Thursday, 30 May 2013

Utang dan Pertemanan

Percaya engga, kalo utang-utangan itu membawa pengaruh dalam pertemanan? Ato mungkin malah pada punya pengalaman terkait utang dan kaitannya dengan pertemanan? Biasanya berefek buruk ato baik, siy?

Aku sendiri udah beberapa kali ngalamin utang-utangan dengan temen yang berefek buruk. Oya, untuk postingan ini, harap maklum kalo ada beberapa nama yang aku samarkan, untuk mengurangi konflik lanjutan dengan pihak-pihak yang tidak berkepentingan. Eh, tapi kalo aku engga sengaja nyebutin nama, harap dimaklumi ya... *ini niat nyamarin engga siy? -_-*

Beberapa tahun lalu, aku deket ama seorang cewe, sebut saja Bunga. Deket disini jangan diartiin macem-macem ya... Aku engga bisa bilang kita sahabatan cos emang engga. Kita cuma deket karena sering ke dokter bareng plus jalan bareng juga. Dalam satu dua kesempatan, kita juga utang-utangan. Misalnya waktu bayar obat dokter ato waktu bayar makan... yah, masih dalam taraf wajar, lah, ya. Cos sampe sekarang pun aku en de Lima juga sering kayak gitu. Yang mana suka ampe numpuk-numpuk sampe akhirnya kudu aku yang turun tangan buat ngitungin. Heran deh, padahal waktu utang-utangan itu aku engga ikut-ikut, tapi kalo bukan aku yang ngitungin, ga bakal selesai. Emm, sepertinya fokus cerita jadi berubah. Oke, balik lagi.

Dalam perkara utang-utangan ini, menurutku track record-nya Bunga lumayan bagus. Dalam hubungannya sama aku, loh, ya. Cos aku engga tau gimana track record-nya dengan temen-temen lain. Sampe akhirnya pada suatu ketika Bunga ngehubungin aku buat pinjem duit saat posisiku lagi diklat di Jakarta. Aku engga nanya nominal, tapi aku langsung minta dia ngehubungin Mr. Banker yang mana emang udah kenal juga ama dia. Dan begitulah, akhirnya Mr. Banker yang ngutangin dia.

Aku masih engga tau berapa utang-utangannya mereka. Sampe kemudian Mr. Banker cerita kalo Bunga yang janjinya bakal ngembaliin duit hanya dalam waktu 1 bulan ternyata mangkir. Dan nominalnya adalah... 15 juta. Jrenggg!!! Jadi, reaksiku gimana? Ternyata aku masih nyante-nyante bin tenang-tenang aja, Sodara-sodara. Apalagi aku ngeliatnya Bunga bukan pengangguran plus background keluarganya juga bagus. Bapaknya yang adalah seorang dokter bedah ternama di sebuah kota memberinya modal untuk mengelola pet shop. Selain itu dia juga ngejalanin bisnis jual beli Blackberry.

Sampai beberapa bulan berlalu, utang Bunga engga kunjung lunas. Beberapa kali dia nyicil, tapi sisa utangnya tetep aja gede. Dalam pergaulanku dengan temen-temen yang lain, terkuaklah kalo Bunga ternyata punya utang dengan 2 temenku juga. Untuk ukuran nominal, utangnya ke Mr. Banker itu adalah paling kecil. Apalagi kalo dibandingin dengan utangnya ke satu temenku, sebut saja Ani,  yang mana nominalnya mencapai 90 juta! Kenapa bisa segede itu? Ceritanya Ani juga ngejalanin bisnis jual beli BB yang mana barangnya ngambil lewat Bunga. Ani udah setor duitnya ke Bunga, tapi BB-nya tak kunjung tiba.

Tentang utangnya Bunga ke Mr. Banker, awalnya aku berusaha nagih secara baik-baik. Tapi lama-lama kesabaranku habis juga. Gimana engga habis coba? Perkara utang-utangannya Mr. Banker ama Bunga ini menimbulkan teror tersendiri bagiku! Aku jadi ngerasa bersalah ama Mr. Banker karena aku yang ngenalin Bunga ke dia.

Saat kesabaranku udah engga bersisa, aku ngedatengin rumah Bunga. Untungnya dia lagi ada di rumah. Niat hati mau nyita mobilnya. Apa daya, mobilnya itu masih nyicil. Walah, ntar malah aku yang repot bayar cicilannya! Waktu itu Bunga udah mau ngasih BB-nya ke aku. Tapi aku tolak. Selain karena nilainya jauh di bawah angka utangnya, ntar aku malah lebih susah buat ngehubungin dia! Setelah aku paksa-paksa, akhirnya dia mau bayar lagi. Aku sampe nemenin dia ke ATM buat mastiin dia engga kabur. Sayang saldonya engga mencukupi buat ngelunasin seluruh sisa utangnya. Akhirnya aku minta dia bikin surat pernyataan bermeterai yang mana isinya mencantumkan batas waktu buat dia bayar utangnya. Kalo dia engga nepatin, aku bakal polisiin dia.

