Sunday, 24 February 2013

Nonton "Mama" : Ngeri yang Berujung Galau

Pengen nulis "hwaa, udah lama engga nge-blog", tapi kok berasa de ja vu, ya? Hmm... Niy tiba-tiba hasrat menulis sudah tak tertahankan lagi. Walo mata udah mulai kriyep-kriyep, rasanya jari kok gatel banget, buat pencet-pencetin keyboard di Tab tapi bukan untuk maen Onet (oh em ji, aku bener-bener engga bisa muf on dari game ini). Jadi, meskipun jam sudah menunjukkan pukul 00:49, yuk mari nge-blog.

Satnite barusan menjadi ladies' nite out. Aku, Ratna, Ivna, plus 1 guest star yaitu sepupunya Ratna memutuskan untuk nonton "Mama" di Blitz Megaplex-GI. Beberapa hari lalu aku udah sempet baca review-nya di Femina, jadi aku tau kalo itu film horor.

Secara beberapa waktu lalu, "Hansel & Gretel 3D" aja udah sukses bikin aku teriak-teriak, jadi probabilitasku buat teriak-teriak lebih kenceng waktu nonton "Mama" adalah 97% dengan taraf signifikansi 1% sehingga taraf kepercayaannya 99% #ini apa siy

Saturday, 9 February 2013

Kisah Tentang Kita : Sebuah Awal

Semalam aku ngegalau ria gara-gara Mr. Banker engga bisa kesini, padahal hari ini adalah pas 5 tahunnya kita jadian #penting. Dia bilang baru bisa kesini minggu depan. Yah, sudahlah, daripada terus-terusan ngegalau, yuk mari nge-blog saja, mengenang masa 5 tahun yang lalu, jaman kita berdua masih unyu-unyu. Eh, ralat, ding, ampe sekarang juga masih unyu-unyu kok *sembunyiin ktp*

Kita jadian pada tanggal 9 Februari 2008. Tapi aku pengen flashback sedikit lebih jauh, yaitu ke saat pertama kenal Mr. Banker, di tanggal 1 November 2007. Waktu itu pas aku baru nyampe kantor, aku ngeliat sesosok cowo unyu lagi ngobrol ama Supervisor SDM di kantorku. Siapakah dia? Yuk mari kita ngegosip bersama. Ternyata eh ternyata dia adalah staf baru di bank kami. Jadi briefing pagi itu diselipin sesi perkenalan dengan staf baru yang unyu itu. Kesan pertamaku tentang dia, "wah, keren, masih muda udah jadi staf".


Pembicaraan tentang staf baru itu berlanjut. Ada seorang temen teller yang tiba-tiba nyeletuk "Isti, kok dia mirip ama kamu, ya, face-nya itu loh... Jangan-jangan kalian berjodoh". Aku cuma tersenyum menanggapinya. Pacaran ama temen sekantor kayaknya engga pernah ada dalam rencana hidupku *halah, kayak punya rencana aja*

Tuesday, 5 February 2013

Lagi Pengen Nulis Aja

Ceritanya niy lagi tidur-tiduran di kamar en bingung mau ngapain. Awalnya mau baca buku ato majalah yang udah numpuk banget di kamar tapi mood buat bacanya lagi engga ada. Ternyata sampai saat ini pun mood bacanya juga belum muncul. Jadilah blogwalking ke beberapa blog favorit, sampe akhirnya bosen juga. Mau fb-an juga udah males duluan secara fb sekarang didominasi ama orang jualan. Belum lagi ada temen yang sukanya ceramah di status fb-nya. Wedew, napa engga nge-blog aja, gitu, trus share link aja. Bikin penuh timeline aja. Belum lagi temen-temen yang pada dasarnya engga aku kenal tapi terpaksa aku accept friend request-nya cos engga enak kalo nolak, secara dia adalah temen si anu, ato si itu. Mau twitteran ato bbm-an juga lagi males. Intinya, judulnya adalah lagi males ngapa-ngapain.
Mulai kuatir kalo kemalesanku ini akan berakhir dengan nge-game Onet. Hmm, seperti udah diapalin ama de Lima, kalo aku sibuk sendiri ama Tab, biasanya emang Onet-an. Udah kenal Onet 2 taon, tetep aja engga bisa move on dari game ini, padahal udah bolak-balik muncul kalimat "congratulation, you had conquered onet world" di akhir permainan. Intinya, daripada ber-onet-ria, mari kita nge-blog saja. Cerita tentang apa, ya? Lagi males mikir yang sudah lama berlalu, jadi mari saya ceritakan momen yang baru saja berlalu.

