Thursday, 14 November 2013

Masuk IGD (Lagi)

Kemarin ada temen yang nagih update blog. Aq jawab, nanti aja cerita lanjutannya, sekalian abis dari dokter buat USG yang dijadwalkan tanggal 18 November. Ternyata sebelum tan< ggal itu aku udah ke RS aja. Begini ceritanya.

Beberapa hari setelah tau positif, aku memutuskan untuk nge-kost deket kantor. Sementara doang, sekitar 2-3 bulan, sampai kandungan kuat. Pencarian kost dilakukan hari Rabu, ditemenin Andri, temen kantor penghuni kubikel sebelah yang juga nge-kost di daerah yang aku incar (walo ternyata Andri pindah ke kost di daerah lain 2 hari kemudian -_-").


Setelah keliling kampung 1 jam, dapet kamar deh. Gpp deh, walo kecil. Sebelah kamar dihuni suami istri yang kebetulan istrinya lagi hamil tua. Rencana pindahanku hari Sabtu. Soalnya Minggu ada acara kantor di event car free day Sudirman-Thamrin. Kuatir kecapean klo abis itu baru pindahan. Jadilah Sabtu sore, dengan membawa 1 koper, 1 ransel, dan 1 tas kantor, aku berpamitan dengan Ratna, Ivna, en Baby Nizam. Rencananya sesekali aku bakal tetep pulang ke kontrakan.

Kamis malam perutku kram. Ivna udah kuatir itu gara-gara sepulang kantor dia ngajak makan di luar. Tapi menurutku, yang itu engga masalah. Yang jadi masalah adalah hari itu aku berasa stres banget ama kerjaan kantor. Ya sudahlah, apapun penyebabnya, aku memutuskan untuk engga ngantor di hari Jumat. Oya, untuk tindakan pertama atas kram, Dokter Anggia sudah meresepkan Duvadilan. Diminum 2x sehari, masing-masing setengah butir. Tiga hari berturut-turut walo kram udah reda.

Hari-hari selanjutnya berjalan dengan normal. Setiap pagi aku jalan kaki pelan-pelan ke kantor yang memakan waktu 15 menit. Pulangnya juga jalan kaki lagi. Terkadang aku ngerasain mual, walo engga sampe muntah. Tapi Alhamdulillah engga kehilangan selera makan.

Rabu pagi, aku ngerasa engga enak badan. Perutku udah kaku lagi. Ama Mr. Banker udah engga boleh ngantor. Tapi karena hari itu ada acara seminar di sebuah kampus, yang mana merupakan tanggung jawabku, aku tetep berangkat.

Di lokasi acara, sebagian besar waktuku dihabiskan untuk duduk. Aku cuma memberi instruksi-instruksi aja ke Andri en Ade agar semua berjalan lancar. Maklum, mereka masih belum begitu lama di humas.

Kembali ke kantor, aku masih baik-baik aja. Walo di sepanjang perjalanan aku tidur di mobil. Tapi sorenya perutku kumat kramnya. Karena terbiasa mengonsumsi Duvadilan setelah sarapan dan makan malam, aku engga langsung minum obat.

Sekitar waktu Maghrib, aku sms Dokter, cerita tentang kram perutku. Kata Dokter, langsung diminum aja Duvadilannya walo belum makan. Kalo sampe 1 jam belum ilang kramnya, ke IGD aja. Baiklah... Setelah minum obat, aku bobo.

Jam 7 aku terbangun karena pengen pipis. Mulai hari sebelumnya pipisku emang jadi sering banget. Di toilet aku sempat merasa melihat setetes darah. Tapi karena mata masih mengantuk, aku tidak terlalu memikirkannya. Siapa tahu itu cuma halusinasi >.<

Aku kembali ke kamar untuk makan dan kemudian minum obat. Abis itu bobo lagi :p

Jam 9 aku terbangun karena pengen pipis lagi. Waktu nyampe toilet, malah shock cos di (maap) CD ada flek-flek merah campur coklat. Udah pengen nangis aja. Tapi aku tau aku engga boleh panik. Jadi aku berupaya menenangkan diri sambil berwudhu.

