Sunday, 5 January 2014

Update Terbaru di Tahun Baru

Aku udah pernah cerita kan, kalo Ivna mulai beberapa bulan yang lalu udah nge-blog juga, ngebahas seputar ngemil en traveling. Yang pengen baca tulisan mamahnya Nizam ini, boleh banget mampir ke www.therakhshan.blogspot.com. Dia lumayan rajin nulis, loh! Pernah tuh, gara-gara dia ngerasa kepanasan di kereta en engga bisa bobo, dia bikin draft tulisan di Note-nya, ampe 4 aja, gitu! Produktivitas Ivna dalam nge-blog ini bikin aku terintimidasi termotivasi, apalagi mengingat tulisanku di bulan Desember kemarin cuma 1 aja. Sungguh mengenaskan :'(

Kalo mau niat, buanyak buanget cerita yang bisa aku share disini. Masih inget, engga, waktu aku bilang dokter menyarankanku buat refreshing... jalan-jalan, gitu. Jadilah di bulan Desember kemarin aku jalan-jalan mulu. Dimulai dari wisata kuliner di Bandung (sama Mr. Banker), lanjut ke Bogor (kondangan), trus ke Bandung lagi (kali ini urusan kerjaan), lanjut ke Semarang-Solo-Sragen sama Ivna en Ratna (plus Ade), trus ke Makassar. Eh, bulan Januari ini ke Malang, pulak! Sayangnya edisi Makassar en Malang-nya mengandung unsur menderita.

Menderita gimana tho? Aku ceritain ya... Warning : karena cerita di bawah ini penuh dengan penderitaan, sangat bisa dimaklumi kalo akan membosankan. Boleh berhenti  membaca disini sebelum menyesal ato langsung skip aja ke acara tahun baruan bersama de Lima ;)

Jadi begini, kelar 2 kali suntik MTX untuk menghentikan pertumbuhan janin yang tumbuh di saluran telur kananku itu, aku kira segala prosesnya sudah kelar. Nah, seminggu kemudian, lagi-lagi perutku yang sebelah kanan terasa sakit banget. Parahnya, hal itu terjadi waktu aku lagi workshop kehumasan di sebuah hotel. Untungnya, workshopnya di Jakarta sini aja. Untungnya lagi, terjadi di hari kedua.

The problem is... kejadiannya menjelang istirahat siang gitu, padahal workshopnya dijadwalkan sampe jam 5 sore. Aku berasa susah banget buat jalan. Lha kok jalan, berdiri aja susah kok >.< Pas jam istirahat, di saat peserta lain maksi, aku memaksakan diri jalan kaki sambil berdiri tegak ke kamarku di lantai 8. Bukan apa-apa, kalo aku jalan sambil terbungkuk-bungkuk ntar malah bikin kuatir panitia en peserta lain.

Sesampai di kamar, aku cuma bisa tiduran sambil nangis-nangis gara-gara tadi maksain jalan biasa. Tiduran pun kudu dengan posisi miring sambil menekuk perut. Cuma posisi kayak gitu yang bikin sakitnya engga terasa. Sempat galau mau lanjut ikut workshop ato ijin ke dokter aja. Sebenernya siy, hari itu emang udah dijadwalkan buat ke dokter. Tapi aku engga enak buat ijin. Secara dalam workshop  yang diadain Kantor Pusat ini, tiap kantor yang diundang hanya mengirimkan 2 orang pegawai sebagai perwakilan.

Sebagai pegawai yang menjunjung nilai profesionalisme *ceileh* *langsung dilempar monitor PC*, aku ngerasa engga sepantasnya aku mundur walo hanya untuk sejenak *uhuk*. Mana aku punya sebuah ide terkait kehumasan yang pengen aku sampein ke bapak-bapak dari Kantor Pusat, pulak! Oke, jadi aku putuskan untuk lanjut! Semangat!!!

