Saturday, 9 February 2013

Kisah Tentang Kita : Sebuah Awal

Semalam aku ngegalau ria gara-gara Mr. Banker engga bisa kesini, padahal hari ini adalah pas 5 tahunnya kita jadian #penting. Dia bilang baru bisa kesini minggu depan. Yah, sudahlah, daripada terus-terusan ngegalau, yuk mari nge-blog saja, mengenang masa 5 tahun yang lalu, jaman kita berdua masih unyu-unyu. Eh, ralat, ding, ampe sekarang juga masih unyu-unyu kok *sembunyiin ktp*

Kita jadian pada tanggal 9 Februari 2008. Tapi aku pengen flashback sedikit lebih jauh, yaitu ke saat pertama kenal Mr. Banker, di tanggal 1 November 2007. Waktu itu pas aku baru nyampe kantor, aku ngeliat sesosok cowo unyu lagi ngobrol ama Supervisor SDM di kantorku. Siapakah dia? Yuk mari kita ngegosip bersama. Ternyata eh ternyata dia adalah staf baru di bank kami. Jadi briefing pagi itu diselipin sesi perkenalan dengan staf baru yang unyu itu. Kesan pertamaku tentang dia, "wah, keren, masih muda udah jadi staf".


Pembicaraan tentang staf baru itu berlanjut. Ada seorang temen teller yang tiba-tiba nyeletuk "Isti, kok dia mirip ama kamu, ya, face-nya itu loh... Jangan-jangan kalian berjodoh". Aku cuma tersenyum menanggapinya. Pacaran ama temen sekantor kayaknya engga pernah ada dalam rencana hidupku *halah, kayak punya rencana aja*

Pemikiran tentang jodoh itu ternyata juga hinggap di benak beberapa orang lainnya di kantor. Semuanya cuma aku tanggapi dengan senyum kalem, walo dalam hati lumayan ngarep juga siy #ups

Sampe kemudian ada 1 teller senior yang namanya Mba Nurul tiba-tiba minta no hape-ku lalu keesokan harinya bercerita kalo dia abis ngasihin no hape-ku ke staf baru itu. Aku bingung juga dengerin ceritanya. Lah emangnya si staf baru itu minta, mba? Engga. Lah trus emang mba ujug-ujug gitu, ngasihin no hape-ku ke dia? Jawabnya, "iya, kemarin pas pulang kantor aku ketemu dia trus langsung aku kasih kertas yang ada no hape-mu itu sambil bilang 'niy nomornya isti'. Tanggapannya dia cuma nerima sambil bilang makasiy". Hmm, kinda weird. Kalo dia engga minta, ngapain dikasih yak? Tapi aku engga tau juga kudu komen apa.

Sampe pada suatu sore, waktu aku ngecek hape-ku yang aku simpen di loker, ada 1 misscall dari nomor engga dikenal. Oya, sekilas info : demi mendukung penerapan standar layanan di bank, frontliner memang tidak diperkenankan menggunakan hape di meja kerja. That's why we got locker to put all of our personal stuff, handphone included. 

Secara waktu itu udah jam setengah 5 en mobil tumpanganku ke Malang juga udah nungguin, aku buru-buru ngembaliin hape ke tas trus cabut. Oya, waktu itu aku kerja di Pasuruan en tiap hari pp Malang-Pasuruan. Kadang naik bis, kadang numpang mobilnya asisten manajer yang rumahnya di Malang juga.

Waktu udah duduk nyaman di mobil, aku inget lagi ama misscall dari nomor tak dikenal tadi. Jaman itu aku hampir selalu menghubungi kembali nomor yang masuk ke hape-ku. Secara jaman itu aku belum diganggu oleh telemarketing ataupun fans gelap kayak jaman sekarang *lagian, ngefans kok sekarang, udah laku, bok* *salah fokus*

