Friday, 30 August 2013

Pada Sebuah Siang Hari Jumat

Ceritanya niy aku lagi sendirian di ruangan. Para cowo lagi pada Jumatan tentunya. Temen-temen cewe lagi pada belanja di Foodhall Grand Indonesia. Aku lagi males keluar, jadi aku stay di kantor aja. Maksinya nitip ama yang lagi shopping. Hihihi... Pengennya ngerapiin berkas yang masih berantakan tapi males banget *saya memang engga pernah berubah*

Kalopun bukan ngerapiin berkas, masih banyak kerjaan laen yang belum kelar. Notulen rapat dengan Kepala Bidang 3 hari yang lalu, plus notulen rapat pembahasan ama Kepala Kantor kemarin belum kesentuh sama sekali. Untungnya Ibu Kabid yang biasanya rewel masalah deadline notulen kali ini sepertinya memahami, karena buanyak kerjaan laen yang mana deadline-nya juga segera, yaitu hari ini. Belum lagi rapat-rapat terkait kegiatan peningkatan citra yang juga banyak menyita waktu.

Kemarin pagi aku sampe terbangun dengan perasaan stres. Ingetku, kemarin itu tanggal 30 Agustus. Laporan ke Kantor Pusat (yang masuknya barusan tapi minta penyelesaian segera), juga surat-surat pemotongan gaji anggota koperasi terkait kerjasama dengan beberapa vendor, yang semuanya belum sempat dikerjain sama sekali, bikin pikiran ruwet. Mana kemarin juga ada tugas ngedampingin narasumber buat talkshow di radio, plus ada rapat juga. Belum lagi janjian ama para mahasiswa yang lagi ngajuin izin riset.

Thursday, 29 August 2013

Attitude, Please...

Hai hai...tetiba pengen nulis lagi, deh, secara kebetean sedang melanda. Oya, giveaway alias kuis buat para pembaca masih berlangsung, loh! Langsung aja cek tekape yaaa!

Tema kali ini adalah terkait attitude alias sikap. Ceritanya, aku lagi sebel sama seorang temen, niy. Walo aku sendiri juga bukan temen yang selalu menyenangkan, tapi berteman dengan seseorang yang bersikap nyebelin adalah sangat... menyebalkan. Err, maap, penekanan yang engga penting ya.

gambar dari sini

Aku cerita dikit tentang perangai menyebalkan seorang teman yang lagi bikin aku bete ini. Begini... kadang kita memang berbuat sesuatu yang adalah salah. Kalo ada yang mengingatkan, ya bisa dimaklumi, lha wong kita salah kok. Tapi kalo mengingatkannya di depan umum yang mana adalah semakin menampakkan kesalahan itu... hmm, hallooo... apa kabar sopan santun?

Wednesday, 21 August 2013

Give Away : A Hundred Posts

Ngeliat jumlah postingan, engga terasa udah bertengger di angka 99. Engga nyangka aja gitu, bisa mencapai angka segitu hanya dalam waktu 16 bulan. Dulu waktu awal nge-blog, bahkan engga yakin bisa nulis dengan rutin tiap bulannya, walo hanya 1 postingan. Seiring berjalannya waktu, kok berasa stres ya, kalo lama engga nulis. Lha wong kalo lagi stres aja bawaannya malah pengen nulis, kok :p

Jadi, tulisan kali ini resmi merupakan tulisan ke-100. Untuk merayakannya, aku pengen lebih deket ama para pembaca setiaku. Hahaha, sok ngartes :p Jadi, aku pengen bagi-bagi hadiah gitu, deh. Kuis ini terbuka untuk siapa aja ;)

Ada beberapa step untuk bisa mengikuti kuisnya. Ikuti langkah-langkah di bawah ini ya :

1. Like my FB Page

Untuk Like my FB Page, caranya cukup dengan klik tombol "Like" pada menu "FB Page" di sebelah kiri halaman web ini. Just info, FB Page dengan FB aku yang biasanya berbeda, loh.
Atau bisa langsung buka link-nya : https://www.facebook.com/istithoriqi.blogspot trus klik tombol "Like" yang ada disana.

FB Page : Isti Thoriqi

Monday, 19 August 2013

Me and Spa

Salah satu kegiatan refreshing favoritku adalah nge-spa. Sebisa mungkin, 2 minggu sekali aku nyempetin buat memanjakan jiwa dan ragaku *halah* dengan spa. Tapi kadang karena kesibukan, terpaksa cuma bisa sekali sebulan. Bagiku, spa merupakan sarana pembunuh stres. Dengan nge-spa, aku seperti lari sejenak dari rutinitas hidup.

