Sunday, 19 January 2014

Kegelapan yang Berujung Nge-mall

Aku paling engga suka sama yang namanya gelap. Semalam bisa dikatakan semacam nightmare buat aku. Awalnya aku kebangun tengah malam, lalu menemui kenyataan bahwa kebocoran di langit-langit kamar udah makin meluas aja. 1 ember gede en 1 ember sedang yang udah aku letakkan di lantai ternyata tidak cukup luas permukaannya untuk menampung tetesan air yang ada di berbagai titik di langit-langit kamar.

Turun dari tempat tidur, maksudnya mau cari sesuatu buat nampung air hujan. Pas buka pintu, tiba-tiba, pettt...lampu mati gitu aja. Mau teriak engga mungkin juga. Bisa ngebangunin tetangga-tetangga sebelah *maklum, rumah di gang sempit* Jadi galau kudu gimana. Pas mau balik ke tempat tidur, engga usah peduli aja ama bocor, dari jendela terlihat sambaran kilat disertai gludukan petir. Duhhh, kok jadi horor gini yak, suasananya. Tanpa berpikir panjang lagi, aku memilih lari ke lantai bawah.

Waktu membuka pintu kamar Ratna, aku ngeliat dia lagi bobo. Aku panggil-panggil, engga bangun juga. Ya wis, aku nyusruk aja ke tempat tidurnya. Mau bobo lagi ternyata susah. Mau update status juga engga bisa secara BB en Tab ketinggalan di tempat tidur atas. Ya wis, aku tengkurep aja, mencoba merem.

Beberapa menit kemudian, aku ngerasa Ratna bangun. Ya aku ikutan bangun juga lah, ya, bangkit dari tengkurepku itu. Yang ada Ratna teriak-teriak tertahan. Emm, bayangin aja, lagi enak-enaknya tidur, pas kebangun dalam kegelapan, di sebelah ada sosok yang bangun juga. Engga heran kalo Ratna langsung parno. Pas dia panik gitu, aku berusaha nenangin dia sambil ngomong, "Aku Isti, Isti yang beneran!" *aku lupa udah pernah cerita ato belum, tentang sosok yang menyerupaiku di rumah kami?*

Setelah Ratna kembali tenang, aku menceritakan alasan kenapa aku ngungsi ke kamarnya. Kami pun bersiap tidur lagi. Tapi mendengar suara hujan yang emang deres banget, aku kepikiran juga ama kondisi kamarku. Aku pun mengambil 2 ember dekat kamar mandi lantai 1 kemudian meminta Ratna menemani ke atas dengan berbekal senter HP. Ternyata air sudah tergenang di beberapa lokasi di kamar. Bagian bawah kasurku yang emang menempel di lantai udah basah juga sepertinya. Aku pun meletakkan kedua ember di bawah lokasi kebocoran, menemani 2 ember lain yang udah duluan ada disitu. Selanjutnya aku memindahkan notebook yang ada di atas kasurku ke tempat aman. Lalu membawa turun BB, Tab, beserta kedua chargernya.

Sampai di kamar, kami mendengar suara-suara percakapan dari luar. Menduga ada sesuatu yang sedang terjadi, kami mengintip keluar jendela. Ya Allah, ternyata air di jalan depan rumah  udah tinggi aja, nyaris masuk ke rumah, gitu. Tak berapa lama kentongan warga dibunyikan. Wah, kudu waspada, niy. Ratna mulai membereskan barang-barang yang terletak di lantai kamarnya, sedangkan aku mencoba membangunkan Ivna, menyarankan untuk bersiap-siap menghadapi ancaman banjir. Aku pun ikut ngebantuin bawa barang-barangnya ke lantai 2. Berasa pengen nangis juga, masa iya kami kebanjiran lagi kayak tahun kemarin? :'(

Setelah dirasa aman, kami pun tidur kembali. Alhamdulillah, sampai pagi kami aman dari banjir. Siangnya, seperti sudah direncanakan sebelumnya, kami bertiga, eh berempat ama Nizam ding, naik bajaj ke sebuah daerah di Kemayoran, meninjau calon hunian baru kita nanti *secara kontrakan udah mau abis*.

Sesampai disana, ternyata pegawai bagian marketing yang bertugas hari itu engga masuk kantor karena kebanjiran. Satpam yang bertugas meminta kami menunggu OB yang bisa menemani kami melihat-lihat. Si OB ceritanya lagi istirahat makan siang. Daripada kelamaan menunggu, kami memutuskan untuk makan dulu di kafe yang ada di kompleks calon hunian kami tersebut. Mengingat ketiadaan listrik di rumah, makan disitu jadi bisa numpang ngecas HP en powerbank juga. Selesai makan, kami diantar OB melihat-lihat bagian dalam calon hunian kami nanti. Secara marketing-nya lagi engga ada, nanya-nanya lebih lanjutnya kudu nunggu hari kerja dulu. Ya wes, engga papa.

