Wednesday, 9 October 2013

Persiapan Inseminasi

Aku udah pernah bilang kan, kalo mau niat baby program lagi? Walo rencananya udah dari pertengahan bulan kemarin, realisasi ke dokternya baru bisa di akhir bulan, tepatnya tanggal 27 September. Maklum, di kantor lagi banyak banget acara *soksibuk* Karena beberapa pertimbangan dan juga saran dari Mr. Banker, aku memutuskan untuk mendatangi Dokter Anggia di RS Bunda lagi. Paling engga, akan meminimalisir ke-stres-an karena harus mengulang prosedur-prosedur pemeriksaan awal (kalo aku pindah dokter).

Seperti biasa, dilakukan pemeriksaan USG transvaginal. Hasilnya, masih engga bagus. Engga aneh siy, secara udah lama engga dikasih treatment apa-apa. Saat itu juga, aku mengutarakan niat untuk inseminasi. Kalo ada yang masih belum paham, apakah inseminasi itu, boleh baca tulisan yang ini.

Di buku pasien, Dokter Anggia menulis kayak gini :

semacam time frame untuk proses inseminasi

Selanjutnya Dokter Anggia memberikan resep berupa Ofertil sebanyak 10 tablet. Tentang Ofertil, bisa dibaca disini. Ofertil ini diminum selama 5 hari berturut-turut, dimulai dari hari ke-4 mens (flek-flek di awal engga masuk hitungan ya). Jam minumnya juga harus sama. Aku sampe pasang alarm di HP. Kuatir kelupaan soalnya.

Karena hari pertama mens aku jatuh di tanggal 1 Oktober, jadi memudahkan perhitungan dalam mengikuti time frame di atas. Oke, mulai saat ini, kudu mengkonsumsi makanan sehat!

Ini rules yang aku buat sendiri :
1. Pastikan bahwa dalam menu harianku terdapat sayur di dalamnya, minimal di 2 jam makan.
2. Jus tomat-wortel di pagi hari dan jus alpukat di siang hari.
3. Walo udah ada jus, tetap konsumsi buah-buahan. Kadang ada hari yang aku engga bisa minum jus (misalnya pas acara rafting Sabtu kemarin). Ya sudahlah, yang penting buah tetep ada.
4. Selain Ofertil, aku juga mengkonsumsi Natavit, Folic Acid dan vitamin sesuai dengan saran Dokter Anggia.


Di foto atas, ada madu juga. Sayangnya kalo soal madu, aku malah suka kelupaan. Maklum, engga suka sama rasanya yang terlalu manis. Mendingan minum obat deh, secara engga ada rasanya. Tentang obat, Folic Acid yang aku konsumsi sekarang ini bentuknya hati loh. Cute... Judulnya memang Folic Acid Hearts, dari Nature's Plus. Aku beli di Century, harganya 120ribuan gitu deh,


Tadi siang, yang adalah hari ke-9 berdasar time frame di atas, aku ke Dokter Anggia lagi. Melalui USG transvaginal, diketahui kalo hasilnya masih mengecewakan. Telur-telur nakal itu engga ada yang mau ngalah. Akhirnya semuanya kecil semua, engga ada yang matang. 

"Baiklah, jadi suntiknya dimulai hari ini ya," kata Dokter Anggia. 

Hah? Emang hari ini ya, mulai disuntik. Kirain suntiknya dimulai pada hari ke-11. Wah, ternyata aku gagal paham dalam membaca time frame di buku pasienku. Wah, mana belum ada persiapan, pulak! *emang apanya yang dipersiapkan*

Aku diminta untuk menebus obat injeksi untuk membesarkan sel telur dulu di apotek di lantai dasar. 1,6 juta untuk 3 ampul Puregon. Satu ampul diinjeksikan hari ini, sisanya aku titipkan ke RS. Soalnya kalo aku ngeyel bawa pulang, kudu bawa-bawa es batu segala. Yang ada di pikiranku adalah aku bawa-bawa cooler bag ke RS kayak Ivna dan ibu-ibu pumping lainnya. Wew, semacam ribet.

masing-masing 0.5 ml saja

Abis menebus Puregon, aku kembali ke lantai 2 dan masuk ke ruangan Dokter Anggia lagi. Ternyata urusan suntik-menyuntiknya sudah dipercayakan kepada suster. Aku sempat nanya ke susternya, "Boleh apa engga kalo untuk suntikan 2 hari besok, aku minta tolong dokter umum di kantor. Jadi engga usah ke RS Bunda." Jawab susternya, "Tapi dokternya udah tau dimana harus menyuntik, kan? Soalnya harus tepat." Hmm, karena susternya ngerasa engga yakin, aku jadi engga yakin juga. Ya wis, besok aku ke RS Bunda lagi aja deh.

