Friday, 30 August 2013

Pada Sebuah Siang Hari Jumat

Ceritanya niy aku lagi sendirian di ruangan. Para cowo lagi pada Jumatan tentunya. Temen-temen cewe lagi pada belanja di Foodhall Grand Indonesia. Aku lagi males keluar, jadi aku stay di kantor aja. Maksinya nitip ama yang lagi shopping. Hihihi... Pengennya ngerapiin berkas yang masih berantakan tapi males banget *saya memang engga pernah berubah*

Kalopun bukan ngerapiin berkas, masih banyak kerjaan laen yang belum kelar. Notulen rapat dengan Kepala Bidang 3 hari yang lalu, plus notulen rapat pembahasan ama Kepala Kantor kemarin belum kesentuh sama sekali. Untungnya Ibu Kabid yang biasanya rewel masalah deadline notulen kali ini sepertinya memahami, karena buanyak kerjaan laen yang mana deadline-nya juga segera, yaitu hari ini. Belum lagi rapat-rapat terkait kegiatan peningkatan citra yang juga banyak menyita waktu.

Kemarin pagi aku sampe terbangun dengan perasaan stres. Ingetku, kemarin itu tanggal 30 Agustus. Laporan ke Kantor Pusat (yang masuknya barusan tapi minta penyelesaian segera), juga surat-surat pemotongan gaji anggota koperasi terkait kerjasama dengan beberapa vendor, yang semuanya belum sempat dikerjain sama sekali, bikin pikiran ruwet. Mana kemarin juga ada tugas ngedampingin narasumber buat talkshow di radio, plus ada rapat juga. Belum lagi janjian ama para mahasiswa yang lagi ngajuin izin riset.

Huffttt... Rasanya bener-bener engga pengen bangun. Sampai kemudian aku mikir, di luar sana, banyak banget orang yang pengen kerja. Orang-orang yang bangun pagi dan berpikir, bakal dapet uang darimana buat makan hari ini. Hmm, sepertinya saya memang harus lebih banyak bersyukur. Masih dikasih kesibukan yang mana darinya saya bisa mendapatkan penghasilan tetap tiap bulannya *walo dalam hati tetep ngebatin : tapi engga gini-gini juga load kerjaannya :p *

Waktu absen di Fingerprint yang pastinya menampilkan hari, tanggal dan jam, barulah aku nyadar kalo kemarin itu masih tanggal 29, belum tanggal 30. Pake acara mastiin ke Ivna kalo kemarin beneran tanggal 29, bukan karena Fingerprint-nya rusak ato apa. Langsung berasa lega aja, gitu, waktu denger jawabannya, walo jadinya memancing tatapan penuh curiga dari Ivna.

Kelar talkshow en rapat yang dilanjut dengan urusan izin riset, aku langsung bersegera nyelesein beberapa surat, termasuk surat pemotongan gaji anggota koperasi. Meminimalisir perasaan stres yang dikhawatirkan akan menyertai momen aku bangun pagi keesokan harinya.

Menjelang pulang, Olik (adikku) kirim message via gtalk. Dia lagi galau cos ada rencana dimutasi ke Qatar. Alasannya karena ada pegawai yang resign, plus ada yang mendekati end of contract. Emang siy, dia bakal dapet overseas allowance yang mana besarnya hampir sama dengan gajinya. Akomodasi juga ditanggung, plus dapet tiket pulang 2 kali dalam setahun, plus dapet tambahan 6 hari cuti.

Tapi... Qatar gitu, loh. Masih jauh dari dan kemana-mana. Ke Istanbul di Turki aja masih 5 jam. Ke Berlin/Frankfurt 7 jam. Sepertinya hampa. Belum lagi 6 hari kerja, liburnya Jumat doang. Buat Olik yang seneng liburan en refreshing, itu sama sekali bukan tawaran yang menggiurkan. Jadilah dia stres mikirin gimana caranya nolak. Walo kans buat bisa menghindar juga sangat kecil, secara dia dulu bisa kuliah di SG juga karena dapet beasiswa dari perusahaannya sekarang dengan imbalan kontrak kerja itu.

