Tuesday, 5 November 2013

And The Result Is...


Ini dia tulisan yang sudah dinanti en ditagih oleh sejuta umat #pedeabisYaitu, gimana hasil dari inseminasi bulan kemaren, alias hamil engga siy?

Setelah menanti selama 16 hari, akhirnya tiba juga hari yang ditunggu. Status bbm yang counting down setiap harinya bikin temen-temen ikut deg-degan. Padahal yang nulis status malah ngerasa biasa aja. Hehehe... Engga juga ding. Di 14 hari penantian memang tenang-tenang aja, tapi di hari ke-15 terutama di malam sebelum hari H, susah banget buat bobo deh :p

Oke, kali ini peralatan yang dibutuhkan kali ini adalah test pack! Udah beli di Century, harganya 10ribuan.

#bukaniklan


Di hari Minggu tanggal 3 November, dijalankanlah prosedur pengujian. Ditunggu 3 menit, sekilas udah keliatan, garis yang muncul ternyata cuma satu. Masih negatif, berarti. Ya sudahlah, belum rejeki. Nangis? Engga. Bener-bener biasa aja rasanya. Sepertinya aku udah mati rasa :)

Abis itu, balik ke kamar. Mr. Banker masih bobo. Aku bilang "Negatif, Mas". Tanggapannya? Diem aja, masih merem. Padahal aku yakin dia benernya udah bangun, tapi masih ngumpulin nyawa kali, ya. Ya wislah, trus aku sholat Subuh.

Abis sholat, iseng liat hasil test pack yang tadi. Lah, kok ada garis kedua? Ini emang garisnya baru muncul ato aku yang tadi kurang cermat ya? Abisnya memang samar, gitu.

haduh, garis keduanya malah engga keliatan di foto ini -_-"

Aku cek kertas pembungkus test pack buat baca cara membaca hasil. Disitu ada ilustrasi gambarnya. Lah, ini gambarnya kalo positif 2 garisnya berdekatan begini ya? Kenapa punyaku berjauhan?

Aku ngebangunin Mr. Banker.
"Hunn, garisnya ada 2. Tapi yang satu engga jelas trus letaknya berjauhan."
Kali ini Mr. Banker bener-bener bangun.
"Mana? Aku mau liat!"
Aku tunjukin deh, hasilnya. Dia juga bingung. Maklum, kita engga pernah nemu kasus beginian. Ya iya lah, secara selama ini yang muncul 1 garis mulu!

Aku nyuruh dia sholat Subuh aja dulu. Sambil aku bbm Ivna buat nanya. Sayangnya bbm-ku tak kunjung dibaca. Ya wis, browsing aja, nyari gambar test pack yang garis keduanya samar. Ternyata nemu banyak gambar dan ternyata penampakannya sama dengan punyaku!

Aku ngasih tau Mr. Banker yang udah kembali melungker setelah sholat tadi.
"Hunn, aku browsing-browsing, katanya positif walo garis keduanya samar. Trus posisinya emang berjauhan gitu!"
Mr. Banker jadi seneng deh. Aku dipeluk, dicium trus dia bilang "I love you, ndut".
Trus bobo lagi.

Udah, gitu doang. Lha, emangnya aku ngarep reaksinya bakal seperti apa?
Trus aku sendiri gimana? Masih nerusin browsing-browsing, cos aku udah engga bisa bobo lagi.

Agak bingung juga siy, kenapa aku en Mr. Banker engga nangis terharu ato jejeritan heboh ato apa lah, kayak reaksi orang-orang lain yang nulis di blognya waktu tau positif. Hehehe, engga tau juga, deh.

Mendekati jam 8, Fiki nanya di grup whatsapp temen SD. "Isti...piye, piye?" Udah jelas kalo dia nanyain hasil test pack pagi ini. Aku ceritain deh. Trus Ninit nanya potonya. Waktu aku kirimin poto di atas, dia langsung yakin itu positif. Dia pake acara langsung ngeganti subject di grup. Hihihi...

chat di grup WA temen SD

FYI, Ninit ini dosen kebidanan. Setelah Ninit bilang kayak gitu, barulah aku tiba-tiba pengen nangis. Semacam baru ngeh en yakin kalo garisnya dua en aku beneran hamil. Hehehe... Ini berkat doa banyak orang, yaitu keluarga dan pastinya teman-teman sekalian. Terimakasih untuk segala doa dan semangatnya :-*

Aku sms Dokter Anggia. Katanya, walo samar, segera kontrol aja. Oke, aku langsung merencanakan kalo besoknya langsung ke RS.