Menjelang sesi siang, aku menyempatkan diri untuk maksi dulu di resto hotel. Kali ini tumben-tumbenan makanku dikit banget. Lha piye, perut sakit gitu bikin makan engga enak, hareee... Abis maksi, aku lanjut ikut workshop. Kalo pas sakit perutnya muncul, ya aku tahan-tahan aja sambil nangis-nangis. Untung pas pake kacamata, jadi kayaknya peserta lain engga ada yang nyadar kalo aku seperti sedang mengiris bawang. Lagipula peserta lain pada serius semua gitu.

Mendekati jam 5 sore, acara workshop ditutup. Alhamdulillah, finally... Aku bersyukur bukan karena bosen ama acaranya loh, tapi karena sakit perutku masih betah aja. Eh, trus gimana nasib ide yang tadi siang mampir di kepalaku? Ya tetep aku sampein, lah! Itu wajib hukumnya!

Karena waktu penutupan engga ada sesi sharing dengan peserta lagi, ide itu aku sampein ke salah satu bapak dari Kantor Pusat selesai sesi foto bareng seluruh peserta dan narasumber. Karena ngobrolnya sambil berdiri, aku lumayan nahan-nahan sakit juga, tuh! Hihihi... Kenapa musti segitunya siy? Yah, kapan lagi gitu, aku bisa nyampein ide yang aku rasa bakal sangat berguna bagi peningkatan citra instansiku itu? *sok iyes* Eh, ini ngebahas apa, siy? Lanjuttt...

Karena sakit perut yang melanda membuatku menderita, aku berasa engga sanggup buat pulang. Untung aja akomodasi disediakan sampai Jumat malam. Kuatir kenapa-kenapa kalo sendirian, aku memanggil Rima (cewenya adikku) buat nemenin nginep. Besoknya, adikku dateng en bertiga kita ke RS Bunda.

Sempat kuatir kalo harus menjalani operasi bernama laparoskopi, Alhamdulillah ternyata engga perlu. Hanya saja, karena sisa janinnya masih ada, saluran telurku sesekali masih berkontraksi untuk mengeluarkannya. Demikian kata Dokter Anggia.

Selesai disitukah? Engga juga.

Beberapa minggu kemudian, tepatnya Rabu malam tanggal 25 Desember, saat aku berada di Makassar, sakit perutnya kumat lagi. Kebetulan dari minggu sebelumnya aku mens. Kalo diitung-itung, Rabu itu adalah hari ke-11. Mengingat itu adalah mens pertamaku setelah hamil di luar kandungan, aku pikir normal aja kalo lebih dari 7 hari. 

Anehnya, dibandingkan dengan sakit yang melanda waktu workshop, yang aku rasakan kali ini lebih parah. Bener-bener engga tertahankan. Kali ini perut yang sakit engga cuma sebelah kanan, tapi keseluruhan, sampai punggung bawah pun ikut terasa sakit. Awalnya aku pikir ini sakit bulanan biasa. Tapi setelah diingat-ingat, biasanya engga pernah sesakit itu. Lama sakitnya juga cuma maksimal 1 jam saja tiap kali muncul. Kali ini berjam-jam, sepertinya tiada akan pernah berakhir. Oke, lebay, tapi memang itu yang aku rasakan. Hiks...

Mr. Banker yang ada di sisiku sampe kebingungan, engga tau kudu gimana.  Dia mengajakku ke dokter, tapi aku menolak. Lagipula udah malem banget. Dia memijat kakiku, punggungku, untuk memberikan kenyamanan, berusaha mengurangi rasa sakit yang aku alami. Rasa sakitnya memang tidak berkurang, tapi saat itu aku merasa sangat berterimakasih pada kepeduliannya, sebagai wujud kasih sayangnya yang dalam *aseekkk* Karena sakit yang muncul timbul tenggelam, saat rasa sakit itu menghilang sejenak, aku berusaha untuk tidur. Karena engga berhasil tidur cepet, ya Mr. Banker terpaksa kudu dengerin aku nangis-nangis lagi cos sakitnya udah kumat lagi. Begitu bolak-balik sampai aku bener-bener bisa tertidur.

