Monday, 7 April 2014

Trekking Terpaksa, Sekantong Buku, dan Nongkrong di Pinggir Jalan

Entah kenapa di liburan long wiken kemarin, trekking semacam menjadi rutinitas baru bagiku. Seperti belum cukup dengan trekking 1 jam di hutan demi menikmati pesona "Tanah Lot", hari terakhir long wiken pun harus diwarnai dengan trekking. Oya, sebelum kalian mulai bertanya-tanya kenapa musti jalan kaki dulu sebelum mencapai "Tanah Lot", harap diketahui bahwa tanda kutip yang memagari dua suku kata di atas aku kira sudah cukup untuk menunjukkan bahwa "Tanah Lot" yang aku maksud disini bukanlah Tanah Lot yang di Bali. Sebuah penampakan serupa Tanah Lot telah aku temukan di ujung barat Pulau Jawa. Jangan pula percaya kalo aku menemukannya, karena memang bukan aku penemunya. Hehehe... Cerita tentang "Tanah Lot" dan keindahan-keindahan lain yang aku nikmati pada trip singkat yang aku ikuti bersama Mba Via kemarin akan aku tulis di postingan tersendiri ;)

Tanah Lot di ujung barat pulau Jawa

Elf yang membawa rombongan trip kami dari Ujung Kulon baru tiba di Jakarta lewat tengah malam. Mba Via yang tinggal di Bandung jelas engga mungkin langsung melanjutkan perjalanan ke Bandung. Sesuai rencana, ia menginap di rumahku untuk kemudian keesokan paginya menumpang travel ke Bandung. Dini hari itu kami berdua pun baru bisa beristirahat pada jam 1.45. Sepertinya kami baru tidur sebentar ketika alarm jam 5 membangunkan kami untuk sholat Subuh. Setelah sholat, Mba Via pun langsung bersiap untuk berangkat. Aku sempat membeli nasi uduk di depan rumah untuk sarapan. Jam 6.30, kami pun berangkat ke pool Day Trans di Atrium Senen dengan menumpang bajaj.

Lha kok ndilalah di tengah underpass Senen itu bajaj mendadak mogok. Walopun mas sopir udah mencoba menghidupkan mesin beberapa kali, si bajaj tetep ngadat. Ya sudahlah, mau engga mau kita turun. Nasibnya mas sopir gimana? Ya entahlah, masa iya kita mau bantu ngedorong bajaj sampe ke bengkel ato ke pom bensin? Apalagi waktu sudah menunjukkan jam 6.45. Dengan menyesal, aku bilang ke Mba Via kalo kita terpaksa jalan ke Atrium. Engga jauh siy, benernya, tapi sambil membawa gembolan trip 3 hari, lumayan juga, tuh, buat Mba Via. Dari 3 tas yang dia bawa, aku cuma boleh bantuin bawa 1 aja, ringan pulak. Yo wes lah... Eh, tapi mengingat Mba Via punya hobi naik gunung, mestinya dia lebih sering bawa gembolan yang lebih gede, tuh. Hehehe...

Trekking tengah kota pagi itu memakan waktu sekitar 10 menit. Sampai di pool Day Trans, engga lama Mba Via pun berangkat. Aku memutuskan untuk melanjutkan trekking pagi itu dengan jalan kaki ke Terminal Senen untuk kemudian naik angkot yang trayeknya emang ngelewatin rumahku. Trekking lagi deh 15 menit.

Sebenarnya aku udah berniat untuk bobo lagi begitu nyampe rumah. Nyatanya, ketika membuka pintu rumah, aku malah bermain-main dengan gadget. Trus memutuskan untuk mencuci. Sembari menunggu waktu setengah jam berlalu (ceritanya nurutin petunjuk pemakaian Rinso : "rendam cucian selama 30 menit"), aku menyapu rumah. Selesai nyuci dan jemur-jemur, aku tergerak untuk mengepel. Agak heran juga, jarang-jarang aku rajin bebersih kayak gini. Hmm, kayaknya otak yang biasanya memerintahkan untuk bermalas-malasan semacam lagi insyaf. Mungkin dia mendapat pencerahan setelah disapa oleh angin laut. Jadi kali ini dia tidak mau berkompromi dengan badanku yang mestinya merasa capek. Baiklah, berarti ini memang takdirku untuk mengepel.

