Tuesday, 7 January 2014

Semangat ya, Nizam!

Di  tengah kepusingan mencari kontrakan baru, ada rutinitas baru yang kita lakukan. Btw, minta tolong kepada siapapun yang punya info kontrakan 3 kamar di bilangan Jakarta Pusat, kabarin aku, ya. Kontrakan tercinta kita udah abis masa sewanya Maret nanti. Mau tetep stay disitu rasanya engga sreg gara-gara banyak diprotes temen dan keluarga karena lokasinya yang agak susah dijangkau *maklum masuk gang sempit*, mana udah bocor dimana-mana, pulak!

Mulai kemarin, kegiatan rutin setiap pagi adalah berangkat kantor, absen, trus bareng Ivna nganterin Nizam ke sekolah. Wait, Nizam udah gede aja gitu, dalam waktu singkat, kok tiba-tiba udah disekolahin aja? Pastinya engga, lah. Umurnya sekarang masih 22 bulan. Tapi karena problem ART yang tak berkesudahan sehingga Nizam terpaksa dibawa ke kantor tiap hari karena engga ada yang jagain di rumah, akhirnya Ivna memutuskan untuk berganti haluan. Dua kali patah hati karena ART yang pulang dan engga bisa balik ke Jakarta lagi, dilanjutkan dengan problem ibu-ibu metropolis masa kini kebanyakan yang kesulitan mendapatkan ART, Ivna mempertimbangkan Day Care sebagai solusi atas permasalahannya.

FYI, di Jakarta, menitipkan sekaligus menyekolahkan anak di Day Care itu engga murah, loh! Aku ikutan shock waktu tau "SPP"-nya 1,9 juta per bulan. Itu belum termasuk uang pangkal yang adalah sebesar 4 juta, dibayar cash di muka. Ya ampun, seandainya Nizam bisa langsung dimasukkan ke Universitas aja, kok kayanya lebih murah SPP-nya. Hihihi, sotoy :p *dikira masuk univ engga pake nyiapin uang gedung, apa?*

Oya, kegiatan bersekolah yang dimaksud disini tentunya disesuaikan dengan usia si anak, ya. Kalo masih toddler kayak Nizam, kegiatannya ya cuma main doang. Ntar kalo udah usia 2,5 tahun, baru deh diajak belajar, diajarin crafting, gitu-gitu deh.

Kalo ada yang kepo, Day Care-nya dimana siy? Hmm, kasih tau engga, ya? Pokoknya ada, deh... *parno karena banyak berita penculikan anak-anak*

Hari pertama di Day Care, disambut oleh Miss Puspa yang in charge atas Nizam. Oya, karena bahasa sehari-hari disitu adalah Bahasa Inggris, maka sapaan untuk guru ato pengasuh disana adalah "Miss". Ivna menyampaikan kepada Miss Puspa, beberapa informasi penting yang dibutuhkan kayak kapan Nizam harus minum obat (soalnya lagi flu), jam berapa dia biasa bobo, no HP Ivna, de el el. 

Sesaat aku memutar kenangan ke hari pertama aku masuk TK. Yah, jaman dulu yang namanya Day Care emang belum ngehits. Boro-boro Day Care, Play Group aja kayaknya belum, deh. Jadi pengalaman pertamaku masuk sekolah ya di TK itu. Emm, sejujurnya, otakku juga engga menyimpan ingatan tentang hari itu, siy. Yah, pokoknya aku pernah dapet cerita dari Mama aku kalo di hari pertama aku masuk TK, aku udah nangis-nangis aja di kelas, bener-bener engga mau sekolah.  Kolokan banget, deh! Padahal Mama aku engga kemana-mana, cuma duduk-duduk aja di bangku di luar kelas, bersama para ibu lainnya. Sungguh bukan tipikal anak yang membanggakan.