Temenku yang lain, sebut saja Ria, juga punya piutang dengan Bunga. Si Ria ini punya informan sehingga dia bisa tau kalo utangnya Bunga ini engga cuma nunggak ke kita bertiga, tapi juga ke orang-orang lain di luar lingkaran pertemanan kita. Orang-orang lain yang kita engga kenal. Total angkanya lumayan fantastis. 400 juta! Duit ini entah dipake untuk apa. Setau kita, Bunga bukan pemakai narkoba ato apa. Kesimpulan sementara yang bisa kita ambil siy, duit itu kepake buat memenuhi gaya hidup Bunga yang emang high. Bukan, dia bukan penggila barang-barang bermerk. Tapi dia penyuka traveling plus nongkrong di kafe-kafe mahal. Kenapa abisnya bisa sebanyak itu? Entahlah, dugaan kita siy, "kemurahan hatinya" membuat dia juga mengajak serta cowonya beserta keluarga cowonya dalam menghambur-hamburkan uangnya.

Menurut informan Ria pula, keluarga Bunga mulai mendapat teror dari orang-orang yang mau menagih utangnya. Bunga sampe diungsikan ke luar kota untuk menghindari ancaman yang lebih besar. No HP Bunga juga udah engga bisa dihubungi sama sekali. Entah kenapa. Mungkin dijual buat nambah-nambah bayar utangnya, ato mungkin juga sengaja dinonaktifkan biar engga dapet teror lewat telpon.Btw, Ria niy emang keren banget ampe punya informan segala. Tapi ngeliat keluarganya, emang engga jauh beda ama keluarga mafia, siy. Hihihi... Peace, Ria...

Dari perbincangan kita #halah, kayak acara TVRI jaman dulu aja, Ria punya solusi buat ngedapetin kembali uang kita. Yaitu dengan menghubungi Bapaknya Bunga, kita sebut saja Babe. Yang ada, Babe malah curhat ke aku. Dia engga nyangka anaknya itu membawa kesusahan sangat besar bagi keluarganya. Walo keluarganya Bunga bisa dibilang berada, tapi ngembaliin uang 400 juta juga bukan perkara gampang. Hmm, aku siy mikirnya, bisa jadi asetnya banyak, tapi liquid asset-nya cuma sedikit, so... oke-lah, aku bisa nerima penjelasan dari Babe. Babe janji bakal ngembaliin semua sisa utang anaknya. Babe bahkan engga minta bukti hitam di atas putih tentang berapa sisa kewajiban Bunga ke aku. Aku engga tau Babe juga bakal crosscheck ke Bunga ato emang percaya sepenuhnya sama aku. Kata Babe, pengembalian semua utang Bunga tentunya butuh waktu. Apalagi dengan banyaknya debitur, Babe juga perlu membuat skala prioritas.

Alhamdulillah, dalam beberapa minggu, Mr. Banker mendapatkan semua uangnya kembali. Beberapa bulan kemudian, sebuah panggilan dari nomor tidak dikenal masuk ke HP-ku. Ternyata Bunga. Dia minta maaf atas semua kekhilafan dan kerepotan yang pernah dia timbulkan. It's OK, Bunga, but still...our friendship will never be the same again...

Ada lagi cerita tentang utang-utangan yang bikin pertemanan jadi berantakan. Seorang teman meminjam beberapa juta untuk modal bisnisnya. Janjinya untuk mengembalikan dalam waktu 2 bulan (seingatku siy), mangkir. Alhamdulillah, akhirnya itu utang lunas dalam waktu 1 tahun. Sempat  merusak hubungan pertemanan kita, siy, termasuk di dalamnya merusak kesantunan kata via bbm-an kita. Aku bahkan sempat terpikir untuk memanfaatkan kewenangan Mr. Banker buat ngeblokir rekeningnya, untunglah engga perlu.

Yang lebih hampa adalah cerita utang-utanganku 5 tahun lalu. Dengan seorang teman dari Ayah yang saat itu membutuhkan modal untuk peternakan kelincinya. Sebut saja Pak W. Sampe sekarang utang belasan juta Rupiahnya masih belum lunas, masih tersisa separonya. Padahal waktu itu demi memodalinya, aku sampe ngejual emas batanganku. Sampe sekarang masih ada perasaan engga rela. Secara waktu itu harga emas berada di kisaran 260ribu. Bayangin kalo itu emas masih ada sampe sekarang. Nyaris 2 kali lipat harganya! Hiks... Utang-utanganku dengan Pak W yang alot dalam pengembaliannya itu membuat hubungan keluarga kita dengan keluarga Pak W juga jadi alot. Mau tau yang lebih hampa? Pak W itu sekarang udah meninggal, dengan permasalahan utang yang belum terselesaikan...

