Sunday, 18 August 2013

A Happy Independence Day

Sabtu kemarin adalah Sabtu yang lumayan sibuk. Dimulai dari kudu bangun pagi-pagi buat upacara 17 Agustus. Pas udah mau berangkat, baru inget kalo belum bawa name tag. Jadilah aku lari-larian di tangga buat balik ke kamar. Pake acara kesandung di salah satu anak tangga yang menghadiahkan 3 lebam biru di kaki. Nyut-nyutan deh. Pas tulang kering, pulak!

Abis upacara, kita poto-potoan ama Panji, temen kantor kita juga siy, yang jadi komandan barisan kita. Demi kemaslahatan umat, nama instansi kita yang tertulis di papan, dihapus ya :)




Abis upacara, lanjut makan bubur ayam Cikini H.R. Suleman yang lokasinya persis di seberang KFC, deket ama Pom Bensin Cikini.Kata Panji yang ngajakin kita kesana, tuh warung pernah muncul di film 5 cm, di awal cerita, waktu ada adegan lima sahabat makan bubur ayam bareng. Jadi inget kalo pernah nge-review film 5 cm ini :)

Kita pesen bubur biasa. Sayang, untuk harga 15 ribu rasanya biasa banget. Suwiran ayamnya kurang banyak. Buburnya juga agak keras gitu. Jujur, aku engga pengen balik lagi kesana. Mending beli bubur ayam di gerobak yang sering mangkal depan kantor, deh. 10 ribu doang tapi bikin nagih :D

Sambil makan bubur, aku, Ratna en Yofan merancang agenda kita untuk hari itu. Aku en Ratna udah reservasi spa siy, tapi buat kita berdua doang. Yofan jadi bete cos dia jadi engga punya temen buat maen. Pikir-pikir, daripada kita engga ngerti musti ngapain ntar sore, belum lagi pertanyaan penting yang selalu menghantui keseharian kita yaitu mau makan apa siang en malam ini, kita memutuskan buat nge-mall aja. Setelah rencana matang, kita pulang.

Kita nyampe rumah pas Ivna mau berangkat ke Bekasi. Selesai Lebaran kemarin, Baby Nizam emang resmi engga punya babysitter. Untungnya di instansi kita ada ketentuan yang memperbolehkan membawa anak-anak ke kantor seminggu sebelum dan seminggu setelah libur Lebaran. Alhamdulillah, instansi kami mau memahami kesulitan terkait ketiadaan ART menjelang dan sesudah Lebaran.

ada kiriman baby di kantor :-*

Nah, setelah waktu seminggu berlalu dan ART baru belum juga didapat, Ivna berinisiatif mengungsi ke rumah tantenya di Bekasi. Selagi ia ngantor, Baby Nizam bakal dititipin ke tantenya. Ivna sendiri bakalan pulang-pergi Bekasi-kantor tiap hari. Ceritanya dia lagi nunggu kabar dari Mba Yani (babysitter penggantinya Bu Umi) tentang kepastiannya ke Jakarta lagi buat ngejagain Baby Nizam. Mudah-mudahan segera ada kabar baik. Cos kalo kelamaan pisah ama Baby Nizam, aku en Ratna juga bakal kangen berat :'(

Oke, balik ke cerita tentang Sabtu kemarin. Setelah leyeh-leyeh bentar di rumah, abis sholat Dhuhur, aku en Ratna capcus ke Taman Sari Royal Heritage Spa by Mustika Ratu yang berlokasi di JL. KH. Wachid Hasyim 133, persis sebelah Fave Hotel. Nge-spa disini berasa Putri Indonesia deh. Kata Mba Siska, terapisku waktu itu, kalo Putri Indonesia dapet free spa selama setahun penuh disana. Terserah dia mau pake kapan aja. Senangnyaaa...