Waktu update status di Path "Jadi, garis keduanya samar...besok dipastiin lagi aja, deh :)", temen-temen yang komen pada nyaranin buat tes lagi pake merk en metode berbeda. Test pack memang ada 2 bentuk, yaitu strip dan compact. Kalo jenis strip, harus dicelup atau dibasahi dengan urine yang sudah ditampung dalam wadah. Kalo jenis compact, urine cukup diteteskan ato dialirkan ke alat test pack tersebut (tentunya di bagian yang sudah diberi tanda).

Kali ini aku menyesali kebegoanku yang waktu di Century kapan hari itu, beli 2 test pack tapi dengan merk yang sama. Padahal disana ada banyak stok test pack dengan berbagai merk. Kata mba-nya, ada yang bisa dipake kapan saja, engga musti pagi hari. Hmm, pada dasarnya, test pack emang engga harus dilakukan di pagi hari. Hanya saya, kadar HCG tertinggi terdapat pada urine yang diambil pertama kali setelah bangun tidur. Jadi, sebaiknya memang dilakukan pagi hari.

Didorong rasa penasaran (walopun besok tes di RS), aku minta dianterin Mr. Banker nyari apotek. Sedihnya, entah kenapa, semua apotek di sekitaran rumah pada tutup di Minggu siang yang cerah itu.

Akhirnya, sore-sore kita ke daerah Senen. Disana ada Kimia Farma. Aku nyari test pack compact yang hasilnya jelas nunjukin + ato -.  Kata sepupuku, dia pake yang model kayak gitu, jadi lebih yakin ama hasilnya.  Dia bilang belinya di Kimia Farma. Ternyata kata petugasnya, engga punya yang kayak gitu. Yah, lain Kimia Farma, lain pula stoknya, kali, ya. Test pack compact yang ada cuma 2 merk. Woman Choice (27ribu) en Sensitif (32ribu). 

Sempat galau mau beli yang mana. Trus mba-nya bilang, orang-orang lebih suka pake merk pertama, karena walo lebih murah tapi lebih bagus. Begitukah? Hmm, oke, aku pun memilih Woman Choice. Di kemasannya tertulis 100% test result = lab result. Kalo test pack merk Akurat kemarin, tertulis 99% akurat. Buat anak Statistik, angka-angka ini penting :p

Malamnya, aku en Mr. Banker keluar rumah lagi cos aku pengen capcay. Di jalan, lha kok ketemu apotek yang buka. Padahal tadi siang tutup semua. Ya sudah, abis beli capcay en jus, jadi mampir beli test pack strip. Yang murah aja. One Med, cuma 4 ribu-an. Yang beginian engga pernah ada di Kimia Farma en Century. Hehehe...

Keesokan paginya, pas bangun, aku udah langsung jalan aja ke kamar mandi buat wudhu, mau sholat Subuh. Trus tiba-tiba inget kalo mau testpack ulang. Jadilah aku balik ke kamar buat ambil peralatan perang.

#tetepbukaniklan

Kedua test pack beda merk yang aku beli di atas langsung dipake semua. Hasilnya sama. 2 garis dengan garis kedua yang samar. Jadi makin yakin deh.

hore, di foto yang ini lumayan keliatan garis keduanya :D

Hari itu hari Senin, hari pertama ngantor setelah 2 minggu cuti sakit. Sedikit kaget Karena ternyata temen-temen kantor pada tau kalo aku lagi program. Mungkin yang aku kira engga tau ternyata udah denger dari yang tau, ya. Pada nanyain kali ya? #geer Secara emang aneh kalo aku sampe 2 minggu engga ngantor. Mana mejaku selalu dilewati orang. Belum lagi suaraku yang berisik. Kayanya dengan aku engga ada di kantor 2 minggu, suasananya menjadi aman, tentram, dan damai deh :D

Siangnya, Mr. Banker ngejemput trus nganterin ke RS. Karena sama-sama belum makan, mampir dulu ke Bakul Tukul yang adalah warung makanan Sunda di pojokan jalan Teuku Cik Ditiro, deket RS Bunda. Lumayan, bisa makan ikan yang enak (beda ama ikan di katering :p).

Engga kayak biasanya, hari itu kita lumayan lama nunggu Dokter Anggia dateng. Aku di RS dari jam setengah 2 (jadwal konsulnya jam 2), tapi Dokter Anggia engga dateng-dateng. Padahal biasanya jam 2.30 udah ada. Sambil menunggu, aku mengobrol dengan pasien lain. Kebetulan, akhir September kemarin, kita udah pernah ketemu. Dari obrolan kita, jadi ketauan kalo si mba ini juga abis inseminasi. Oya, masalahnya adalah PCOS, sama kayak aku. Bedanya, aku ketambahan masalah antibodi anti sperma yang tinggi. Tindakan insemnya dilakukan 2 minggu sebelum aku. Alhamdulillah, hasilnya juga positif.