Jadi tanpa berpikir panjang, aku menghubungi nomor tak dikenal tadi.
"Halo," jawab suara cowo di ujung sana.
"Halo...maaf, tadi telpon kesini ya? Saya tadi engga bisa ngangkat. Ini siapa ya?"
Terdengar suatu penyebutan nama engga jelas dari ujung sana. Yah, secara aku lagi di mobil yang suara mesinnya juga engga bisa dibilang minimalis.
"Maaf engga kedengeran. Siapa?" aku bertanya lagi.
"Naufal," kali ini jawabannya terdengar jelas. Dan singkat.
Dalam hati, aku : oh, staf baru itu...
Hmm, lumayan deg-degan juga ternyata jadinya.
"Oh, Mas Naufal, ada apa, Mas?"
"Iseng aja pengen telpon."
"..." aku jadi mati kata, tapi trus aku dapat ide cemerlang untuk bilang "Maaf Mas, ini aku lagi di jalan, nanti aja telpon lagi, ya"

And guess what, he called again. Besok-besoknya juga. Topiknya macem-macem. Mulai dari kerjaan, keluarga, cerita jaman kuliah, mantan, sampe ke prinsip hidup *wedew, yang terakhir ini terlihat berbobot* #halah

Jelasnya dari beberapa kali pembicaraan telpon itu, bisa disimpulkan bahwa staf baru itu -oke, sekarang langsung aja kita sebut dia Mr. Banker, as usual- sebagai orang yang lumayan pendiem. Secara banyakan aku yang cerita dibanding dia! *Alhamdulillah sekarang ada perubahan* Fakta lain yang aku simpulkan, orangnya agak aneh. Dia bilang dia pernah disuruh cerita di depan kelas (waktu pendidikan staf) tentang warna favorit. Di situ dia baru nyadar kalo dia engga punya preferensi tentang warna. Errr, ada ya, orang kayak gini. Ketidakpunyaan warna kesukaan ini bertahan ampe sekarang.

Kedekatan kami selama beberapa waktu cuma sebatas telpon-telponan yang juga engga bisa dibilang sering. Aku engga berpikir dia suka ama aku. Aku cuma berpikir dia seneng punya temen buat dijadiin temen ngobrol malem-malem, secara dia mungkin kesepian di kost. Apalagi kita bisa dibilang seumuran. Oke, aku ngaku. Aku lebih tua 9 bulan dari dia, jadi dia manggil aku "mba".

Pertama kalinya dia nganterin aku pulang ke Malang adalah waktu aku pulang sehabis latihan jadi pengibar bendera untuk upacara peringatan ulang tahun bank kami, di bulan Desember. Padahal waktu itu, Mba Zuly, seorang temen teller yang biasa pp Malang-Pasuruan ama aku juga udah nungguin sambil makan bakso deket kantor. Saat latihan selesai dan aku serta Mba Zuly pamit pulang ke atasan kami, Pak Hari, beliau ngasih tau kalo Mr. Banker juga mo ke Malang, mo ambil kamera ke kost adiknya, jadi barengan aja, gitu.

Oya, aku tadi sempat bilang kalo pada masa-masa itu, Mr. Banker manggil aku mba. Tapi aku tetep manggil dia "mas" secara levelnya sebagai staf adalah jauh di atasku. Jadi aku ngerasa kurang sopan aja, gitu, kalo aku manggil dia tanpa embel-embel "mas". Apalagi di saat Pak Hari yang adalah atasannya atasan langsungku berhalangan masuk kerja, dialah yang sementara menggantikan posisinya. Berarti dia atasanku juga, tho?

Sambil nungguin Mr. Banker, Mba Zuly sempat melayangkan sedikit protes ke aku. "Kamu kok engga bilang-bilang kalo mau pulang bareng dia? Tau gitu, aku pulang duluan tadi, engga pake nunggu ampe jam7 gini..."
"Lha aku juga baru tau kalo dia mau ke Malang, Mba. Dia engga bilang ama aku, kok. Aku taunya ya barusan, dari Pak Hari itu."

Singkat cerita, kami pulang bertiga. Karena bis agak penuh, kami engga bisa duduk bareng. Lucunya, saat menemukan 2 kursi kosong yang bersebelahan, Mba Zuly malah nyuruh aku duduk ama Mr. Banker. Sebelum aku bisa menolak, dia udah ngeluyur ke bangku depan, jauh banget ninggalin kita berdua. Ya udah, aku pasrah aja duduk ama dia. Walo kita udah beberapa kali telpon-telponan, ngobrol langsung kayak gini ternyata berasa aneh. Untung aja, karena pada dasarnya aku adalah teman bicara yang menyenangkan *hehe*, jadi ya asyik-asyik aja.

