Tuesday, 13 August 2013

Ini Lebaranku, Mana Lebaranmu?

Hari pertama dan kedua kerja setelah libur lumayan lama itu ...... berasa pengen bobo aja di kantor. Bukan, bukan karena capek berkunjung kesana kemari selama Lebaran, tapi karena bawaan aku aja yang males. Hihihi... Mana masih banyak temen-temen kantor yang cuti. Jadi sepi aja gitu, rasanya.

Mau cerita tentang Lebaran kemaren, ah! Cerita mudik dimulai dengan keparnoan akan kondisi jalan menuju bandara. Waktu nyampe Gambir en engga ketemu Damri bandara, udah lemes aja. Kemacetan yang ada pasti telah menahan bis-bis Damri sehingga engga bisa masuk ke Gambir. Baiklah, saatnya naik ojek lagi! Alhamdulillah, pengalaman naik ojek kali ini engga sehoror yang sebelumnya. Pak ojeknya lebih smooth kalo menembus keruwetan lalu lintas Jakarta. Sayangnya, pak ojek yang satu ini engga tau gimana caranya menembus tempat parkir bandara. Harusnya dia nganterin aku ke Terminal 1C, tapi yang ada dia malah nganter aku ke Terminal 1B. Itupun nun jauh di luar tempat parkir motor. Dengan hampa, aku nyeret koper ke arah Terminal 1C.

Secara jadwal flight-ku masih lama, aku mampir ke Blue Sky Executive Lounge dulu. Lumayan, buka puasa gratis sambil nonton sinetron di tipi :p Alhamdulillah lagi, flight-ku on schedule. Kali ini kutukan delay tidak menimpaku. Temen-temen yang juga terbang malem itu pada heran berjamaah. Secara hampir semua maskapai laen, bahkan Garuda sekalipun delay, eh, aku lancar-lancar aja.

Lebaran hari pertama, aku en Mr. Banker di Malang alias di rumah ortuku. Agendanya  Sholat Ied di Taman Krida Budaya Griya Shanta, lanjut makan opor en ketupat, sungkem-sungkeman trus keliling ke para tetangga. Kebetulan Olik (adikku) bisa ngerayain Lebaran di Indonesia. Maklum, libur Lebaran yang berlaku di kantornya hanyalah 1,5 hari saja. Jadi, walopun keberadaan Olik di rumah engga lebih dari 25 jam (nyampe rumah jam 3.30 pagi trus jam 4 pagi esok harinya udah pergi dari rumah aja buat diving di Bunaken), lumayan lah, bikin kita jadi punya tambahan stok cemilan di rumah.

hore!!!

Eh, kenapa malah fokus ke cemilan siy. Cethek banget -_-
oke, ralat! Keberadaan Olik pas Lebaran jadi bikin kita jadi punya poto keluarga pas Lebaran *ternyata tetep cethek*

untung ada aplikasi self portrait

Benernya poto di atas masih kurang lengkap karena mas iparku udah duluan berangkat ke Kediri. Rencana semula, setelah Sholat Ied, kita sekeluarga nganter Mba Fithri (kakakku) en 2 krucilnya ke Kediri, sambil silaturahmi ke rumah mertuanya. Lha kok ternyata Akmal sakit. Badannya udah panas aja selama beberapa hari. Sedihnya, sore itu juga, hasil pemeriksaan lab menyatakan Akmal kudu diopname karena infeksi tenggorokan yang udah lumayan parah sampe-sampe obatnya kudu dimasukin lewat infus :'(

si ganteng hanya bisa tergolek lemah

Padahal biasanya dia ceria kayak foto di bawah ini. Btw, bajunya dia emang banyak yang warna merah. Tantenya kalo ngebeliin juga sukanya warna merah :p Padahal biasanya cowo identik sama warna biru, tapi secara tantenya engga suka warna biru, ya harap dimaklumi lah, ya :D

si ganteng kalo lagi sehat

Karena Akmal kudu dirawat di RS, mamanya ikutan nginep di RS. So, Laalaa alias kakaknya Akmal, yang biasa bobo sama mama en adiknya sekarang temen bobonya gantian, kadang sama eyangnya, kadang sama om dan tantenya.

sukaaa ama poto ini :D

Btw, Laalaa yang sekarang mau kelas 3 SD itu Ramadhan ini udah bisa puasa full, loh, ampe Maghrib en genep 30 hari (ortuku memulai puasanya engga ngikut pemerintah). Sebagai reward, Yang Ti en Yang Kung-nya ngasih uang jajan 2000 per hari. Waktu dikasih tau Laalaa udah bisa puasa full, tantenya juga pengen ikutan ngasih reward (di luar galak gampil pastinya). Ai (panggilannya Laalaa en Akmal ke aq) ngasih tau hadiahnya sambil ngetes Laalaa. Kalo 1 hari-nya Laalaa dapet 3000 dari Ai, berarti kalo 30 hari Laalaa dapet berapa? Dia mikir lama. Karena kelamaan, mamanya ampe nyuruh dia ngambil catetan perkaliannya. Ternyata dia tetep masih bingung. Trus mamanya nanya "30 dikali 3 berapa?" sambil nyuruh dia nyontek catetannya. Laalaa ngejawab "90". Aku nanya lagi : "Berarti kalo 30 dikali 3000 berapa?" Ternyata dia tetep bingung. Ya sudahlah *hampa karena si ponakan engga nurun tantenya yang terobsesi dengan angka ini*

