Tuesday, 1 January 2013

Welcoming 2013

Kata Mr. Banker, hari ini tanggal 32-12-12. Tanggal cantik katanya. Hmm... No comment, deh. Yang jelas, siang tadi aku dapat notifikasi facebook yang bikin hati jadi berbunga-bunga en tentunya menjadikan aura cantikku terpancar *pasti jadi pada pengen nimpuk, deh*. Seorang temen lama yang ternyata adalah silent reader blog-ku ini mengirim message via fb.

terharu ada yang bilang kayak gini *usap air mata*
btw, aku belum lupa ama kamu kok, nggit ;)

Selama ini, seperti udah pernah aku tulis disini, aku cuman pengen nulis apa yang aku pengen tulis. Syukur-syukur kalo ada yang terhibur dengan tulisanku. Dan jadi bener-bener bersyukur waktu ada yang bilang tulisanku menginspirasi. Wawww... Makasiy ya, buat temen-temen yang udah setia baca tulisan-tulisanku :-*

Oya, tadi sempat blogwalking ke blog-nya Bibi Titi Teliti. Ada 1 kalimat dalam salah satu postingannya yang aku suka. Yaitu prinsip Bibi dalam menulis : Write with your heart and edit with your brain. Menulis dengan hati... insyaAllah udah. Mengeditnya dengan otak... nah, ini! Editan yang aku lakuin paling cuma sebatas susunan kata, grammar, structure... eh, ini ngebahas apa, siy? Yah, intinya, aku belum bener-bener ngelakuin "edit with my brain" thing itu... Berarti selanjutnya gimana? Belum tau juga... Hehehe...

Waktu aku lagi bikin postingan ini, Mr. Banker ngintip-ngintip ke Tab yang aku pegang. Kayaknya dia curiga aku lagi nulis apaan. Trus waktu tau aku lagi nge-blog, dia bilang kayak gini, "Tulis yang penting-penting aja. Yang engga penting engga usah ditulis". Jawabanku sama kayak udah aku bilang di atas. Dari awal nge-blog, aku cuman pengen nulis apa yang aku pengen tulis. Jadi, please jangan diprotes ya... Waktu ngomong gini, kudu pake nada manja biar dia lumer dan bersedia memahami istrinya yang suka membantah ini :p

Emm, berhubung nuansanya masih taon baru, pengen cerita dikit tentang tahun baruan kita berdua. Bukannya kita selalu ngerayain taon baru loh, ya. Engga perlu jauh-jauh mengorek kenangan masa silam. Mundur setahun aja udah cukup. Taon kemarin aku stay di kost di malam hari tanggal 31 Desember, sendirian. Sempat keluar bentar, ke arah Monas yang untuk kesana cuma perlu jalan kaki 10 menit dari kost buat... beli nasgor. Ya engga sampe Monas juga siy, beli nasgornya. Tapi waktu nungguin bapak penjual nasgor nyiapin pesenanku itu backsoundnya suara kembang api. Sayang aku menikmatinya hanya berdua bersama bapak penjual nasgor *miris*

Kembali ke masa kini...

Semalam aku en Mr. Banker tahun baruan dengan bakar-bakar ikan en udang di kantor bank X, anak perusahaan bank-nya Mr. Banker. Kebetulan pimpinannya bank X itu pernah sekantor ama Mr. Banker di Surabaya. Sore-sore, kita udah berangkat dari rumah. Kata Mr. Banker, kuatir jalan udah pada ditutup. Nyampe di bank X jelas belum ada orang yang dateng kecuali satpam jaga. Benernya badanku lagi engga fit. Dari pagi suhu badanku udah tinggi. Engga tau siy, berapa tepatnya, maklum, engga punya termometer. Tapi memilih untuk tahun baruan di rumah kayaknya kurang seru. Mau tetep stay di rumah trus nyuruh Mr. Banker pergi sendirian juga engga rela. Jadinya walo badan lemes, tetep aja berangkat.

Kita numpang sholat Maghrib trus keluar lagi, jalan kaki, rencananya mau beli tomyam di Black Canyon Coffee yang persis berada di seberang bank X. Kan kayaknya enak tuh, buat awak nggreges kayak gini. Memasuki kafe, waiternya bilang kalo khusus untuk malam pergantian tahun ini, 1 seat berharga 125ribu. Weleh, males banget, deh. Secara niatan kita tadi cuma mau makan tomyam en minum apa kek, yang anget gitu. Palingan berdua abisnya engga nyampe 150ribu. Buat bayar 250ribu jelas engga rela, dunk :p Jadi kita angkat kaki aja dari sana.

Ganti haluan ke Kampoeng Popsa di tepi Pantai Losari, di seberang Benteng Rotterdam. Tetep sambil jalan kaki. Karena mobil udah engga boleh melintas. Untung lokasi bank X deket ama Losari. Sayangnya tempat nongkrong anak muda Makassar yang lebih tepat disebut food court itu tutup. Kita pun mengambil jalan lain untuk kembali ke bank X sambil berharap menemukan warung, tapi ternyata sia-sia. Tambah lemes deh, badan.

