Friday, 26 June 2015

Bertemu Setiap Hari

Assalamu'alaikum...

Ngeliat judul ini, kesannya saya lagi berada dalam aura keberkahan ramadhan ya... *wink*

Bermula dari obrolan saat makan siang bersama seorang teman kantor beberapa hari yang lalu. Ceritanya waktu itu saya pas engga puasa. Jadilah saya nyari temen buat makan siang bareng. Akhirnya setelah melalui beberapa tahapan seleksi yang ketat, saya berhasil mendapatkan temen maksi, sebut saja namanya Naomi. Yang jelas bukan nama sebenarnya.

Sebelum saya bercerita lebih detil, perlu saya informasikan bahwa tahapan seleksi disini maksudnya:
Tahap 1 : sedang engga puasa juga
Tahap 2 : engga bawa bekal
Tahap 3 : mau diajak maksi bareng saya.
Gitu doang siy :p

Tentang Naomi.
Saya belum pernah ngobrol banyak sama dia. Obrolan yang terjadi di antara kita cuma sekitar gajian. Itu pun biasanya via telpon aja. Contohnya kayak gini:
Saya : "Naomi, kok gaji saya bulan ini turun dibanding bulan kemarin?"
Naomi : "Sebentar saya cek datanya, Mba Isti."
(Beberapa saat kemudian...)
Naomi : "Maaf Mba, ternyata bulan kemarin Mba Isti sempat telat dateng ke kantor hampir 1 jam."
Selanjutnya saya teringat kalo bulan kemarin saya yang harusnya masuk kantor jam 7.30 baru bangun tidur jam 7.25. Alhasil saya nyampe kantor udah jam 8.20. Ini gara-gara saya engga sadar matiin alarm. Mana pas lagi sendirian di rumah, jadi engga ada yang ngebangunin. Hiks...

Tentang maksi bersama Naomi.
Walo jarang chit chat sama Naomi, saya bisa dibilang gampang cari bahan obrolan. Apalagi Naomi ini punya hobi yang sama dengan saya, traveling. Yang ada, dari mulai jalan ke tempat makan sampe makanan dateng pun, obrolan terus mengalir.

Sampai pada suatu saat, saya bercerita tentang Mr. Banker yang baru pindah ke Gorontalo. Sekarang ketemuan ama dia jadi lebih susah dibanding waktu dia di Malang. Bukan cuma masalah tiket yang mahal, tapi lebih ke masalah waktu. Secara pesawatnya kudu pake acara transit di Makassar, plus jadwalnya juga kurang oke.

Asal tahu aja, jadwal penerbangan Makassar - Gorontalo yang paling awal adalah pada jam 9.05 WITA dan landing di Gorontalo jam 10.35. Sedangkan jadwal Gorontalo - Makassar yang paling sore itu jam 15.40 WITA. Kalo saya cuma punya weekend buat ketemuan, diitung-itung saya dan suami cuma punya waktu bersama 29 jam saja. Dimulai dari dia kudu jemput saya di bandara sampe saya terbang lagi. Dengan catatan, dia kudu bareng saya terus. Kalo perlu, mandi juga bareng #eh

Dengan jadwal seperti itu, saya terpaksa meminta ijin 1 hari dari kantor. Yang artinya gaji saya dipotong. Saya sendiri engga gitu masalahin soal gaji yang dipotong-potong. Toh saya pernah terima gaji yang nyaris separo waktu saya bolak-balik masuk RS dalam rangka baby program yang ternyata gagal sekitar 2 tahun lalu (lebih jelasnya, bisa baca tulisan-tulisan saya ini).

Yang bikin ruwet itu adalah... sebagai pegawai yang profesional, saya engga boleh sering-sering ijin untuk keperluan keluarga. Untuk cuti juga susah, mengingat cuti saya tahun ini cuma tinggal 3 hari dan itu kudu diambil sekaligus, engga boleh satu hari - satu hari. Itu kebijakan dari instansi saya. Jadi, kalo sebelumnya saya bisa ketemuan sebulan dua kali, sekarang cuma 1 atau bahkan 2 bulan sekali aja.