Oh, iya, selama Lebaran itu engga cuma Akmal yang sakit. Ai-nya yang cantik ini sedihnya juga dilanda sakit punggung yang lumayan bikin hampa. Kalo gerakin kepala berasa nyeri gitu jadinya. Noleh engga bisa, angguk-angguk geleng-geleng juga engga bisa. Yang paling bikin nangis kalo mau bangun dari posisi tiduran. Walo udah dibantuin ama Mr. Banker, tetep ampun deh rasanya. Hadehh, berasa udah uzur aja neh. 

Walo sakit punggung, rencana kunjungan ke rumah mertua tetep kudu on the track. Sempet dibawa ke tukang pijat yang adalah seorang nenek renta. Kata si nenek, di punggung kiriku ada otot yang kepuntir karena aku yang kebanyakan tingkah. Ato kebanyakan gaya, ya? Eh, gaya apa pula ini? :p

Yah, jelasnya abis itu si nenek nyuruh aku rajin-rajin ngompres punggung pake air panas. Biar praktis, Ibu Mertuaku nyiapin air panas yang dimasukkan ke dalam botol. Setelah dilapisi handuk kecil, ditaruh di punggungku deh, sambil aku tengkurep. Kalo aku udah ngerasa kepanasan di tempat botolnya berada, aku tinggal minta Mr. Banker buat mindahin letak botolnya. Alhamdulillah banget pas sakit gitu pas lagi deket suami. Dia telaten banget ngompres aku walo disambi bbm-an ato nge-Flow (lagi keranjingan maen game itu di Note-nya).

Yang bikin hampa kalo ada sodara ato temennya Mr. Banker yang dateng silaturahmi ke rumah. Aku engga bisa ikut berbincang *halah* dengan mereka di ruang tamu. Lha masa iya aku ngobrol cuma kayak robot gitu, cuma bisa menatap ke satu arah, padahal tamu ada di berbagai sudut ruangan. Ngobrol tanpa disertai komunikasi non verbal (dalam hal ini gerakan kepala) juga kurang lengkap rasanya. Bagaikan makan ayam KFC tapi engga pake saos #halah, kenapa nyambungnya ke makanan lagi siy

Oya, ada lagi yang bikin aku ngerasa hampa. Karena engga bisa kemana-mana, separo isi koperku jadi engga berguna sama sekali. Apa lagi kalo bukan baju-baju Lebaran, baju maen, plus beragam jilbab en aksesoris tentunya. Padahal udah dibela-belain belanja sendirian ke Moshaict plus Thamrin City. Lha masa iya, aku leyeh-leyeh di kamar doang pake acara dandan cantik >.<

Waktu sakit itu, udah kebayang aja gimana susahnya kalo aku balik ke Jakarta. Ceritanya aku bawa 2 tas. 1 koper en 1 ransel. Walo ranselnya engga berat-berat amat, tetep berasa ngebebanin punggung banget, gitu! Sempet berpikir untuk menghanguskan aja tiket balikku, trus istirahat dulu di rumah mertua beberapa hari kalo memang kondisi badan belum memungkinkan. Untungnya, di Minggu pagi, badan udah kerasa enakan.

Minggu malem, saatnya balik ke ruwetnya Jakarta. Nyampe Juanda jam 18.40 setelah sebelumnya silaturahmi bentar ke sodaranya Mr. Banker di daerah Gedangan, aku langsung check in. Untunglah antriannya engga panjang. Abis check in, mampir bentar ke Singosari Lounge. Lumayan, mengisi perut dengan kombinasi nasi goreng, bihun goreng, mie goreng, dan yang engga boleh terlewatkan adalah tahu goreng en poffertjes.

menu paporit aku di Singosari Lounge neh

Pas lagi kepikiran mau nambah tahu goreng, lha kok ada panggilan untuk boarding. Kalo biasanya aku nunggu Final Call, kali ini aku memilih untuk langsung beranjak meninggalkan lounge. Lha masalahnya aku kudu masuk dari Gate 7, padahal lounge berada di dekat Gate 1. Lumayan jauh jadinya.

Yang penting, Alhamdulillah, karena sama seperti waktu berangkat mudik, flight-ku kali ini pun on schedule.
Dengan demikian, berakhirlah cerita Lebaran tahun 2013 ini :) Ini Lebaranku, mana Lebaranmu?

#Tiba-tiba nyadar kalo udah pernah bikin postingan dengan judul yang mirip ama yang satu ini. Hedeh, saya bener-bener engga kreatif dalam pembuatan judul -_-

No comments:

Post a Comment