Sebagai alternatif terakhir, kita masuk ke Rumah Makan Sulawesi Baru di dekat bank X. Kenapa engga dari tadi kesana? Alasannya karena kata Mr. Banker, rasa makanan disitu adalah standar untuk ukuran rumah makan. Tapi karena aku harus makan sebelum minum obat, ya terpaksa deh, kita kesana. Btw, dalam perjalanan ke bank X tadi kita emang engga nemu apotek, tapi Mr. Banker udah telpon anak buahnya buat beliin Paracetamol buat penurun demam.

Aku memesan sate ayam 1 porsi dan teh manis panas. Mr. Y memesan ikan baronang, tauge ikan asin, dan jus sirsak. Waktu minumanku datang, aku berasa sedikit aneh. Gelasnya lengket. Engga salah kan kalo aku jadi mikir kalo teh itu disajikan bukan dengan menuangkan seduhan teh ke dalam gelas, tapi dengan mencelupkan gelasnya ke dalam panci teh! Oke, mungkin aku sedikit berlebihan. Bisa jadi saat menuangkan seduhan tehnya, ada yang tumpah sehingga menyebabkan lengket di dinding luar gelas. Whatever lah...

Karena tehnya panas, aku minta sedotan ke mba waiter yang mengantar pesananku tadi. Mukanya bingung saat aku menyebutkan sedotan. Mr. Banker menyelesaikan masalah. "Minta pipet," katanya. Oh, baru tahu kalo sedotan di Makassar disebut pipet.

Satenya ternyata gede-gede. Hmm, jadi inget sate Ponorogo. Bedanya sate Ponorogo lebih enak dari sate yang aku makan kemarin. Menurutku loh, ya. Entah karena kondisi badan yang engga fit atau rasa sambel kacang berempah yang kurang pas di lidahku, dari 10 tusuk sate yang disajikan, aku hanya bisa memakan 3 tusuk.

ini kenapa warna fotonya merah begini -_-

Pas waktunya bayar, kita menemukan 1 perbedaan lagi antara sate tersebut dengan sate Ponorogo. Yaitu harganya. Gile, 1 tusuk sate kemarin ternyata seharga 5ribu! Jadi 1 porsinya adalah 50ribu. Wedewww... Sebagai info tambahan, ikan baronangnya 50 ribu dan taugenya 20ribu. More wedewww...

Kembali ke bank X, dimulailah acara ngobrol bersama para istri. Lanjut ke acara utama yaitu bakar-bakar ikan en udang disambi maen kembang api. Emm, kenapa ada acara maen kembang api? Soalnya beberapa orang bawa anak kecil. Hehe... Puas ngemil bebakaran, en kebetulan jam udah hampir nunjukin jam 12 WITA, kita berdua jalan ke Losari.

Suasana perayaan tahun baru di Losari... crowded bangettt! Malah bikin aku engga nyaman, deh. Gile aja, kembang api dimana-mana en kayak engga abis-abis gitu. Yang ada aku sering terkaget-kaget karena suara letusan mercon yang deket banget ama kita. Tapi ngeliat orang-orang di sekeliling kita lucu juga loh. Banyak yang pake topeng gitu. Berasa lagi pesta topeng. Engga lama-lama di Losari, kita mutusin buat balik ke bank X.

Di tengah jalan, kita ketemu rombong yang jualan pisang epe. Benernya aku engga suka sama yang namanya pisang epe ini. Keras, siy. Tapi kata Mr. Banker yang udah pernah mampir ke rombong tempat kita brenti ini, pisang epenya empuk.  Ya udah kalo gitu, mari kita coba. Aku pesen rasa keju-durian, Mr. Banker pesen rasa durian. Durian disini bukan potongan buah durian loh ya, tapi cuma sirup rasa durian.

pisang epe keju-durian en durian ajah

Ternyata bener, pisang epenya engga keras. Walo masih kalah empuk kalo dibandingin pisang bakar yang suka aku beli di Pulosari, Malang. Tapi not bad lah. Kita makan pisang epe ditemenin teh susu. Abis makan kita bayar dunk. 26ribu semuanya. Lanjut balik ke bank X. Pas kita nyampe, pas orang-orang pada mau pulang. Kita sekalian pamitan deh.

