Monday, 25 August 2014

Marine-Term Anti Cellulite Treatment, A Hardcore Spa

Ini judul apaan siy, yang aku pilih? Hihihi.. I really have no idea to think about anything else to put on my subject. Halah, iki lapo se, atek ngomong Enggres. Maklum, pembaca, saya baru saja memeras otak untuk nulis tentang "Kenapa saya pengen ke Western Australia" in English yang di postingan sebelum ini sempat saya sebut-sebut. Itu tulisan udah saya email ke... Olik. Kalo ada yang belum tau Olik itu siapa, dia adalah adik saya. Lah, kok malah ke Olik, bukan ke panitia? Maksudnya biar dikoreksi dulu, gitu, sama dia. Bukan masalah Spelling and Grammar-nya siy. Kalo itu gampang, aktifin aja Tools-nya di Microsoft Word. Tapi saya pengen minta masukan soal isinya, gitu. Plus minta dibuang beberapa kalimatnya. Secara yang saya tulis ternyata melebihi persyaratan jumlah kata yang diminta panitia. Hihihi, memeras otaknya terlalu kenceng niy, ampe nulisnya kebanyakan :p

Doakan tulisan saya hasil revisiannya Olik nanti berhasil menawan hati para panitia jadi saya bisa diajak ke Western Australia ya... #khusyukberdoa Buat yang ngarep bisa baca tulisan saya dalam bahasa Inggris yang acak adul itu, mohon maap kalo saya membuat kecewa, karena tulisan itu engga saya tulis di blog. Hehe, maklum, challenge yang diberikan oleh panitia di #WegoHangout kemarin memang bukan nge-blog tapi menulis email :D

Nah, sekarang saya jadi lupa mau nulis apa. Oh, iya, hardcore spa. Tolong jangan langsung mikir yang aneh-aneh ya. Hahaha... Jadi begini, kemarin saya melakukan salah satu hobi yang sekaligus menjadi rutinitas saya yaitu nge-spa. Tetiba iseng pengen nyobain paket treatment berjudul marine-term anti cellulite di Taman Sari Royal Heritage Spa by Mustika Ratu cabang Wachid Hasyim. Diskonnya lumayan banget karena pake CC BRI. Jam 1 kurang saya udah nyampe aja di sana. Meskipun saya udah reservasi untuk jam 1, saya masih diminta untuk menunggu. Hmm, kayanya lagi penuh niy. Beklah... Sempat disuguhin wedang jahe tapi kemudian saya tolak karena saya lagi puasa Syawal. Ini bukan pencitraan, tapi ini salah satu usaha perbaikan diri seperti yang pernah saya tulis disini.

Di meja resepsionis, saya sempat ditanyain, mau massage biasa ato massage khusus anti selulit. Lha karena yang saya pilih adalah paket anti selulit, ya saya jelas pilih massage khususnya dunk. Walo penasaran juga, emang ada bedanya, gitu. Oya, tentang paket yang saya pilih, dasarnya bukan karena saya merasa punya banyak selulit, tapi karena saya tertarik dengan penggunaan bahan dasar rumput laut disana #ngeles. Jam 13.10, saya dipersilakan masuk ke salah satu ruangan spa. Sempet moto-moto dulu sebelum ganti baju.

lengkap dengan bath tub

Seperti biasa, paket treatment di Taman Sari dimulai dengan merendam kaki di sebuah baskom yang mestinya udah dikasih semacam salt yang khusus buat kaki gitu, trus dipijat ringan dan dikeringkan. Karena treatment ini mengandung kata "marine", garamnya berjudul sea salt. Kemudian si mba terapis (namanya Mba Aminah), mengoleskan krim massage ke badan saya. Selanjutnya, saya lumayan kaget karena Mba Aminah ini mulai menabok-nabok badan saya. Beberapa kali tabokan dilanjut dengan mengurut bagian yang sebelumnya ditabok. Kemudian beralih ke bagian tubuh lain. SOP-nya sama. Krim, tabok, urut. Wah, baru tau kalo ada massage yang hardcore kayak gini.

Sakit ga, siy, ditabokin? Kalo menurut saya siy, sebenernya engga sakit-sakit banget, cuma kaget aja, gitu, awalnya. Tapi mekanisme pertahanan tubuh orang terhadap rasa sakit itu kan beda-beda ya. Bisa jadi walo saya bilang biasa saja, bagi orang lain itu sakit.

Saya sempat tanya, kenapa badan saya ditabokin gitu, apa untuk menghancurkan lemak? Katanya siy iya. Oya, krim yang dioleskan ke badan saya itu berbeda dengan yang pernah saya coba di treatment yang lain. Kata Mba Aminah, memang berbeda. Kalo pijat biasa itu pake minyak (oil), tapi yang ini pake krim dicampur slimming gel. Karena kalo pijat yang ini pake minyak juga, tabokannya bakal berasa sakit banget. Begitukah? Entah, deh. Saya juga engga segitu penasarannya buat minta Mba Aminah ngolesin minyak aja, biar saya bisa ngebandingin rasa tabokannya. Hahaha...

