Wednesday, 26 February 2014

Dompet Ato Kopiah?

sumber dari sini

Beberapa waktu lalu, gambar di atas lumayan ngehits. Wara-wiri di Path ama profile picture BB. Parahnya, beberapa kali aku termasuk komunitas pengguna dompet kopiah ini. Alias suka bawa dompet yang nyaris ato bahkan engga ada isinya.

Aku memang termasuk orang yang jarang nyimpen duit cash banyak-banyak di dompet. Alasannya biar engga gampang tergoda beli-beli gitu. Padahal alasan ini engga kuat juga benernya. Secara pilihan pembayaran udah banyak, bisa pake kartu debit ato kartu kredit. Kalopun engga bisa gesek, masih bisa lari bentar ke ATM terdekat. Solusi tercepat dan terenak adalah ngutang temen yang lagi jalan bareng. Tapi apa jadinya kalo EDC alias mesin gesek engga berfungsi, atm jauh banget, en temen-temen engga bisa diberdayakan sebagai kreditur gratis?


Kejadian kayak gini baru aja menimpa aku dan 3 temenku. Ada yang mau nebak siapa mereka? Oke, aku kasih clue ya. Inisialnya R, I, dan Y. Hah, belum ketebak juga? Ya ampun, udah berapa lama siy, baca blog inih? #kemudiandilemparinduitsegepok #ngareppakebanget

Minggu kemarin, kita berempat mendadak pengen karoke di Inul. Tentang bayar-bayar karokenya, engga ada masalah siy, cos kita pake voucher #langgananpakevocer Abis karoke kan berasa laper, yak, jadilah kita cari makan. Pilihan jatuh ke Richeese Factory. Gara-gara disini ada 1 menu yang jadi favoritnya Yofan, ialah Fire Wings. Aku sendiri pesen sandwich-nya. Di Richeese ini, sajian menunya mengandung keju semua, paling engga dalam bentuk cocolan saosnya. Karena bukan lagi nge-review makanan, aku engga pajang poto-potonya ya *alesan* *aslinya lupa engga moto gara2 udah kelaperan*

Abis pesen en ambil makanan, kita langsung duduk aja, ninggalin Ivna yang mau bayar di kasir pake debit card-nya Ratna. Engga lama, Ivna nyusul ke tempat duduk kita buat ngasih tau kalo mesin EDC di kasir lagi trouble. Waduh, dari awal berangkat tadi kita udah saling tau kalo masing-masing engga bawa duit cash banyak-banyak. Emang berapa tagihannya? Aduh, pengen malu deh, buat ngasih tau, cos abisnya cuma 117ribu saja -_-" Ya wis, mari kita cek dompet masing-masing. Setelah mengoret-ngoret isi dompet dan kantong masing-masing, terkumpullah 117ribu itu. Alhamdulillah...

Jadi inget kejadian beberapa bulan lalu yang mana waktu aku, Ratna, en Ivna lagi mau makan di CFC Gambir, mesin EDC-nya juga lagi trouble. Secara waktu itu, aku en Ratna bener-bener engga bawa duit blas. Mau pake duitnya Ivna dulu, tapi posisinya lagi antri beli tiket kereta. Yang ada Ratna pun lari-larian ngambil duit di ATM, sembari aku berdiri bengong depan kasir. Malu-maluin, yak :p

Balik ke Richeese. Abis makan, kita udah rencana buat mampir ke ATM dulu. Tapi pikir-pikir, emang kita mau ngapain lagi siy, abis ini? Mau langsung pulang, kan? Berarti asalkan duit parkir tersedia, kayanya engga masalah deh. Oke, cek persediaan duit lagi. Sisa duitku tinggal 7ribu, trus Ratna pegang 9ribu. Hmm, cukup lah, untuk 2 motor.