Jam 3.45, saat kita udah mulai kuatir kalo dokternya engga bakal dateng, muncullah Dokter Anggia. Kali ini dengan muka yang engga secerah biasanya. Kayak kecapekan gitu. Abis tindakan, kali, ya. Memasuki ruangan dokter, dilakukan USG transvaginal. Kata suster, USG transabdomen (dengan menempelkan alat pemindai di perut) baru bisa dilakukan di usia kandungan minimal 8 minggu.

Hasil USG TV-nya... belum keliatan apa-apa. Tapi ada penebalan rahim. Penebalan rahim sendiri bisa mengarah ke 2 hal. Hamil atau mau mens. Untuk lebih memastikan kehamilan, aku diminta untuk cek darah di lab, yaitu tes beta HCG alias tes HCG kuantitatif untuk mengecek kadar/jumlah HCG dalam darah. Tapi kata dokter, kalo hasil di test pack itu memang 2 strip, ya dianggap sudah hamil. 2 minggu lagi aku diminta kembali ke RS untuk USG.

Kalo diitung dari hari pertama mens, usia kehamilanku 5 minggu. Jadi maklum kalo belum keliatan di USG. Terkadang kantong kehamilan memang sudah bisa terdeteksi pada usia kandungan 4 minggu, tapi bisa jadi juga kudu menunggu sampai usia kandungan 6 minggu. Kemudian, pada usia kandungan 7 minggu, USG dapat menilai detak jantung dan mengukur panjang janin.

Dari ruangan dokter, aku beralih ke Prodia yang memang ada di RS Bunda. Darah yang diambil lumayan banyak ternyata. 0,5 cc. Eh, itu banyak engga siy? Abis 1 ampulnya keliatan banyak gitu, isinya. Hehehe..

proses pengambilan darah

Kapan hasilnya bisa diambil? Malam ini juga, kata mba petugasnya. Sekitar jam 8 ato 9. Just info, Prodia di RS Bunda ini buka 24 jam.

Waktu tiba saatnya bayar, angka yang muncul di kasir adalah 421ribu untuk biaya konsul dan USG, trus 392ribu untuk cek darah. Kata Mr. Banker : "Ini belum obat ya?"Aku jawab sambil nyengir, "Belum". Hmm, sepertinya Mr. Banker mulai ngerasa hampa. Kata dia lagi, "Kayaknya orang lain kalo mau hamil, hamil gitu aja, ya. Disenggol aja udah hamil kali, ya?" *oke, dia mulai lebay* Eh, masih lanjut omongannya. "Trus waktu udah hamil, walo dibiarin gitu aja, engga pake obat apa-apa, anaknya tetep bisa lahir en sehat." Kalimat yang ini kayaknya terucap gara-gara liat resepku yang berisi daftar obat yang lumayan panjang. Aku cuma ketawa.

Aku tau, dia cuma becanda. Kita sama-sama menyadari, kehidupan yang dijalani tiap orang itu berbeda. Demikian juga dengan kehamilan. Bagi orang lain, abis nikah trus langsung hamil itu normal banget. Bahkan nyaris tanpa effort, mungkin (asal engga ngobrol aja di kamar). Tapi di luar sana, lebih banyak yang udah berusaha keras pun, bertahun-tahun pula, masih juga belum hamil. Yah, everybody has their own battle, right? :)

Dari kasir, kita turun ke apotek. Obat yang diresepkan kali ini mirip dengan resep terakhir yang aku dapet waktu abis tindakan. Bedanya, tanpa suntikan Pregnyl, tapi ditambah obat untuk kram perut yaitu Duvadilan.
Utrogestan 100 mg (30 kapsul) : Rp 291.000,-
Utrogestan 200 mg (15 buah) : Rp 247.500,- (sorry to say, but I hate this one! >.<)
Ascardia 80 mg (15 tablet) : Rp 16.500,-
Duvadilan (15 tablet) : Rp 111.000,-
Total : Rp 666.000,-

Oya, sehari setelah aku ke RS, Dokter Anggia mengirim sms untuk menginfokan bahwa dosis Ascardia yang sebelumnya ditulis 1 kali sehari, ditambah menjadi 2 kali sehari. Baiklah... Oya, tentang obat pengencer darah ini, di postingan sebelumnya, aku masih bingung apa gunanya. Kemudian ada seorang teman yang berbaik hati memberikan penjelasan. Pengencer darah itu memperkecil resiko keguguran. Karena bila terjadi pengentalan darah, embrio akan kekurangan nutrisi (karena tidak sampai ke dia). Pengentalan darah bisa terjadi karena kebanyakan lemak. Secara darah yang mengandung lemak akan menjadi kental dan terjadi sumbatan. Tidak semua orang mengalami pengentalan darah. Tapi mungkin dokterku meresepkan obat itu untuk berjaga-jaga. CMIIW ya, secara itu hanya penjelasan sederhana dari teman untuk menjawab keingintahuanku. Kebetulan suaminya memiliki kolesterol tinggi dan mengalami pengentalan darah

