Thursday, 1 August 2013

Nostalgia PSM UB

Sabtu tanggal 27 Juli kemaren agenda saya adalah untuk reunian sekaligus bukber sama temen-temen alumni Paduan Suara Mahasiswa Universitas Brawijaya (PSM UB) di Grand Indonesia. Pengikutnya jelas para alumni PSM-ers yang ada di Jakarta. Sayangnya, karena kesibukan, yang bisa dateng cuma 7 orang. Dari urutan kedatangan yaitu Mas Sigit, Mas Pram, aku, Vivin, Mas Hondre yang dateng bareng Teh Euis, en Mas Novi. Kita bukber di Marche Restaurant - Grand Indonesia. Trus secara kita punya hobi yang sama yaitu nyanyi (kalo engga, jelasnya kita engga bakalan gabung paduan suara), acara dilanjut dengan karaoke di T-Rex yang letaknya persis di sebelah Marche.

Kalo udah ketemuan, jelas ngobrol dunk. Awalnya tentang seputar kesibukan kita di kantor. Trus tentang aktivitas berpaduan suara. Yang masih aktif di tim paduan suara itu Vivin en Mas Novi. Bersama timnya, mereka masih sering konser. Taon kemarin, Mas Novi malah nongol di tivi, di acara Kidung Abadi Chrisye.

Topik obrolan berlanjut ke berita terkini yaitu tentang adik-adik kita di PSM-UB yang barusan bertanding melawan 26 negara di SEGHIZZI Choral Singing Competition and Festival di Italia tanggal 18-21 Juli barusan. Yang mana hasilnya mereka dapat 5 Gold Medal, 2 Silver Medal, en 2 Special Award yaitu Best Interpretation 20th Century (Contemporary) Song en Best Costume 20th Century Category. En btw, mereka juga masuk Big Five Best Choir bersama USA, Latvia, Norwegia, en Hungaria.

Waktu jalan-jalan di Colosseum, adik-adik kita itu sempet ketemu ama VJ Daniel Mananta yang kemudian sempat nge-tweet tentang mereka.

tweetsnya VJ Daniel

 Oh, iya, ini dia kostum yang dapet Special Award :

 

Selamat buat Brawijaya University Student Choir. Kita semua sebagai alumni ngerasa bangga en beruntung pernah menjadi bagian dari kalian *peluk satu-satu*

Masalahnya adalah, kenapa jaman kita kuliah dulu kompetisi yang kita ikuti engga sampe ke LN, yak? Tapi dipikir-pikir lagi, namanya berlaga di luar negeri pastinya butuh banyak biaya. Masing-masing anggota tim kudu ngerogoh kocek cos kampus engga mungkin membiayai semuanya. Waktu aku dikasih tau iuran per anggota yang berangkat ke Italia kemarin itu, aku engga berani ngebayangin kalo di jaman aku gabung ternyata kudu minta duit segitu banyak ke ortu. Kayaknya mereka bakal pingsan di tempat en ogah dibangunin dari pingsannya. Hehehe...

Kalo ngomongin PSM UB, percaya engga, aku udah ngiler pengen gabung sama mereka dari jaman aku SMP! Waktu itu salah satu penilaian dalam EBTA Praktek adalah seni tari. Nah, guru tarinya timku adalah mahasiswi di UB yang juga aktif di salah satu Unit Kegiatan Mahasiswa Brawijaya (semacam ekskulnya kampus), tepatnya di Unitantri (Unit Aktivitas Karawitan dan Tari). 

Waktu mau ketemuan ama Mba Pelatih ini *maap Mba, saya lupa namamu >.<*, aku en temen-temen ngelewatin aulanya UKM. Nah, disana PSM UB lagi latihan. Aku ngeliatnya keren banget! Jadilah waktu aku akhirnya beneran kuliah di UB, aku langsung ikut audisi buat gabung di PSM UB. Alhamdulillah ketrima. Walo aku curiga Mas Ari yang waktu itu meng-audisi aku terpaksa menerima aku cuma karena ngerasa engga tega buat  nolak :p. Secara aku udah dengan gagah berani dateng sendirian buat audisi di luar jadwal yang sudah ditentuin. Peserta audisi laen yang masih berstatus mahasiswa baru biasanya dateng rame-rame, tapi aku sendirian cos engga ada temen yang mau diajakin :'(

Masa-masa aku gabung di tim PSM UB bener-bener engga bakal terlupakan. Masih inget banget ribetnya nyiapin konser sekaligus latihan karena yang tampil ya kita sendiri. Belum lagi kudu jualan tiket juga. Masih inget juga serunya jadi pengisi acara Ulang Tahun Brawijaya dengan menyuguhkan penampilan kolaborasi bersama unit-unit aktivitas lain yaitu Unit Teater, Unit Karawitan dan Tari, Unit Band, en Unit Pencak Silat Merpati Putih. Kebayang engga siy, kayak apa penampilan kita? Pastinya bikin Pak Rektor (waktu itu Pak Bambang Guritno) dan istrinya hepi banget sampe-sampe selesai acara, kita diundang buat maen ke villanya di Batu.