Launching Buku Terbaru Fira Basuki : "Cerita Di Balik Noda"

Waktu dapat undangan peluncuran buku terbaru Fira Basuki yang berjudul "Cerita Di Balik Noda", aku langsung galau pengen dateng.

cover buku Cerita Di Balik Noda

Dari jaman kuliah, aku emang udah ngefans banget ama Fira. Jadi jelas pengen banget buat dateng, tapi ragu-ragu karena acaranya pas hari kerja, yaitu Kamis, 31 Januari 2012. Dalam kegalauanku, aku nyampah di twitter. Eh, belum 1 menit aku nge-tweet, udah di-mention ama Pemimpin Redaksi Cosmopolitan Indonesia yang kemarin jadi salah satu juri pada Pemilihan Putri Indonesia 2013 tersebut.

Di-mention ama Mba Fira ;)

Monday, 4 February 2013

Tentang Rasa Kecewa

Awal Januari kemarin diisi dengan kekecewaan terhadap temen-temen yang udah aku anggap deket tapi ternyata beberapa kali malah menimbulkan sakit hati sampe aku memutuskan untuk left dari group whatsapp tempat kami biasa berbagi cerita. Kesalahan bukan terletak pada mereka, tapi aku yang sensitif merasa kurang cocok untuk berada bersama temen-temen yang blak-blakan seperti mereka. Baru beberapa minggu kemudian aku bersedia di-invite lagi, tapi perasaan di dalamnya sudah engga sama. Sampai pada suatu ketika aku engga sengaja nge-delete aplikasi whatsapp messenger di Tab-ku yang otomatis membuatku left group lagi. Sampai saat ini aku masih engga pengen re-install whatsapp. Jadi ya sudah...

Aku pernah baca 1 quote :
There comes a time where you must become cold and separate the ones who are tearing you down...

Kekecewaan selanjutnya datang menimpa de Lima yang mewakili kantor dalam Lomba Mencari Bakat yang pesertanya adalah 10 kantor yang lokasinya saling berdekatan, termasuk kantor kami. De Lima bener-bener abis-abisan dalam nyiapin materi untuk lomba ini. 

Review Januari...Banyak Cerita di Dalamnya...

Udah Februari aja neh. Udah sebulan engga nulis. Lagi-lagi karena kesibukan. Januari yang baru saja berlalu kemarin memang bener-bener penuh cerita. Ini ringkasannya :

1. Kecelakaan motor di pagi berhujan
Lokasi : perempatan Senen.
Status : korban (bareng Ratna), karena dari arah kiri kami ada motor yang melanggar lampu merah dengan kecepatan tinggi.
Kondisi pasca kecelakaan : trauma buat naik motor di hari berhujan, kaki en tangan lecet plus lebam-lebam, sempat susah naik tangga cos kaki kanan engga kuat berpijak, motor langsung masuk bengkel 2 hari, en rusaknya jas ujan Ratna.
Komentar orang-orang di sekitar : amazed ngeliat kondisi aku yang secara umum baik-baik aja, padahal katanya biasanya orang yang dibonceng lebih parah keadaannya. Ratna sendiri udah mengira aku terlempar entah kemana.

Tanggapan aku : waktu aku nyadar bakal tabrakan, aku mastiin mataku tetep terbuka, jadi saat terjatuh, aku bisa nyari tempat untuk bertumpu dan sebisa mungkin tidak membebani Ratna yang jelas bakal jatuh duluan. Dan pastinya, kita baik-baik saja karena Allah masih melindungi kami berdua. Oya, waktu kami jatuh, ancaman yang lebih membahayakan adalah saat jatuh, kami ditabrak dari belakang, secara lalu lintas lagi rame banget. Thanks God, ada seorang penyelamat tidak dikenal di belakang kami yang saat kami jatuh, ia dengan sigap menghentikan motornya dengan posisi menyamping dan mengalihkan arus kendaraan di belakangnya. Terimakasih ya, mas-mas yang sudah menghilang saat kami bahkan belum sempat mengucapkan terima kasih *terharu*