya, jatahnya Dhewi tuh. Hehehe... Urusan sama vendor ini kadang nyita waktu juga, siy. Pernah tuh, dalam sehari aku ngurusin 1 vendor yang lagi open table, plus diskusi ama 2 vendor lain yang mau konsinyasi. Kayak beginian niy, yang bikin kerjaan ad hoc-ku tambah banyak #huftt

Urusan koperasi beres, jam 11 ada tamu dari sebuah perusahaan perkebunan yang dateng buat ngebahas agenda kunjungan kami ke Jambi en Padang minggu depan. Selesai rapat  jam 12.30, aku baru inget kalo belum nyiapin goodie bag untuk para tamu bule nanti. Waktu diajakin maksi ama temen-temen, aku terpaksa nolak, cos kuatir ntar malah telat meeting. Baru mau sholat Dhuhur, pak satpam ngedatengin sambil bilang ada tamu dari GCS (Graphic Communication Studio). Kita emang ada janji hari ini buat ngebahas beberapa revisi di Annual Report kantor, tapi udah aku cancel jadi besok. Tapi si mas-nya kebetulan pas ada urusan lain di kantorku (terkait pembuatan kalender), jadi dia mampir sebentar. Ngoreksi preview semalam sebelumnya bikin aku stres sendiri. Mana 2 bahasa, pulak! Dohh, sometimes i hate being a perfectionist :(

Jam 1 aku baru bisa sholat. Baru aja keluar dari musola, udah dihadang ama pak satpam. Katanya para tamu bule udah dateng di lantai 2. Aku minta tolong mereka dianter langsung ke ruang meeting-nya General Affair. Setelah pake sepatu en touch up kilat, aku lari-lari ke lantai 2. Ngatur nafas dulu, buka pintu, trus nyapa mereka "Good afternoon, sorry to keep you waiting," yang malah bikin mereka minta maaf karena dateng sebelum jadwal. Padahal kayak gitu tuh yang bener. Daripada budaya kita yang kebanyakan ngaret :) Oke, kembali ke ruang meeting General Affair. Saling memperkenalkan diri dilanjut basa-basi ringan sambil nunggu para atasan hadir di ruangan. Disambi aku nyiapin materi presentasi di laptop. Benernya aku udah siap-siap buat jadi MC juga, tapi karena tamunya juga engga banyak, engga usah pake emsi-emsian kali ya #modus

Mereka pulang jam 3 (setelah sesi penyerahan suvenir dan keliling kantor). Waktunya ngurusin tiket buat ke Jambi ber-6 minggu depan. Yang gampang adalah beli buat pulangnya dulu. Kenapa? Jadi ceritanya di Jambi nanti, kita akan di-split menjadi 2 tim yang mana tim satunya akan pulang dari Padang (agendanya adalah meninjau beberapa lokasi, dan lokasi yang akan ditinjau terakhir udah lebih deket ke Padang daripada ke Jambi), jadi  aku beliin tiket pulang buat timku aja. Tim satunya biar ngurus sendiri. Tiket kepulangan untuk timku beres dalam waktu singkat.

Sekarang tinggal beli tiket berangkat yang rencananya mau bareng-bareng. Beliin tiket buat 6 orang itu ternyata ribet, karena untuk pilihan jamnya aja udah beda-beda kepengenannya. Mana ada 2 orang yang lagi engga ada di kantor, pulak! Nunggu balasan bbm yang tak jua datang dari yang engga ada di kantor, membuat kita akhirnya membuat keputusan berdasar kesepakatan orang-orang yang ada di kantor. Standar kita adalah Garuda, tapi flight-nya jam 5.55 pagi. Dohh, udah kebayang aja susahnya reservasi taksi buat jemput jam 3 pagi dari kontrakan. Jadilah dibuat kesepakatan, kita akan berangkat ke Jambi naik Sriwijaya Air yang jam 7.55. Aku langsung telpon Mega Holiday Tour and Travel buat pesen tiket.

Mega Holiday kasih spare waktu beberapa jam untuk pembayaran. Oya, kenapa kita mesti pesen lewat travel agent, siy? Ya engga ribet aja, gitu. Mereka yang browsing, mereka yang mesenin. Kita tinggal bayar en terima beres. Eh, jangan lupa bayar loh, ya. Bisa dibayar cash ke kantornya di Gambir (deket banget ama kantor!) ato transfer lewat rekening BCA/Mandiri. Tiketnya sendiri bisa dikirim lewat email ato dianterin ke kita. Kalo minta dianterin, bayarnya bisa COD (Cash On Delivery) juga, loh. Ada biaya, engga? No, engga ada charge yang mereka kenakan. Harga yang mereka kasih sama dengan harga kalo kita beli sendiri, baik via online maupun beli ke maskapainya langsung. 

Malah, untuk penerbangan dengan Garuda Indonesia, kadang harga pembelian di travel agent bisa lebih murah. Karena Garuda memang memberikan kuota promosi untuk pembelian tiket lewat travel agent yang ditunjuk sebagai agen resmi PT Garuda Indonesia (termasuk Mega Holiday ini) untuk pembelian tiket minimal 3 orang dalam satu perjalanan. Nama promonya GU3, yang mana diskonnya adalah 10% dari harga tiket yang tertera di sistem penjualan tiket resmi maskapai. Kayak kemarin, tim satunya dapat tiket ke Jambi yang harusnya seharga 790.400 (tax included), setelah diskon jadi cuma 712 ribu-an. Dikalikan 3, kita sudah turut menghemat pengeluaran kantor sebesar 230 ribu-an. Lumayan banget, kan? Hmm, lagi-lagi saya keterusan promosi...padahal seperti biasa, ini bukan postingan berbayar.

Eh, tadi sebelumnya saya udah cerita kalo kita berangkat naik Sriwijaya Air. Kenapa berubah jadi Garuda, ya? Penjelasannya ada di postingan selanjutnya.

2 comments:

  1. Mbak istii.. aq jualan tiket juga lho... *numpangpromo. ntar kalo mau nanya2 iket daripada pusing call me aja.. :D mbak, pin bbmu brp? aq pengen kenal lebih dalam...hihihi

    ReplyDelete
  2. Wawww, iya-kah? Kabar2in kalo ada promo ya, terutama ke Makassar. Hehe... Pin bb bisa di-email ke isti@istithoriqi.com, ya, mba, nanti saya add. Makasiy...

    ReplyDelete