Tepat sebelum disuntik, aku sempat nanya lagi, "Sakit, engga?" Jawabnya, "Katanya perih siy."

Dan ternyata...

Memang beneran perih, Saudara-saudara! Aku baru tau kalo rasa disuntik bisa sesakit ini! Hahaha... Bukan sakit cekit-cekit kayak kalo disuntik biasa ya, tapi dari awal jarumnya masuk udah kerasa perih aja, gitu. Setelah jarum ditarik pun, rasa perihnya engga mau ilang, malah lebih terasa gitu. Aku pun minta ijin susternya buat tiduran bentar disitu.

1 menit kemudian, aku bangun en pamit ke suster. Hihihi... tiduran bentar itu beneran bentar banget ternyata!

Aku jalan pelan-pelan menuruni tangga. Waktu mau bayar di kasir, tiba-tiba aku pengen nangis. Padahal tadi baik-baik saja. Lha perihnya engga mau pergi. Eh, kenapa jadi inget lagunya Vierra ya...

Aku kan bertahan
Meski takkan mungkin
Menerjang kisahnya
Walau perih, walau perih

Lagunya engga nyambung, yak. Yang sama cuma perihnya doang. Wkwkwk...

Abis menyelesaikan pembayaran, aku jalan pelan-pelan lagi sampai ke depan RS Bunda, terus nyegat taksi buat nganterin aku balik ke kantor. Lha kok ya ndilalah, sopir taksinya agak sok tau plus keras kepala. Pas waktunya belok di deket kantorku, dia engga mau belok. Dia ngeyel kalo belokannya ada di depan. Lah, masa iya aku lupa jalan ke kantorku sendiri -_-"

Setelah dia nyadar kalo harusnya kita tadi belok, semua sudah terlambat #halah Mau muter lagi kok jauh banget. Dengan sedikit mengomel, aku minta brenti aja. Pak sopirnya keliatan menyesal banget. Apalagi aku pake acara nyempetin cerita kalo aku tuh baru disuntik di perut, jadi sakit. Pak sopirnya  keliatan tambah menyesal. Yah, mudah-mudahan dia engga mimpi buruk malam ini. Sudah aku maafkan, kok, Pak. Hehehe...

Trus aku jalan kaki ke arah kantor, deh. Tetep pelan-pelan, hehehe... Nyampe kantor, sempat sms-an dengan Dokter Anggia tentang berapa kali injeksi yang harus aku dapatkan nantinya.

Jawabannya :
Bisa jadi lebih dari 3 sampai kita dapat folikel yang ukurannya 18 mm lebih.

Baiklah... InsyaAllah besok sudah akan terbiasa dengan rasa perihnya.

Oke, sekian update baby program-nya. Nite, all!

6 comments:

  1. waah mbayangin disuntiknya jd ikutan ngilu.. huhuuu..
    kudoakan semoga baby programnya cepet berhasil.. amin :)

    ReplyDelete
  2. Smoga program yang sekarang dijalani berhasil yah mba, insha allah segala ikhtiar dan doa mba isti dan suami akan dikabulkan :)

    ReplyDelete
  3. Semoga dimudahkan dan sukses ya..

    ReplyDelete
  4. Mbak semoga berhasil ya programnya..
    Blog nya menyemangati sekali, jd merasa ada temen seperjuangan
    untuk dpt keturunan...ayoo kita tetep semangaaat \^_^/

    ReplyDelete
  5. Istiiiiii...

    Duh, aku baru tau bahwa ternyata proses inseminasi itu lumayan ribet juga yah...dan sakiiiit....

    Semangat terus yah Isti...
    Aku turut mendoakan semoga bisa cepet hamil dan semuanya dilancarkan dan sehat teruuuuus...

    Jangan lupa berdoa dan minta terus sama Allah yaaah...
    Amin :)

    ReplyDelete
  6. Maaf, maaf, saya baru buka blog lagi.
    Terharu karena banyak yang kasih support.
    Untuk semuanya, makasiy banyak dukungan, semangat dan doanya ya *kecup satu-satu*
    Doanya saya aminin semuanya...

    ReplyDelete