Sunday, 7 July 2013

Dialog di Suatu Sore

Ketika menuju bandara Sultan Hasanuddin tadi, aku baca-baca timeline di twitter. Menemukan sebuah twit dari novelis favoritku, Ika Natassa (lewat akun twitternya @IkaNatassa), yang menurutku menarik untuk aku bacakan kepada Mr. Banker yang sedang konsen menyetir di sampingku :
"Books we grew up with, like lima sekawan, trio detektif, amy & hawkeye, malory towers, st. clare, komik nina, STOP, books like these".

Dengan semangat aku ngasih tau ke Mr. Banker kalo buku-buku yang disukai Mba Ika *sok akrab banget :p* di masa kecilnya udah aku baca semua, waktu aku SD. Eh, kecuali komik Nina ding, cos aku emang engga terlalu suka baca komik yang menurutku membatasi imajinasi :p Aku juga cerita kalopun aku engga koleksi semua buku yang masuk daftar di atas, aku biasanya pinjem dari temen-temen segeng yang kebetulan juga pada suka baca. Kita maen tuker pinjem buku aja, gitu.

Apa tanggapan Mr. Banker?

"Masa kecilku dan kamu itu beda jauh. Lingkungan dan background teman-teman kita juga beda banget. Aku dan temen-temenku bener-bener engga familier sama yang namanya baca buku."

Aku melongo. Wah, padahal bagi aku dan temen-temenku, membaca yang pada masa itu sering kami sebut sebagai hobi sebenernya udah menjadi rutinitas. Jadi kayanya kurang tepat juga kalo kami ditanya hobi, trus kami jawab membaca, karena membaca bagi kami udah jadi kebiasaan. Bahkan aku engga bisa ngebayangin hidup tanpa membaca. Bagiku membaca itu udah setingkat di bawah bernafas dan makan :D

Mr. Banker ngelanjutin ceritanya...
"Jadi, di tempatku itu, kita engga biasa membaca bukan karena engga suka, tapi karena engga kepikir aja buat baca buku, apalagi bangsa buku-buku bacaan kayak yang kamu baca itu."

Komentarku, "Kalo kamu engga baca buku, kamu ngapain coba?"

Jawabnya, "Ya nongkrong-nongkrong engga jelas gitu, di halte, di pinggir jalan..."

Aku lagi, "Ya ampun, padahal aku sekarang aja suka bete ngeliat anak sekolahan yang nongkrong-nongkrong engga jelas gitu. Pas seharusnya mereka ada di sekolah, pula!"

Mr. Banker membalas, "Lha kok kamu! Aku aja males banget ngeliat anak sekolahan model kayak gitu! Padahal di jaman dulu, aku ya kayak mereka itu!"

Trus aku tiba-tiba inget koleksi bukunya di rumah, yang sebagian besar adalah tulisan Pramoedya Ananta Toer, juga buku-buku lain yang berbau filsafat.

Aku mengingatkan, "Tapi di kamarmu di Sidoarjo banyak buku, tuh! Buku-bukumu tho? Berarti kan kamu suka baca!"

Sahut Mr. Banker, "Aku baru suka baca waktu udah kuliah. Trus kamu percaya engga, di daerahku itu, jarang banget anak sekolah yang berpikir untuk kuliah. Kalo udah lulus SMA, yang ada di pikirannya ya kerja. Kalopun kuliah, palingan cuma D1. Yang berencana buat kuliah ya cuma anak-anaknya guru di SMA-ku aja."

Aku nanya ke dia, "Trus kamu kenapa tiba-tiba pengen kuliah?"

Jawabnya, "Ya karena aku mikir, kalo engga kuliah, aku mau jadi apa."

Aku engga tau musti ngomong apa. Aku ngebayanginnya, kalo aku dulu hidup di lingkungan Mr. Banker, mungkin aku juga bakal engga punya pikiran buat kuliah. Aku sendiri kenapa bisa kuliah...ya karena temen-temenku, tetangga-tetanggaku, saudara-saudara sepupuku pada kuliah. Para orang tua mereka walopun mungkin engga kedua-duanya, juga kuliah.

Memang, lingkungan sekitar bisa menjadikan diri kita menjadi seperti apa kita sekarang. Tapi engga selamanya seperti itu. Kalo kita mau, kita juga bisa menjadikan diri kita berbeda dari mereka yang ada di sekitar kita.

Btw, ini lagi-lagi aku nulis postingan engga jelas. Maklum, lagi-lagi aku engga ngerti musti ngapain sepanjang 2 jam perjalanan udara menuju Jakarta ini. Hehehe...

Oke, sekian dulu deh...

2 comments:

  1. ternyata naufal dari anak nongkrong gtu sekarang jadi bankir, hehehe... ga nyangka

    ReplyDelete
  2. Hehe...iya, Piqa, dia di jaman kuliah ama kerja aja udsh beda, ternyata waktu liat jaman sebelumnya, lebih beda lagi :D

    ReplyDelete