Ada sebuah buku karangan Louise Jumarani yang membahas tentang spa. Judulnya The Essence of Indonesian Spa : Spa Indonesia Gaya Jawa dan Bali. Dituliskan di sana, kata spa berasal dari bahasa Latin yaitu sante par aqua ato solus per aqua yang artinya sehat melalui air. Istilah spa juga seringkali dikaitkan dengan kata "Spau", nama sebuah desa di Belgia yang mana di daerah ini terdapat sebuah sumber air mineral yang dapat menyembuhkan berbagai masalah kulit.  

Bedanya nge-spa ama nyalon apa siy? Di salon, kita cuma bisa ngedapetin perawatan kecantikan sebatas pijat rambut dan tubuh aja, ama perawatan wajah juga ding. Nah, di spa, kita bisa ngerasain perawatan kecantikan dan kesehatan secara holistik (luar dan dalam). Karena di spa kita juga disuguhi terapi air, terapi aroma, terapi pijat, terapi musik. Di beberapa tempat juga ada spa cuisine (makanan sehat) dan olah tubuh (seperti fitness, peregangan, yoga atau pilates).

Sunday, 18 August 2013

A Happy Independence Day

Sabtu kemarin adalah Sabtu yang lumayan sibuk. Dimulai dari kudu bangun pagi-pagi buat upacara 17 Agustus. Pas udah mau berangkat, baru inget kalo belum bawa name tag. Jadilah aku lari-larian di tangga buat balik ke kamar. Pake acara kesandung di salah satu anak tangga yang menghadiahkan 3 lebam biru di kaki. Nyut-nyutan deh. Pas tulang kering, pulak!

Abis upacara, kita poto-potoan ama Panji, temen kantor kita juga siy, yang jadi komandan barisan kita. Demi kemaslahatan umat, nama instansi kita yang tertulis di papan, dihapus ya :)


Path, Repath, and Spread the Love!

Dari semalem udah gatel pengen nulis, tapi apa daya kantuk sudah tak tertahankan. Gara-gara buka Path trus liat komen temen A di status temen B. Si A nuduh B sebagai "setan ripet" tapi Si B mengelak. Geli aja gitu baca komen-komenan tadi. Kalo Si B emang beneran suka nge-repath foto ato gambar temennya, trus kenapa? Masalah gitu, buat Si A? Bisa jadi, siy :)

Sekedar cerita sedikit tentang Path ya. Untuk saat ini, aplikasi Path hanya bisa digunakan oleh pengguna Iphone dan Android, tapi denger-denger pencipta Path udah mulai ambil ancang-ancang buat memasuki dunia Blackberry. Memproklamirkan diri sebagai private social network dengan mengusung tagline "Be closer with the ones you love", Path benar-benar membatasi fungsi sharing penggunanya hanya pada teman, kerabat ataupun orang-orang terdekat yang ada dalam lingkaran pertemanannya. Itupun hanya dibatasi 150 orang aja. Kalo engga berteman, jangan harap bisa ngintip isi Path-nya.

Apa aja yang bisa di-sharing di dalamnya (istilahnya "moments") pada dasarnya sama kayak Facebook ato Twitter. Bisa sharing status, foto, ato lokasi (check in) en bisa nge-tag temen juga (ato mention kalo di Twitter). Perluasan fasilitas narsisnya adalah sharing lagu yang lagi didengerin, film yang lagi ditonton, ato buku yang lagi dibaca. Path adalah social media yang setia, karena cuma di Path kita bisa update status "sleeping at..." buat ngasihtau kalo kita mau bobo. Ntar kalo bangun, kita juga bisa update status "awake at..." buat ngasihtau kalo kita udah bangun.

Friday, 16 August 2013

Buber Temen SD

Waktu mudik ke Malang kemaren, undangan reuni berdatangan. Bukan reuni resmi gitu siy, tapi cuma ketemuan ama temen-temen deket aja. Karena keterbatasan waktu, dari sekian banyak temen di Malang, aku cuma sempat ketemuan dengan temen-temen SD. Reuni ama temen-temen SD niy tiap taon emang rutin diadain en selalu aku usahain buat dateng.

Karena dihelat sebelum Lebaran, judulnya masih buber. Pas jam 5 aku en Mr. Banker tiba di lokasi yaitu Taman Suki Resto.

right on time ;)

Walo janjiannya jam5, tetep aja semuanya baru ngumpul pas udah Maghrib *kebiasaan* Untung aja aku ngajak Mr. Banker, jadi engga hampa pas nunggu sendirian :D Pas udah banyak yang dateng, kita langsung pada buka, dunk! Pas makanan udah mau abis, baru ngeh kalo belum poto-potoan... Yuk, mareee...