Dari RS, kami kembali ke kantor. Secara nyampe kantor udah sore banget, 15 menit menjelang pulang, Mr. Banker jadi nungguin di bawah. Pas udah bisa pulang (setelah sebelumnya dicegat dengan diskusi tentang acara kantor 10 November), aku en Mr. Banker jalan ke depan gedung. Rencananya ibu mertua, tantenya Mr. Banker beserta temennya, dengan diantar sopir, mau ngejemput kami berdua untuk kemudian silaturahmi ke rumah sodara di Bintaro. Kebetulan ibu mertuaku mulai Jumat kemarin main ke Jakarta.

Dari saat menunggu jemputan di pinggir jalan, aku udah ngerasa pusing. Engga tau kenapa gitu. Beberapa saat setelah masuk mobil, pusingnya makin menjadi. Jadilah aku engga banyak ngobrol dengan yang lain karena cuma bisa merem. Melihat kondisiku, rencana ke Bintaro pun diurungkan. Akhirnya kita cuma mampir ke Gudeg Kandjeng. Disana, suami tanteku ikut bergabung. Kebetulan kantornya deket situ.

Selesai makan, kami diantar ke RS. Sebelumnya aku sudah menelpon ke Prodia untuk memastikan hasil lab-ku udah jadi. Saat itu jam masih menunjukkan pukul 7, namun Alhamdulillah, petugas di Prodia mengatakan kalo hasil tesku udah bisa diambil.

Hasil cek darah menunjukkan bahwa nilai beta HCG-ku adalah sebesar 82.40. FYI, seseorang dikatakan hamil bila kadar HCG-nya >= 5.3 mIU/mL. Sedangkan kepekaan test pack biasanya sekitar 10 atau 20 mIU/mL. Itulah mengapa terkadang hasil test pack negatif, namun saat dicek darahnya ternyata hamil. Oya, seiring dengan pertambahan usia kehamilan, kadar HCG ini akan meningkat secara drastis.

Aku mengkonfirmasi hasil tes beta HCG-ku kepada Dokter Anggia (seperti biasa, lewat sms). Alhamdulillah, Dokter Anggia bilang kalo hasilnya bagus. Jadi, saya beneran hamil, dunk! Hmm, rasanya masih percaya engga percaya gitu deh. Secara kata Dokter Anggia, keberhasilan program inseminasi buatan hanya sekitar 15% (beberapa sumber menyebutkan antara 5 - 20%). Belum lagi jurnal-jurnal kesehatan luar negeri yang aku baca yang menyebutkan bahwa inseminasi tidak akan meningkatkan peluang kehamilan bagi wanita dengan antibodi anti sperma yang tinggi. Menurut jurnal-jurnal tersebut, satu-satunya jalan keluar hanyalah bayi tabung.

Walaupun probabilitasnya tidak bisa dibilang besar, aku dan Mr. Banker tetep meyakinkan diri untuk menjalaninya dalam rangka ikhtiar. Oya, sempat ada yang bertanya, kami menjalani prosedur ini atas keinginan sendiri atau atas saran dokter. Dalam kasus kami, atas saran Dokter Anggia. Dikarenakan obat-obatan oral nyaris tidak memberi efek padaku. Tapi beberapa orang memang memilih menjalani prosedur ini meskipun sebenarnya masih bisa menempuh cara alami.

Dari mulai persiapan sampai kemudian tindakan dilanjutkan dengan menunggu hasil, kami berusaha pasrah dan ikhlas akan apapun hasilnya nanti. Alhamdulillah kepasrahan kami malah berbuah keberhasilan.

Mudah-mudahan kehamilan yang telah lama dinanti-nantikan selama 3 tahun 4 bulan ini lancar selalu. Kalo memang demikian adanya, insyaAllah kehadiran si baby akan menjadi hadiah anniversary ke-4 kami di bulan Juli. Aminnn...

Yang terakhir,  tulisan ini moga bisa menyemangati temen-temen yang juga lagi berjuang untuk bisa hamil. Tetap semangat en jangan pernah putus asa, ya... InsyaAllah yang dinanti akan tiba di saat yang tepat. Percayalah, semua rencana Allah itu indah :) *peluk satu-satu*

46 comments:

  1. Mak Isti selamaaaat, ikut seneng mendengarnya...doakan dirikuh juga yah^^

    ReplyDelete
  2. Selamat ya isti, mudah2an dilancarkan semua #dicegat untuk diskusi acara kantor 10 november....hm..kaya'nya saya tau deh sapa yg nyegat :)

    ReplyDelete
  3. Horrrreeeee.....selamat ya mbak isti.. semoga diberi kelancaran.. aminn..