Semua pengalaman nyataku di atas adalah tentang utang yang berakibat buruk pada pertemanan. Tapi ada satu pengalamanku dengan utang yang malah membawa efek baik. Aku nulis postingan ini juga karena terinspirasi oleh status BBM dua orang teman yang tidak bisa disebut namanya *udah kayak Voldemort aja*

Beberapa jam lalu, seorang teman, sebut saja A membuat status ini : 


Yang beberapa menit kemudian, disusul dengan status seorang teman yang lain, sebut saja B :


Dua teman di atas terinspirasi dari kisah nyata antara aku dengan seorang teman lain bernama C yang terlibat konflik.  Konflik tersebut membuat kita berdua saling menghindar. Pastinya jadi diem-dieman juga. Masalahnya apa siy? Yang jelas bukan masalah cowo. Yaelah, sapa juga yang mikir gitu? Kayak anak SMA aja! Maklum, barusan aku inget kalo waktu SMA dulu aku en sahabatku pernah diem-dieman karena masalah cowo. Hihi, lucu banget kalo inget :p 

Yah, pokoknya beberapa hari yang lalu, aku dan C terlibat konflik. Awalnya merupakan konflik terkait kantor yang mana ternyata juga menyentuh ranah personal #apasiy Aksi saling tidak bertegur sapa terjadi selama 2 hari. Hmm, pastinya bakal ada yang bilang aku childish cos bisa kayak gitu. Hihihi, masalahnya childish adalah satu caraku menjauhi penuaan dini #apalagih inih Hingga akhirnya tadi sore, aku memutuskan untuk mencoba mengembalikan suasana seperti biasa.

Dengan cara bagaimana? Nah, aku inget kalo aku masih punya utang ama C. Jadi niatku adalah nanyain total utangku ke C. Hanya saja, niatku itu tertunda karena aku masih pengen ngemil pisang. Oke, alasan ini kedengaran absurd, tapi aku engga ada niatan apa-apa kecuali bercerita sesuai fakta. Pada saat aku nyiapin pisang yang mau aku cemilin, C muncul en ngebahas utang seperti dalam suasana normal. And that's it. Engga perlu kata-kata minta maaf, juga engga pake acara peluk-pelukan lebay kayak di sinetron-sinetron. Semua kebekuan yang ada cair seketika. 

Entah bagaimana, aku dan C ternyata sama-sama punya ide tentang utang untuk menghilangkan bekunya pertemanan kita. Jadi, siapa bilang utang dan pertemanan selalu berefek buruk? Hehehe...

8 comments:

  1. hahahahahaha,,,ngakak guling-guling,,,bikin utang ahhhhh :D

    ReplyDelete
  2. Hah?! Mpe ngakak? Perasaan bukan cerita komedi ya...tapi drama #halah

    ReplyDelete
  3. dalam pertemanan dan persahabatan aku punya prinsip untuk tdk saling meminjam uang krn pasti ada efek negatifnya. Sampai sekarang lbh dari 20 thn persahabatanku dg bbrp teman aman2 saja krn kami berusaha tdk pernah saling meminjam uang kalau mau bantu ya memberi, tp yang namanya memberi tentu saja sesuai dgn kemampuan masing2

    ReplyDelete
  4. Makasiy udah mampir, Mak Tizara.
    Iya ya, Mak, utang-utangan itu memang lebih sering memberi efek buruk daripada efek baik dalam pertemanan. Sekarang siy, kalo ada temen yang mau ngutang dalam jumlah gede, jadi mikir-mikir juga, Mak, apalagi pengalaman-pengalaman sebelumnya bikin aku lumayan kapok :D

    ReplyDelete
  5. stuju, utang membawa bahaya, bisa memutuskan rasa simpati dan empati, bahkan silaturahmi.. pernah tuh sama ky gitu, nilainya sih kecil..tapi namanya utang ya hrs dibayar

    ReplyDelete
  6. Betul sekali, mak lia...dalam masalah utang piutang emang kudu ati-ati banget!

    ReplyDelete
  7. Iseng, mampir diblogmu ;) folback ya xixixi...

    Iya, serba salah kalo utangin teman..mending kalo bayar (atau niat bayar), kalo gak mah ibarat jatuh tertipa tangga, udah uang ilang, pertemanan juga retak..takk...

    ReplyDelete
  8. Iya, mba Dewie. Bener banget! :) Saya udah maen ke blognya mba juga ;)

    ReplyDelete