Thursday, 30 May 2013

Utang dan Pertemanan

Percaya engga, kalo utang-utangan itu membawa pengaruh dalam pertemanan? Ato mungkin malah pada punya pengalaman terkait utang dan kaitannya dengan pertemanan? Biasanya berefek buruk ato baik, siy?

Aku sendiri udah beberapa kali ngalamin utang-utangan dengan temen yang berefek buruk. Oya, untuk postingan ini, harap maklum kalo ada beberapa nama yang aku samarkan, untuk mengurangi konflik lanjutan dengan pihak-pihak yang tidak berkepentingan. Eh, tapi kalo aku engga sengaja nyebutin nama, harap dimaklumi ya... *ini niat nyamarin engga siy? -_-*

Beberapa tahun lalu, aku deket ama seorang cewe, sebut saja Bunga. Deket disini jangan diartiin macem-macem ya... Aku engga bisa bilang kita sahabatan cos emang engga. Kita cuma deket karena sering ke dokter bareng plus jalan bareng juga. Dalam satu dua kesempatan, kita juga utang-utangan. Misalnya waktu bayar obat dokter ato waktu bayar makan... yah, masih dalam taraf wajar, lah, ya. Cos sampe sekarang pun aku en de Lima juga sering kayak gitu. Yang mana suka ampe numpuk-numpuk sampe akhirnya kudu aku yang turun tangan buat ngitungin. Heran deh, padahal waktu utang-utangan itu aku engga ikut-ikut, tapi kalo bukan aku yang ngitungin, ga bakal selesai. Emm, sepertinya fokus cerita jadi berubah. Oke, balik lagi.