    ReplyDelete
  4. Congratz yaaa isti....*hug :)

    ReplyDelete
  5. ikut seneng dengernya.. semoga lancar, sehat smua sampai persalinan.. pas ketemu di lift hari senin kmrn sebenernya mau tanya, tapi masa sihh di lift getohh :p

    ReplyDelete
  6. Knp jd aku yg nangis ya baca postingan yg ini..? brasa aku yg ikutan program jg..hahaha..slamat ya mba...mdh2an slalu dilancarkan...Amiiinn

    ReplyDelete
  7. Hwaaaaaa... Mbaak,. Aku terharu bacanyaaa... Slamat yaaaaa... Semoga hamilnya lancar, sehat, sampai melahirkan nanti, trus anaknya sehat juga, soleh/soleha,. Skali lagi selamat yaa. Beneran seneng deh. Hihi...

    ReplyDelete
  8. Ikut berbahagia, mbak.
    FYI, saya SR di blog-nya mbak isti..
    Dari kemarin penasaran dgn hasil insem-nya.
    Selamat yah... semoga kehamilannya sehat & dilancarkan sampe persalinannya tiba.
    Aamiin

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillah, ikut seneng dan bahagia bacanya. Selamat yah mba Isti semoga kehamilannya lancar tanpa sesuatu apapun dan lahir dengan selamat *peluk2* *menangis terharu*

    ReplyDelete
  10. Halo mba Isti... Selamat yaa, semoga kehamilannya lancar dan sehat-sehat terus.. aamiin...

    ReplyDelete
  11. Selamaaaaat ya Mbak...
    ikut girang banget bacanya..semoga nular ya ke aku. ^_^
    jaga kesehatan ya Mbak..seoga lancar jayaa sapai lahiran AMIN

    ReplyDelete
  12. uwaa ikut seneng.....doain aku juga ya mbk ^^
    salam kenal

    ReplyDelete
  13. alhamdulillah...selamat ya mak ^_^

    ReplyDelete
  14. alhamdulilllah....ikut senang isti, jaga kesehatannya jgn terlalu cape yaaa *peluk

    ReplyDelete
  15. waah congrat ya isti.., mungkin saya yang termasuk Disenggol aja udah hamil kali, ya?--> hahhaha

    ReplyDelete
  16. whuaaa...subhanallah walhamdulillah..selamat mbak Isti, smoga sehat mommy dan baby..*haru

    ReplyDelete
  17. Selamat ya mbak.. smg lancar slalu diberkahi Allah smp lahiran dan seterusnya. Aku dulu jg mnm ascardia, tp itu memang krn ada kelainan sm darah, jd slain k bunda jg ke premiere jatinegara. Semangat mbakkk...

    ReplyDelete
  18. selamat ya mak! dijaga kesehatannya. semoga lancar sampaiii lahiran

    ReplyDelete
  19. Alhamdulillah, senengnyaaa.... Pikiran suami mbak sama dg saya, waktu itu bilang gitu ke istri, org lain abis nikah cepet banget hamil, hehe... Takdir Allah luar biasa

    ReplyDelete
  20. Selamat ya... semoga ibu dan janin selalu sehat.. :)

    ReplyDelete
  21. salaaam kenal maaak...ikutan happy beraat baca postingan ini...kebayang waktu kejadian yang sama pada diriku, walaupun ngg pakai program khusus...kebayang seneeengnya...termasuk pas tau hamil anak kedua lhooo mak...sama excitednya...semoga sehat-sehat dan semua lancaaar yaaa....

    ReplyDelete
  22. pengalaman luar biasa mak...itu tuh aku yang dibilang Mr Banker i"Kayaknya orang lain kalo mau hamil, hamil gitu aja, ya. Disenggol aja udah hamil kali, ya?"
    * "Trus waktu udah hamil, walo dibiarin gitu aja, engga pake obat apa-apa, anaknya tetep bisa lahir en sehat."...semoga bersabar dan bersyukur mak...ikut senang

    ReplyDelete
  23. Selamat ya mak isti.. alhamdulillah. . Semoga semuanya lancar dan dapat kemudahan dan kesehatan. Aamiin.

    ReplyDelete
  24. Selamat, Mak. Semoga kehamilannya lancar. Ibu dan bayinya sehat teruuuuus. :)

    ReplyDelete
  25. Selamat ya say,sehat selalu ya....jangan cape2 dulu.Alloh memberi disaat yg tepat pastinya..peyukkk

    ReplyDelete
  26. Istiiiii...
    Akhirnyaaaaa...selamat yah Neeeeng *peyuk peyuk*
    Semoga sehat terus dan dilancarkan sampai kelahiran nanti yaaaah...