Udah, selesai disitu? Sayangnya masih belum juga...

Keesokan paginya, saat terbangun, rasa sakit mendera lagi. Timbul-tenggelam lagi, sampai beberapa jam. Sejenak di waktu siang, aku bebas sejenak dari rasa sakit sampe akhirnya sekitar jam 2 kumat lagi, hingga beberapa jam kemudian. Serangan berikutnya muncul di malam hari, sekitar jam 10 dan bertahan sampai jam 2 pagi.

Dokter Anggia (melalui sms) menyarankan untuk meminum Ponstan. Sayangnya, obat pereda nyeri itu tidak berfungsi dengan baik terhadap tubuhku. Engga ngaruh, gitu... Oya, selain itu, Dokter Anggia juga menyarankanku untuk meminum Hemobion untuk penambah darah. Maklum, efek dari pendarahan terus-menerus itu adalah sedikit pusing. Kekurangan darah, kali, ya... Satu hal yang patut disyukuri adalah aku tidak berubah menjadi vampir. Huffttt...

Setiap hari aku dilanda siklus penderitaan yang sama sampai akhirnya Sabtu siang Mr. Banker udah engga tahan melihat penderitaanku. Dia maksa buat ngajak ke dokter di Makassar. Singkat cerita, aku sampai mendatangi 2 dokter. Yang satu menyatakan bahwa terjadi infeksi kronis di rahimku. Satu lagi menyatakan bahwa kemungkinan rahimku perlu dikuret.

Sementara itu, untuk menghentikan pendarahan yang terus terjadi, aku diberi resep Plasminex. Disertai Baquinor (antibiotik) dan Mefinal (pereda nyeri saat haid). Kalo sampe Senin engga berhenti juga, rahimku akan dibersihkan. Aku bingung juga mendengarnya. Lah, aku kan udah ngejelasin kalo janinku kemarin kan di saluran telur, bukan di rahim? Tapi Dokter tersebut menyatakan bahwa dinding rahimku masih tebel banget karena waktu hamil kemarin hormon kehamilannya bekerja, sehingga kalo pendarahan tak juga berhenti, ya terpaksa akan dilakukan tindakan semacam kuret.

Kalo Senin diobservasi lagi, berarti kapan aku bisa balik ke Jakarta, dong? Opsi untuk stay di Makassar (tentunya sambil menghanguskan tiket hari Minggu yang sudah kubeli) sempat menjadi pertimbangan. Namun adanya kemungkinan tentang tindakan sejenis kuret yang akan dilakukan pada rahimku, bikin aku ragu. Jadilah aku putuskan untuk tetep balik ke Jakarta dan berkonsultasi ke Dokter Anggia.

Minggu malam itu, di pesawat perutku sempat kumat lagi. Untungnya aku bersebelahan dengan seorang ibu yang enak diajak ngobrol. Kalo pas sakit perutku kumat, aku berusaha mengabaikannya dengan berkonsentrasi pada cerita dari si ibu. Dipaksa-paksain aja biar kuat. Engga lucu juga kalo tiba-tiba kesakitan di depan orang tak dikenal. Engga gampang siy, malam itu engga ada drama penumpang cantik yang nangis-nangis di pesawat. Alhamdulillah...

Keesokan harinya, aku ke RS Bunda. Berdasarkan pemeriksaan usg tv, sisa janinku ternyata memang masih ada. Ukurannya sekitar 3x3 cm. Tentang sakit perut yang terus aku rasakan, itu dikarenakan rahimku masih terus berkontraksi, terkait dengan dindingnya yang memang belum luruh sepenuhnya. Tindakan apa yang perlu dilakukan? Tidak ada. 

