Thursday, 21 March 2013

Bikin Perkara (Lagi)

Lama engga nge-blog emang bikin stres. Sebelum cerita macem-macem, aku mau bayar utang dulu ama Yofan. Utang yang satu ini bukan duit... Kejadiannya udah sebulan yang lalu. Sebelum makin kadaluarsa, mari dengarkan saya bercerita. Inti ceritanya adalah tentang profesionalisme. Halah, kok berat banget topiknya! Hah? Iya ya? Hmm, coba aku tulis dulu... Isinya engga seberat itu kok.

Bulan kemarin ada acara kantor di Desa Wisata TMII. Semacam rapat koordinasi yang didahului kegiatan outbound. Aku jadi dirigen buat mimpin sesi "Menyanyikan Bersama Lagu Bagimu Negeri". Yofan, as usual, bertugas jadi MC.


gaya Yofan pas lagi ngemsi di acara outbound (sebelum rapat)

Ngeliat rundown acara, selesai kegiatan outbound, rapat akan dimulai pada pukul 13.45. Secara outbound udah selesai sebelum jam12, aku nge-iya-in aja waktu ada temen ngajakin keliling TMII. Karena masih kudu sholat, makan, en bebersih diri (secara abis kegiatan fisik yang bikin keringetan gtu), kita berlima (kali ini bukan de Lima) baru bisa mulai jalan jam 12.45.

Kehebohan dimulai saat kita sedang berada di atas kereta gantung. Waktu itu jam menunjukkan pukul 13.15. Ratna yang berada di sebelahku di kereta tiba-tiba sibuk berkutat dengan BB-nya. Ternyata dia lagi ribet ngebalesin bbm-nya Yofan yang nanya aku ada dimana, cos acara udah mau dimulai. Lah, aku bingung. Bukannya jam 13.45 baru akan dimulai lagi, ya?
yang laen panik, kita anteng2 aja di kereta gantung :p

Ternyata, kata Ratna, tadi ama EO outbound emang diumumin kalo pada jam 13.15, semua peserta agar berkumpul di ruang rapat. Jadi rencananya acara dimajuin 15 menit, dimulai jam 13.30. Masalah pertama, aku engga denger pengumuman itu. Masalah kedua, ternyata pada jam 13.15 itu hampir sebagian besar peserta rapat udah ngumpul. Jadi Pak Kepala pun minta acara segera dimulai. Secara agenda pertama adalah "Menyanyikan Bersama Lagu Bagimu Negeri" itu, absennya aku di ruang rapat ataupun di sekitarnya, bikin para panitia kalang kabut. Terutama Yofan selaku MC yang bingung kudu gimana.

Dalam situasi panik begitu, dalam perjalanan kembali ke Desa Wisata, entah bagaimana, ada aja yang ngehalangin mobil kita buat lewat. Yang paling bikin engga sabar ya bis-nya TMII yang jalannya emang lamban itu (ya iya lah, kan biar penumpangnya bisa menikmati pemandangan).

Emang sering begini kalo awalnya udah engga bener, adaaa aja yang bikin kita tambah telat. Jadi inget jaman SMA dulu. Kalo aku telat berangkat dari rumah, entah bagaimana, para sopir angkot seakan berkonspirasi untuk baru muncul setelah lewat injury time. Alhasil aku dulu langganan disetrap di ruang guru. Trus lagi, aku juga masih inget komennya temen-temen tentang aku waktu kita nongkrong bareng menjelang kelulusan di warung gorengan ujung Jalan Pajajaran, Malang (eh, masih ada engga, ya, warungnya?). Komennya cuma satu : rambutku selalu berantakan. Mungkin karena selalu lari-larian, nyaris tiap pagi, demi mengejar bel sekolah :p