    Etapi aku juga dulu gitu lho, setiap di test pack, pasti garis ke duanya suka gak jelas dan samar gituh, dan jadi suka bikin ragu siiih...hihihi..

    Jaga kesehatan yaaah, jangan kecapean :)

    ReplyDelete
  27. mbak isti selamat yah atas kehamilannya alhamdulilah yaa positif...duhh ikutan seneng n terharu deh baca postingan mbak. Semoga kehamilannya diberi kelancaran n kemudahan ya mbak,ibu n babynya selalu diberi kesehatan,pokoknya banyak2 istirahat dulu ya mbak :)

    ReplyDelete
  28. Terharu banget baca komen-komen di atas. Ternyata banyak sekali yang care sama saya. Mohon maaf baru bisa membalas sekarang. Sayangnya, kolom komen saya engga ada fitur reply, jadi saya jawab disini semua ya...Hehehe...mohon dimaklumi.

    @Mak Khalida : Makasiy, mak. Semoga segera menyusul yaaa...
    @Pak Anjar : Hahaha...ada yang ngerasa niy :p Makasiy ya, Pak. Aminn...
    @Budi : Yeayyy...akhirnya! Maksudnya, akhirnya Budi komen juga disini #eh Makasiy doanya, Budi. Aminnn...
    @Mba Dias : Tengkyu, mba... Inget banget kalo mba dias selalu menyemangati *pelukbalik*
    @Widie : Makasiy, widie. Link-ku sampe ditulis di statusmu, jadi seneng deh :p Hihihi... nah, itu dia, waktu itu aku juga udah ngebet pengen cerita, tapi kalo di lift juga engga mungkin ngobrol lama, kan? :p
    @Yofan : Hwaduh...cup cup *ambiltisuditoilet* (!?!) Iya, kayaknya kamu yang deg-degan...Plus ikut kuatir kenapa-kenapa setelah tau positif. Hehehe... Makasiy ya, udah kuatir dan care. Makasiy doanya. Aminnn...
    @Arma : Wah, wah, aku jadi terharu juga kalo kamu terharu. Aminnn...makasiy yaaa...
    @Mba Andi Farihah (maap, engga tau nama panggilannya) : Waktu tau ada update hasil, jadi langsung penasaran baca ampe abis, ya? Makasiy doanya dan makasiy udah jadi SR setia :-*
    @Mba Dian : Aminn...Iya mba, Alhamdulillah banget, setelah dinanti sekian lama. Makasiy ya mba *pelukbalik*
    @Mba Ditha : Hai hai Mba Ditha, makasiy doanya dan makasiy udah mampir mba :)
    @Mba Theresia : Mba, girangnya engga pake acara loncat-loncat kan? Hehehe...Mudah-mudahan selalu terjaga, mba. Makasiy yaaa...
    @Mba Hanna : Salam kenal, mba. Makasiy dan moga segera menyusul ya ;)
    @Mak Eda : Iya mak, Alhamdulillah...makasiy :)
    @Mak Irma : Iya, mak cantik, makasiy ya. InsyaAllah akan selalu jaga kesehatan, demi dedek :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Panggilanku cukup : Farihah saja mbak.
      Iyah, penasarann.. awalnya bener2 cuma silent reader saja..tp saking bahagianya, sampe ndak tahan buat koment. Sayangnya,dalam waktu dekat ini mba isti gak bepergian lagi termasuk ke kota-ku Makassar. Padahal kepengen rasanya bisa sekali2 bisa makan coto bareng di Paraikatte :P .
      Sekali lagi, selamat utk kehamilannya.
      Semoga selalu dilancarkan oleh Allah SWT.
      Ibu & debay-nya sehat selalu.
      Amin

      Delete
  29. Oya, kalo ada sapaan saya yang salah di 2 komen ini harap dimaklumi ya. Belum sempat blogwalking :'(
    Btw, ternyata kepanjangan kalo ditulis di 1 komen, jadi saya bagi 2 :p