Beberapa hari kemudian, dia ngajak barengan berangkat dari Malang ke Pasuruan. Ceritanya hari itu adalah hari libur, tapi di kantor ada acara jalan sehat, masih terkait perayaan ulang tahun bank kami. Engga tau deh, kali itu apa lagi alasannya untuk berada di Malang. Aku oke-in aja. Kita janjian di terminal. Aku sempat ngenalin dia ke ayahku yang nganterin aku dari rumah ke terminal. Ngenalinnya ya apalagi kalo bukan sebagai temen sekantor yang kemarin ada urusan di Malang. Lha emang dia bukan siapa-siapaku, kok.

Sampe ketika kita turun dari bis dan naik becak menuju kantor, dia bilang kalo dia masih kudu balik ke kost buat ganti kaos seragam. Oh, iya, aku baru nyadar kalo saat itu dia emang cuma pake kaos biasa. Aku sendiri udah pake kaos seragam untuk acara hari itu yang udah dibagiin beberapa hari sebelumnya. Aku bilang, "ya udah, aku ikut ke kost-mu aja, secara kita berangkat bareng, kalo telat ya telat bareng."

Aku nungguin di teras beberapa menit lamanya sembari dia ganti baju di kamarnya yang kayaknya lumayan jauh dari teras rumah utama. Sampe kemudian aku ngeliat dia ngeluyur gitu aja menuju becak, kayaknya lupa kalo ada aku yang nungguin. Dia baru nyadar waktu aku heboh manggil-manggil dia.

"Maaf, Mba, aku lupa kalo ditungguin," katanya.
Errr...
"Ya udah, engga papa, namanya juga lagi buru-buru. Eh, tapi kenapa masih panggil mba siy? Aku kan tadi di bis udah bilang, panggil isti aja."
"Iya, mba, maap, lupa..."
Aku melotot sedikit.
"Eh, iya, Isti..."
"Nah, gitu dunk..."

Dari situ, frekuensi telpon-telponan kami makin sering. Ditambah agenda baru yaitu makan siang sambil ngobrol bareng di ruang server. Hmm, agak aneh ya. Tapi di situlah aku biasa menikmati menu katering langgananku. Itupun bukan berdua aja, tapi ama Mba Zuly yang jadwal istirahatnya emang barengan ama aku (lagi-lagi sesuai standar layanan di bank, jam istirahat frontliner diatur bergantian, sehingga counter teller dan CSO tidak pernah kosong tanpa petugas).

Selanjutnya kami sering jalan bareng, berdua aja maupun rame-rame dengan temen-temen kantor lainnya. Kalo rame-rame, biasanya kami nge-mall ke Surabaya ato makan seafood di Kepiting Cak Gundul, Pandaan. 

Waktu udah makin deket itu, aku sempat cerita ke Rahma, sahabatku. Satu fakta yang baru aku ketahui yaitu ternyata Rahma udah kenal ama Mr. Banker. Bukan hal aneh siy, secara kita dulu sekampus walo berbeda jurusan. Bahkan kita pernah sekelas waktu ngambil mata kuliah umum.

Rahma ngingetin aku kalo dulu dia pernah mo ngenalin aku ke Mr. Banker. Ya waktu berada di kelas yang sama itu. Tapi aku menolak. Ya lagi engga pengen kenalan aja, buat apa, gitu. Aku inget waktu Rahma nunjukin sosoknya Mr. Banker yang baru masuk lewat pintu *ya iyalah, masa lewat jendela* *oke, garing*

Saat itu, yang terlintas di benakku tentang penampilannya adalah "aktivis banget siy". Waktu itu, dia pake kaos dengan luaran hem, jeans, en sandal. Plus rambut gondrong dengan potongan yang engga oke, plus kacamata.

Bener-bener surprising fact about the past... Dulu aku mau dikenalin aja nolak, sekarang dia jadi suamiku. Yeah, life is a joke...