Selesai nge-spa, kita dijemput pake taksi ama Yofan buat lanjut nge-mall. Tujuan kita adalah LOVE alias Lotte Shopping Avenue. Soalnya Yofan sebagai kakak yang baik mau beliin celana buat adiknya, di Uniqlo yang cuma ada di LOVE ini. LOVE punya banyak spot buat poto, tapi karena udah banyak spot yang dijadiin lokasi poto sejuta umat, kita poto di tangga aja. Lha emang apa coba, keistimewaan dari poto di tangga? Check this out ;)

abis ini bakal jadi poto sejuta umat juga kayaknya :p

Dari LOVE, kita beralih ke Kota Kasablanka. Di LOVE ini susah banget buat cari taksi. Jadinya kita ngangkot saja. Cukup dengan 3000 Rupiah per orang, sampailah kita di Kokas.Karena laper, yang pertama kita rencanakan adalah makan. Tadi di LOVE engga nemu tempat makan yang sreg, jadi kita cuma beli ice cream ala D'Crepes. Di Kokas, kita nemu gerai berjudul Lotteria. Benernya di LOVE tadi ada Lotteria juga, tapi karena penuh, kita engga bisa makan disitu. Penasaran aja siy, buat nyobain menu di Lotteria ini. Secara gerainya selalu keliatan rame, gitu. 

Berikut pilihan menu kita :
- Ratna nyobain Lotteria Special Combo yang terdiri dari nasi, ayam berbumbu manis (dengan saos rasa aneh), salad, Chicken Ganjong yang adalah ayam juga (!) tapi plus potongan kentang kotak-kotak. Minumnya engga masuk di paket, teh botol aja.
- Yofan nyobain hot spicy chicken yang adalah ayam berbumbu manis juga. Disini kita engga paham kenapa di namanya mengusung kata "hot", karena ayamnya engga pedes dan juga engga panas. Bumbunya sama dengan ayam di menunya Ratna. Minumnya orange juice yang rasanya seperti kebanyakan orange juice di fastfood lainnya. Berasa minum sirup jeruk doang, lah.
- Aku nyobain chicken set yang terdiri dari ayam (kali ini engga berbumbu), nasi, en coca cola. Karena minuman bersoda itu engga bagus, aku pesen Lotteria tea yang adalah es teh manis.
- Buat rame-rame, kita pesen seasoned french fries yang adalah kentang goreng dengan bumbu semacam merica bubuk gitu.

Penilaian kita untuk makanan di Lotteria, harganya terjangkau dan porsinya banyak (potongan ayamnya gede-gede gitu). Untuk rasa, biasa aja, en ada beberapa bumbu yang kayaknya kurang cocok buat lidah kita bertiga. Ngerasa heran juga kenapa gerai Lotteria ini selalu rame. Sama dengan rasa heranku akan Warung Tekko yang selalu rame,. Oya, karena waktu itu udah kelaperan, jadi engga kepikiran buat moto-moto makanannya :p

Abis makan, kita nongkrong deket panggung. Kebetulan lagi ada penampilan Oki and Friends, sebuah vocal group yang terdiri dari 3 cowok yang suaranya lumayan oke. Sambil nonton performance mereka, kita juga poto-poto.

galau mau pake gaya cool ato alay :D

Melayangkan pandang ke sekitar panggung, ada banyak gerai yang memajang pakaian en atribut fashion ala hijabers. Ternyata emang lagi ada gelaran Ramadhan Runway yang diadakan oleh Asosiasi Perancang Pengusaha Muda Indonesia (APPMI) mulai 18 Juli kemarin dan berakhir hari ini tadi. Pesertanya adalah 40 desainer, salah satunya adalah Dian Pelangi. Jadilah aku berkelana ke gerainya dan pastinya tergiur buat belanja juga.

tas belanjaan dari Dian Pelangi

Selanjutnya kita jalan ngiderin mall. Terhenti di sebuah photo booth yang lucu. Engga usah ditanya,  poto disitu adalah kewajiban! :D

tas yang aku pake ini kado ultah dari Mr. Banker, loh :-*

Dan demikianlah hari Sabtu kita yang sibuk (!) berakhir. Aku lanjutin bentar tentang cerita hari Minggu kita, ya. Dimulai dari terbangun di pagi menjelang siang karena denger suara nyanyian anak kecil dari kejauhan. Lagunya "Sepasang Mata Bola", trus ada lagi yang nyanyi "Indonesia Raya". Ternyata di kampung kita lagi ada lomba Agustusan. Setelah lomba nyanyi tadi, lanjut lomba "Pembacaan Teks Pancasila".