    @Mak Dewie : Wah, wah, tapi engga tersinggung baca kalimat suami saya, kan, Mak? Itu suatu kelebihan loh ;)
    @Mba Putri : Aminnn...makasiy doanya ya, mak... Subhanallah, saya jadi terharu juga...
    @Mba Jade : Aminn, makasiy, mba. Wah, aku engga tau ada pengentalan ato engga. Itu cara ngeceknya gimana ya? Mak gimana hasilnya?
    @Mak Neng Biker : Makasiy, mak. Iya, moga lancar terus sampe lahiran. Aminnn..
    @Mba Ari : Iya ya, mba, tanpa disadari, jadi terpikir seperti itu. Padahal Allah pasti sudah punya rencana sendiri untuk masing-masing umatnya.
    @Mak Riski : Aminnn...makasiy banyak, mak...Ntar kalo ada kopdar en ada games lagi, bantuan saya jadi kurang maksimal deh :p
    @Mak Indah : Salam kenal juga mak...Wah, happy-nya saya jadi menular yak...Kehamilan memang semestinya selalu menghadirkan rasa bahagia ya, mak. Makasiy doanya mak...
    @Mak Ida : Hihihi, disenggol langsung hamil itu patut disyukuri lho, Mak. Ati-ati kalo kena senggol lagi #eh InsyaAllah selalu berusaha bersabar, mak. Ini juga rasanya anugrah banget diberikan kepercayaan seperti ini. Moga saya senantiasa bersyukur, ya, Mak.
    @Mba Nathalia : Makasiy, mba. Aminnn, sehat en lancar selalu....
    @Mba Ade : Makasiy mak ade. Tak henti-henti saya mengucap Alhamdulillah, mak. Makasiy doanya...aminnn...
    @Mak Nia : Iya, mak, semoga saya juga sehat, biar baby-nya sehat terus. Aminn...makasiy mak :)
    @Mak Fadlun : Jadi inget waktu cerita ke mak fadlun 2 bulan yang lalu. Engga mengira diberi dalam waktu dekat. Makasiy semangatnya selalu, ya, mak *peyukkk*
    @Bibi Erry : Waktu Kayla en Fatir, sama-sama kayak gitu, Bi? Berarti Bibi emang langsung nyadar waktu usia kehamilan masih muda, ya. Makasiy doanya. Moga dedek saya nanti pinter dan unyu kayak Kayla en Fatir *peyuk peyuk balik*
    @Mba Dyna : Kayak masih engga percaya, mba, kalo garisnya bisa dua. Makasiy doa dan semangatnya selalu, ya, mba. Iya, niy, berusaha engga cape-cape, walo tetep ngantor juga. Hehehe...

    ReplyDelete
  30. Saya seneng banget akhirnya mba Farihah komen disini:)
    Nanti kalo saya udah bisa ke Makassar lagi, saya kabarin ya. Biar bisa makan coto bareng ;)
    Aminnn... Makasiy doanya, ya, mba :-*

    ReplyDelete
  31. Salam kenal mba...saya juga lagi rencana insem nih.mau nanya, kalo masalah ASA yang tinggi sama hormonal yg ga normal.apa mbanya treatmen dulu sebelum insem sampe ASA dan hormonal normal? Apa ga perlu? Terimakasih sebelumnya.semoga kehamilannya sehat selalu sampe waktunya lahiran nanti.

    ReplyDelete
  32. Salam kenal juga, mba :)
    Kalo itu, tergantung dokternya, mba. Kebetulan dokter saya engga pro ASA. Di sisi lain, mungkin ASA saya juga tidak terlalu tinggi sehingga masih bisa ditoleransi. Mungkin, loh, ya.
    Waktu mau insem itu, dokter sempat tanya, apa saya pernah PLI. Saya jawab tidak pernah. Tapi dokter ternyata tidak mempermasalahkan.
    Klo masalah hormon, waktu insem pun, hormon saya juga masih tetap begitu adanya. Karena obat-obatan sebelumnya nyaris tidak memberi efek. Jadi, saya diberi suntikan pembesar telur lumayan banyak.
    Hmm, intinya, dikonsultasikan aja ke dokternya, mba, sebaiknya gimana. Karena tiap dokter punya metode penanganan yang mungkin bisa berbeda.
    Makasiy doanya, mba. Aminnn...
    Moga segera menyusul ya...

    ReplyDelete
  33. selamat ya Isti dan Thoriq, akhirnya... Alhamdulillah. Doakan tmnmu ini juga ya...

    ReplyDelete
  34. Iya Mas Dito, akhirnya... Makasiy ya, Mas... Moga segera menyusul :)

    ReplyDelete
  35. Aku dulu pernah kena ITP jeng, jdnya emang udh best friend sama si trombosit.. hehe.. jdnya pas hamil cerota deh sm obgyn trus dauruh ke dr. Djumhana.. alhamdulillah lancar selama kehamilan sm skrg. Tindakan preventif aja.. :D smg lancar slalu yaaaa

    ReplyDelete
  36. Bener sekali Is, emang ini postingan yang ditunggu-tungga para pemirsa blog kamu ini hehehe

    Selamat ya atas kehamilannya, jaga kesehatan, jangan terlalu capek karena trimeseter pertama kehamilan selalu rawan. Semoga Ibu dan bayinya selalu diberi kesehatan sampai persalinan nanti..aminn :)