Kembali ke cerita TMII tadi. Setelah melalui berbagai rintangan, kami berhasil sampai di lokasi jam 13.30. Eits, belum aman juga ternyata. Cos lagi-lagi entah bagaimana, aku yang udah disuruh turun mobil duluan malah lari-larian ke arah yang salah. Waktu aku ngeh kalo aku salah jalan, Ratna yang juga udah turun dari mobil udah keburu diomelin Yofan yang mukanya udah kliatan bete banget plus dipelototin sie acara. Kasiannya Ratna, malah dia yang kena getahnya *pukpuk Ratna*

Pas aku udah masuk ruang rapat, Yofan mendekat ke arah Pak Kepala, minta ijin untuk memulai acara. Setelah menerima anggukan, dia mengucapkan kata-kata pembuka sekaligus mengajak para hadirin untuk bersama menyanyikan lagu Bagimu Negeri. Wow, keliatan banget kalo dari tadi acara belum juga dimulai karena menunggu dirigennya. Parah banget kelakuan saya kali ini!

Selanjutnya, sambil masih mengatur nafas yang ngos-ngosan, aku menjadi dirigen. Whewww...

Pastinya, sampe acara selesai jam 7 malam, Yofan engga ngajak aku en Ratna ngomong. Kita sendiri engga berani minta maaf cos dia pasti nyolot. Mending kita jauh-jauh dulu dari dia.

Kenapa dia bisa marah kayak gitu, aku bisa ngertiin siy. Secara aku kadang juga ngemsi, jadi aku tau kalo perubahan run down acara aja udah bikin bingung (eh, itu aku aja ding yang bingung... maklum, amatiran :p). Tapi kalo permulaan acara aja udah engga smooth, misalnya karena pengisi acara pertamanya telat kayak aku ini, itu kasus namanya. Apalagi sebagai seorang sohib yang benernya udah apal kalo Yofan itu kinda perfectionist dan agak mudah panik, mustinya aku udah siap-siap di tempat dari tadi banget. Padahal biasanya aku (yang juga kinda perfectionist) suka prepare gitu menjelang acara. Tapi entah kenapa pada hari itu aku khilaf :( Maafkan saya, teman-teman...

Sampe besoknya, Yofan juga masih engga mau ngomong ama aku. Walo sedikit luluh karena disogok pempek, kayaknya betenya masih ada yang tersisa.

Jadi, tulisan ini dibuat dalam rangka meminta maaf ke Yofan yang udah panik, kecewa, bete, stres, marah, karena kelakuan sohibnya ini. Dengan begini, utangku lunas yak, Fan ;)

Buat aku sendiri, kejadian tadi kasih aku pelajaran. Pelajaran nomor 1, sebisa mungkin jangan ngecewain sahabat. Mana berturut-turut pula, abis Yofan bete, ganti Ratna yang bete kayak udah aku ceritain disini (yang ini dosa berjamaah-nya de Lima).

Orang-orang terdekat pada dasarnya akan berekspektasi besar terhadap kita. Sayangnya, terkadang kita berpikir mereka malah akan memaklumi kelakuan ataupun kesalahan kita. Ya, pada akhirnya mereka memang tetap akan memaafkan kita, tapi akan lebih baik kalo kita engga bikin gara-gara :)

Pelajaran nomor 2, kalo udah dikasih tanggung jawab, ya kudu diemban dengan baik! Be professional! Jangan malah terlintas buat maen-maen di tengah kerjaan (kayak aku naik kereta gantung), yang mungkin pada awalnya kita mikir "cuma bentar ini", tapi akhirnya jadi bikin panik orang sekampung, eh, sekantor. Ternyata engga enak loh, ditungguin orang 1 ruangan! Guilty banget rasanya! Engga lagi-lagi deh, kayak gitu!

5 comments:

  1. klo org sunda bilang : ngabulaeh...... hahahahaha

    ReplyDelete
  2. @ Yofan : udah lunas yak :D
    @ Rudi : opo iku?

    ReplyDelete
  3. Emg sma km bkn hijabers ya??? Seingatq ga pernah liat rambut km deh... :)

    ReplyDelete
  4. Belum, djie...aq baru pke jilbab pas kuliah :D

    ReplyDelete