Terobsesi Angka

Kayaknya aku termasuk orang yang terobsesi pada angka. Buktinya, kalo lagi shopping bareng temen-temen, trus ada barang diskonan, aku cepet banget ngitung harga nettonya. Untuk itung-itungan lain kayak utang-utangan makan ato belanja bareng, temen-temen deket biasanya juga mempercayakan ke aku buat ngitungin. Sampe-sampe Ratna en Ivna tuh kalo pas engga shopping bareng aku, mereka jadi stres sendiri ngitung utang-utangannya trus jadi nyesel kenapa waktu itu engga ada aku disana. Hadeuh... Hihihi...

Untuk barang kebutuhan sehari-hari pun, aku mungkin engga bisa disebut customer yang loyal. Aku suka banding-bandingin harga beberapa merk produk sejenis untuk kemudian memilih yang termurah. Untuk produk-produk yang memiliki ukuran kuantitas, aku bahkan ngitung harga per-mL atau per-gram-nya untuk mengetahui produk mana yang harganya paling bersaing. Berlebihan, ya? Hehehe... Abis gimana lagi. Kayaknya itu udah jadi semacam habit buat aku >.< Eh, tapi itung-itungan kuantitas yang aku lakukan pastinya engga mengesampingkan kualitas loh, ya...

Terkait angka, tanpa sadar aku juga ternyata bisa hapal nomor-nomor HP beberapa temen. Aku pernah beberapa kali kehilangan HP. Pada suatu ketika, aku berencana ngehubungin seorang sahabat. Aku nyoba aja sms ke sebuah nomor yang ada di ingatanku. Ternyata itu beneran nomor HP sahabatku. Kejadian semacam itu terulang beberapa kali.

Sepulang Mudik Lebaran

Entah kenapa ini aku kayak bikin serial Lebaran ya? Postingan yang ditulis bolak-balik engga jauh-jauh dari tema Lebaran. Engga papa lah, ya...

Ngelanjutin cerita waktu balik ke Jakarta lagi. Landing di Terminal 2F Soetta, aku tiba-tiba ngidam KFC (walopun sebelum terbang juga udah makan di Singosari Lounge). Mampirlah aku kesana buat ngemil (!) sepotong ayam en Mocca Float. Pas udah selesai makan en beranjak menuju antrian taksi, langsung shock deh, liat antriannya yang mengular. Dengan gontai *halah* aku beralih ke halte Damri. Membawa tas ransel dengan punggung masih sakit itu (lengkapnya baca ini aja) ternyata menyiksa, Sodara-sodara. Jalan kaki ke halte Damri pun terasa sangat menyiksa :(

Tumben-tumbennya Damri arah Gambir lama banget engga dateng-dateng. Daripada bengong, aku update status di Path (eh, di bbm juga ding :D). Pas liat-liat timeline di Path, nemuin satu makhluk yang adalah partner baruku di Humas (ngegantiin Ivna yang pindah seksi), yaitu Ade, juga baru landing di Terminal 2F Soetta. Dia baru balik dari mudik ke Palembang. Dia juga update status karena shock liat antrian taksi yang naudzubilah panjangnya itu. Aku jadi punya satu pemikiran baru. Jangan-jangan kita ditempatkan di Humas (sekaligus nyambi jadi wartawan kantor) karena kita udah keliatan punya bakat untuk selalu mereportase kejadian yang dialami, walopun cuma dengan update status di social media !! Oke, terjawab sudah teka-teki yang menghantui hidupku selama ini ! *ini apa siy*

Tuesday, 13 August 2013

Ini Lebaranku, Mana Lebaranmu?

Hari pertama dan kedua kerja setelah libur lumayan lama itu ...... berasa pengen bobo aja di kantor. Bukan, bukan karena capek berkunjung kesana kemari selama Lebaran, tapi karena bawaan aku aja yang males. Hihihi... Mana masih banyak temen-temen kantor yang cuti. Jadi sepi aja gitu, rasanya.