    ReplyDelete
  37. Salam kenal mb isti...lagi browsing2 tentang HSG jd keterusan baca postingan blognya..Alhamdulillah ya mba, semoga sehat selalu dan lancar sampai persalinan nanti..Terharus baca postingannya, dengan berani dan semangat bolah balik RS sendiri, saya yg ditemani suami aja masih mewek...Saya jg dinyatakan pco mb, setelah terapi obat hampir setahun blm adabhasil, ini baru disarankan untuk HSG untuk program laniutan, semoga hasilnya baik dan bs hamil spt mb isti :)

    ReplyDelete
  38. @Mba Ayu : saya nangis terharu waktu baca tulisan2 lama mba seputar kehamilan. Alhamdulillah, berjalan lancar ya, mba. Seneng banget liat foto keluarga kecil mba di blog :)
    @Sigit : iya, tapi jadinya kamu malah engga update berita ya? Duh, maap aku engga cerita2. Makasiy doanya, Sigit. InsyaAllah...
    @Mba Annita : Salam kenal juga, mba Annita... Saya seneng banget kalo mba jadi keterusan baca tulisan saya :) Semoga semangat saya bisa selalu menyemangati mba dan suami ya... Saya kasihtau sesuatu, mba. Kalo suami saya bisa selalu mendampingi, mungkin saya juga bakal mewek kayak mba. Entah bagaimana, kalo sendirian jadi ngerasa kuat2 aja. Mungkin terpaksa kuat karena keadaan mba :D Moga HSG-nya berjalan lancar, ya. Moga hasilnya juga patent. Btw, suami juga udah diperiksa, kan, mba?

    ReplyDelete
  39. Mba, selamat yah :) apa yang telah diperjuangkan telah disempurnakan oleh Tuhan Yang Maha kuasa. Kisah ini membuat aku bangkit lagi untuk promil dan menuju step berikutnya yaitu inseminasi :) doakan kami yah

    ReplyDelete
  40. Kebetulan janinku tumbuh di saluran telur mba, jadi mau engga mau harus dikeluarkan. Tapi engga apa-apa mba, berarti memang belum rejeki kami.
    Inseminasinya kapan, mba? Mudah-mudahan lancar dan sukses ya... Aminnn... Ditunggu kabar baiknya ;)

    ReplyDelete
  41. mba isti..maksudnya gimana?apa itu bisa nyasar dimana saja..bukan di rahim kita??itu yg etopik itu yaa..sekarang mba isti lagi treatment apa...mending insem apa ivf sih mba??

    ReplyDelete
  42. Iya, namanya ektopik. Janin saya waktu itu tumbuh di tuba falopii. Jadi bukan di rahim tapi di saluran telurnya. Sekarang lagi engga treatment apa-apa. Lagi istirahat aja. Hehehe... Untuk probabilitas keberhasilan, pastinya ivf lebih besar, tapi biayanya juga berkali-kali lipat :)

    ReplyDelete
  43. Congrats for yr pregnancy and wishing all the best for yr baby now.
    But i would like questioned you for yr statement in this article regarding your husband.
    Excuse me, if you are calling yr husband Mr Banker, then i would like to know which bank in this country or overseas owning by him ?
    Do you know english very well ? if yes, i suggested you to change your hubby's nick name as might there will be any foreigners check or visit yr blog and thought that your husband is BANK OWNER and it will be too risky for you and yr lovely family.

    For the time being... i suggested to all Indonesian People being A LITTLE HUMBLE AS ABOVE THE SKY THERE IS A SKY AND TAKE A MIRROR SEE OUR " SELF " WHETHER WE ARE SUITABLE TO GET RESPECT FROM OTHERS.

    ReplyDelete
  44. Thank you for the wishes... Unfortunately, my pregnancy just lasted for only 6 weeks (if you don't mind, please read more at http://www.istithoriqi.com/2013/11/good-bye-babyndut.html).
    I also wanna say thank you for your suggestion. That's very kind of you...

    I don't speak English very well *sorry about that*, but to my knowledge, "Banker" doesn't always mean "Bank Owner".

    Here are some definitions about Banker:
    - Oxford Dictionary:
    A person who manages or owns a bank or group of banks.
    - The American Heritage Dictionary:
    One serving as an officer or owner of a bank.
    - English Wiktionary:
    One who conducts the business of banking; one who, individually, or as a member of a company, keeps an establishment for the deposit or loan of money, or for traffic in money, bills of exchange, etc.

    Because my husband works in a bank, in other words he is an officer of a bank, so I think it's okay if I call him "Mr. Banker".
    CMIIW...

    ReplyDelete