Wednesday, 26 February 2014

Dompet Ato Kopiah?

sumber dari sini

Beberapa waktu lalu, gambar di atas lumayan ngehits. Wara-wiri di Path ama profile picture BB. Parahnya, beberapa kali aku termasuk komunitas pengguna dompet kopiah ini. Alias suka bawa dompet yang nyaris ato bahkan engga ada isinya.

Aku memang termasuk orang yang jarang nyimpen duit cash banyak-banyak di dompet. Alasannya biar engga gampang tergoda beli-beli gitu. Padahal alasan ini engga kuat juga benernya. Secara pilihan pembayaran udah banyak, bisa pake kartu debit ato kartu kredit. Kalopun engga bisa gesek, masih bisa lari bentar ke ATM terdekat. Solusi tercepat dan terenak adalah ngutang temen yang lagi jalan bareng. Tapi apa jadinya kalo EDC alias mesin gesek engga berfungsi, atm jauh banget, en temen-temen engga bisa diberdayakan sebagai kreditur gratis?

Thursday, 6 February 2014

Cerita yang Tertinggal dari Konser Mahakarya Ahmad Dhani vs Indra Lesmana

Konser Mahakarya Ahmad Dhani vs Indra Lesmana ini benernya udah berlangsung agak lama. Tepatnya hari Senin, tanggal 20 Januari 2014 kemarin. Cuma aku aja yang belum sempet nyeritain. Walopun siangnya aku sempat sakit perut, sampe-sampe engga bisa ikutan nge-dance bareng Ivna en Ratna, bagaimanapun nonton konser must go on! Alhamdulillah menjelang pulang kantor, perutku udah engga kumat lagi. Kita skip aja cerita tentang naik ojek menuju TKP *lagian engga ada yang bisa diceritain seputar naik ojek*, langsung aja kita menuju lokasi antrian masuk ke Plenary Hall Jakarta Convention Center tempat konser berlangsung.

Adu Bintang 2

Sampai di lokasi, aku dan Ratna nukerin tiket dulu di booth. Sebelumnya kami sudah membeli online. Pada saat bersamaan, Yofan ngebeliin mendoan dulu di depan gedung. Hihihi, engga oke banget ya, mau nonton konser yang judulnya Mahakarya tapi cemilannya mendoan. Dibungkus kresek item, pulak. Tapi biarin, ah, penonton tribun ini. Kalo kami pegang tiket Platinum trus ngemil mendoan dari kresek item, baru deh, keliatan kurang matching :p

Kabar-Kabur Terbaru

Pagi ini dimulai dengan sebuah kecelakaan kecil. Ceritanya Ivna en aku nganterin Nizam ke Day Care-nya seperti biasa. Dari kemarin-kemarin, walaupun pagi-pagi hujan udah mengguyur kota metropolitan tercinta ini, kami berempat tetep aja ngantor. Kemarin aja waktu ujannya deres banget en kentongan tanda bahaya di kampung udah dibunyikan, tak ada yang bisa menghentikan semangat kami untuk menembus hujan menuju kantor kesayangan *oke, lebay* *sok profesional* *aslinya engga rela kalo gaji dipotong* Benernya kasian Nizam siy, tiap hari digempur hujan kalo mau berangkat ke sekolah, tapi mau gimana lagi :'( Be tough, ya :-*

we can make it  through the rain!

Lanjut ke kejadian tadi pagi. Waktu aku turun dari motor sambil ngegendong Nizam, aku kepeleset gitu. Kok bisa? Yah, penyebabnya adalah kombinasi antara lantai yang licin, sandal yang udah tipis, plus takdir :'( Posisi jatuhku terjengkang menimpa tasku sendiri. Trus Nizam gimana? Alhamdulillah baik-baik saja tak kurang suatu apa. Adalah karena waktu jatuh, aku langsung ngangkat Nizam ke atas biar dia engga ikutan jatuh.