Saturday, 13 July 2013

Bete ama KL Village

Senin malem kemaren, aku, Ratna en Yofan mampir ke KL Village Kopi Tiam di Jalan Jaksa. Sebelumnya kita udah pernah kesini, bertiga juga. Udah lama, siy, Juli tahun kemarin. Hampir 1 tahun ternyata, hehe. Waktu itu aku pesen canai tissue.

ceritanya poto jadul, jadi item putih deh :p

Setelah memilih tempat duduk (kali ini kita pengen outdoor), dengan semangat kita ngeliat-liat buku menu. Abis itu kita panggil waiter. Salah satu waiter pun datang untuk mencatat. Dari caranya ngejawab pertanyaan-pertanyaan kita terkait menu, kayaknya si waiter masih newbie.  Akhirnya kita memutuskan untuk memesan Tom Yam (Yofan), Roti John beef (aku), en Roti Bakar pisang-keju-coklat (Ratna). Minumannya teh tawar panas (Yofan) sama teh tarik (aku pake es, Ratna engga pake es). Engga perlu menunggu lama, datanglah minuman kita, disusul tom yam buat Yofan. Sambil menikmati minuman, kita nonton sidang isbat di TV dengan layar lumayan lebar yang nangkring di sana. Hihi, ternyata engga cuma bola aja ya, yang enak buat ditonton di kafe, tapi sidang isbat juga :p

Gara-gara keasyikan menyimak sidang isbat ngobrol, kita engga nyadar kalo makanan yang kita pesen engga dateng-dateng. 20 menit sudah berlalu. Hmm, rada aneh juga siy, masa iya bikin roti bakar aja butuh lebih dari 20 menit! Ato emang belum dibikinin? Dengan sabar, kita nanya ke para waiter yang sedang ngumpul. Jawaban mereka : lagi dibikinin. Baiklah, mari kita ngobrol lagi. Benernya perut udah kelaperan siy. Untungnya sedikit terselamatkan dengan snack box sisa rapat yang dibawa Ratna dari kantor.

Engga kerasa waktu berlalu lagi. Sudah 15 menit sejak kita nanyain progress pesenan kita ke para waiter tadi. Jangan-jangan pesenan kita belum dibuatin, niy. Ih, kita jadi beneran curiga kalo pesenan kita belum disiapin sama sekali! Jangan-jangan rotinya juga belum dibeli dari Indomaret gede depan kafe! :D

Kita nanya lagi ke para waiter yang lagi-lagi sedang ngumpul itu. Setelah dicek, ternyata bener dugaan kita! Roti John en roti bakarnya belum dibikinin!

Secara udah laper nunggu lama banget, kita jadi emosi. Kita putuskan untuk ngebatalin pesenan kita, sambil rada ngomel gitu deh. Ya maklum lah, ya, secara udah nunggu setengah jam lebih, gitu. Apalagi situasi kafe juga lagi engga rame-rame amat. Eh, kita disini maksudnya aku en Yofan. Kata Ratna, kalo semua ngomel, ntar bikin heboh. Hihi, padahal ngomel berdua aja udah bikin heboh tuh :p

Salah satu waiter (bukan yang nyatet pesenan kita siy) minta maaf, tapi kita tetep keukeuh ngebatalin pesenan kita. Yang bikin bete, waiter lainnya malah nyolot. "Ya udah, mereka rajanya. Kita mah cuma pelayan. Yang penting kita udah minta maaf."

Jiahh, mana ada minta maaf tapi menggerutu di depan tamu kayak gitu! Engga bener, neh! Jadinya kita minta buat ketemu manajer kafe. Eh, kebetulan itu manajer lagi ada di deket situ. Kita menemui dia, dunk, trus nyeritain apa masalahnya. Si manajer nanya waiter mana yang tadi nyatet pesenan kita. Kita nunjuk orangnya. Trus dipanggillah si waiter itu ke deket manajer. Para waiter yang lain ngegerombol sambil ngeliatin dengan excited.

"Kamu itu ya, orang-orang pada kesini itu buat makan, bukan buat duduk-duduk aja. Kamu harus nanyain pesenan mereka," kata manajer.

Jawab si waiter dengan agak takut, "Tadi sudah saya pesankan, Pak."

"Ya jangan dicatet aja trus ditinggal. Harusnya kamu juga ngecek, pesenan mereka udah jadi apa belum. Udah, sekarang kamu minta maaf ke mas dan mba-mba ini," perintah manajer.

Yang ada kita bengong. Wah, bukan begini adegan seharusnya! Walo kita bertiga cuma pegawai biasa yang belum pernah jadi manajer, menurut pendapat kita niy ya, dalam situasi kayak gini, bukannya si manajer yang harusnya minta maaf atas nama kafenya ya? Emang siy, bukan dia yang bersalah secara langsung, tapi pekerjaan anak buahnya kan harusnya engga bisa lepas dari tanggung jawabnya! Mana dia pake acara marahin si waiter di depan customer en para waiter lainnya, pulak! What a weird manager!

Setelah kita menerima permintaan maaf dari si waiter, si kasir ngitung berapa yang kudu kita bayar. Just info, totalannya juga engga dapet diskon *apa siy* Abis bayar, kita pulang dengan perasaan masih dongkol. Huffttt... Jadi males buat ke KL Village lagi (gayanya kayak yang tiap bulan kesana :p)!

Sekarang siy, udah engga ada perasaan bete lagi, cuma kita ngarepnya dengan aku menuliskan pengalaman dengan pelayanan KL Village ini di sini, siapa tahu bisa menjadi masukan buat manajemennya. Sayang kalo para pelanggan jadi pada lari karena kecewa dengan pelayanannya.

Oke, sekian. Sekarang aku mau siap-siap buat acara Kopdar Kolaborasi Komunitas KEB (Kumpulan Emak-Emak Blogger) - HijabSpeakFest di fX Center jam10.

Have a nice weekend, all!

4 comments:

  1. Hihihi.....sip mantap,masih kurang 1 episode lagi kaka isti......yang di aha 'AG'

    ReplyDelete
  2. pas kopdar hijabseak uda gak kesel, kan? hihi

    etapi emang kesel juga, ya, kyk gitu. Masa' pesen roti aja segitu lamanya. Uda gitu gak simpatik pula pelayanannya. :)

    ReplyDelete
  3. Hihihi, waktu itu udah engga bete lagi, Bunda Keke dan Nai :p
    Yuppp, kalo kita dapat pelayanan yang mengecewakan kayak gitu, kan jadi males buat balik lagi ya :(

    ReplyDelete