Wednesday, 29 January 2014

Pulang ke Kotaku

Karena Mr. Banker dimutasi ke Malang, otomatis aku jadi sering pulang ke Malang, dunk. Walo awal tahun barusan udah sempet pulang, minggu kemarin aku pulang lagi. Yang aku tuju pastinya tempat-tempat kuliner yang belum sempat aku datengin waktu pulang di awal Januari. Minta ijin buat pulang cepet (potong gaji pastinya), aku memilih penerbangan ke Malang. Landing di bandara Abdul Rahman Saleh, lumayan lama juga nungguin Mr. Banker. Setengah jam lebih. Aku jadi penumpang terakhir yang tertinggal di bandara. Emang kenapa musti lama gitu? Mr. Banker lagi sibuk bangetkah di kantor ampe telat ngejemput? Engga juga siy, tapi mobilnya lagi masuk bengkel. Hihihi...

Spot kuliner pertama yang kita tuju adalah Pangsit Mie Bromo Pojok. Duh, udah lama banget engga kesini. Terakhir kesini, ada kali, 3 tahun yang lalu. Waktu itu aku yang lagi ada kerjaan di deket situ janjian maksi bareng ama Mr. Banker. Udah kangen banget ama pangsit mie-nya! Oya, walopun namanya mengandung kata "Bromo", lokasinya bukan di Jalan Bromo ya, tapi di Jalan Pattimura 53. Kali ini, aku memesan Pangsit Mie Spesial (Rp 15.500) dan es campur artistik (Rp 9500). Begini penampakannya...

yummy...

Sunday, 19 January 2014

Kegelapan yang Berujung Nge-mall

Aku paling engga suka sama yang namanya gelap. Semalam bisa dikatakan semacam nightmare buat aku. Awalnya aku kebangun tengah malam, lalu menemui kenyataan bahwa kebocoran di langit-langit kamar udah makin meluas aja. 1 ember gede en 1 ember sedang yang udah aku letakkan di lantai ternyata tidak cukup luas permukaannya untuk menampung tetesan air yang ada di berbagai titik di langit-langit kamar.

Turun dari tempat tidur, maksudnya mau cari sesuatu buat nampung air hujan. Pas buka pintu, tiba-tiba, pettt...lampu mati gitu aja. Mau teriak engga mungkin juga. Bisa ngebangunin tetangga-tetangga sebelah *maklum, rumah di gang sempit* Jadi galau kudu gimana. Pas mau balik ke tempat tidur, engga usah peduli aja ama bocor, dari jendela terlihat sambaran kilat disertai gludukan petir. Duhhh, kok jadi horor gini yak, suasananya. Tanpa berpikir panjang lagi, aku memilih lari ke lantai bawah.

Waktu membuka pintu kamar Ratna, aku ngeliat dia lagi bobo. Aku panggil-panggil, engga bangun juga. Ya wis, aku nyusruk aja ke tempat tidurnya. Mau bobo lagi ternyata susah. Mau update status juga engga bisa secara BB en Tab ketinggalan di tempat tidur atas. Ya wis, aku tengkurep aja, mencoba merem.

Tuesday, 14 January 2014

Mall ke Mall Bersama Mr. Banker

Punya suami yang suka nge-mall itu menyenangkan, loh. Engga bakal ngeluh walopun kudu nemenin kita nge-mall berjam-jam. Lah, ngapain ngeluh, lha dianya juga enjoy kok :D Seperti Sabtu barusan, dari pagi Mr. Banker udah bilang kalo dia pengen nyari kemeja biru polos buat ngantor. Padahal pas ke Jakarta bulan Desember kemarin udah beli juga. Yo wes, sakarepe wae, aku sebagai fasilitator, ya nemenin aja.

Awalnya aku ajak ke Plaza Semanggi. Sebelum mencari apa yang dibutuhkan, kita makan dulu. Aku ngajakin ke Bong Kopitown. Penasaran aja pengen kesana gara-gara liat tampilannya yang unik, kayak penjara gitu. Piringnya aja kayak piring yang dipake di penjara kayak aku liat di tipi-tipi gitu. Disitu, aku memesan Penang Noodle en Shaved Yoghurt. Mr. Banker memesan nasi lemak pake ayam (ada pilihan ikan juga) en ice chocolate. Rasanya? Enak-enak aja kok. Suasananya juga nyaman. Tapi pastinya konsep kopitiam yang didirikan oleh Bong Chandra ini berhasil menyajikan hal yang berbeda. Lebih lanjut tentang Bong Kopitiam, di postingan tersendiri ya...

pesenanku tersaji di piring seng

Tuesday, 7 January 2014

Semangat ya, Nizam!

