Friday, 6 September 2013

Start Again... (About TTC)

Udah lama engga ngomongin progress dari program punya baby (TTC - trying to conceive) yang sempat beberapa kali aku bahas disini, yang mana ternyata sering dijadiin jujugan para calon ibu senasib kalo mereka googling :) Bagi yang belum tau apa aja masalahnya, bisa buka postingan-postingan sebelumnya yang berlabelkan "violet". Setelah ini diganti dengan label "baby program".  Kenapa aku engga pernah ngebahas lagi? Ya karena emang lagi stop berobat. Kemarin-kemarin aku memang merasa jenuh dengan segala macem pengobatan. Jenuhnya bukan karena bosen minum obat. Bagiku, kalo memang harus minum obat, ya sudah, aku minum. Walopun ada obat yang efeknya menyebabkan mual, ya tetep aku telen.

Yang bikin jenuh adalah walopun udah minum obat, efek baik yang diharapkan dari obat tersebut nyaris engga ada :( Belum lagi perasaan hampa yang menyertai kalo jadwal konsultasi tiba. Ke RS sendirian, nunggu lama sendirian, trus ngeliat ibu-ibu hamil berseliweran, ditemenin suaminya pulak! Praktek Dokter Anggia kan siang, jadi untuk bisa kesana, aku biasanya minta ijin dari kantor. Jadi heran gitu, ngeliat ada yang ditemenin suaminya, emang pada engga kerja apa? *kenapa jadi emosi engga jelas gini*

Kalo mellow lagi kumat trus ngeliat pemandangan di sekitaran, rasanya pengen nangis aja disitu. Belum lagi kalo hasil pemeriksaannya engga sesuai harapan. Yang ada, aku cuma bisa nangis di taksi dalam perjalanan kembali ke kantor. Engga berhenti disitu, nangisnya dilanjutkan di toilet. Duh, bener-bener jauh dari nilai profesionalisme yang dijunjung tinggi di kantor. Hihihi... pegawai macam apah inihh :p

Aku terakhir ke RS Bunda di bulan Januari. Dari hasil pemeriksaan yang dilakukan, Dokter Anggia menyarankan untuk inseminasi ato bayi tabung sekalian. Soalnya dari beberapa kali siklus pengobatan, efeknya naik turun, berbeda-beda, kadang bagus, kadang jelek, engga sesuai harapan. Mana kondisiku yang berjauhan dengan suami, yang bikin program kehamilan yang telah disusun oleh Dokter Anggia menjadi tidak mudah untuk dilaksanakan.

Di bulan Januari itu, Dokter Anggia meresepkan ofertil untuk diminum mulai hari ketiga mens. Fungsinya untuk membesarkan telur. Masalahnya, aku engga pernah mens lagi dari saat kunjungan itu, sehingga obat yang diresepkan engga bisa aku minum. Hehehe... Dari situ aku engga pernah balik ke RS Bunda lagi. Sampai saat ini pun, belum berencana untuk kembali kesana.

Siklus bulananku engga pernah dateng lagi, sampe akhirnya aku tiba-tiba dapet di akhir Agustus kemarin. Kalo ditilik ke belakang, aku memang sudah menghentikan obat-obatan dari dokter. Gantinya adalah dengan obat-obatan herbal sebangsa Habbatussauda dan madu. Sayangnya aku juga engga rutin dalam mengkonsumsinya, bahkan lama kelamaan jadi berhenti mengkonsumsinya lagi.

Sekitar pertengahan Juli, aku mencoba rutin mengkonsumsi Glutera yang katanya mengandung glutathione yang merupakan induknya semua antioksidan. 1 sachet diminum setiap 2 hari, 1-2 jam menjelang tidur malam. Harganya lumayan mahal siy, benernya. Kalo diitung-itung, sekitar 35ribu per sachet. Yah, anggep aja aku ngopi di kafe setiap 2 hari. Hehehe... Untungnya rasanya enak, jadi aku engga ngerasa terpaksa saat meminumnya.

Aku minum Glutera ini awalnya untuk mengobati jerawatku yang memang parah dari dulu sampai sekarang. Sayangnya, sampai saat ini belum ada pengaruhnya ke mukaku. Hihihi... Aku engga tau bisanya aku dapet bulanan lagi itu karena minum Glutera ato karena emang udah waktunya dapet aja. Ada siy, seorang ibu yang kukenal yang katanya ngerasa udah menopause, trus minum Glutera, eh, jadi dapet bulanannya lagi. Tapi aku tetep engga tau ada hubungannya apa engga. Just info (mungkin ada yang nanya), sampe dengan aku dapet itu, aku udah minum sekitar 23 sachet.

Kemarin aku ngobrol dengan seorang teman lama yang kebetulan menderita PCO juga. Selain PCO, saluran telur sebelah kirinya tersumbat. Ternyata dia sekarang sedang menjalani program bayi tabung di RS Harapan Kita. Prosesnya siy udah sampai embrio transfer, tapi masih belum bisa dipastikan apakah embrio itu sudah menempel ke dinding rahim. Karena untuk mengetahui terjadi penempelan ato tidak, testpack baru bisa dilakukan 14 hari setelah embrio transfer. Mudah-mudahan hasilnya nanti sesuai harapan.

Aku sempat nanya, berapa kali ke dokter untuk program bayi tabung itu. Temenku cerita kalo dia ke dokter pada saat mens hari ke-7, ke-10, ke-12, ke-14. Disitu dilakukan pemeriksaan besarnya folikel telur, yang mana akan menentukan jadi tidaknya program bayi tabung untuk dilakukan. Kemudian di hari ke-16, dilakukan pengambilan telur dan sperma. Dilanjutkan dengan embrio transfer pada hari ke-19.