Dari sana, kami engga langsung pulang. Lagi-lagi mengingat ketiadaan listrik padahal ada kerjaan yang kudu diselesein oleh Ratna pake laptop, kami ngungsi ke mall. Hihihi, ngungsi macem apa itu? Pilihan kami jatuh pada Grand Indonesia. Lha gimana lagi, mau ke mall lain, kuatir kejebak banjir.

Setelah lumayan lama menanti di tepi jalan demi menanti taksi ato bajaj, akhirnya ada juga bajaj yang mau menepi. Masalahnya si tukang bajaj itu engga tau pasti gimana menuju ke GI, jalan-jalan mana yang bisa dilewati oleh bajaj, gitu. Waduh... ada-ada aja. Tapi daripada nunggu-nunggu lagi, ayo aja deh, ntar kita yang nunjukin rutenya.

Lucunya, saat hampir sampai di GI, si tukang bajaj mengutarakan kekhawatirannya "Ini saya engga bisa pulang, Teh. Saya engga tau jalan." Walah! Jadinya setelah tiba di GI, Ratna ngejelasin rute yang harus dilalui si tukang bajaj untuk kembali pulang. Hihihi...

Oya, karena di tengah jalan tadi turun hujan deres, tampilan kami saat tiba di GI bener-bener engga banget. Di saat pengunjung lain keliatan cantik-cantik en ganteng-ganteng, kami yang biasanya juga engga pernah keliatan keren di GI makin terlihat buruk rupa dengan pakaian yang nyaris basah semua. Maklum, kalo ujan udah deres banget kayak gitu, keberadaan payung memang nyaris tak bisa membantu.

Cuek aja wis. Yuk langsung cari kafe dimana kita bisa duduk deket colokan listrik (buat laptopnya Ratna). Awalnya mau ke Djournal, penuh. Starbucks juga penuh. Melongok ke Coffee Bean, lha kok bangku yang ada colokannya terletak deket pintu tempat lalu lalang orang. Coffee Bean satunya lagi *di GI ada 2 counter* malah engga ada bangku yang deket colokan. Bergeser ke Excelso, colokannya terletak di smoking area. Walah, it's a big no secara kami membawa Nizam. Jadilah kami berakhir di Pancious Pancake House. Walo hampa secara engga ada free wifi, tapi ya sudahlah. Bingung juga denger penjelasan mba waitress-nya. Katanya, khusus Sabtu-Minggu, free wifi memang ditiadakan. Aneh -_-"

Yang lucu, aku sempat mendengar percakapan antara pengunjung dengan waiter di meja sebelah, kira-kira seperti ini.
Pengunjung A : "Disini ada free wifi?"
Waiter : "Ada, tapi saat ini lagi error."
Pengunjung A : "Bukannya kalo Sabtu-Minggu disini emang engga bisa ya?"
Waiter : ... *mati kata*
Hihihi, ternyata si mba pengunjung benernya udah tau, tapi tetep iseng nanya :p

Eh, ini dia foto-foto kami disana...

"Nizam pengen bantuin Nana", kata Nizam

"Jangan Nizam, ntar kerjaannya Nana engga selesai2", kata Mama, bikin Nizam nangis deh

"Bentar ya, Nizam, Nana mau kerja dulu," kata Ratna

Tulisan di caption di foto-foto di atas cuma fiksi. Faktanya, dari awal pesenan dateng, Nizam udah pengen ngemil. Masalahnya, Titi lagi pengen moto mereka bertiga, dengan tampilan Caramelized Banana Pancake yang masih utuh *kita pesen yang mix ama wafel*. Jadi, sebenarnya kelakuan Titi-lah yang punya andil besar dalam membuat Nizam nangis. Ya sudah, akhirnya Nizam boleh makan duluan. Potonya tetep sweet kok, walo Nizam engga liat kamera :p

rombongan yang mengungsi ke kafe demi mendapatkan listrik

Lumayan lama juga kami nongkrong di Pancious. 2 jam lebih. Engga terus-terusan disana juga, siy. Sempat keluar masuk, gitu. Gantian sholat Ashar, lah, gantian nemenin Nizam jalan-jalan keluar lah, ampe nonton pertunjukan menyambut Imlek di alun-alun mall *yang ini Ivna ama Nizam doang*. Kami baru meninggalkan Pancious saat Maghrib tiba. Setelah sholat di LG alias Lower Ground, kami belanja di Food Hall, trus makan lagi di Food Louver lantai 3A. 

Nizam sempat menimbulkan kehebohan disana. Saat kami makan, dia jalan-jalan sendiri di sekitar kami. Selama beberapa saat, kelakuannya normal-normal aja. Sampai pada suatu ketika, ada kegaduhan yang mendadak terjadi. Saat kami mengarahkan pandangan ke pusat keramaian, terlihat udah ada waiter-waiter dan pengunjung yang berkerumun di sekeliling Nizam. Jadi ceritanya Nizam berusaha menyelipkan dirinya sendiri di antara kisi-kisi pembatas kayu yang ada di sana, yang mana dari situ kita bisa memandang ke lantai di bawahnya. Memang siy, di sebelahnya masih ada pembatas kaca, tapi kan serem aja gitu.

