Sunday, 24 November 2013

Good Bye, Babyndut...

Dari judulnya udah keliatan gimana hasil USG Kamis tanggal 21 November kemarin. Maaf baru sempat di-update karena sibuk menata hati. Walopun aku sudah berhenti menangis, menuliskan hal ini bisa dengan mudah membuatku meneteskan air mata lagi. Sekarang, insyaAllah aku udah bener-bener ikhlas dengan semua yang terjadi dan kuat untuk menceritakan semuanya. Nangis dikit bisa dimaklumi lah, asalkan engga berkepanjangan :)

Rabu siang aku udah telpon untuk bikin appointment dengan Dr. Anggia. Tanpa disangka, malamnya aku udah ke RS aja. Ceritanya, mulai abis Maghrib, perutku yang bagian bawah sakit banget. Nyeri yang bikin aku engga bisa gerak walo cuma sedikit. Mama yang tidur di sebelahku aja kena protes kalo gerak dikiiit aja. Padahal Mama kalo tidur suka banyak gerak. Sama kayak aku siy, benernya :p

Oya, kenapa Mama tiba-tiba ada di Jakarta? Soalnya emang udah di-setting kayak gitu. Mr. Banker nemenin mulai Jumat malam sampe Senin sore. Besok malamnya Mama dateng. Secara aku engga boleh naik turun tangga, jadi kudu ada yang nemenin. Benernya aku sendirian juga engga masalah siy, cuma bingung masalah makan jadinya. Nah, padahal ini krusial banget secara lagi hamil.

Friday, 15 November 2013

Keep On Believing

Awalnya tulisan ini berjudul "Menanti Hasil (Masih di IGD)". Sampe kemudian setelah di-posting, aku baru ngeh kalo ada yang salah dengan judulnya, secara di IGD-nya engga sampe 2 jam, gitu, trus dipindah ke kamar inap. Berarti waktu nulis, lagi agak lemot :p Setelah nyadar sendiri kalo ada yang aneh dengan itu judul, aku ganti aja judulnya, tapi judul sebelumnya masih terabadikan di link alamat tulisan :p. Selanjutnya mohon dimaklumi juga kalo tulisan ini terkesan acak adul, karena udah langsung aku posting tanpa aku baca ulang. Bete sendiri gara-gara sempat menulis ulang banyak paragraf cos lupa belum menekan save tapi udah buka menu lain di Tab.

Hari kedua di RS, tangan kiriku yang diinfus udah menjadi sangat kaku rasanya. Perasaan waktu aku kena DB 5 tahun lalu dan harus dirawat 10 hari, pake infus juga, rasanya engga kaku-kaku amat. Penempatan jarum infus yang berbeda ngaruh, kali, ya? Btw, aku diinfus bukan karena kekurangan nutrisi. Tapi supaya penyerapan obatnya lebih maksimal. Yang dimasukkan adalah cairan infus bercampur Duvadilan. Awalnya hanya 8 tetes per menit. Dikarenakan aku punya riwayat asma, jadi dikhawatirkan akan membuat jantung berdebar kalo kebanyakan. Makin lama dosisnya ditambah, sampai menjadi 30 tetes per menit.

Ngomong-ngomong tentang jarum infus, pemasangan pertamanya gagal. Dari awal aku merhatiin terus prosesnya. Si mas perawat ampe bilang gini, "Engga usah diliatin Bu, nanti malah kerasa sakit." Aku jawab kalo aku biasanya emang ngeliatin siy (aslinya malah plus moto-motoin juga :p). Pada suatu saat, jarumnya engga bisa masuk lebih dalam walo udah agak dipaksa.

Perawat : "Sakit, Bu?"
Aku : "Engga. Itu kenapa kok engga bisa masuk semua?"

Thursday, 14 November 2013

Masuk IGD (Lagi)

Kemarin ada temen yang nagih update blog. Aq jawab, nanti aja cerita lanjutannya, sekalian abis dari dokter buat USG yang dijadwalkan tanggal 18 November. Ternyata sebelum tan< ggal itu aku udah ke RS aja. Begini ceritanya.

Beberapa hari setelah tau positif, aku memutuskan untuk nge-kost deket kantor. Sementara doang, sekitar 2-3 bulan, sampai kandungan kuat. Pencarian kost dilakukan hari Rabu, ditemenin Andri, temen kantor penghuni kubikel sebelah yang juga nge-kost di daerah yang aku incar (walo ternyata Andri pindah ke kost di daerah lain 2 hari kemudian -_-").


Setelah keliling kampung 1 jam, dapet kamar deh. Gpp deh, walo kecil. Sebelah kamar dihuni suami istri yang kebetulan istrinya lagi hamil tua. Rencana pindahanku hari Sabtu. Soalnya Minggu ada acara kantor di event car free day Sudirman-Thamrin. Kuatir kecapean klo abis itu baru pindahan. Jadilah Sabtu sore, dengan membawa 1 koper, 1 ransel, dan 1 tas kantor, aku berpamitan dengan Ratna, Ivna, en Baby Nizam. Rencananya sesekali aku bakal tetep pulang ke kontrakan.

Tuesday, 5 November 2013

And The Result Is...


Ini dia tulisan yang sudah dinanti en ditagih oleh sejuta umat #pedeabisYaitu, gimana hasil dari inseminasi bulan kemaren, alias hamil engga siy?

Setelah menanti selama 16 hari, akhirnya tiba juga hari yang ditunggu. Status bbm yang counting down setiap harinya bikin temen-temen ikut deg-degan. Padahal yang nulis status malah ngerasa biasa aja. Hehehe... Engga juga ding. Di 14 hari penantian memang tenang-tenang aja, tapi di hari ke-15 terutama di malam sebelum hari H, susah banget buat bobo deh :p

Oke, kali ini peralatan yang dibutuhkan kali ini adalah test pack! Udah beli di Century, harganya 10ribuan.

#bukaniklan


Di hari Minggu tanggal 3 November, dijalankanlah prosedur pengujian. Ditunggu 3 menit, sekilas udah keliatan, garis yang muncul ternyata cuma satu. Masih negatif, berarti. Ya sudahlah, belum rejeki. Nangis? Engga. Bener-bener biasa aja rasanya. Sepertinya aku udah mati rasa :)