Friday, 21 March 2014

Dua Ibu Laundry

tampilan siang ini

Postingan yang dimulai dengan narsis ini bukan tentang #OOTD alias Outfit Of The Day. Cuma mau ngasih tau kalo model jilbabku ini udah mendapat pujian dari paling tidak 3 orang. Kenapa aku bilang paling tidak? Karena bisa aja ada temen yang nyimpen pujiannya dalam hati *ih, geer banget siy* *trus dikeplak orang sekantor*

Padahal kalo tau asal muasal aku tumben-tumbenan pake jilbab kayak gini pasti bakalan pada nangis saking sedihnya, trus rame-rame minta sumbangan untuk ditaruh di kaleng yang ditempelin kertas bertuliskan "Coins for Isti". Lah, kok bisa?

Thursday, 20 March 2014

Ketika Para Blogger Menjelma Menjadi Model

Minggu kemarin aku udah cerita tentang gladiresik fashion show, maunya langsung disambung dengan postingan cerita tentang Hari H. Apa daya, ada berita duka yang datang di Kamis sore. Aba, ayah dari Mr. Banker dipanggil Allah sekitar jam 2. Mr. Banker baru kasih kabar jam 3.30an, pas aku lagi sosialisasi di sebuah pabrik. Entah kenapa disana aku engga dapet sinyal buat Tab-ku, jadi engga bisa langsung browsing cari tiket. Selesai sosialisasi jam 4, langsung deh, browsing tiket di mobil. Eh, tetep aja susah dapet sinyal.

Nyampe kantor, walopun dengan koneksi internet kantor yang entah kenapa lagi lemot banget, Alhamdulillah aku berhasil dapet tiket Garuda jam 10 malem. Dapet harga termurah, pulak. Padahal udah parno aja baru bisa pulang besok paginya. Ternyata untuk Garuda, maksimal pembelian tiket adalah 4 jam menjelang keberangkatan. Jadilah malemnya aku langsung terbang ke Sidoarjo.

Dari Jumat ampe Senin, aku bersibuk-sibuk ria karena acara tahlilan yang dihelat tiap hari plus para tamu yang engga abis-abis. Koleganya Aba dan Ibu memang banyak, jadi ya amat sangat bisa dimaklumi. Berasa agak bersalah balik ke Jakarta sebelum rangkaian acara tahlilan selesai, apalagi Ibu dalam kondisi sakit. Setelah cek darah, dibilang gejala tipus, mungkin karena kecapean. Disusul adik ipar yang juga ikutan sakit. Sempat punya dua pasien, jadinya. Apa daya aku engga bisa cuti lama-lama. Jadi aku nyampe Jakarta lagi Senin malem. 

Wednesday, 12 March 2014

A Busy Saturday

Sabtu kemarin, tumben-tumbenan jadwal berasa padet banget. Bangun pagi dengan susah payah karena malemnya baru bobo jam 2an gara-gara Mr. Banker baru dateng lewat tengah malem. Terpaksa udah kudu cabut dari kontrakan pagi-pagi karena mau jemput Ayah di Gambir. Lah, tumben Ayah tiba-tiba ke Jakarta, sendirian pulak! Hmm, adalah karena Ayah pengen kenalan ama eyangnya Rima di Depok *Rima is my new sist*. Waktu nikahannya Rima en Olik kemarin, Si Eyang engga bisa dateng cos bandara Juanda en Abdul Rahman Saleh ditutup gara-gara Kelud meletus. Jadi ayah belum sempat kenalan. Oya, Jumat pagi Mama udah nyampe duluan di Jakarta. Nginep di kost Rima. Alasannya, engga mungkin juga kan, nginep di rumahku cos lagi ada Mr. Banker. Hihihi...

Nyampe Gambir jam 6.15, Ayah udah nunggu sekitar 15 menit di dekat pintu selatan. Rima ama Mama belum nyampe. Waktu ditelpon, bilangnya malah belum berangkat. Hadehhh... Engga tau deh, di antara mereka berdua siapa yang lebih rempong. Hehe...

Singkat cerita, Rima en Mama nyampe juga di Gambir trus kita langsung capcus naik taksi ke rumahku. Ceritanya mereka penasaran akan kontrakanku yang baru. Apalagi Mama. Pake acara naik tangga trus ketok-ketok kamar Ratna segala :p Yang ada, Ayah en Rima ngintil di belakangnya. Sebelum capcus ke bandara buat jemput Olik, kita juga sempat poto rame-rame di depan rumah :D

bersama orang-orang tercinta

Monday, 3 March 2014

Just For My Dear Husband

Aku sebel kalo aku bbm kamu, karena seringkali aku harus menunggu lama sampai kamu membacanya. Tapi itu melatihku untuk tidak terlalu bergantung padamu.
Aku stres kalo musti ngebangunin kamu pagi-pagi, karena susah sekali untuk bisa membuat matamu terbuka. Walo dengan demikian, aku jadi berusaha lebih sabar dalam menghadapimu dan mengerti apa maumu.
Aku bete kalo kamu mengingatkanku saat aku mulai menggendut. Namun aku jadi berusaha menjaga berat badanku biar engga makin naik lagi.
Aku takut kalo kamu udah marah karena jadi terlihat menyeramkan. Walo dari situ aku jadi menyadari kesalahanku.

Dan aku paling engga suka sama ketidaksukaanmu membuat rencana jauh-jauh hari. Aku masih engga bisa memahami kenapa kamu begitu.
Kamu bahkan pernah mengatakan padaku seperti ini :
"Kalo kamu bertanya 'Apakah kamu mencintaiku hari ini?', aku akan menjawab 'Iya.'
Kalo kamu bertanya 'Apakah kamu mencintaiku tiga hari lagi?', aku masih akan menjawab "Iya."
Namun kalo kamu bertanya 'Apakah kamu mencintaiku 5 hari lagi, seminggu lagi, sebulan lagi, setahun lagi, sepuluh tahun lagi, dan seterusnya?', aku belum bisa menjawabnya. Kamu harus mengulang pertanyaan itu padaku 5 hari kemudian, seminggu kemudian, sebulan kemudian, setahun kemudian, sepuluh tahun kemudian, dan seterusnya."
Aku masih sulit untuk memahami itu...