Monday, 25 August 2014

Anti Mainstream

Yak, niy saya bisa tiba-tiba nulis karena insomnia yang udah lama engga kambuh mendadak muncul lagi. Harusnya insomnia gini bisa dipake buat hal-hal yang lebih produktif, misalnya nyelesein notulen rapat seminggu lalu plus liputan halal bihalal kantor yang mana mengundang Aa' Gym sebagai penceramah. Duh, tapi engga semangat juga nulisnya #pegawaitidakteladan #jangandicontoh

Ya wis, yang engga berhubungan dengan kerjaan deh. Mengingat sekarang para pencari tiket murah sedang berburu seat gratis di Air Asia, saya jadi inget tentang kompetisi blog 10 tahun Air Asia, yaitu menulis cerita  tentang bagaimana Air Asia mengubah hidup saya yang bisa diikutkan lomba. Sapa tau jadi pemenang trus berangkat ke Nepal. Sayangnya pengalaman saya dengan Air Asia yang sangat mengena di hati engga jauh-jauh dari rasa sebel karena cancellation fee-nya yang mahal. Bisa siy, dibilang mengubah hidup. Yaitu saya menjadi orang baik yang suka bagi-bagi tiket :p Tapi kalopun ditulis kayanya engga bakal menang cos jelas engga bakal bikin manajemen Air Asia merasa tersanjung. Yah, bisa aja siy, menjelang detik-detik terakhir lomba, saya tiba-tiba dengan berapi-api menuangkan kisah tentang hidup saya yang berubah karena Air Asia - entah di bagian hidup yang mana, tapi jelasnya sekarang lagi engga mood buat nulis itu.

Lomba nge-blog lain yang patut diikuti adalah lomba nge-blog "Seandainya Aku ke Raja Ampat" yang diadakan dalam rangka Sail Raja Ampat. Awalnya pengen buru-buru nulis biar kalopun engga menang, paling engga bisa masuk ke 100 pengirim pertama, lumayan dapet hadiah hiburan, entah apa itu (masa iya kaos doang -_-). Tapi trus blank aja gitu, buat nulis apa. Besok aja deh, cari-cari inspirasi dari buku tentang wisata Indonesia yang saya dapat dari Kemenparekraf waktu mereka buka booth di fX sekitar 2 tahun lalu. Eh, tapi tuh buku entah dimana juga siy. Hadehhh...

Tulisan lain yang bisa segera dikerjakan yaitu "Kenapa saya pengen banget ke Western Australia", sapa tau bisa diajak rombongan Wego Indonesia ke Western Australia. Tantangan yang ini ditujukan kepada para traveler yang hadir di acara travelers gathering #WegoHangout di Comma ID tadi sore. Cuma karena syaratnya adalah kudu dalam bahasa Inggris, saya yang dulu waktu SMP suka dijadikan contoh oleh guru Bahasa Inggris saya ini jadi minder duluan. Loh, katanya saya dijadikan murid percontohan. Iya, memang contoh... contoh murid yang buruk dalam berbahasa Inggris, maksudnya. Dulu guru saya ini kalo menyebut saya tuh kayak gini, "Isti is an ecek-ecek student." Mungkin ada yang nanya, ecek-ecek itu apaan siy? Pastinya itu bukan kosakata dalam bahasa Inggris. Kalo saya cari di kamus, ecek-ecek itu artinya ... *buka kamus dulu* ... tidak sungguh-sungguh. Hmm, dulu siy saya nangkepnya "murid geje yang engga penting"...

Oke, prakata kali ini nampaknya terlalu panjang. Daripada saya makin galau dan menyesali masa SMP saya yang modis tapi engga gaul itu *apa coba*, saya pengen ngomongin tentang anti mainstream.

Haiyah, ini topik apa siy?
Hmm, bukan topik berat pastinya. Karena saya menulis ini cuma karena berangkat dari sebuah gambar di Path seorang teman. Gambarnya kayak gini:

karena males ngirim file dari Path, saya ambil dari sini aja

Adakah yang jaman SD-nya dulu pake tas koper kayak gini buat sekolah? Emm, yang di ujung sana kok malah melongo ya? Jangan-jangan itu karena perbedaan usia kita terlalu jauh, jadi jaman saya SD udah beda jauh ama jaman kalian SD? Hiks... *kemudian nangis di pojokan*

Intinya, teman yang memajang gambar itu di Path kemudian menge-tag teman-teman lain (yang juga teman SD saya) yang kebetulan dulu pake tas koper kayak gitu. Saya engga di-tag, karena saya bukan termasuk pemakai tas itu. Yang kemudian terjadi adalah saya mengingat-ingat kenapa saya engga punya tas koper macam begituan. Hmm, ternyata ortu saya memang engga pernah membelikannya. Pantesan... keliatannya siy itu tas emang lumayan mahal untuk ukuran jaman segitu.