Embrio transfer yang dijalaninya kebetulan dilakukan pada hari Sabtu. Hari Selasa dia udah masuk kerja lagi, walo malah dimarahin bosnya karena harusnya dia bisa dapet ijin 3 hari, tapi cuma pake 1 hari (Senin doang). Dasar temenku itu pegawai rajin!

Setelah ngobrol dengan temenku, aku jadi pengen program lagi. Tentang bayi tabung, sedikit banyak aku udah ngerti prosesnya. Soalnya akhir tahun kemarin sempet ikut seminar bayi tabung yang diadakan oleh RS Bunda. Ngajak Mr. Banker juga buat ikutan. Kayaknya siy keren ya, ikutnya seminar bayi tabung. Padahal abis itu, dari rumah sakit ke Atrium Senen kita naik bajaj (gara-gara kelamaan nunggu taksi). Peserta laen naeknya Alphard. Hihihi... Oya, abis seminar itu, aku sempet foto bareng Melanie Putria yang waktu itu jadi MC acara. Eh, pada tau engga siy, Melanie Putria itu siapa? Itu Puteri Indonesia tahun 2002, setahun setelah Angelina Sondakh.


Sedikit aku bahas lagi tentang problem kandunganku. Selain PCO, aku juga memiliki antibodi anti sperma (ASA) yang tinggi. Kebetulan temenku punya beberapa kenalan dengan masalah ASA ini. Ada kenalannya yang sempat harus diinfus, ada juga yang dengan rutin disuntik. Tentang ASA ini, RS Bunda tidak memberi solusi apa-apa. Terkait ASA, memang tidak semua dokter kandungan sepakat. RS Bunda sendiri engga pernah mengangkat isu ini sebagai penghambat kehamilan.

Minggu depan aku pengen nyoba konsultasi ke dokter kandungan di RSPAD Gatot Subroto. Ada seorang teman yang menginfokan tentang biaya inseminasi di sana yang relatif murah. Kalo mau langsung ke program bayi tabung, biayanya juga relatif murah, sekitar 40 juta. Gara-gara niat pengen program lagi, aku tadi sempat browsing-browsing tentang program bayi tabung ini. Ternyata bulan Mei-Juni kemarin, Morula IVF sempat mengadakan promo bayi tabung, biayanya 45 juta "saja". Hwaaa, kenapa aku telat siy, taunya. Ya sudahlah, belum rejeki namanya :)

Sempet baca-baca sebuah blog, The Road to Motherhood en ada kata-kata yang bagus banget ini :

The struggles I'm facing...
The chances I'm taking...
Sometimes might knock me down...
But no, I'm not breaking...
:)

Yang penting, sekarang udah ada niat untuk memulai program lagi. Bismillah... Semangat!!!

8 comments:

  1. semangat memulai lagi yaaaa....
    isti...jangan lupakan peran Tuhan disetiap usahamu...terus berusaha dan berdoa.
    ada sedikit cerita, mungkin isti pernah denger. Omku divonis dokter kalau dia mandul. Setelah menikah terbukti gak punya anak, tapi nenekku selalu berdoa minta punya cucu dari omku ini, beliau yakin Allah lebih hebat dari sekedar vonis dokter dan alhamdulillah 4 tahun setelah pernikahan istri omku hamil dan sekarang anaknya yang pertama udah 6 tahun, eh hamil lagi anak yg kedua..bener bener kuasa Allah.

    oh iya sekarang aku memahami perasaanmu kalau udah berharap dan hasil di test pack tidak sesuai perkiraan..T_T

    semangaattttttt

    ReplyDelete
  2. Cerita dari Fiki makin menyemangati :) Mudah-mudahan dengan terus berusaha dan berdoa, ada jalan ya... Walo demikian, aku tetep menanamkan kesadaran kalopun engga dikasih, berarti memang itu yang terbaik buat kami. Jadi mudah-mudahan bisa ikhlas.
    Hehehe, aku sekarang malah udah biasa aja kalo liat hasil testpack negatif, Fik. Saking udah seringnya, jadi insyaAllah engga nangis lagi :D
    Makasiy dorongan semangatnya, Fiki... *hugs*

    ReplyDelete
  3. haii mba... salam kenal
    aku jg ttc udah >10 thn. pernah hamil setelah 9 thn merit tp sampe skrg blm lg. udah bayi tabung n insem bbrp kali tp lom diridhoi Allah jg. ini lg mw program lg. ceritaku ada disini : tetystories.blogspot.com
    silakan berkunjung :)
    tetep semangat yaaa

    ReplyDelete
  4. Salam kenal juga, Mba Tety.
    Wah, salut banget sama semangat Mba dan suami yang udah berjuang selama >10 tahun. Mudah-mudahan segera dikaruniai anak yang diidam-idamkan ya, Mba.

    ReplyDelete
  5. Salam Kenal mba...
    Tetap semangat ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga, Mba Fitriani.
      Makasiy semangatnya mbaaa :)

      Delete
  6. Salam kenal mba..ga sengaja lihat dan baca blog ini. .. Sy pernah keguguran jd bisa merasakn khilangn mba . namun alhamdulillah kini hamil lg ..oiya saya jg sehari2 dipanggil isthi hehe ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mba Isthi...
      Hihi, agak aneh ya, panggil nama sendiri.
      Makasiy sudah menyempatkan diri menulis komen disini, Mba Isthi.
      Alhamdulillah, sekarang udah usia kehamilan berapa minggu, Mba? Moga lancar dan sehat selalu yaa....

      Delete