Engga lama denger suara nyanyian dari perut sendiri. Hmm, jadi aktivitas hari Minggu ini dibuka dengan pertanyaan mau sarapan apa kita hari ini? Walo kurang tepat juga disebut sarapan cos kita baru keluar rumah jam12 siang. Kita mencoba mencari warung deket rumah yang buka. Ketemu dengan sebuah warung berjudulkan Ayam Penyet Sambal Pedas dengan pintu warung yang sudah terbuka, tapi lampunya belum dinyalain. Kita coba nanya ama seorang bapak yang ada di dalam warung yang sepertinya si empunya warung. Ternyata kita datang di saat yang tepat, warungnya baru mau buka.

Alhamdulillah, masakannya lumayan enak. Sambal request khusus yang aku pesen yaitu  jangan terlalu pedes, rasanya enak. Lebih enak dari sambalnya ayam penyet Warung Tekko *kenapa nyambung kesini lagi*. Bonusnya, yang melayani kita adalah brondong unyu dengan muka mirip Eza Gionino. Hihihi... Si Mirip Eza keliatan banget adalah anak yang berbakti pada kedua orang tuanya. Dia kebagian tugas nyiapin minum (tadi kita pesen jus), nganterin pesenan, plus jadi kasir. Kayaknya bantu-bantu di dapur juga. Senangnya ketemu referensi baru untuk brondong unyu warung makan yang enak deket kontrakan ^^

Abis makan, Ratna nge-mall lagi cos ada janji ama kakak sepupu en juga temennya. Daripada gatel pengen ngeborong lagi, mending aku diem di rumah, buat nyuci lanjut nge-blog :) Maunya bikin tulisan terkait makna kemerdekaan, tapi kayaknya kok berat banget. Jadinya malah nulis beginian *harap dimaklumi*.

Sempet buka Twitter juga. Ada seorang teman yang menulis status bertema "merdeka" :
Merdeka itu adalah saat Soekarno-Hatta berbaris rapi di dalam dompet. Jika yang berbaris Pattimura berarti masih perjuangan.

True! :D

Btw, cuma Soekarno yang engga pernah disebut sebagai mantan presiden, melainkan disebut sebagai presiden pertama RI :)

Makna merdeka sendiri bagi tiap orang adalah berbeda-beda.
Bagi aku, makna merdeka bisa banyak banget. Bebas ngelakuin apa yang aku pengen (tanpa melanggar batas-batas orang lain tentunya), bebas berekspresi serta menuliskan apa yang ada di pikiranku, juga bebas dari pertanyaan "kapan punya anak?"
Bagi para single, merdeka bisa jadi bebas dari pertanyaan "kapan mau merid?"
Bagi para ibu pekerja, merdeka adalah bisa kerja dengan tenang tanpa pusing mikirin kapan bisa dapet ART baru.

Happy Independence Day!

8 comments:

  1. aq pernah sekantor sama Panji...berarti kita seinstansi dong ya? :D

    Salam buat panji ya..

    ReplyDelete
  2. Aku tadi ngasih tau Panji, Mba. Aku liatin foto profil Mba. Katanya emang pernah sekantor ama Mba waktu di Kantor Pusat. Ini bener Mba Sari-kah? Kalo bener, berarti emang bener kita se-instansi, Mba :D

    ReplyDelete
  3. wow

    aku anis..hehe

    ReplyDelete
  4. iya..aq sari..pernah satu subbag sama panji..hihi..

    yeay..nemu temen blog se-instansi.. ^_^

    ReplyDelete
  5. Hihihi...Salam kenal, Mba Sari...
    Aku punya siy, temen nge-blog yang juga seinstansi ama kita. Tapi tulisannya serius : http://seagate354.blogspot.com/
    Monggo kalo mau mampir. Temen aku itu yang mendorong aku buat nge-blog, Mba :p

    ReplyDelete
  6. Awal2 aku ngeblog, aku ktm ama sigit lewat bewe. Umur blogku ama blog dia hampir sama. Jd bs dibilang kami tumbuh bersama.. hehehe

    Mampir kesini jd tau ternyata Isti seinstansi ama aku. Eh ternyata bunda3R seinstansi jg ya. Br tau, pdhl udah lama follow blognya :D

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah jadi ketemu temen sendiri, ya, Mba Cova, padahal awalnya kenal cuma karena sesama blogger :D

    ReplyDelete