Btw, ini ngapain malah ngomongin diri sendiri siy? Siapa juga yang peduli tentang kisahku waktu masuk TK puluhan tahun lalu itu. Eh, bentar, emang beneran udah puluhan tahun yak? Ya ampun, kenapa baru sekarang aku menyadari kalo aku udah setua ituhh?!! >.<

Oke, back to Nizam. Hmm, emangnya waktu kita tinggal, Nizam engga nangis, gitu? Menurut loe?! Ya nangis juga, lah. Tapi mau pake acara nangis seheboh apa pun, mamanya engga bakal masuk ruangan untuk menggendongnya. Karena setelah menitipkan Nizam pada Miss Puspa, Ivna langsung ngajakin aku balik ke kantor. Sungguh seorang mama yang tega, mungkin begitu yang ada dalam pikiran Miss Puspa.

Tapi aku bisa ngerti siy, alasan Ivna melakukan hal itu. Kalaupun di hari pertama dia nemenin, emm, bisa jadi hari kedua masih nemenin, bahkan hari ketiga masih engga tega buat ninggalin, lah trus kapan bisa bener-bener ngelepas Nizam? Jadi intinya cuma satu, now or never. 

Kira-kira Nizam betah engga, ya, di sekolah sekaligus tempat bermainnya mulai pagi sampe sore itu? Seandainya Nizam udah bisa diminta buat cerita, kita simak aja ceritanya bareng-bareng sambil ngemil krupuk, sayangnya belum. Maka, untuk mencari jawabannya, yang bisa dilakukan Ivna hanyalah bertanya pada Miss Puspa. Katanya siy, Nizam baik-baik aja. Beberapa saat setelah ditinggal oleh Ivna, dia brenti nangis, trus main gitu deh. Sempet siy, dia nyari-nyari mamanya sambil manggil "Mama, Mama" gitu, tapi pastinya bisa ditangani oleh Miss Puspa yang profesional.

Yang bikin mamanya seneng en engga terlalu galau, Nizam engga rewel soal makan. Walo lagi nangis sekalipun, dia tetep mau makan, engga pake acara dipaksa. Hihihi... begitulah Nizam. Dia memang engga pernah menolak kalo dikasih makan, apalagi kalo makannya enak. Mungkin kayak gini yang ada di pikirannya : Aku memang sedih karena ditinggal mama kerja, aku sebel soalnya mama engga nemenin aku, tapi gimana-gimana juga kayaknya rugi deh, kalo aku sedih trus engga mau makan :D

Pulang kantor, Ivna ngejemput Nizam. Sayang banget aku engga bisa nemenin gara-gara lagi ngelembur nyelesein presentasi buat meeting keesokan harinya. Jadilah Nizam dibonceng motor waktu pulang ke rumah. Pake selendang, gitu. Maaf ya, Ivna :'(

Oya, waktu ngejemput Nizam, Ivna juga nyelesein administrasi, bayar-bayar plus ngisi-ngisi formulir. Ada tuh, formulir yang namanya Emergency meters. Disana, nama kedua tantenya ikut dimasukin sebagai "Person to Contact", loh.

relation to the child : aunty... *terharu*

Tadi pagi, Ivna cerita kalo kemarin malam Nizam kebangun bolak-balik waktu tidur. Kayak gelisah gitu. Pengalaman berada di sekolah dengan orang tak dikenal untuk pertama kalinya sepertinya membawa mimpi buruk dalam tidur Nizam. Tapi kata Miss Puspa, hal itu biasa terjadi. Yah, bagaimanapun, dalam hidup ini, selalu ada "first time moment", kan?

Hari kedua, sesampai di Day Care, mukanya Nizam langsung berubah. Berubah jadi surem, gitu. Sepertinya dia ingat kalo kemarin dia sudah berada di tempat ini seharian dan bukan belum merupakan pengalaman yang menyenangkan baginya. Masuk ke dalam, kita mengantarnya sampai ke lantai 2. Disana sudah ada sekitar 6 anak yang lucu-lucu  duduk bareng nonton tivi. Usianya berkisar antara 2,5 sampai 4 tahun. Miss Puspa yang sedang menemani mereka langsung berdiri untuk mengambil Nizam dari gendongan ibunya.