Stresnya Olik emang beda ama aku. Kalo kerjaan lagi banyak banget, aku emang suka berasa stres. Yang ada bukannya pengen langsung ngerjain, tapi pengen bobo aja :D Ntar bangun tidur pastinya ya masih tetep stres juga, karena kerjaannya belum kelar tapi waktu buat ngerjain udah makin berkurang. Hihihi...

Aku juga suka nge-list apa-apa yang belum aku kerjain, tapi kudu dikerjakan dalam waktu dekat. Engga cuma soal kerjaan pastinya. Hal serupa selalu aku lakukan kalo mau traveling. Di "To Do List" untuk traveling-ku, aku bahkan udah bisa menentukan mau pake baju apa di hari apa. Segitunya, ya. Hehehe... Ini penting loh, secara aku berjilbab, jadi aku jangan sampe lupa buat bawa jilbab yang matching dengan baju yang aku bawa, dunk!

"To Do List" itu dibikin dimana, ya suka-suka aku aja. Kalo di depanku pas ada notes, ya aku tulis disana. Kalo ada Post It, ya aku tulis di situ trus aku tempel di bagian bawah monitor PC. Masalahnya niy, buat nyari Post It nganggur suka susah, sering keselip entah dimana gitu, di tumpukan berkas di mejaku. Hihihi... Alternatif lainnya, kalo pas lagi pegang BB ato Tab, ya aku ketik disana, di aplikasi "Memo".

tulisan saya memang sangat ancur >.<

Misalnya kayak beberapa hari yang lalu, kita ada rapat. Secara waktu itu rapat engga direncanakan sampai siang (jadi konsumsi yang disiapin cuma snack doang), tapi ternyata diskusi engga kelar-kelar padahal jam udah nunjukin pukul 11.25. Jadilah aku lari-lari ke Hokben buat beli menu paketannya. Engga sempet nge-print kuitansi en nyiapin meterai, deh. Padahal merupakan kewajiban untuk membawa kuitansi itu trus mintain stempel dari vendor di atas meterai biar bisa dapet penggantian dari kantor.

Besok-besoknya, buat balik ke Hokben aja malesss banget. Baru kemarin aku berhasil memaksakan diri buat melangkahkan kaki di bawah langit Jakarta yang panas ini buat minta stempel ke Hokben. Setelah nyerahin kuitansi bermeterai dan berstempel beserta struknya ke pegawai yang biasa ngurusin konsumsi di kantor, dengan semangat '45, aku mencoret salah satu poin dalam list yang bertuliskan "Stempel Hokben". Rasanya hepiii banget, seakan satu beban hidup telah terangkat dari pundakku. Hihihi...

Tadi siang, aku juga berhasil mencoret 1 poin lagi dalam daftar, yaitu "Urus Tiger". Jangan berpikir aku punya piaraan macan, loh. Tapi Tiger disini adalah Tiger Airways alias Mandala. Kebetulan beberapa bulan yang lalu, ada promo buy 1 get 1 free dengan Telkomsel Poin. Kebetulan lagi, aku, Ratna, Ivna, en Umar udah ngerencanain buat ke SG. Kita bisa dapet tanggal yang kita mau, tapi ada satu masalah. Mereka bertiga belum punya paspor.

Belajar dari pengalaman Mba Via yang beliin tiket 13 anak buahnya ke SG dengan memasukkan nomor KTP, aku pun mencobanya. Ternyata engga bisa. Space yang disediakan di web hanya cukup untuk nomor paspor. Engga kekurangan akal, aku masukin aja nomor pasporku, tapi angka belakangnya aku ganti. Dan... berhasil!!!