Oya, jadi inget juga, pada bulan Januari 2008, Pasuruan dilanda banjir gede. Beberapa pegawai dan warga sekitar ampe ngungsi ke kantor, termasuk Mr. Banker. Tengah malam dia telpon aku sambil cerita tentang banjir. Keesokan harinya, waktu menyusuri jalan menuju kantor, aku baru ngeliat dengan mata kepalaku sendiri, daerah yang dilanda bencana. Sedihnya, 5 tahun kemudian, seperti pernah aku ceritain di postingan sebelumnya, aku termasuk korban bencana :'(

Sampe saat itu, aku engga ngarep buat jadian ama dia. Secara dia pernah bilang kalo dia engga pengen pacaran ama temen sekantor. Ya udah, sebut aja kedekatan kita sebagai TTM-an. Walo aku ngerasa makin sayang ama dia, and vice versa.

Pada hari libur Imlek yang jatuh tanggal 7 Februari 2008, aku dan beberapa teller lembur nyortir duit di kantor. Eh, dia ikutan dateng ke kantor. Siangnya, dia nemenin aku cari kost di Pasuruan. Yah, walopun kita engga jadian, makin lama aku makin ngerasa engga bisa jauh dari dia *ihiy* sampe aku memutuskan buat cari kost.

Malamnya, kita dan temen-temen lainnya ngerayain farewell party-nya Manajer Pemasaran. Saat jam udah nunjukin angka 8, aku pamit pulang. Secara udah lumayan malem, Mr. Banker ngerasa kuatir trus maksa-maksa aku buat nginep di rumah Mba Wuri, salah satu temen teller. Tapi aku minta pulang aja, cos besoknya kerja en aku engga bawa baju ganti buat malem itu plus baju batik buat dipake besoknya. Belum lagi dalemannya :p Jadi akhirnya dia nganterin aku ke tempat nunggu bis. Waktu aku udah sendirian di dalam bis, Mr. Banker sms. Yang bikin bingung adalah penutup sms-nya, "luv u".

Besoknya aku nyaris engga ketemu dia di kantor, jadi engga sempat ngobrol. So, otomatis juga engga ada kesempatan buat ngebahas ucapan penutup sms-nya kemarin.

Besoknya lagi, yaitu hari Sabtu, dia ke Malang buat ngajakin aku jalan. Kemana? Terserah aku, katanya. Horee, kesempatan, niy, ditemenin maen. Aku ngajak dia ke... Jatim Park! Hehe, aku emang penyuka tempat wisata yang nyediain berbagai wahana permainan gitu. Asal tau aja, waktu kita udah nikah trus dia dipromosi ke Makassar, coba tebak, tempat apa yang pengen aku datengin saat pertama kali aku menginjakkan kaki di sana? Yang jawab Trans Studio Makassar, Anda layak dapat bintang. Hehehe...

Acara maen di Jatim Park itu berjalan menyenangkan... Ada poto-potonya juga loh!
 
poto jadul :p

Pulangnya, kami lanjut makan. Abis makan itu aku nyadar kalo ternyata udah sore banget, padahal kita belum sholat Ashar. Trus aku jadi bete-bete engga jelas. Oke, aku emang suka bete-bete aneh kayak gitu, dan itu berlangsung sampe sekarang :p

Buru-buru kita menuju masjid Ahmad Yani di jalan Kahuripan. Abis sholat Ashar, kita nunggu beberapa saat untuk lanjut sholat Maghrib. Keluar dari masjid, Mr. Banker yang udah slese sholat keliatan udah nunggu aku di teras masjid sambil senyum-senyum. Ya elah, engga nyadar kalo aku masih bete, apa ya?

Tanpa pendahuluan tiba-tiba dia cerita "Rosa baru jadian, loh". Oya,  Rosa (bukan nama sebenarnya) adalah nama seorang cewe, sahabatnya Mr. Banker. Kenapa aku engga nulis nama aslinya aja? Karena engga dibolehin ama Mr. Banker. Barusan aja dia telpon aku, di waktu yang sama dengan saat kita jadian 5 tahun yang lalu, yang kisahnya sedang aku tulis ini. Aku ceritain apa yang sedang aku tulis sekarang. Tapi dia engga boleh protes. Ini hukuman buat dia karena engga bisa dateng ke Jakarta pada hari ini tadi dengan alasan yang menurutku sangat tidak bisa diterima.