Kumpulan bocah yang udah duluan datang itu pada ngeliatin Nizam yang langsung nangis kenceng begitu ditinggal pergi. Mungkin di antara mereka ada yang berpikir : hmm, anak baru, biasa lah, kayak gitu. Beberapa hari paling bakal asyik maen aja ama kita. Ya, engga? *sambil mengkode temen sebelahnya* *kok jadi kayak dialog di film abegeh di tipi siy*

Suara tangisannya Nizam masih terdengar saat kita berdua melangkahkan kaki keluar gedung Day Care. Kata Miss Puspa, hari kedua bakal terasa lebih berat karena dia sudah mengalami hari pertama yang jelas tidak disukainya. Ninggalin Nizam di hari kedua bikin aku ikut sedih juga. Ngebayangin bahwa di otak kecilnya, Nizam berpikir seperti ini :

Kenapa aku yang masih sekecil ini harus mengalami cobaan seberat ini, ya Allah? Dipisahkan dari mama, 2 tanteku yang cantik, dan omku yang ganteng itu? Kenapa aku engga boleh main di rumah aja? Ato di kantor juga engga papa deh, asalkan deket sama mama. Lagian aku juga udah kenal sama temen-temen mama di kantor. Sama ikan di akuarium deket meja Titi *ini aku maksudnya* aja aku udah kenal. Semua temen mama di kantor baik-baik, suka gendong-gendong aku kalo mamaku lagi ribet ama kerjaannya. Titi juga tiap aku deketin trus minta disetelin lagu "Cangkul, Cangkul" di Tab-nya juga langsung pangku aku trus ngebiarin aku nonton Youtube sambil dia kerja pake komputernya. Kalo mama en Titi sibuk, aku dibawa ke lantai 2. Nana *ini Ratna* disana walo sibuk banget ama berkasnya juga selalu ngajakin aku becanda. Kalo Nana repot banget, ganti Om *ini Yofan* yang ngajakin aku jalan-jalan ke ruangannya. Kenapa, ya Allah? Kenapa aku yang jarang rewel ini malah ditaruh disini, bersama Miss dan temen-temen yang engga aku kenal inih? Hiks, hiks, hwaaa....

Selanjutnya, di benak Nizam, kepingan-kepingan memori indah pun beterbangan. Backsound-nya adalah musik sedih dari film Winter Sonata. Yang mana? Engga tau, deh. Sebenernya aku juga engga tau lagu apa aja di Winter Sonata. Lagian pilihan filmnya jadul amat! *kemudian backsound off*
 
historis Nizam ikut Mama kerja (dari mulai bayi)
 
hepi bersama Titi

Eh, ternyata Nana ama Om engga punya foto bareng Nizam waktu di kantor. Adanya poto ini. Engga papa, lah, dipajang aja...

bareng Nana en Om

Untuk saat ini, mau tidak mau, sepertinya Nizam memang sudah dipaksa untuk menerima kenyataan bahwa hidup ini penuh perjuangan. Sejak dini, dia sudah dikenalkan dengan kejamnya dunia. Yang sabar ya, Nizam sayang. InsyaAllah kamu bakal jadi anak yang kuat... Asal Nizam tau, kalo boleh milih, mamanya Nizam juga engga pengen kayak gini. Mamanya Nizam juga nangis di kantor kalo inget Nizam disana tanpa Mama. Hiks, Titi jadi ikutan nangis juga deh :'(

Report terbaru dari Miss Puspa, tadi waktu jam bobonya tiba, Nizam udah bisa ngambil bantal sendiri. Siangnya, pas dia mau bobo lagi, kebetulan temen-temennya lagi pada mau makan. Miss Puspa nanya apa dia mau makan sekarang aja? Eh, dia nurut loh. Trus dia ikutan baris buat cuci tangan, trus makan, deh, baru bobo. Alhamdulillah, Nizam memang anak pintar kesayangan kita semua :D