Terlihat dia agak panik karena semacam stuck di antara kedua pembatas kayu tersebut. Kayanya hidungnya yang bikin dia kecepit, hihihi... Mamanya langsung lari ke TKP. Pake acara malu gitu, deh. Mana bapak-bapak sebelahku pake komentar "kacau deh, kacau banget!". Aku en Ratna sebagai tante-tantenya Nizam ikutan malu juga. Kok kayanya kami ngecuekin Nizam aja, gitu. Padahal kami tadi cuma lengah sebentar gara-gara lagi nyari tisu >.<

Setelah Nizam "diselamatkan", agar supaya Nizam engga bikin panik lagi, kami mendudukkannya di stroller, dipakein sabuk pengaman juga. Kayanya Nizam ngerasa bersalah udah bikin kami semua panik. Jadinya dia pasrah aja gitu waktu "dikekang" lagi. Terus dia nyanyi-nyanyi sendiri "Niii...jam bobo, ooo, ni...jam bobo..." (maksudnya "Nizam bobo, oh Nizam bobo"). Ini adalah modifikasi dari lagu "Nina Bobo". FYI, selain memodifikasi lagu "Nina Bobo", kami bertiga juga memodifikasi lagu "Satu-satu Aku Sayang Ibu" yang mana kalimat terakhirnya menjadi "Satu, dua, tiga, sayang Titi Nana". Entah bagaimana nanti kalo Nizam disuruh nyanyi di TK-nya, lagunya udah banyak yang engga sesuai aslinya. Hihihi...

Tak berlama-lama di Food Louver, kami jalan lagi. Sempat berhenti lumayan lama di Phoebe & Chloe karena aksesorisnya yang lucu-lucu itu. Saat itu Nizam udah tertidur lelap di stroller-nya. Horeee, semua berjalan sesuai rencana! Jadi begini... waktu makan tadi, Ivna sempat memberinya obat. Eits, jangan berpikir macam-macam dulu! Kebetulan Nizam memang lagi batuk, jadi kudu minum obat. Nah, karena obatnya mengandung efek penenang juga, Nizam jadi bobo deh. Kalo Nizam udah bobo, kita bisa nonton! Hihihi... rencana busuk macam apah inih! :D

Kami pun berjalan menuju Blitz Megaplex. Pengen nonton Almarhum Mas Paul Walker di Hours. Benernya ada promo pake CC Mandiri Titanium dan Everyday. Kalo beli Mandiri combo snack,  bisa dapet buy 1 get 1 free untuk tiket. Sayangnya karena jam udah nunjukin pukul 9 malem padahal jadwal filmnya jam 9 juga, kami langsung aja beli 3 tiket engga pake manfaatin promo yang ada. 

Film Hours ini bikin aku lumayan nangis-nangis. Kebayang aja gitu, gimana rasanya ditinggal mati istri saat melahirkan, trus kudu ngejagain baby yang belum bisa bernafas tanpa bantuan ventilator selama 48 jam di saat terjadi Badai Katrina sehingga engga ada perawat, dokter ato siapapun yang mau stay di RS. Listrik juga engga ada. Selesai menonton Hours (filmnya sekitar 1 jam 35 menit), kami sempat mempertimbangkan untuk stay di GI aja secara listrik di rumah mati. Tapi karena takut diusir satpam #halah, jadinya kami memutuskan untuk pulang aja naik taksi.

Alhamdulillah perjalanan ke rumah lancar. Sebelumnya kami udah berencana kalo ternyata banjir, kami balik arah aja cari hotel buat mengungsi sementara. Sampai rumah, kami memperhatikan ke sekitar. Eh, listrik di rumah tetangga engga ada yang padam, tapi kenapa di rumah kita padam, ya? Jadi curiga, jangan-jangan ada korsleting di rumah. Ratna pun mengutak-atik saklar PLN. Horeee, listrik udah nyala lagi!

Aku pun berjalan naik tangga menuju kamarku. Namun, ketika aku menyalakan saklar lampu di kamar, seketika itu pula listrik padam lagi. Jadi, kemungkinan besar yang korslet adalah lampu di kamarku gara-gara kebocoran parah itu. Yang mana korsletnya bikin  mati listrik di kontrakan. Sungguh kenyataan yang pahit, secara kita udah bela-belain nongkrong di mall ampe nyaris tengah malam *padahal aslinya seneng-seneng aja :p*

Karena korslet itu juga, kayanya selama ujan terus turun, aku bakal terus numpang bobo di kamar Ratna deh. Sekarang nulis cerita ini juga di kamar Ratna. Hehehe... Eh, udah malem, bobo aja yukkk...

4 comments:

  1. hidup mati lampu...bisa ngemol ampe malem......hahahaha

    ReplyDelete
  2. iya....hehehe.... *aslinya malah bahagia :p*

    ReplyDelete
  3. mati lampu emang gak enak hihi

    ReplyDelete
  4. Hahaha... Mak Myra juga benci gelap, ya? :D

    ReplyDelete