Tapi selanjutnya saya mengorek ingatan lebih dalam dan saya menemukan fakta bahwa saya memang engga pernah memintanya. Sepotong kenangan lain menghadirkan bayangan sebuah tas ransel merah yang girlie dengan merk entah apa dengan tulisan "Pret a Porter" tapi trus saya keinget kalo itu tas dicolong waktu saya taruh di dalam mobil di parkiran Tunjungan Plaza Surabaya. Trus saya jadi keinget tas ransel lain warna shocking pink dengan motif abstrak. Oke, pastinya ada temen lain yang juga pake tas ransel, tapi kayaknya tas yang saya pake itu engga ada yang nyamain.

Kembali ke Path teman tadi, ada seorang teman lain yang ternyata juga engga pake tas koper. Dia menuliskan komen yang intinya dia engga pernah dibelikan barang yang ngehits, termasuk sepatu Docmart. Hah, apalagi itu? Kayanya saya juga engga pernah pake sepatu Docmart. Modelnya kayak apa, saya juga engga tau. Jelas saya engga pernah minta sepatu itu juga.

Setelah mengingat-ingat lagi, sesuatu yang lain terlintas. Jam tangan Baby-G. Waktu itu, tuh merk ngehits banget. Kayanya hampir semua anak cewek pake, dengan warna yang berbeda-beda. Saya juga? Jelas engga! Saya ingat kalo jaman itu saya pernah diajak ayah untuk memilih sendiri jam yang saya inginkan. Baby-G jelas bukan pilihan saya. Waktu itu saya berpikiran kalo jam Baby-G itu semacam oversized buat tangan mungil saya. Yang ada, saya memilih jam tangan Mickey Mouse dengan bagian tali bermotif nyaris polka berwarna-warni, dengan ukuran standar. Pastinya engga ada yang nyamain dunk.

Beberapa waktu lalu, ada seorang teman lama saya di jaman SMP yang menyatakan bahwa pada saat dia sekelas dengan saya waktu itu, ada suatu aksesoris ato barang entah apa yang saya pakai yang dia bilang engga biasa. Tapi dia engga ingat apa itu. Saya curiga bisa jadi itu bukan barang yang bisa sekedar disebut "engga biasa", tapi mungkin cenderung lebih layak disebut "aneh". Saya sendiri engga punya clue barang apakah yang dia maksudkan. Kayanya kenangan masa SMP saya sudah terlalu banyak dipenuhi oleh cerita patah hati. Haiyah, apah lagi inih -_-

Jadi, intinya dari jaman SD dulu, saya sudah termasuk golongan anti mainstream. Hahaha... Kalo sekarang? Saya engga berani bilang saya anti mainstream. Saya sadar banget terkadang saya suka mengikuti trend yang ada. Tapi di saat lain, saya melakukan suatu hal sesuka saya saja. Walaupun tidak ada orang lain yang melakukan hal yang sama, sepanjang menurut saya hal yang saya lakukan tidak merugikan siapa-siapa, ya saya wis, just do it. Contohnya gimana? Hmm, gimana ya, saya bingung sendiri. Sejujurnya saya juga bingung kalimat tadi mengarah pada apa. Tapi ya sudahlah, ya, harap dimaklumi. Secara lagi insomnia.

Oke, sekarang saya mau bobo aja deh...

Good night! Emm, or maybe it's too late to say good night? Biarin ah, biar anti mainstream :p

5 comments:

  1. Hai Isti...
    aku pun belakangan ini lagi kurang berhasrat untuk mengikuti berbagai kontes lho, entah mengapa...melempem aja gtu :(

    Etapi aku inget lho, tas koper President itu, dan waktu SD pernah punya juga dan berasa paling keren gitu...bhuahaha...

    Sepatu docmart itu kayak angkle boot gitu Istiii, tapi harganya mahal banget kalo yang asli mah, sehingga banyak yang jualan KW nya...hihihi...

    ReplyDelete
  2. hah? kok saya gak ngalamin ya sekolah pake tas koper kayak gini?
    *langsung sungkem

    ReplyDelete
  3. @Bibi Titi : Wah, padahal Bibi biasanya semangat banget buat ikut kontes ya? Mana sering menang pulak, Bi. Kalo aku mungkin melenmpem cos ga pernah menang, haha... Wawww, ternyata Bibi udah ngehits banget dari mulai jaman SD dulu yak, hihihi... Ooo, jadi sepatu Docmart itu kayak ankle boots tho? Tapi aku baru tau kalo jaman itu udah ada KW-KW-an, haha...

    @Mas Pungky : Aduh, aduh, Mas, kalo disungkemin saya jadi berasa tua neh... hahaha

    ReplyDelete
  4. Alooo mak... sampai skg sy kok gak mood ikutan lomba2 gitu ya. Apa udah jiper duluan liat smngt emak2 yg lain...??
    Heuheuuu... sy msh ingin nge blog tanpa tekanan, lomba bkn sy tertekan :))))

    ReplyDelete
  5. Aihhh, didatengin mak cantik. Alo mak :-*
    Hmm, iya ya Mak, ikut lomba ternyata bikin tertekan. Cuma kadang saya menjadikannya challenge supaya saya bisa menulis lebih baik. Walo tetep banyakan malesnya siy, hihihi... Secara saya tetep lebih hepi untuk menulis apa yang memang pengen saya tulis, kayak Mak Irma :)

    ReplyDelete