Dia bersedia menerima hukuman berupa eksploitasi kisah yang menyangkut dirinya ini dengan syarat aku engga boleh bawa-bawa nama sahabatnya itu. Awalnya dia nyaranin buat pake nama Mawar. Tapi kok jadi kayak nama samaran korban yang sering diceritain di koran-koran, yak? Selain itu, kuatirnya nanti ada juga yang nyambungnya ke Mawar yang lain, trus dengan keponya nanya kenapa dia engga mau maafin Marwan. Halah, penjelasannya kepanjangan. Intinya, sebagai ganti nama Mawar, aku pake nama Rosa. Emm, engga beda jauh juga, siy :p

Back to the story...
Tanggapanku atas cerita Mr. Banker kalo Rosa abis jadian adalah : "Trus kenapa kalo dia jadian?"
"Ya engga papa, pengen cerita aja."
"..." (lagi-lagi aku mati kata)
Mr. Banker buka mulut lagi, "Niy kamu kudu cepet pulang, ga?"
"Engga juga, kenapa?"
"Ngobrol sambil ngopi dulu yuk."

Kami menuju Teras Cafe di daerah Ijen. Aku memesan sejenis frozen coffee yang namanya mengandung "rose", aku lupa apa tepatnya. Rasanya emang agak ajaib, kayak minum kopi yang dicampur bunga mawar. Ini kenapa pula mawar masih disebut-sebut -_-

Mr. Banker yang duduknya berhadapan denganku ngeluarin hape, memasang headset-nya, trus menelpon seseorang.
"Halo Ros, bla bla"
Lha, sekarang maunya apa? Tadi pas aku bete, dia malah senyum-senyum en cerita kalo Rosa jadian. Trus sekarang malah nelpon Rosa. Lha kalo gitu, aku disuruh ngapain, coba? Hufftt...

Aku cuma bisa bengong disambi minum kopiku, ngeliatin dia ngobrol seru di telpon ama sahabatnya itu. Aku engga terlalu nyimak pembicaraan mereka. Oya, sedikit info, Mr. Banker emang pendiam, tapi kalo udah ngobrol ama temen-temen terdekatnya ya tetep bisa rame.

Sampe akhirnya dia menyerahkan salah satu headsetnya ke aku. Aku melemparkan pandangan bertanya, tapi dia cuma mengangguk. Kalo bahasa tubuhnya tadi diterjemahin ke bahasa lisan siy semacam "pake headset ini, engga usah pake nanya".

Kayaknya aku engga punya pilihan lain kecuali nurutin maunya dia, entah apa maksudnya, dan tanpa clue apapun tentang pembicaraan mereka sebelumnya.

"Kalian jadian, niy, ceritanya?" tanya Rosa dari ujung sambungan.
"Engga tau, niy ada orangnya. Langsung aja tanyain," kata Mr. Banker.
Weleh, apa pula ini?
"Hai Isti, aku Rosa, temennya Naufal. Met kenal ya," sapa Rosa padaku.
"Iya, met kenal juga," sahutku.
"Tadi aku udah nanya ke Naufal apa kalian udah jadian, tapi belum dijawab," kata Rosa lagi.
"Belum jadian kok, dia juga belum nembak." Oke, kayaknya jawabanku terlalu 'to the point', tapi aku emang engga punya alternatif jawaban lainnya. Aku belum pernah dapet pelatihan tentang cara menjawab pertanyaan aneh macam beginian siy...

"Lho, kamu belum nembak tho, Fal?" kali ini Rosa beralih ke Mr. Banker.
"Kamu yang nanyain, dunk," pinta Mr. Banker ke Rosa.
"Isti, maukah kamu jadian sama Naufal?" tembak Rosa padaku, langsung tanpa basa basi.
Lah, ini maksudnya aku ditembak beneran, gitu?
Aku cuma bengong dengan muka bingung, sambil memandang Mr. Banker seakan bertanya apa maksud ini semua. Dia cuma tersenyum. Hening...

"Isti, maukah kamu menjadi ibu dari anak-anaknya Naufal kelak?" Rosa menegaskan pertanyaannya barusan.
Aku bengong lagi, mandangin Mr. Banker lagi. Kali ini dia membuka mulutnya. Tanpa suara. Walo demikian, aku bisa nangkep kalo dia mengucapkan "jawab aja".
Diem sejenak trus aku menyahut pelan, "mau".
Di seberangku, Mr. Banker melebarkan matanya seakan meminta penegasan.
Di seberang sambungan telpon, Rosa juga meminta penegasan, "bisa diulangi lagi jawabannya?"
"Iya, aku mau."
Mr. Banker segera menyudahi percakapan aneh lewat telpon tersebut.