Dan pastinya masih inget juga semua kenangan waktu kita berlaga. Selesai lomba di UGM, sempet maen ke Institut Seni Indonesia en  nonton performance orkestra para mahasiswa. Waktu jalan-jalan keliling kampus, kita ngerasa takjub ngeliat daftar mata kuliahnya. Di Fakultas Seni Musik misalnya, ada mata kuliah Sejarah Musik, Ilmu Analisis Musik, Direksi Orkestra,... Kok kayaknya jauh banget sama mata kuliahku yang Metode Statistika, Rancangan Percobaan, Analisi Data Kategori... *ya iya lah, ngebandingin kok jurusan musik ama statistika >.<*

Waktu persiapan kompetisi Unpar yang mana kita ikut beberapa kategori, ada satu kategori yang kita selalu semangat untuk latihan, yaitu Folklore. Jadwal latihan untuk kategori ini adalah yang paling ditunggu-tunggu! Kalo perlu, di sela latihan buat kategori lainnya, kita nyempetin latihan untuk Folklore juga! Di kategori Folklore alias Lagu Daerah ini kita engga cuma nyanyi, tapi juga nari. Plus sedikit akting juga. Bener-bener bikin hepi! Waktu itu kita nyanyiin lagu Caping Gunung en disitu aku  berakting jadi ibu yang kudu ngelepas anaknya pergi berperang. Video rekamannya ditonton adik-adik angkatan, dan aku sukses jadi seleb sesaat! Hahaha... *obsesi seleb*

Oya, di persiapan untuk kompetisi Unpar ini juga, aku sempet drop. Jadwal latihan yang sangat padat dan jam makan yang agak telat sempat bikin aku pingsan di tengah latihan. Parahnya, hal itu terjadi hanya 2 hari menjelang kompetisi. Kita semua udah berada di Bandung dengan jumlah anggota tim yang minimalis. Bener-bener di batas minimum sehingga kalo salah satu aja dari kita sakit en engga bisa bertanding, kita bakal dicoret dari daftar peserta. Di kompetisi paduan suara, emang selalu ada persyaratan mengenai batas minimum dan maksimum jumlah peserta.

Untuk beberapa waktu, aku engga diperbolehkan ikut latihan. Tentunya untuk memulihkan kondisiku. Biar kejadian di atas engga terulang lagi, kalo udah waktunya makan, aku selalu disuruh makan duluan. Bahkan waktu kita lagi gladi resik en jelas engga sempat makan, ada yang disuruh nemenin aku buat nyari roti ato apa lah buat ganjel perut biar aku engga pingsan lagi. Hihihi... Begitu sangat perhatiannya mereka padaku... Bukan cuma karena kejadian pingsan ini aja, siy. Tapi pada dasarnya kita di PSM UB emang udah kayak saudara.

Di kompetisi ITB, lain lagi ceritanya. Keesokan hari selesai bertanding, kita belanja-belanja ke Pasar Baru. Namanya 1 tim terdiri dari 40-an orang, kita terbagi menjadi rombongan-rombongan kecil. Saking asyiknya belanja, rombongan kita ditinggal ama bis. Anggota tim lain kayaknya bete nyariin kita yang ngilang entah kemana, jadi kita ditinggal. Hihihi... Untungnya waktu itu aku ngajakin Pita, temen SMA yang kuliah di ITB buat nemenin kita belanja. Jadi walo udah ditinggal ama bis, kita engga bingung-bingung banget. Tinggal naik angkot, nyampe deh, ke mess lagi. Menjelang pengumuman hasil kompetisi ITB ini juga, aku sempet ngabur dari mess, balik ke Pasar Baru lagi gara-gara ada yang kelupaan belum dibeli *pengakuan dosa niy ceritanya*

Masa-masa menjelang kompetisi bener-bener menguras tenaga dan pikiran. Tiap sore, sepulang kuliah, selalu dijadwalkan untuk latihan. Kalo hari libur, bisa makan waktu seharian! Tapi betapa semua capek terbayarkan waktu kita selesai berkompetisi, trus menyimak pengumuman dimana nama tim kita disebut dalam jajaran juara. Semuanya langsung berpelukan en nangis bareng. Ya ampun, nulis ini aja bikin aku pengen nangis terharu.
Baiklah, nostalgianya stop dulu disini. Gimana kalo sekarang aku majang poto-poto kita bertujuh di acara reuni mini kemaren? Hehehe...

 di Marche Restaurant
ki-ka : Teh Euis, Vivin, Mas Pram, Mas Sigit, Mas Hondre, aku


Mas Novi (sebelah kiriku) gabung waktu kita karaoke


mau pulang, masih poto-poto lagi :D

Have a really great time with them ^^

No comments:

Post a Comment