Di  tengah kepusingan mencari kontrakan baru, ada rutinitas baru yang kita lakukan. Btw, minta tolong kepada siapapun yang punya info kontrakan 3 kamar di bilangan Jakarta Pusat, kabarin aku, ya. Kontrakan tercinta kita udah abis masa sewanya Maret nanti. Mau tetep stay disitu rasanya engga sreg gara-gara banyak diprotes temen dan keluarga karena lokasinya yang agak susah dijangkau *maklum masuk gang sempit*, mana udah bocor dimana-mana, pulak!

Mulai kemarin, kegiatan rutin setiap pagi adalah berangkat kantor, absen, trus bareng Ivna nganterin Nizam ke sekolah. Wait, Nizam udah gede aja gitu, dalam waktu singkat, kok tiba-tiba udah disekolahin aja? Pastinya engga, lah. Umurnya sekarang masih 22 bulan. Tapi karena problem ART yang tak berkesudahan sehingga Nizam terpaksa dibawa ke kantor tiap hari karena engga ada yang jagain di rumah, akhirnya Ivna memutuskan untuk berganti haluan. Dua kali patah hati karena ART yang pulang dan engga bisa balik ke Jakarta lagi, dilanjutkan dengan problem ibu-ibu metropolis masa kini kebanyakan yang kesulitan mendapatkan ART, Ivna mempertimbangkan Day Care sebagai solusi atas permasalahannya.

Monday, 6 January 2014

Romantisnya Mr. Banker

Dalam film Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck, ada sebuah kalimat yang diucapkan  Zainuddin (diperankan oleh Junot) yang masih aku inget :
"Tidak ada kebahagiaan paling besar di dunia ini kecuali kebahagiaan cinta..."

Dan tiba-tiba, malam ini aku pengen menulis tentang Mr. Banker.

Tadi sore, waktu aku lagi numpang makan di kamar Ivna, ada telpon masuk ke Tab-ku. Karena tanganku belepotan, itu panggilan telpon aku abaikan. Ntar aja deh aku cek selesai makan, pikirku. Selesai makan, aku kelupaan buat ngecek. Setengah jam kemudian, aku baru tau kalo yang telpon tadi adalah Mr. Banker. Pas ngecek BB, disana juga ada notifikasi misscall darinya. Ada bbm juga. Isinya, foto berbagai model sunglasses. Aku baru ngeh ternyata dia mau ngebeliin aku, jadi aku disuruh memilih model mana yang aku suka. Lah, secara itu bbm dari Mr. Banker udah terkirim sekitar setengah jam lalu, trus hasil akhirnya gimana? Aku telpon balik aja deh.

Sekilas percakapan yang terjadi :

Si istri : "Maap, maap, tadi lagi makan pake tangan. Itu kenapa tiba-tiba pengen ngebeliin?"
Mr. Banker : "Aku tadi kan ngambilin kacamatamu yang udah jadi (note : minggu lalu si istri dianterin ke Optik Seis di Makassar buat pesen kacamata baru). Trus ada promo buy 1 get 1 free untuk sunglasses."

Sunday, 5 January 2014

Update Terbaru di Tahun Baru

Aku udah pernah cerita kan, kalo Ivna mulai beberapa bulan yang lalu udah nge-blog juga, ngebahas seputar ngemil en traveling. Yang pengen baca tulisan mamahnya Nizam ini, boleh banget mampir ke www.therakhshan.blogspot.com. Dia lumayan rajin nulis, loh! Pernah tuh, gara-gara dia ngerasa kepanasan di kereta en engga bisa bobo, dia bikin draft tulisan di Note-nya, ampe 4 aja, gitu! Produktivitas Ivna dalam nge-blog ini bikin aku terintimidasi termotivasi, apalagi mengingat tulisanku di bulan Desember kemarin cuma 1 aja. Sungguh mengenaskan :'(

Kalo mau niat, buanyak buanget cerita yang bisa aku share disini. Masih inget, engga, waktu aku bilang dokter menyarankanku buat refreshing... jalan-jalan, gitu. Jadilah di bulan Desember kemarin aku jalan-jalan mulu. Dimulai dari wisata kuliner di Bandung (sama Mr. Banker), lanjut ke Bogor (kondangan), trus ke Bandung lagi (kali ini urusan kerjaan), lanjut ke Semarang-Solo-Sragen sama Ivna en Ratna (plus Ade), trus ke Makassar. Eh, bulan Januari ini ke Malang, pulak! Sayangnya edisi Makassar en Malang-nya mengandung unsur menderita.

Menderita gimana tho? Aku ceritain ya... Warning : karena cerita di bawah ini penuh dengan penderitaan, sangat bisa dimaklumi kalo akan membosankan. Boleh berhenti  membaca disini sebelum menyesal ato langsung skip aja ke acara tahun baruan bersama de Lima ;)