Selesai mengepel, aku mandi. Abis itu rencananya mau nge-spa. Walo aku engga ngerasa bener-bener capek, aku kuatir isyarat yang dikirimkan oleh badanku ini mengandung sedikit kepalsuan. Sepertinya otakku mengalami euforia liburan yang mana malah memerintahkan badan untuk fit terus. Aku kuatir euforia ini engga akan berlangsung lama. Trus yang ada pas udah masuk kerja, aku jadi ambruk. Hehehe... Aku pun menelpon salah satu pegawai di salon langganan deket rumah, yaitu Bamboo Salon. Kalo mau massage, 1 jam lagi aja ke salonnya, begitu kata pegawai tersebut. Aku melongok ke arah jam. Jam 11.30. Hmm... kalo gitu, ntar abis Sholat Dhuhur aja lah ke salon. Sekarang tidur-tiduran dulu.

Tidur-tiduran itu ternyata berlangsung 2 jam lebih. Aku dikagetkan oleh bunyi ringtone hp yang ternyata dari Yofan. Dia minta tolong dipesenin kamar untuk sepupunya di penginapan langganan de Lima. Kita pernah menginap disitu waktu tragedi banjir, pernah juga waktu mau tahun baruan. Aku sendiri beberapa kali menginap sendirian disana. Misal kalo besoknya mau berangkat traveling, demi alasan efisiensi waktu siy, karena lokasinya yang dekat dengan Stasiun Gambir. Tentang penginapan ini, entah bagaimana, harga yang didapat kalo aku yang pesan adalah lebih murah dibandingkan dengan kalo orang lain yang memesankannya. Hmm, baiklah, aku pun mengirim sms kepada pemilik penginapan. Setelah itu aku sholat. Selesai sholat, aku menerima sms dari pemilik penginapan yang menginfokan bahwa ada kamar tersedia. Aku pun meneruskan info tersebut kepada Yofan.  Eh, dia masih minta aku mastiin apa harga kamarnya masih tetep. Baiklah, aku sms ke pemilik penginapan lagi. Message sent, aku pun jatuh tertidur.

Enak-enak bobo, sekali lagi aku dikagetkan oleh bunyi ringtone hp. Udah bisa ditebak tho, siapa yang telpon. Siapa lagi kalo bukan Yofan. Dia sendiri juga udah menduga kalo aku tidur lagi, gara-gara sebelumnya dia sempat bbm tapi huruf "R" sebagai notifikasi kalo pesan bbm-nya sudah terbaca tak juga muncul. Agak bete siy, gara-gara tidurku digangguin lagi cuma buat nanya kepastian harga. Aku mengecek hp-ku. Kebetulan pemilik penginapan sudah memberi konfirmasi kalo harganya masih tetep. Info tersebut lagi-lagi aku teruskan kepada Yofan. Abis itu aku bobo lagi deh.

Beberapa belas menit kemudian aku bangun buat sholat Ashar trus pergi ke salon deket rumah. Jalan kaki doang udah nyampe kesana. Ambil paket massage, lulur en creambath, aku menghabiskan waktu 2 jam disana. Waktu si mba salon lagi ngeringin rambutku pake hairdryer, aku buka-buka twitter. Eh, lha kok nemu info kalo Gramedia lagi kasih diskon 30% untuk semua buku terbitan Gramedia Pustaka Utama (GPU). Senin kemarin itu, 31 Maret 2014, adalah hari terakhir!

Dari salon, langsung deh, aku cus ke Gramed. Nge-busway aja lah, murah meriah. Enaknya long wiken gini, Jakarta lumayan sepi, loh. Busway pun engga penuh kayak biasanya.

Engga terasa, aku ngabisin waktu 2 jam lebih di Gramed. Hasilnya, 10 buku masuk kantong belanjaan. Keluar Gramed dengan gembira, aku memutuskan untuk nongkrong dulu di pinggir jalan, beli es ketan durian. Sambil menikmati es, aku ngobrol ama mas penjualnya. Juga mas penjual es pisang ijo yang jualan persis di sebelahnya.

Wah, ternyata jualannya udah laris manis untuk malam itu. Sembari mas penjual pisang ijo ngeberesin perlengkapan dagangnya, aku mengajaknya ngobrol. Hasil obrolan malam itu kurang lebih sebagai berikut... Di hari biasa, dia jualan mulai jam 3 sampe malem. Sehari biasanya laku 25 bungkus. Tapi kalo hari Sabtu ato Minggu, dia jualan mulai jam 10. Hasil penjualannya bisa mencapai 70 bungkus. Oya, harga perbungkusnya beda-beda, mulai 9ribu untuk yang original, sampe yang paling mahal 16ribu, tergantung varian rasanya.

Kalo dalam sehari trus dagangannya engga abis gimana dong? Kata si mas penjual es pisang ijo, ya dibawa pulang lagi, trus dibagi-bagiin ke tetangga. Lah, emangnya engga rugi? Kata si mas, hal itu bukan masalah karena pendapatannya berdasarkan gaji. Jadi gerobak yang dia pake buat jualan adalah milik majikannya. Jualan es pisang ijonya menggunakan sistem franchise.