"Jadi, kita beneran jadian, niy?" Mr. Banker lagi-lagi meminta penegasan. Kalo perlu aku tambahkan, dengan mata berbinar. Yes, I remember his sparkling eyes at that time.
"Iya," sahutku sambil tersenyum.
Pada saat itu, hapeku berbunyi. Ternyata dari Ayah yang nyuruh aku cepet pulang secara aku udah ngeluyur dari pagi ampe sekarang yang ternyata udah hampir jam 8 malem. Nyaris seharian! *tepokjidat*

Dan demikianlah kisah 5 tahun lalu itu. Oya, 2,5 bulan setelah jadian, Mr. Banker yang dimutasi ke Surabaya. Farewell party-nya diadain di resto bernuansa alam milik salah satu nasabah bank kami. Waroeng Daoen yang berlokasi di perbatasan antara Malang dan Pasuruan. Disana kami sempat perform berdua. Diiringi petikan gitar dari Mr. Banker, aku menyanyikan Selamanya Cinta versi d'Cinnamons. Sayangnya poto waktu kita perform itu kesimpennya di PC di Malang. Yang ada adalah foto waktu kita berdua naik sepeda yang disediain di halaman resto.

Happy 5th anniversary, Hunnie hunnie...
My heart is, and always will be, yours...

15 comments:

  1. happy aniversary ya.. salam kenal.. :)

    ReplyDelete
  2. wkwkwk,, foto jadul :D
    semoga langgeng sampe aki nini
    aamiinnn

    ReplyDelete
  3. @ Mba Nai : makasiy udah berkunjung, Mba...salam kenal juga ;)
    @ Ryukawa : hihihi, ho oh, jadul banget inihh...makasiy doanya, aku aminin ya :)

    ReplyDelete
  4. Oalah jaadi gitu toh cerita awal kenalnya..

    salam kenal aja buat mas Naufal aka Mr. Banker itu. moga bisa langgeng sampai kakek nenek..amin :)

    ReplyDelete
  5. Hehe...iya, demikianlah awal kisahnya...
    Moga akhir ceritanya kayak di dongeng : 'and we live happily ever after', ampe kakek nenek kayak kamu bilang tadi...aminnn...
    Salamnya aku sampein ya ;)

    ReplyDelete
  6. Happy wedding aniversary, Mak Isti dan suami, semoga langgeng hingga kaken niken :)
    Salam kenal ya, Mak. Sering-sering berbagi di KEB, ceritanya menarik.

    ReplyDelete
  7. Makasiy, Mak Indah...aminnn...
    Salam kenal juga, ya, Mak.
    Seneng kalo disebut ceritaku menarik, Mak...walo newbie, engga pengen kalah ama mak-mak lain di KEB. Hehe...

    ReplyDelete
  8. Iya, Fanty...cuma beda fakultas aja :p

    ReplyDelete
  9. ya ampuuuun... so sweet.. aku baru baca dong :D telat banget yaak..

    adalah aku ngakak pas nyampe di marwan hahaha :D

    selamat ya mba... akhirnya Mba bisa beneran jdi 'ibu' dari anak2nya mas naufal seperti kata mbak Rosa.. :)

    I am really happy for you.. <3

    ReplyDelete
  10. Aq ampe baca ulang, nyari yang mana bagian marwannya. Maklum, udah lupa :p Haha, walo telat baca, engga ada yang marahin juga kok :D
    Alhamdulillah, doakan proses jadi ibu ini lancar ya :-*

    ReplyDelete
  11. ada tuh "Marwan". Pake ctrl+F aja carinya

    ReplyDelete
  12. Iya, mas pras, udah ketemu kok. Saya mampir ke blog-nya, memang belum ada tulisan baru ya?

    ReplyDelete
  13. seneng Bacanya.. Bagus bgt mb ceritanya..
    Telat baru tw hehe ;)

    ReplyDelete
  14. Hehehe...telat engga disetrap kok :p Makasiy udah mampir en baca, yaaa ;)

    ReplyDelete