Mau cerita tentang Lebaran kemaren, ah! Cerita mudik dimulai dengan keparnoan akan kondisi jalan menuju bandara. Waktu nyampe Gambir en engga ketemu Damri bandara, udah lemes aja. Kemacetan yang ada pasti telah menahan bis-bis Damri sehingga engga bisa masuk ke Gambir. Baiklah, saatnya naik ojek lagi! Alhamdulillah, pengalaman naik ojek kali ini engga sehoror yang sebelumnya. Pak ojeknya lebih smooth kalo menembus keruwetan lalu lintas Jakarta. Sayangnya, pak ojek yang satu ini engga tau gimana caranya menembus tempat parkir bandara. Harusnya dia nganterin aku ke Terminal 1C, tapi yang ada dia malah nganter aku ke Terminal 1B. Itupun nun jauh di luar tempat parkir motor. Dengan hampa, aku nyeret koper ke arah Terminal 1C.

Secara jadwal flight-ku masih lama, aku mampir ke Blue Sky Executive Lounge dulu. Lumayan, buka puasa gratis sambil nonton sinetron di tipi :p Alhamdulillah lagi, flight-ku on schedule. Kali ini kutukan delay tidak menimpaku. Temen-temen yang juga terbang malem itu pada heran berjamaah. Secara hampir semua maskapai laen, bahkan Garuda sekalipun delay, eh, aku lancar-lancar aja.

Selamat Lebaran

Assalamu'alaikum temen-temen blogger dan temen-temen pembaca setia blog www.istithoriqi.com,
Kami sekeluarga mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fithri 1434 H.
Mohon maaf lahir batin yaaa...
- isti and fams -

Ucapan selamat lebaran yang aku kirimkan kepada teman-teman, sanak saudara, handai taulan via bbm, sms, en whatsapp ya kayak yang di atas itu. Yang aku warnain ijo pastinya disesuaikan dengan nama orang yang aku kirimin. Kalo di dunia per-BB-an ada yang namanya broadcast message (BM), mohon maaf, aku (dan juga Mr. Banker) memang paling anti sama yang satu itu. Menurutku, kirim BM itu sama aja kayak tes kontak, jadi no need to reply, tho?

gambar diambil dari sini


Yang kirim BM sebenarnya punya niatan baik, pengen ngucapin ke segenap teman, sanak saudara, handai taulan, dengan efektif dan efisien, tanpa perlu kuatir ada yang terlewatkan. Ada seorang temen yang isi BM-nya : "Cuman mau minta maaf lahir dan batin. Mau broadcast sebenarnya malu, kalo gak broadcast jempol bengkak." Kalo kuatir jempolnya bengkak, ya engga usah kirim ucapan. Kok pusing-pusing. Ntar juga pasti ada yang kirim ucapan, tinggal balesin aja "sama2". Gampang tho? Hehehe... Itu menurut pendapat saya lho. Kalo punya pendapat lain ya monggo. #no offense

Thursday, 1 August 2013

Nostalgia PSM UB

Sabtu tanggal 27 Juli kemaren agenda saya adalah untuk reunian sekaligus bukber sama temen-temen alumni Paduan Suara Mahasiswa Universitas Brawijaya (PSM UB) di Grand Indonesia. Pengikutnya jelas para alumni PSM-ers yang ada di Jakarta. Sayangnya, karena kesibukan, yang bisa dateng cuma 7 orang. Dari urutan kedatangan yaitu Mas Sigit, Mas Pram, aku, Vivin, Mas Hondre yang dateng bareng Teh Euis, en Mas Novi. Kita bukber di Marche Restaurant - Grand Indonesia. Trus secara kita punya hobi yang sama yaitu nyanyi (kalo engga, jelasnya kita engga bakalan gabung paduan suara), acara dilanjut dengan karaoke di T-Rex yang letaknya persis di sebelah Marche.

Kalo udah ketemuan, jelas ngobrol dunk. Awalnya tentang seputar kesibukan kita di kantor. Trus tentang aktivitas berpaduan suara. Yang masih aktif di tim paduan suara itu Vivin en Mas Novi. Bersama timnya, mereka masih sering konser. Taon kemarin, Mas Novi malah nongol di tivi, di acara Kidung Abadi Chrisye.

Topik obrolan berlanjut ke berita terkini yaitu tentang adik-adik kita di PSM-UB yang barusan bertanding melawan 26 negara di SEGHIZZI Choral Singing Competition and Festival di Italia tanggal 18-21 Juli barusan. Yang mana hasilnya mereka dapat 5 Gold Medal, 2 Silver Medal, en 2 Special Award yaitu Best Interpretation 20th Century (Contemporary) Song en Best Costume 20th Century Category. En btw, mereka juga masuk Big Five Best Choir bersama USA, Latvia, Norwegia, en Hungaria.