Ini poto hasil jepretan Miss Puspa di sekolah tadi siang. Mata si bocah kriwil ini sembab :'(

dikirim ke mamanya via WA

Kata Ivna, waktu dia ngejemput tadi sore pake sabuk bonceng anak yang baru beli online *lagi-lagi Titi engga bisa ikut jemput :( maap lagi ya, Ivna*, Miss Puspa melaporkan bahwa saat dia ngeberesin tasnya Nizam, kayaknya Nizam udah ngerasa kalo bentar lagi dijemput, trus dia ngoceh "Mama... Mama...", gitu. Belum juga Ivna naik ke lantai 1, udah kedengeran suaranya Nizam nangis-nangis. Ketika sang mama akhirnya menampakkan diri, Nizam langsung menghambur ke pelukannya sambil meneriakkan berulang-ulang ucapan "Mama... Mama..." dengan suara sengau karena kebanyakan nangis. We all know it's hard for you, child. Be strong, ya, Nak! We love you, Nizam. Semangat!!!

10 comments:

  1. Hihi...jd inget muridku PG dulu..plg kcl usianya1,9. ....lucu bangettt.....seru ngajar anak2PG....

    ReplyDelete
  2. Wah, nyaris seumuran Nizam ya, mba? Ngajar anak-anak PG pasti banyak tantangannya ya...

    ReplyDelete
  3. asiik Nizam nampang di seleb blog (soon to be)...hehehee

    "makasi tante2 dan om2 smua uda bantuin jagain Nizam di Jakarta ini...love u"

    ReplyDelete
  4. Seleb blog? Hahaha.. aminnn... *obsesi artis*
    Iyaaa... Nizam kan punya 2 mama tiri en 2 papa tiri, hehe...
    Love you too, Mama Nizam :-*

    ReplyDelete
  5. aku baca cerita ini kok jadi mikir ya...aku ini ibu yang tega.hahaha #ketawamiris. Lha aku gak pernah sedih atau kasian nyekolahin khansa dan masukin khansa di daycare #haduhparah (fyi: khansa sekolah umur 18bulan, daycare 2th)
    khansa sejauh ini belum pernah nangis ditinggal sendiri di sekolah/di day care malah lebih seneng banyak teman katanya hahahaha....
    tapi gak papa nizam nanti kamu akan jadi laki laki mandiri. Semangat semuanya...

    ReplyDelete
  6. Hahaha, engga apa-apa, Fik, secara Khansa-nya juga hepi-hepi aja disana, bahkan dari awal masuk :D
    Kalo Nizam ini, berasa beratnya karena sebulan terakhir itu dia bener-bener cuma berdua ama mamanya terus, jadi dua-duanya sama-sama merasa berat buat berpisah, hihi...
    Iya... Nizam bakal jadi cowo yang kuat! Aminnn...
    Makasiy, Fikiiii :-*

    ReplyDelete
  7. mbak,. sedih aku bacanya. kok jadi khawatir ya di masukin ke day care gitu? apalagi baca diatas, disediain tv pula, jadi anak-anaknya bisa nonton tv. Setauku, nonton tv bukan kegiatan yang bagus untuk anak-anak, apalagi kalo gak diawasi sama orang dewasa. Terus, serius umur 2,4 tahun mo diajarin calistung? kasian Nizam, otaknya belum siap. Harusnya tugas dia hanya bermain saja... :'(

    ReplyDelete
  8. Tentang TV, yang disetelin program anak-anak siy. Ada guru yang ngawasin juga. Mereka juga engga selalu nonton TV, kegiatannya di-mix, gitu. Ada saat main di luar juga. Kalo se-Nizam siy, belum diajarin calistung, sekolahnya cuma main doang, hehehe...
    Bagaimanapun juga, bagi ibunya, menempatkan Nizam disini tetap suatu keputusan yang berat. Tapi segalanya jelas udah dipertimbangkan, termasuk kualitas Day Care-nya itu sendiri.

    ReplyDelete