Sesi menabok, eh, massage berlangsung selama sekitar 45 menit. Selanjutnya adalah scrub yang mengandung seaweed (rumput laut) dan sea salt yang dicampur dengan soya bean (kedelai). Setelah scrub dioleskan, Mba Aminah menggosoknya biar daki-daki yang ada di badan saya terbawa oleh scrub tadi *ih, kesannya kok saya dekil banget siy*. Scrub satu ini juga agak susah dibersihkan. Walo udah digosok-gosok sedemikian rupa, masih saja ada sisa scrub yang tertinggal.  Selain itu, ada sensasi yang ditinggalkan. Rasa gatal yang aneh. Kata Mba Aminah, itu diakibatkan oleh garam yang terkandung dalam scrubnya. Selesai scrub, Mba Aminah mengoleskan masker ke seluruh badan saya. 

Perlakuan berikutnya niy, yang agak ajaib. Kedua lengan atas saya di-wrap (dibungkus) pake plastik. Berasa sayuran ato buah yang mau disimpen di kulkas aja deh. Abis diplastikin (!), trus dibebat dengan semacam stagen tipis. Selanjutnya ganti perut saya. Terakhir, paha atas. Waktu tiba saat untuk wrapping dan membebat paha itu, lengan atas saya udah mulai terasa kram.

Abis sesi wrapping dan bebat-membebat selesai, saya disuruh tiduran lagi. Saya baru nyadar kalo bed tempat saya tiduran tadi bukanlah bed biasa, karena sudah beralaskan electric slimming blanket/hot blanket alias selimut pelangsing. Setelah saya tiduran lagi di situ, Mba Aminah memakaikan "selimut"-nya. Mba Aminah kemudian menyetel hot blanket ini pada suhu 45 derajat untuk penggunaan selama 20 menit. Kalo dalam situasi normal, mungkin saya akan memintanya untuk menyetelnya selama 30 menit. Hanya saja karena saya sedang berpuasa, saya engga berani mengambil resiko dehidrasi.

Beberapa menit setelah memakai selimut, saya meminta Mba Aminah untuk menambah suhu, karena saya merasa panas selimutnya masih kurang. Jadilah Mba Aminah meningkatkan suhunya menjadi 54 derajat. Selama saya berada di dalam hot blanket, Mba Aminah terus berada di dalam ruangan. Menyiapkan air di bath tub, dan entah apa lagi, karena saya sempat tertidur selama beberapa saat.

Pas 20 menit, hot blanket otomatis off. Pada saat bersamaan, ada semacam alarm yang berbunyi. Sama kayak kalo kita lagi creambath trus dipakein steamer. Akan ada bunyi yang menandakan kalo steamer mati sesuai dengan durasi yang sudah diatur sebelumnya. 

Saya dianjurkan untuk tidak langsung bangun, melainkan leyeh-leyeh sebentar. Kuatirnya saya akan nggliyeng kalo langsung bangun. Seperti halnya di sauna. Sembari leyeh-leyeh, saya membuka "stagen" yang membungkus tangan saya. Daripada bengong, gitu. Mba Aminah langsung sigap membantu.

Selanjutnya saya diminta membasuh diri dulu di bawah shower untuk membersihkan masker badan dan juga sisa-sisa scrub yang masih melekat. Rangkaian treatment ditutup dengan berendam di bath tub yang sudah diberi (lagi-lagi) campuran berbahan rumput laut sehingga berwarna agak coklat. Abis berendam, sekali lagi saya berbilas dengan sabun yang sudah disediakan. Sekalian bersampo en berconditioner-ria *padahal kalo di rumah males banget pake conditioner*. Dalam situasi normal, sebelum pulang (atau di tengah rangkaian treatment) saya bisa menikmati wedang asam dan air putih yang dihidangkan. Tapi karena dari awal saya sudah memberitahu Mba Aminah kalo saya berpuasa, dia tidak perlu repot-repot menyiapkannya.

Setelah berpakaian lengkap kembali, saya sempat numpang sholat di Taman Sari. Oleh Mba Aminah, saya diantar ke sebuah ruangan yang di depannya berlabelkan "Tapa Brata. Meditation Room". Hehe, ini musolanya, tho.

Oke, demikianlah pengalaman saya mencoba Marine-Term Anti Cellulite Treatment yang saya bilang hardcore itu. Hehehe... Sangat tidak disarankan untuk mereka yang baru mau nge-spa pertama kali cos bikin kapok buat nge-spa :D Tapi kalo yang bosen dengan spa yang gitu-gitu aja, treatment ini layak dicoba ;) Oya, cerita saya ini bukan endorsement loh, cuma berbagi pengalaman aja. Duh, harusnya saya dikasih treatment gratis ama Taman Sari ya, cos udah ngiklanin mereka #ngarep *mupeng ama seleb instagram yang sering dapet gratisan*

Sekian...

5 comments:

  1. wahhh...enak kayaknya ya... #bayangin di spa...
    trus, abis di spa gimana mbak?? selulit berkurang gak?

    ReplyDelete
  2. Aq ngerasa engga ada selulit siy, jadi engga ngaruh... Hihihi.... Kemaren emang cuma iseng aja pengen tau treatment-nya kayak apa :D

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. Pasti... Hehe... Terimakasih sudah mampir :)

      Delete
    2. Hihi sama sama mbak :D kemarena saya habis nyoba jakuzi sama ruangan yang panas krna uap itu apa namanya lupa hehe

      Delete