Friday, 21 March 2014

Dua Ibu Laundry

tampilan siang ini

Postingan yang dimulai dengan narsis ini bukan tentang #OOTD alias Outfit Of The Day. Cuma mau ngasih tau kalo model jilbabku ini udah mendapat pujian dari paling tidak 3 orang. Kenapa aku bilang paling tidak? Karena bisa aja ada temen yang nyimpen pujiannya dalam hati *ih, geer banget siy* *trus dikeplak orang sekantor*

Padahal kalo tau asal muasal aku tumben-tumbenan pake jilbab kayak gini pasti bakalan pada nangis saking sedihnya, trus rame-rame minta sumbangan untuk ditaruh di kaleng yang ditempelin kertas bertuliskan "Coins for Isti". Lah, kok bisa?

Jadi begini ceritanya. Tadi pagi dalam perjalanan dari basement tempat parkir motor ke lantai 1, aku naik lift. Pas nyender ke dinding lift, kok berasa dingin banget sampe ke kulit yak. Aku pun berusaha mengingat-ingat, model bajuku hari ini kayak apa kok bisa-bisanya bersentuhan dengan dinding lift. Secara aku berjilbab, gitu.

Suatu kesadaran tiba-tiba melandaku. Pasti niy baju bolong, deh! Tangan pun bergerak ke arah punggung. Dan disitulah aku menemukan sebuah kebolongan. Langsung panik, deh. Apalagi keinget tadi waktu mau masuk lift, di belakangku ada mas-mas dari kantor tetangga. Duh, si mas pasti ngeh ama niy baju bolong deh. Secara jelas banget. Mana kenal pulak, secara dia pernah ngurus pembiayaan lewat koperasi kantor lewat aku. Apa yang ada di benaknya ya? Mungkin ini, "Duh, kasian banget siy, mba pengurus koperasi ini, kayanya dia miskin banget deh, ampe kudu pake baju bolong".

Aduh, engga penting juga mikirin apa yang ada di pikiran masnya. Yang penting lift-nya udah mau nyampe lantaiku. Oke, keep calm and stay beauty #apaseh.  Untung aja aku bawa jaket. Cepet-cepet deh, aku pake. Ketika lift berhenti, aku pun keluar dengan (sok) tenang.

Eh, tapi masa iya seharian kudu pake jaket? Engga oke banget! So, yuk kita modifikasi pemakaian jilbabnya. Engga perlu buka tutorial, diubet-ubetin sederhana aja. Jadi, deh. Hasilnya ya kayak foto di atas tadi ;)

Kejadian tragis dan memalukan ini aku laporkan ke Mr. Banker.
Aku : "Tau ga, bajuku belakang bolong lumayan gede. "
Mr. Banker : "Bolong kenapa?"
Aku : "Ga tau kenapa. Padahal kita belum pernah make baju ini bareng-bareng." (ceritanya ini baju sarimbitan gitu, sepasang ama Mr. Banker #oke,enggapenting)
Mr. Banker : "Baju yang kain tipis kayak plastik itu ya?"
Aku : "Kok plastik?"

Oke, chat yang makin lama juga makin engga penting itu engga usah diterusin lah, ya. Yang menjadi pertanyaan besar adalah gimana ceritanya itu baju bisa bolong. Kalo kata Ivna yang sempat aku panggil untuk memastikan apakah itu baju beneran bolong *engga perlu dipastiin juga siy, benernya*, kemungkinan ini baju rusak waktu di-laundry.

Ngomong-ngomong tentang laundry, aku jadi pengen nulis kisah tentang 2 ibu laundry deket rumah. Oke, kalo boleh jujur, niy cerita udah nongkrong di draft dari sekitar sebulanan yang lalu. Tapi karena engga ada special occasion yang cocok untuk mengangkat cerita ini, jadi engga ke-publish deh. Akhirnya sekarang tibalah saat yang tepat untuk mempopulerkannya *wink* *abaikan otak penulis yang lagi agak kacau ini*

Yuk, mari kita mulai cerita tentang 2 ibu laundry deket rumah. Rumah yang aku maksud disini adalah rumah kontrakan kami yang lama. Secara pertengahan Februari kemarin kami berempat udah pindahan ke rumah baru. Mau nulis cerita pindahannya kok males, jadi engga usah aja lah ya... Yang jelas, kamarku masih tetep penuh warna. Hihihi...

my new room

Btw, itu wallpaper udah nambah 1 lagi, siy. Gara-gara bengong nungguin Mr. Banker yang ke Jakarta menjelang aku jadi model itu, aku pasang 1 wallpaper lagi.

ini 3 dimensi loh *penting*

Memasang wallpaper ini semacam menjadi hobi kami bertiga. Ratna en Ivna juga udah pasang wallpaper di kamar baru mereka masing-masing, loh. Eh, ini kenapa malah ngebahas wallpaper siy. Tadi mau cerita tentang laundry-an bukan? Walo pada dasarnya, kedua topik ini sama-sama engga penting, siy. Hihihi...