Eh, aku kan beli es ketan durian ya, kok ngobrolnya malah sama mas penjual es pisang ijo, tho? Abisnya mas penjual es ketan durian lagi sibuk melayani pembeli siy. Beberapa pembelinya adalah orang-orang yang tadinya pengen beli es pisang ijo, tapi karena kehabisan jadi beralih beli es ketan durian. Pas agak sepi, aku beralih ngobrol ama si mas penjual es ketan durian. Kalo lagi libur gini, bisa ngejual berapa bungkus, mas? 200, katanya. Wow, banyak juga, ya! Btw, harga sebungkus es ketan durian adalah 8000 kalo engga pake buah duriannya. Tambah 2000 kalo mau pake. Dapetnya 2 biji durian.

Aku mengobrol sampe es ketan durianku abis. Kalo kelamaan nongkrong disitu, engga enak sama pembeli lain yang jadinya kudu duduk jauh-jauh. Baiklah, saya pamit saja. Sebelum aku meninggalkan dua mas penjual es itu, si mas penjual es pisang ijo sempat nanya, "Mba-nya di Jakarta kuliah, ya?" Daripada kelamaan, aku jawab aja "iya". Lagian engga sepenuhnya boong. Disini aku emang kuliah... kuliah kehidupan. Hihihi, sotoy... Kemudian aku berlalu dari situ, naik tangga menuju halte Tegalan, tempat aku menunggu busway yang akan membawaku pulang.

Di halte Central Senen, aku turun. Seharusnya aku bisa oper ke busway arah Pulogadung, tapi tiba-tiba aku ngerasa males aja naik-naik tangga lagi. Yang ada, aku melipir ke Atrium Senen. Mampir ke ATM trus beli cemilan buat makan malam. Abis itu galau musti balik ke halte busway lagi, naik bajaj aja ato jalan ke terminal Senen buat naik angkot. Kalo naik busway, musti naik-turun tangga lagi, plus jalan kaki dari halte ke rumah. Kalo naik bajaj, lagi males tawar-menawar harga ama pak bajaj. Plus sayang duitnya juga, siy :p Jadilah kuputuskan naik angkot saja.

Mengulangi rute trekking tadi pagi, aku jalan kaki ke Terminal Senen. Sempet nyesel kenapa pilihan ini yang kuambil. Cos ternyata jalanan di sebelah Atrium Senen itu gelap, Sodara-sodara. Aku sempat ketemu 1 mobil yang sedang diparkir. Pas aku deket banget ama itu mobil, tiba-tiba pintu di sebelah sopir dibuka. Hwaa, kaget. Aku langsung menjauh. Entah kebetulan si sopir emang mau keluar ato ada alasan lain, engga tau deh.

Gara-gara parno, mataku sampe siwer. untuk menyeberang ke Terminal Senen, aku kudu melewati pembatas jalan. Ada 1 bagian dari pembatas jalan disitu yang udah dicopot buat ngasih space ke penyeberang. Eh, tiba-tiba space-nya ilang aja, gitu. Aku mulai panik. Masa iya aku kudu ngeloncatin pembatas yang ada? Emm, tentang loncat-meloncat ini sebenarnya udah pernah siy, di depan Mall of Indonesia demi mengejar travel ke Bandung *pengakuandosa*. Waktu itu aku langsung disambut pandangan bengong dari seorang sopir truk yang kebetulan lagi melintas demi ngeliat ujug-ujug ada seorang cewek cantik muncul dari balik pembatas jalan. Hihihi...

Oke, balik ke pembatas jalan yang tiba-tiba jadi komplit hanya dalam waktu semalam. Eh, ternyata aku yang salah liat, ding. Setelah menajamkan pandangan, ketemu juga space kosong yang bisa aku lewati. Alhamdulillah... Aku pun menyeberang ke arah Terminal Senen dan melanjutkan berjalan kaki sampe ke pojokan terminal, ke tempat dimana angkot yang lewat depan rumahku biasa menunggu penumpang.

Pas udah nyampe situ, angkotku engga ada dunk. Yang nongkrong disitu cuma angkot lain yang menuju Kampung Melayu lewat Kemayoran. Setelah ngobrol dengan kenek dan penumpang lain yang ada disitu, aku mendapatkan jawaban, "Angkotnya barusan udah berangkat, mba. Kayaknya yang tadi itu angkot terakhir." Jawaban yang sungguh membuatku hampa. Jadi, selanjutnya bagaimana? Bisa aja siy, kalo aku mau naik ojek. Tapi mengingat perjuanganku yang udah jalan kaki dalam kegelapan untuk menuju kesini akan terasa sia-sia, aku memutuskan menumpang angkot yang ada aja.

