Sunday, 8 March 2015

Tubuh pun Berbahasa

Judul postingan ini mengingatkan saya akan lagunya Dewi Lestari yang "Firasat" : Alam pun berbahasa... Isi tulisan kali ini jelass! Jelass jauh banget ama lagunya Mba Dee! Engga puitis blas! Karena dibikinnya bukan pada saat saya duduk cantik menghirup udara segar, tapi sesaat setelah saya kecopetan.

Selama 3,5 tahun hidup di Jakarta, baru sore ini tadi saya kecopetan. Hmm, saya engga tau apakah ini bisa disebut prestasi. Seperti penduduk Jakarta kebanyakan, pastinya saya pernah ngerasain desek-desekan di busway en Kopaja. Alhamdulillah engga pernah kecopetan. Lha tadi sore, pas saya lagi jalan santai di mall sama Mama, eh, kok ketiban apes.

Emang siy, mall kali ini bukan mall yang biasa saya datangi *ya elah, emang biasanya kemana*. Judulnya Blok M Square. Kenapa bisa tiba-tiba jauh-jauh kesitu? Ceritanya tadi abis silaturahmi ke rumah sodara di Cinere. Pulangnya, Bude en sepupu yang naik taksi bareng minta turun di Terminal Blok M buat lanjut naik shuttle ke Tangerang. Pikir-pikir, udah seminggu Mama di Jakarta tapi belum nge-mall sama sekali. Jadi kenapa saya engga sekalian turun situ aja. Jadinya ya wis, kita berhenti di depan terminal.

Ketika diminta memilih mau ke mall mana di antara Pasaraya, Blok M Plaza, dan Blok M Square, Mama bilang pengen ke Blok M Square aja. Secara rada mirip ama ITC gitu, jadi kayanya bisa ngeborong. Beda kalo kita ke mall beneran macem Pasaraya ato Blok M Plaza. Oke deh, kita berdua pun menyusuri lorong-lorong di Blok M Square.

Baru beberapa menit jalan, punggung belakang saya tiba-tiba terasa sakit. Selama ini saya belum pernah ngerasa kayak gitu. Yang terlintas di benak saya adalah "mungkin saya kurang minum". Ketika keluhan itu saya sampein ke Mama, Mama langsung ngajakin buat cari minum. Tapi pikir saya, dicari sambil jalan aja lah. Kalo ketemu yang jualan minum, ya mampir. Tapi yang ada kita cuma ketemu sama kios es krim Singapore -_-

Sempat belanja 1 kaos, trus milih-milih sendal buat Laalaa *buat yang belum tau, ini nama anaknya kakak saya*. Pas mau bayar, lah, dompet mana dompet? Ngubek-ngubek tas, berharap entah bagaimana ada celah di dalam tas dimana dompet mungil saya terselip disana. Ketika tak juga menemukan apa yang saya cari, disitu saya merasa sedih :'(

Begitu menyadari bahwa dompet itu officially stolen, saya panik, bahkan sempat nyalahin Mama gara-gara engga jalan deket-deket aku. Lah, apa hubungannya coba? Sempat pula berharap ini semua tidak nyata. Hehehe...

Oya, kerennya, waktu saya mau cari dompet tadi, resleting tas dalam keadaan tertutup. Seingat saya, setiap saya abis ngambil ato masukin sesuatu ke tas, saya selalu menarik resletingnya lagi. Berarti pencopetnya hebat, buka resleting tas, ambil dompet, nutup resleting lagi. Superb!

Sekilas otak saya mengingat-ingat apa saja isi dalam dompet tersebut. Kalo duit cash siy, Alhamdulillah cuma 100ribu lebih dikit. Lebihnya bener-bener dikit karena seingat saya lembaran uang selain seratus ribuan yang ada disana, kalo engga 1000 Rupiah ya 2000 Rupiah, dan itu cuma selembar. Keputusan saya untuk menguras uang di bazar kantor tetangga kemarin sepertinya tepat. Uang yang tersisa pun terkuras untuk membayar taksi Kemayoran - Cinere. Hihihi... 

Di slot kartunya ada KTP, 2 kartu ATM, 3 kartu kredit, Matahari Club Card, Sogo Premiere Card. Ada juga voucher Urban Icon senilai 500 ribu, 2 voucher Carrefour @100ribu, en 2 voucher KFC @20ribu. Trus nota nge-spa kemarin yang mana di nota itu si mba ngasih keterangan "belum distempel". Kenapa ini penting buat disebutin, soalnya waktu nge-spa itu aku lupa bawa member card dimana si mba kasir bisa kasih stempel. Lumayan, berapa kali stempel dapet massage gratis. Halah!