Sesampai di kamar, aku mengirim sms ke Dokter, bercerita tentang flek-flek tersebut. Selanjutnya aku sholat Isya. Selesai sholat, karena smsku belum dibalas, aku langsung menelpon Dokter. Jawabannya adalah ke IGD.

Aku pun melakukan packing kilat. Yang hampa adalah dandananku. Pake kaos dan pashmina tapi bawahnya celana training en sendal jepit. Maklum, yang ada di kost cuma itu doang. Biasanya ada sepasang sepatu. Tapi karena sorenya hujan, aku pulang dari kantor sambil pake sendal jepit buat wudhu di kantor.

Pas mau pamit ke penghuni kamar sebelah, lha kok lagi engga ada orang. Ya wis, tetep berangkat aja. Di tengah perjalanan menuju jalan besar, ketemu pasangan suami istri tetangga kost. Aku bilang mau ke IGD. Si suami nanya "Sendirian, mba?" Aku jawab "iya" sambil meringis trus segera berlalu.

Aku ke IGD dengan naik taxi. Nyampe IGD, aku mengurus registrasi dulu trus diantar ke kamar rawat. Dokter jaga saat itu yaitu Dokter Annisa menanyakan obat apa saja yang aku konsumsi dan apakah aku membawanya. Pas banget, aku emang bawa. Perawat cowo yang sedang bertugas mengambilkan ransel hitamku. Dokter Annisa langsung melongo ngeliat tasku. "Wah, udah siap buat rawat inap ya, Bu?"

Singkatnya, kata dokter jaga, aku suspect abortus imminens alias ancaman keguguran. Langsung deh, aku nangis gitu aja. Ya shock aja, gitu. Tapi Dokter Annisa menenangkan dengan bercerita bahwa beliau memiliki seorang teman sesama dokter yang sampe 6 kali masuk RS karena suspect abortus imminens tapi Alhamdulillah baby-nya lahir selamat. Walaupun ceritanya lumayan membesarkan hatiku, tetep aja terbersit rasa takut dan kuatir. Pada saat ini berusaha ikhlas dan pasrah ternyata sangat sulit.

Oya, persiapanku bawa ransel bener banget, karena diskusi antara Dokter Annisa dan Dokter Anggia menghasilkan keputusan bahwa aku harus bed rest di RS. Selanjutnya dengan kursi roda, perawat memindahkanku ke kamar inap. Saat itu waktu sudah menunjukkan hampir jam 11 malam.

Setengah jam kemudian, setelah berganti baju pasien di toilet dibantu oleh suster, aku kaget waktu pintu toilet dibuka dan di depannya udah ada Ratna ama Ivna nungguin. Aku emang sempat ngabarin mereka. Tapi engga nyangka aja kalo mereka tetep dateng walo udah menjelang tengah malam. Pake acara dicegat segala ama satpam RS. Tapi, terkait jam besuk, kamar yang aku pilih memang tidak memiliki batasan jam besuk.

Sampe lewat tengah malam, kita masih heboh cerita-ceritaan di kamar. Sampe dinding kamarku sempat diketuk pasien kamar sebelah. Maklum, pasien lain pastinya sedang istirahat.

Engga lama setelah itu, Ratna en Ivna pamit pulang. Sebelumnya kita poto-potoan dulu. Hehehe...

3 comments:

  1. Duh hebat banget mba ke IGD kaya mo chek in hotel aja sendirian, daftar, trus masuk ke rawat inap hihihi.

    Semoga sehat dan kuat terus yah si dedenya sampe lahir nanti :D

    ReplyDelete
  2. Mbak Isti..Semoga segera sehat ya mbak dan baby..*sambil persiapan juga ini,soalnya lagi tanda2 menuju + hamil* Mohon doanyaaa :)

    Seneng deh momen ada temen2nya ;)

    ReplyDelete
  3. @Mba Dian : Hahaha, ini terpaksa, mba. Makasiy doanya. Aminnn...
    @Putri : Iya-kah? Waaa...mudah-mudahan segera ada kabar baik, ya. Kita saling mendoakan dan berbagi momen ;)

    ReplyDelete