Dari awal ngontrak di daerah terpencil di Kemayoran itu, aku udah langganan laundry di... sebut saja Ibu A yang rumahnya hanya berjarak 3 meter dari rumah kami. Deket banget. Hasil nge-laundry di Ibu A ini standar aja, siy, tapi beliau tepat waktu dalam nyelesein kerjaannya. Kasih waktu 3 hari aja, cucian yang kita titip ke beliau udah dianterin ke rumah dalam kondisi tersetrika rapi dan wangi. Sayangnya, sekitar setahun kemudian, mesin cuci Ibu A rusak, jadi laundry-nya tutup sementara.

Aku pun berpindah ke Ibu B, yang rumahnya berjarak 10 meter-an dari rumah kami. Hasil nge-laundry-nya juga standar. Emm, kadang agak di bawah standar siy, tapi ya udahlah engga usah dibahas. Masalahnya adalah, Ibu B ini engga tepat waktu blas. Laundry yang kita titipin di beliau bisa molor pengerjaannya sampe seminggu lebih. Kalo mau cepet, kudu didatengin ke rumahnya bolak-balik buat nagih laundry. Tapi karena aku termasuk tipikal orang yang engga mau terjebak CLBK alias Cucian Lama Belum Kering, aku memilih tetep bertahan dengan keleletan laundry di Ibu B *bilang aja males nyuci sendiri*.

Yang bikin bete, makin kesini, perkara laundry di Ibu B ini makin meluas. Engga cuma tentang ketepatan waktu, tapi juga cara-cara penagihan yang agak barbar. Memang siy, bukan Si Ibu B sendiri yang nganterin hasil laundry ke rumah, tapi anaknya. Nah, si anak ini sukanya langsung nagih duit pembayaran laundry. Kadang juga anak si anak alias cucu si ibu.

Mending kalo aku sebagai pengguna jasa laundry Ibu B kebetulan ada di rumah. Yang repot niy kalo pas dia ke rumah, trus aku engga ada *yang mana sering terjadi* trus cuma ketemu Ratna ato Ivna. Kalo mereka pas ada duit cash siy engga masalah, ya. Pernah tuh, Ratna ampe nyerahin "koleksi" duit seribuannya buat ngebayarin laundry-ku (pernah aku ceritain di postingan ini). Gara-gara cucu si ibu nagihnya pake acara teriak-teriak di depan rumah. Ampun, deh... kayak kita ngutang jutaan aja >.<

Setelah aku komplain tentang metode penagihan yang bikin malu ama tetangga itu, si ibu minta maaf. Selanjutnya beliau sendiri yang mengantar laundry ke rumah. Yang ada, cuma sekali doang si ibu nganterin laundry-ku. Kedatangannya disertai curhatan tentang anaknya yang seenaknya sendiri, cuma mau duitnya doang, padahal yang ngerjain laundry-an ya si ibu.

Ibu B berpesan, "Mba, kalo anak saya nagih lagi, bilang aja, ya, urusan duitnya udah sama Ibu." Baiklah... Lagian kasian juga sama Ibu B yang memang sudah menjanda itu kalo duitnya diambil terus sama si anak. Sebelum pulang, Ibu B sempat meminta no HP-ku, katanya biar gampang buat ngasihtau kalo laundry-an udah selesai. Trus lagi-lagi aku nitip laundry-an dunk.

Sekitar seminggu kemudian, malem-malem ada suara cowo yang panggil-panggil namaku di depan pintu. Mereka emang kalo pas nganterin laundry ke rumah suka panggil-panggil nama kayak anak kecil ngajak maen temennya gitu, siy. Hihihi... Adalah anak ibu B yang nganterin baju-bajuku yang udah di-laundry. Ama nagih duit, pastinya. Sesuai request Ibu B, aku jawab aja "Nanti saya bayarnya langsung ke Ibu aja ya..." Si Mas pun ngeloyor pulang.

Belum lama, ada lagi yang panggil-panggil namaku di depan pintu. Kali ini suara cewe. Aku bukain pintu. Eh, adiknya mas yang tadi. Bukan, bukan karena ada laundry yang kelupaan dianterin tapi mau nagih duit. Penagihan kedua ini bikin aku kuatir bakal ada penagihan ketiga dengan cara barbar kalo ternyata engga diturutin.

Jadinya aku bilang gini ke si adik, "Mba, abis ini aku kesana deh, mau bayar langsung ke Ibu".

Si adik menjawab, "Tapi Ibu udah mau pergi, Mba."

Aku tetep ngeyel, "Walah, saya cuma pake jilbab doang trus langsung kesana, kok."

Engga sampe 5 menit, aku udah nyampe ke rumah Ibu B. Di pintu, aku melihat mas yang tadi udah ke rumah sedang duduk bersandar membelakangi jendela. Karena jendelanya sebelahan ama pintu, jadi bisa dibilang dia membelakangi aku.