Terkait obat yang diresepkan dokter di Makassar kemarin pun, Dokter Anggia membebaskanku untuk memilih terus mengkonsumsinya atau tidak. Sampai saat ini (hari ke-22 dihitung dari hari pertama mens), aku masih meminum obat tersebut. Namun entah kenapa pendarahan belum juga berhenti. Saat memutuskan untuk pulang ke Malang pada hari Rabu (1 Januari) untuk beristirahat sejenak, dan kembali ke Jakarta Minggu siang ini tadi, rasa sakit masih berkunjung beberapa kali. Untungnya, udah engga sesakit minggu kemarin. Ya wis lah, piye maneh. Yang bisa aku lakukan cuma bisa pasrah dan bersabar, sambil berharap pendarahannya segera berhenti. Bukan apa-apa, cape juga tiap sholat musti "ganti". Boros, pulak #halah

Oya, malam pergantian tahun barusan, de Lima ngerayain bareng-bareng, loh! Engga jauh-jauh, di Monas aja. Walo engga ada acara apa-apa disana, tapi kita bisa nonton kembang api. Plus nonton keramaian di sekitar. Hehehe... Sempat terancam batal ikutan gara-gara dari Selasa sore, perut udah kumat aja. Dari jam 9 malem, aku udah nyuruh-nyuruh personil de Lima yang lain untuk berangkat aja ke Monas, tanpa aku. Tapi mereka terus menunda-nunda. Sambil nemenin aku yang posisinya udah nungging-nungging engga jelas di tempat tidur.

Engga disangka-sangka, jam 10 malam aku ngerasa baikan. Aku langsung ngajakin anak-anak buat berangkat. Mereka menyangsikanku, secara baru beberapa saat yang lalu aku cuma bisa tergolek lemah di tempat tidur. Tapi aku ngerasa yakin aja kalo aku beneran udah baikan (untuk malam itu). Secara biasanya sakit perutku itu kumat sore, trus brenti, trus nyambung lagi malemnya. Tapi kali ini,  sepertinya si perut memberi kesempatan buat si empunya perut bersenang-senang sejenak di malam tahun baru, sampai mengganti jadwal kumatnya *toss ama perut* *sotoy* 

Karena melihat semangatku untuk bertahun baru, temen-temen akhirnya mau berangkat juga. Pake acara wanti-wanti, kalo aku udah mulai ngerasa engga enak badan, kudu segera bilang. Engga boleh nunggu sampe ambruk. Terharu ama perhatian mereka semua. Alhamdulillah, sampe waktunya pulang, aku baik-baik saja :)

detik-detik menjelang pergantian tahun

Dari sebelum berangkat, kita udah niat pengen beli bando yang menyala itu. Maklum, dari dulu belum pernah punya #tragis. Sebelum memasuki gerbang Monas, kita ketemu penjual yang nawarin bando model "Little Bunny" *ini aku sendiri yang namain*. Nanya harga, dibilang 15rb. Walah, kok mahal!? Setelah tawar-menawar, berhasil dapet harga 20ribu tiga. Asekkk... Ini dia penampakan kita! Oya, harap maklum kalo ada foto-foto yang hasil picmix. Lha kalo engga gitu, engga bisa dapet poto yang berlima *secara udah beberapa kali minta tolong orang tapi hasilnya mengecewakan*.

hasil picmix dari Ratna

poto keren ini hasil jepretannya Ratna

lanjut ngopi di Sevel

Happy new year, ya... Mudah-mudahan tahun yang baru ini memberi harapan baru bagi kita semua... Segala keinginan yang belum terwujud, semoga segera dikabulkan. Aminnn...

3 comments:

  1. horee blogku dipromosiin mba Isti...hehehehe *bayar berapa ne mb??* :D

    ReplyDelete
  2. Hmm...bentar ya, aku cek daftar harganya dulu. Don't worry, selagi promo, ada harga spesial kok. Ada diskon khusus temen juga, hihihi :p

    ReplyDelete