Sebulan yang lalu, temen-temenku bertiga itu mengurus paspor. Hanya saja, karena kesibukan, mereka engga sempat buat ambil paspor yang udah jadi. Mana engga bisa pake surat kuasa, pulak. Kayaknya ketentuan engga boleh menguasakan pengambilan paspor ini cuma berlaku di Kantor Imigrasi Jakarta Utara (tempat mereka bikin paspor), deh >.< Mana dari pengalaman mereka selama mengurus paspor disana, kayaknya pelayanan petugasnya di bawah rata-rata. Beda banget dengan pengalamanku waktu mengurus paspor di Kantor Imigrasi Jakarta Pusat. Sayang, Imigrasi Jakpus sekarang cuma bisa didatengin untuk keperluan perpanjangan paspor.

Singkat kata, masalah paspor terselesaikan. Sekarang tinggal konfirmasi ke Tiger Airways untuk penggantian nomor paspor yang sudah aku daftarkan sebelumnya. Kata Mba Via lagi, yang harus dilakukan adalah menelpon kantor Tiger Airways, trus men-fax fotokopi KTP en paspornya. Ato mungkin juga bisa dilakukan dengan mengirim email hasil scannya. Secara waktu aku daftar engga pake masukin nomor KTP, kayaknya scan KTP engga aku perlukan.

Yang pertama dilakukan adalah mencari tahu nomor telepon Call Center Tiger Airways alias Mandala Airlines ini. Browsing nomor telepon ini ternyata malah membawaku kepada kesesatan. Mencoba berbagai nomor, mulai dari 08041234567, 56997000, 5671555, 3516920-24, sampe ke tiga nomor berikut ini : 001 803 60 1933* 009 803 60 1933* 007 803 60 1933, yang mana aku dapet dari Surat Pembaca di Kompas.com dan tercantum dalam surat tanggapan Bagian Komunikasi Tiger Airways, pun nihil hasilnya. Ada yang nyambung tapi engga ada yang ngangkat, ada juga yang langsung engga bisa dihubungi.

Untungnya, surat tanggapan di atas juga mencantumkan kalimat ini : "Atau Anda juga dapat mengunjungi situs kami di www.tigerairways.com/id/en/contact_us.php"

Dari situ aku baru ngeh kalo aku belum cek website resminya. Oemji, parah banget, deh, begonya >.< Disini aku menemukan nomor (021) 2939 6688 untuk pelayanan dalam Bahasa Indonesia, dengan jam pelayanan 8 am - 8 pm. Mencoba telpon kesana... Tekan 3 untuk Panduan dalam Bahasa Indonesia, kemudian tekan 2 untuk pelayanan selain pemesanan tiket. Hmm, lumayan lama siy nunggu panggilanku diangkat operator. Bolak-balik suara mesin mengatakan "mohon tetap menunggu karena panggilan Anda sangat penting bagi kami". Ketika udah nyaris putus asa, suara operator telepon muncul di sambungan seberang. Finally...

Aku menjelaskan kronologis peristiwanya yang adalah aku mengarang indah nomor paspor ketiga temenku dengan alasan keterbatasan waktu. Selanjutnya mba operator meminta kode booking. Setelah konfirmasi beberapa hal, ia memintaku membacakan nomor-nomor paspor ketiga temenku tadi. Pas selesai, aku nanya apa aku masih perlu men-fax ato mengirim email scan paspornya. Ternyata tidak perlu, Sodara-sodara! Aku langsung heboh memberitakan hal ini kepada Mba Via. Dipikir-pikir lagi, engga aneh juga siy, kalo mba operator engga pake acara minta email ato fax paspor. Secara aku cuma mengganti tiga nomor paspor, gitu. Beda ama Mba Via yang kudu ngeganti belasan nomor paspor! Hihihi...

Wah, temen-temenku udah dateng, membawa titipan maksi untukku pastinya.


Yeay!!! Selamat makannn :D

2 comments:

  1. jd inget wkt sy masih ngantor, jarang bgt mejanya rapih. Males beresin :D

    ReplyDelete
  2. Hah? Masa iya siy, Mak Myra ini sama sepertiku?! Kayaknya aku tetep lebih berantakan deh, mejanya :p Hehehe

    ReplyDelete