Aku pun melewati daerah-daerah yang selama ini belum pernah kujelajahi. Sampe akhirnya aku harus berhenti di ujung sebuah jalan yang terdekat dari rumahku. Dekat disini dalam artian aku kudu jalan kaki sekitar 15 menit untuk nyampe rumah. Keputusan buat engga naik busway aja benar-benar kusesali #halah

Sesampai di rumah, langsung mandi deh cos keringetan abis trekking malem. Walo hari ini dihabiskan dengan banyak kegiatan fisik, aku tetep hepi karena sekantong buku yang menemaniku pulang. Ini dia 10 buku yang membuatku hepi malam itu :

hepi sangattt

Lima buku di baris pertama itu aku dapetin pake diskon 30% karena terbitan GPU. Tiga di antaranya, tepatnya 3 buku kanan atas memang sudah aku rencanakan untuk membeli dari kemarin-kemarin. "Laguna", karena aku penasaran dengan Pulau Bintan dan menurut seorang teman, novel ini menceritakan Bintan dengan sangat detail. Kenapa engga googling aja buat cari info? Hmm, beda... Baca tentang suatu tempat yang digunakan sebagai latar lokasi sebuah novel kayanya lebih asyik :p. Kedua, "Autumn Once More", merupakan kumpulan cerpen bergenre metropop yang mana Ika Natassa, salah satu penulis favoritku ikut ambil bagian di dalamnya. Ketiga, "Make It Happen!", merupakan buku kedua karya Prita H. Ghozie, topiknya masih tentang perencanaan keuangan. Sekilas mengenai buku pertamanya yang berjudul "Menjadi Cantik, Gaya, dan Tetap Kaya" pernah aku ulas sedikit di salah satu postinganku

Sampe hari ini, udah 3 buku dari deretan buku di atas yang selesai aku baca. Ntar malem baca yang mana, yaaa....

6 comments:

  1. hahahah,, mbak...baca ceritanya aja udah pegel,, gimana njalanin nya ya?? gini ya resiko jadi wanita perantau, sendirian, yang gak bisa naik motor... nasibb..... wkwkwkkw
    Aq juga gitu, kemana2 ngangkot sana sini.... cuma makin kesini bawaan nya malas, jadi sekarang di Padang udah ada ojek langganan aja dong, yang bisa ngantar-jemput kemana aja cukup dengan call atau sms...bisa disebut suami kedua lah ya,, wkwkkwkw...

    Eh...by the way...ajaib juga ya mbak bisa berani keluar sampe malam2 gitu ngangkot, jakarta ternyata aman ya buk?? gak seperti berita di tipi-tipi yang berhasil buat aku parno tiap nyampe jakarta sendirian.

    ReplyDelete
  2. Muahaha....yang baca aja sampe ikutan pegel yak :p
    Wah, oke juga tuh, kalo punya ojek langganan. Haha, kasian amat suaminya, punya saingan tukang ojek #eh
    Hmm, kalo ngomongin aman ato engga-nya bingung juga siy. Waktu awal di Jakarta aku pernah naik Kopaja dari deket Terminal Senen jam 10.30 malem, yang ada orang sebelahku malah nasehatin, sebaiknya jangan terlalu berani kayak gitu, hihihi...

    ReplyDelete
  3. iyaa...jangan berani2 lah mbak,, hehehhe.. aq masih suka serem kalo keluar lebih dari jam7 malam sendirian.. ngeri euy... mending standby drumah atau nunggu pas ada temen nya aja, hihihih.

    ReplyDelete
  4. Hahaha...itu dia...mustinya gitu, ya. Tapi dulu kebiasaan di malang aku masih suka keluar malem, lha kok kebawa sampe kesini -_-"

    ReplyDelete
  5. salam kenal mba isti... lagi browsing tentang insem nemu blog ini deh.. lumayan banyak dapet info baca-baca blogmu.. inspiring yaa.. gaya ceritanya riang dan apa adanya... kaya lagi dengerin gemini lagi cerita... non stop dan menyenangkan.. hehe...

    Ditunggu posting kelanjutan promilnya... *babydustforus (Aku TTC 4thn 5 bulan).

    ReplyDelete
  6. Waww... Salam kenal juga Mba Priscil... Seneng banget kalo ada yang hepi setelah baca tulisan saya. Apalagi kalo info yang didapat dirasa berguna. Makasiy ya, mba, udah komen disini.
    Ttg TTC, kebetulan aku lagi istirahat ke dokternya. Sekarang lagi memperbaiki pola makan aja. Ntar pasti di-update lagi kalo udah mulai program lagi ;)

    ReplyDelete