Kembali ke tekape, sendal buat Laalaa jadinya dibayar ama Mama. Abis Mama selesai bayar, saya langsung mengajaknya ke ATM Center. Di benak saya, si pencopet langsung mencoba menguras duit di rekening saya. Ketika tidak menemukan sosok orang yang berdiri depan ATM sambil pegang dompet saya, saya pun mengintip-intip ke dalam tempat sampah di bilik ATM. Sapa tau si pencopet gagal masukin pin trus kartu saya langsung dibuang. Kalo bisa sekalian dompetnya. Setelah menguras isinya, pasti.

Gagal menemukan siapapun ato apapun, sekarang saatnya saya googling buat cari nomor call center 4 bank berbeda. Kemudian dimulailah serangkaian hal membosankan berjudul pelaporan kartu hilang. Yang saya utamakan adalah pemblokiran kartu kredit. Mengingat penggunaan pin masih belum diwajibkan sehingga saya kuatir itu pencopet bisa gesek sana-sini sambil malsuin tanda tangan saya. Kalo pencopetnya lebih melek teknologi, bisa aja dia langsung ngeborong di ebay. Setelah memblokir kartu-kartu kredit, baru deh saya blokir kartu-kartu ATM.

FYI, di antara ANZ, Mandiri, BRI dan BCA yang tadi saya telpon, pelayanan paling efisien saya dapatkan dari Mandiri. Hanya membutuhkan waktu percakapan telepon selama 3 menit 9 detik untuk memblokir kartu. Ketiga bank lainnya menghabiskan 6 sampai 10 menit.

Setelah selesai dengan semua proses menelepon itu, saya mendatangi bagian informasi. Untuk meminta tolong menginfokan ke HP, siapa tau suatu saat dompet saya ditemukan. Kan lumayan kalo masih ada KTP-nya, mengingat urusan bikin KTP baru itu yang kayanya paling ribet. Kalo soal urusan ama bank siy gampang. Asal bawa buku tabungan en surat kehilangan (plus mungkin kartu identitas lain), jadi deh kartu baru.

Di dalam taksi menuju rumah, saya masih aja ngerasa bete kok bisa sampe kecopetan. Trus keinget ama punggung sakit yang engga tau kapan tiba-tiba udah engga kerasa sakit lagi. Jangan-jangan itu tanda bahaya. Sebuah isyarat agar saya menjauh dari tempat saya jalan tadi, dengan alasan cari minum. Ah sudahlah. Saya kok jadi mengada-ngada. Mungkin saya cuma lagi apes aja.

Sesampai di rumah, saya jadi teringat akan sesuatu. Ketika saya berada di bandara Rabu lalu, saya sempat mengeluarkan KTP dari dompet untuk keperluan pemeriksaan tiket dan kartu identitas oleh petugas. Sepertinya setelah itu, si KTP kelupaan engga masuk dompet lagi. Saya pun segera mengecek kantong tas yang saya bawa ke Bali kemarin. Ternyata benar, KTP tercinta masih terselip dengan manisnya disitu.

Dipenuhi perasaan bahagia karena terlepas dari jeratan ruwetnya pengurusan KTP baru, saya mencari dompet tempat saya yang satunya lagi. Kebetulan menjelang liburan kemarin, saya memilah-milah kartu dalam dompet. Mana yang perlu dibawa masuk ke dompet ijo. Mana yang tidak perlu ada di dompet kuning. Baiklah, sambil saya cek ulang aja isi dompet kuning, buat mastiin lagi tentang kartu-kartu yang hilang. Pengecekan isi dompet kuning ini ternyata membawa pencerahan bagi pikiran saya yang sumpek. Karena disitu saya menemukan vocer Carrefour dan KFC! Alhamdulillah saya sempat menganggap 2 vocer ini tidak akan berdayaguna selama saya liburan di Bali :p

Berita penemuan KTP dan 2 vocer yang spektakuler ini pun langsung saya sampaikan dengan penuh luapan kebahagiaan kepada Mr. Banker. Sayangnya, hanya tanggapan ini yang saya dapat :

disitu saya merasa sedih...

Mungkin memang cuma saya yang merasa bahwa vocer yang dikira ikut ilang ternyata masih ada itu merupakan sebuah penemuan besar. Hehehe...

No comments:

Post a Comment