Keesokan harinya, badanku yang kemarin sempat panas trus baikan setelah minum obat ternyata panas lagi. Walo demikian, sebagai istri yang baik, aku tetep berusaha nyiapin sarapan buat Mr. Banker, walopun cuma hotdog dengan isian burger en siomay telur instan yang penyajiannya cuma digoreng doang. Duh, kasiannya Mr. Banker dapet istri yang engga bisa masak kayak aku gini *sayangnya kalimat ini hanya berhenti disini tanpa ada lanjutannya*

Yang hotdog dengan isian burger itu kecelakaan. Waktu belanja, sempat galau siy, beli hotdog bun atau burger bun. Setelah berpikir keras, pilihan jatuh pada hotdog bun. Nah, pas nyampe rumah, baru nyadar kalo sosis di rumah udah abis. Yang masih ada malah beef buat isian burger. Untungnya mayones en burger relish alias isian acarnya masih ada. Walo lagi-lagi juga baru nyadar kalo kejunya cuma tinggal 1 slice :(

Hujan yang turun sedari pagi bener-bener awet. Tiba-tiba ngidam KFC tapi 14022-nya sibuk mulu. Akhirnya setelah sholat Maghrib, kita keluar buat beli Coto Gagak. Nama gagak bukan karena coto ini berbahan dasar burung gagak, namun karena letaknya di Jalan Gagak. Seperti halnya Pallu Basa Serigala yang terletak di Jalan Serigala. Coto Gagak yang buka 24 jam ini nama aslinya adalah Aroma Coto Gagak, namun lebih dikenal dengan sebutan Coto Gagak saja. Mengenai coto Makassar, sebenarnya ada banyak warung coto yang menjadi jujugan. Selain Coto Gagak, aku pernah diajak nyobain Coto Paraikatte di Jalan A.P. Pettarani. Tapi favorit Mr. Banker siy Coto Gagak ini. Oke, aku ngikut aja :D

Coto Makassar adalah semacam makanan berkuah yang isiannya berupa daging dan jeroan sapi (usus, hati, paru, limpa, otak). Kuahnya yang berwarna coklat kental kaya akan rempah yaitu terdiri dari bawang merah, bawang putih, serai, jahe, lengkuas, daun salam, ketumbar, jintan, garam, merica, dan kacang tanah yang disangrai. Sebagai pelengkap, disediakan bawang goreng, daun bawang, jeruk nipis dan sambal taoco. Coto Makassar disajikan dalam mangkuk kecil, biasanya dimakan dengan ketupat. Ketupat yang tersedia sudah dibelah tengahnya, sehingga untuk memakannya tinggal disendok trus dicelupin ke dalam coto.

Coto Gagak beserta pelengkapnya

Pengunjung bisa memesan isian sesuai keinginannya. Kalo aku, biasanya pesen isian paru. Jadi coto aku ya hanya berisi paru yang diolah hingga garing. Kalo Mr. Banker, biasanya pesen coto dengan isian kombinasi daging dan pipi. Oya, karena ketupatnya relatif kecil, biasanya Mr. Banker ambil 2. Aku siy, 1 aja cukup. Untuk harga, 12 ribu untuk semangkuk coto dan 2ribu untuk ketupatnya.

Masih penasaran ama KFC yang udah dipengenin dari tadi banget, aku minta Mr. Banker menuju KFC Sam Ratulangi yang ada drive thru-nya. Pengennya siy pesen ayam blackpepper, tapi lagi kosong. Jadinya kita pesen yang original en crispy aja.

Nyampe rumah, ternyata jalan depan rumah udah banjir aja. Untung posisi teras rumah kita lumayan tinggi, jadi air engga sampe masuk ke dalam. Oya, karena kondisiku engga memungkinkan buat ngunci pagar rumah di bawah guyuran hujan, Mr. Banker yang bolak-balik turun dari mobil buat ngunci pagar. Dari mulai berangkat ampe pulang lagi. Kasiannya... Trus sepanjang perjalanan kita beli coto en KFC, Mr. Banker juga bolak-balik ngecek apa panas badan istri manjanya ini udah turun. jadi feeling lucky to have him as my husband...

Terakhir, pinjem istilah di dunia per-twitter-an, trending topic di setiap pergantian tahun adalah resolusi. Honestly, I'm not kind of resolution woman. Kalo ada sesuatu yang pengen diwujudkan, kenapa mesti nunggu tahun baru siy? *alesan, padahal aslinya ngerasa terbebani ama hal-hal berbau target :p*

Jadi gimana? Ya engga ada yang namanya resolusi-resolusian.
Yang ada adalah harapan.
Mudah-mudahan tahun ini aku en Mr. Banker dikasih kepercayaan buat punya baby :)
Oya, harapan yang lain lagi... moga makin banyak yang terhibur oleh tulisan-tulisanku... seperti yang satu ini :

happy nu year juga, Evi :-*

Does her name sound familiar? Yup, si empunya akun fb satu ini adalah salah satu tokoh dalam postingan Belitungku beberapa hari yang lalu. Asli, waktu dapet notifikasi di fb kalo Evi ini nulis di wall-ku, aku udah parno aja. Kirain mau komplain ato apa. Ternyata... :D Glad to read it!

Juga komentar-komentar dari temen-temen lain, baik via kolom blog comments, via fb, via whatsapp, via bbm, maupun via twitter. Semuanya bikin aku makin bersemangat untuk terus menulis. Makasiy, semuanya :-*

Btw, postingan kali ini kayaknya random banget yak. Whatever lah. Harap dimaafkan :p

Happy new year!!!  

No comments:

Post a Comment