Kalo soal biaya... ya memang mahal siy, jadinya. Dengan tiket sekitar 2,2 juta pp plus potongan gaji plus ongkos taksi, biaya ketemuan selama 3 hari yang bahkan engga sampe 72 jam itu adalah nyaris mencapai angka 3 juta.

Cerita tentang maksi bareng beserta obrolan yang ada di dalamnya saya stop disini. Keesokan harinya, saya berbincang *jiahhh, apa banget* dengan temen satu bidang saya. Namanya Cindy, kali ini nama sebenarnya. 

Cindy : "Mba, kemarin jadinya maksi sama Naomi ya?"
Saya : "Loh, kok tau?"
Cindy : "Iya, dia cerita. Lucunya, abis maksi ama Mba Isti itu, pas pulang kantor, dia langsung peluk suaminya kenceng-kenceng ampe suaminya heran. Kok tumben. Trus dia bilang ke suaminya, 'Temenku ada yang butuh 3 juta buat ketemu suami. Sedangkan aku cuma butuh 2 ribu buat naik commuter line en bisa ketemu kamu tiap hari'."

Hmm... Terkadang kita memang tidak menyadari betapa berharganya seseorang atau sesuatu yang kita miliki sampai kita tau bahwa tidak semua orang memilikinya.

Sekian... Selamat menunggu waktu berbuka puasa, ya...
Buat suamiku di Indonesia bagian tengah, buka puasa apa kamu hari ini? :)

15 comments:

  1. Nice blog.. Nice thoughts.. Keep writing, and I will keep reading it..

    ReplyDelete
  2. Saya peluk suami dulu, Mak...
    Apa kabar Mak Isti?? ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mak Riski, dipeluk-peluk aja selagi masih deket :)
      Alhamdulillah baik, Mak. Baru aja kepikiran tentang Mak Riski waktu bukber serentak kemarin. Eh, Mak Riski ternyata nongol disini ^^

      Delete
  3. Aduuuuh...
    Suka bikin galau kalo LDM an kayak gini yah Istiiii :)
    Semoga Isti dan Mr. Banker sama2 dikuatkan dan bisa segera bersama kembali yaaah :)

    Aku jadi inget jaman aku LDM an ama abah juga lho..
    padahal ketimbang Sukabumi Bandung doang, galaunya terus-terusan hiks...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiy doanya, Bibi... Aminnn...
      Namanya jauhan walo beda jarak, pastinya tetep galau lah, Bi... Alhamdulillah sekarang udah di sisi Abah selalu, ya, Bi :D

      Delete
  4. Aniweeei...
    Sepertinya ini kunjungan pertamaku ke blog ini yah Isti?
    biasanya ke blog travelling mu ituuu...

    Aku gak tau dirimu punya blog lain soalnya :)
    Dan aku juga sekarang udah pindah blog lhooo...hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, iya, niy, Bi, pengen misahin post travelling ama personal life.
      Waktu Bibi bilang punya yang baru, langsung deh aku cusss kesana. Jadi follower disitu juga dunk, pastinya ^^

      Delete
  5. 😢....senasip kita mbak...aku ldr-an dah hampir 7 tahun...cuma jumpa weekend...mau baby program kehambat jarak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayooo kita sama-sama semangatttt mba noviii :*

      Delete
  6. 😢....senasip kita mbak...aku ldr-an dah hampir 7 tahun...cuma jumpa weekend...mau baby program kehambat jarak..

    ReplyDelete
  7. huwaaa...mewek baca yang bawahh..

    makasih mbak istiii...buat bersyukur pagi2.. :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku ampe nyekrol dulu buat ngecek apa yang aku tulis di bagian akhir postingan. udah lupaaa...

      Pukpuk ratih yang jadi mewek. Maap ya, jadi bikin kamu mewek. Hehe...

      Makasiy juga atas semangatnya selaluuu :*

      Delete