Turun ke parkiran, antrilah kita di loket bayar parkir. Pas giliranku bayar, ternyata abisnya 8ribu dunk. Hadeh, duit yang aku pegang 7ribu doang. Merogoh lebih dalam, cuma nemu koin-koin sejumlah 700 Rupiah. Duh, piye iki? Walopun sebenernya malu, tapi mau engga mau kalimat ini memang harus terucap kepada si mba penjaga, "Mba, bentar ya, mau ambil duit dulu di temen saya." Hihihi...

Aku pun lari-larian menuju motor Ratna yang ada di antrian keluar satunya. Para pengendara motor lainnya yang ngantri di belakang kita mungkin bete ya, ngeliat kelakuanku. "Niy orang miskin amat, siy, buat bayar parkir aja duitnya engga cukup," gitu kali yang ada di benak mereka.

Ratna pun meminjamkan selembar uang 2ribuannya, trus aku lari-larian lagi ke si mba penjaga. Setelah si mba mengangsurkan kembalian seribu Rupiah, aku nungguin Ratna di sebelah loket satunya. Lha kenapa musti gitu? Ya secara kita parkir bareng, trus parkirku abis 8ribu, pastinya Ratna juga abis segitu. Padahal kan duit yang dia pegang cuma tinggal 7ribu, cos 2ribunya udah dikasih ke aku.

Dan benar saja, saat membayar, duitnya Ratna kurang. Langsung deh, aku ngasih seribuan yang aku pegang. Engga jadi kurang, kan? Hihihi... parah!!

Pulang menuju rumah, kita tetep aja engga berhenti di ATM. Padahal bisa aja kita mendadak butuh duit, karena ban bocor ato apa lah. Tapi kita engga kepikiran aja, gitu.

Keesokan paginya, ternyata hujan turun. Haduh, masalah niy. Secara motornya Ivna kemarin ditinggal di kantor, jelas dia engga ada jas hujan buat dipake. Sempat terpikir buat naik bajaj aja. Apa daya, langsung inget kalo duitnya engga ada. Tapi tiba-tiba Ratna mencetus, "Aku ada uang kok." Hah, beneran? Aku en Ivna langsung sumringah.

Ratna pun mengeluarkan sebuah wadah lalu mengeluarkan isinya. Adalah uang yang ada disitu adalah koin-koin seribuan. Ditambah beberapa koin limaratusan, emang ngumpul 25ribu siy, cukup buat ongkos bajaj dari rumah ke kantor. Tapi Ivna berasa engga tega buat make recehan itu. Bukan engga tega ama Ratna yang emang hobi ngumpulin koin seribuan, tapi engga tega ama tukang bajajnya. Kebayang dunk, si tukang bajaj bakal bengong nerima pembayaran full receh >.<

Jadilah Ivna mengikhlaskan dirinya tetep naik motor sambil pake jaket biasa. Yang ada, pas nyampe kantor, itu jaket udah basah kuyup. Hihihi...

Hmm, kayanya sekarang kita kapok deh, bawa duit ngepas :p

2 comments:

  1. Eyaaampuuuun...
    inih parah banget sih Istiiiii...syereeeeem..hihihi...
    Tapi dulu aku kayak gitu sih, pede pergi kemana2 cuman bawa 10 ribu aja...

    Tapi sekarang udah punya anak gak berani kayak gitu euy, suka banyak kejadian insidentil kayak pengen beli eskrim lah, jajan ini lah...parah lah...

    Dan aku suka ngumpetin/nyelipin duit gocapan gitu sih di dompet, dipisahin lah, buat dana cadangan kalo ada apa apa...

    Duh, kalo udah jadi emak emak emang jadi rempong yah...hihihi..

    ReplyDelete
  2. Hahaha...ternyata Bibi juga gitu ya? Hmm, iya neh, ternyata serem kalo bawa duit pas-pasan yak... Wah, bisa dicontek tuh, ngumpetin duit buat cadangan :D

    ReplyDelete