"Assalamu'alaikum, ibunya ada, Mas?" aku bersuara.
Tanpa menoleh, si mas cuma berkata dengan suara yang mengandung geram, "Engga ada, Mba, sudah saya usir."
Aku cuma bisa bengong trus pamit.

Wah, wah, sedang terjadi prahara apakah di keluarga Ibu B? Pake acara usir-mengusir segala! Yang ada di pikiranku, duh, kasian banget Ibu B itu, udah engga punya suami, anaknya juga mengusirnya dari rumah.

Eh, eh, tapi tapi, aku kan masih punya utang belum bayar laundry. Jadi kudu gimana dunk? Setelah berdiskusi dengan Ivna yang masih ninggal duit di Ibu, ditambah saran dari Ratna, kita memutuskan untuk langsung ke rumah Ibu B lagi buat bayar utang.

Pas aku en Ivna balik kesana buat nyelesein utang-utangan kita, si mas bilang kayak gini, "Mba, maaf ya, saya tadi agak kasar. Saya itu kesel sama Ibu. Beberapa hari ini Ibu engga pulang, Mba. Engga tau pergi kemana. Laundry-an numpuk. Udah beberapa hari ini yang ngerjain laundry istri saya, Mba. Engga enak sama pelanggan soalnya." Si istri yang kebetulan duduk di dekat situ hanya mengangguk mengiyakan.

Engga berlama-lama disana, kami pamit pulang. Hmm, entah siapa yang benar, si ibu ato si anak beserta cerita mana yang bisa dipercaya, tetap engga jelas. Yang jelas utang-utangan laundry kami sudah beres.

Demikian cerita tentang Ibu B. Kebeneran banget setelah muncul misteri prahara keluarga Ibu B itu, Alhamdulillah mesin cucinya Ibu A pas udah dibenerin. Jadi Ibu A membuka lagi usaha laundry-nya. Seperti biasa, nge-laundry ke Ibu A ini menyenangkan karena bisa menyelesaikan masalah (cucian) tanpa masalah.

Eh, Ibu B sempat sms aku, loh, "Bang, ada laundry lagi, engga?" Lah, kok aku dipanggil 'bang'? Aku pun jadi mutung trus engga ngebales sms-nya. Hihihi...

Kembali ke Ibu A. Pada suatu ketika, Ratna nyampein pesan dari Ibu A yang sempat nganterin laundry saat aku lagi engga di rumah. "Mba, laundry-mu belum aku bayar. Kata Ibu A, ada jilbabmu yang robek kena setrika. Ibu A nanya harganya, mau diganti uang. Coba kamu cek laundry-anmu, Mba."

Tanpa perlu mengecek laundry, aku langsung jawab, "Halah, engga usah. Kalo memang rusak ya memang sudah waktunya rusak."

Besoknya aku mengantar baju-baju yang perlu di-laundry ke Ibu A, sambil bawa duit buat membayar laundry-an sebelumnya. Ketika aku membayarkan uangku ke Ibu A, beliau langsung berkata, "Mba Isti, saya minta maaf, karena sudah merusakkan jilbabnya Mba. Jadi laundry kemarin engga usah dibayar, sebagai ganti jilbabnya."

Aku langsung terharu akan kejujuran dan ketulusan Ibu A. Total ongkos laundry yang menurutku engga seberapa itu pastinya sangat bernilai bagi Ibu A. Apalagi membayangkan usaha yang dilakukannya saat mencuci dan menyetrikanya sehingga bisa mengembalikannya lagi ke konsumen yang akan menerimanya dengan puas. Walaupun sebenarnya harga jilbab yang saat aku beli itu lebih mahal daripada ongkos laundry yang harus aku bayar untuk seluruh cucianku seminggu itu, aku tetap engga rela kalo ibu B bersikeras menolak pembayaranku. Seperti sudah aku bilang ke Ratna sebelumnya, 'kalo memang rusak ya memang sudah waktunya rusak'.

Karena aku ngeyel buat bayar, Ibu A pun  akhirnya mau menerima. Alhamdulillah...

Aku sendiri bingung, sebenarnya inti cerita tadi apa. Jadi monggo disimpulkan sendiri. Hehehe...

6 comments:

  1. Wah, bajunya bolong ya? Hihihi, tapi bagus juga model jilbabnya :D

    ReplyDelete
  2. Hihihi, iya, bolong. Horeee....orang keempat :D

    ReplyDelete
  3. Baiklah, aku bantuin mbak. Mungkin kesimpulannya adalah, baju bolong itu membawa berkah. Heheheh

    ReplyDelete
  4. saya pengin masang juga, tapi susah nyari yang cowok wall sticker nya -__-

    ReplyDelete
  5. Hahaha... di kantorku ada Bapak-bapak yang suka ngeborong wallsticker juga, tapi buat dipasang di dapur, di garasi, gitu, jadi tetep aja banyakan bunga-bunganya, hihihi...

    ReplyDelete