Friday, 16 August 2013

Sepulang Mudik Lebaran

Entah kenapa ini aku kayak bikin serial Lebaran ya? Postingan yang ditulis bolak-balik engga jauh-jauh dari tema Lebaran. Engga papa lah, ya...

Ngelanjutin cerita waktu balik ke Jakarta lagi. Landing di Terminal 2F Soetta, aku tiba-tiba ngidam KFC (walopun sebelum terbang juga udah makan di Singosari Lounge). Mampirlah aku kesana buat ngemil (!) sepotong ayam en Mocca Float. Pas udah selesai makan en beranjak menuju antrian taksi, langsung shock deh, liat antriannya yang mengular. Dengan gontai *halah* aku beralih ke halte Damri. Membawa tas ransel dengan punggung masih sakit itu (lengkapnya baca ini aja) ternyata menyiksa, Sodara-sodara. Jalan kaki ke halte Damri pun terasa sangat menyiksa :(

Tumben-tumbennya Damri arah Gambir lama banget engga dateng-dateng. Daripada bengong, aku update status di Path (eh, di bbm juga ding :D). Pas liat-liat timeline di Path, nemuin satu makhluk yang adalah partner baruku di Humas (ngegantiin Ivna yang pindah seksi), yaitu Ade, juga baru landing di Terminal 2F Soetta. Dia baru balik dari mudik ke Palembang. Dia juga update status karena shock liat antrian taksi yang naudzubilah panjangnya itu. Aku jadi punya satu pemikiran baru. Jangan-jangan kita ditempatkan di Humas (sekaligus nyambi jadi wartawan kantor) karena kita udah keliatan punya bakat untuk selalu mereportase kejadian yang dialami, walopun cuma dengan update status di social media !! Oke, terjawab sudah teka-teki yang menghantui hidupku selama ini ! *ini apa siy*

Aku jadi merasa riang gembira karena ada temen senasib. Siapa tau Ade jadi memutuskan buat nge-damri juga, gitu. Tapi keriaanku engga lama karena Ade ngejawab komenku dengan : "Aku terpaksa naik silver bird biar gak perlu ngantri lama. Haha".

Baiklah... Eh, apahhh ?!?! Silver bird ?!?! Jiahhh, gaya bener dia! Saya yang seniornya inihh seumur-umur belum pernah naik Silver bird! *trus kenapa*

Setengah jam dari saat aku update status bbm en Path, engga disangka-sangka muncullah Damri ke... Kemayoran! Wah, malah Alhamdulillah, secara jarak tempuhnya lebih pendek. Engga kayak sebagian besar Damri biasa, Damri Kemayoran ini kalo engga berwujud bis kecil, ya berbentuk van. Maklum, jumlah peminatnya jauh lebih sedikit dibanding Damri trayek lainnya. Kali ini yang muncul di hadapanku adalah yang berwujud van, hanya cukup untuk sekitar 12 orang. Turun dari Damri, perjalananku ke kontrakan dilanjutkan dengan naik ojek.

Dengan nganggurnya, tukang ojek satu ini malah cerita kalo barusan nemenin paranormal nangkep setan berbentuk ular berkepala manusia. Trus cerita juga kalo paranormal tadi itu langganannya Jupe. "Hah, Jupe yang artis itu Pak?" aku negesin. "Iya, Mba, Julia Perez... dia dulu waktu belum jadi artis itu adalah bla bla bla," si tukang ojek cerita panjang lebar. Maap, ceritanya disensor daripada malah ngegosip yang engga jelas juga kebenarannya :)

Nyampe kontrakan, jam udah nunjukin pukul 23.45

......

Emm, mendadak males ngetik. Aku pajang aja statusku di Path waktu itu ya...

kalo tulisannya kurang gede, di-klik aja gambarnya ;)

Demikianlah cerita sepulang mudik yang penuh dengan drama :(

No comments:

Post a Comment