Tuesday, 7 July 2015

Ketika Harus Berpisah

Ada yang namanya musim duren, musim hujan, ato musim poto jadul dijadiin meme. Tapi yang sedang melanda kantorku sebulan terakhir ini adalah musim mutasi. Saat dimana aroma sedih dan bahagia bercampur di udara. Ada yang senang karena pindah ke kampung halaman. Ada yang sedih karena berpisah dengan rekan sekerjanya yang kompak. Ada yang senang campur sedih karena promosi jabatan tapi ke suatu daerah jauh.

Saya masih ingat ketika rekan 1 seksi saya, sebut saja Mas Anto membaca pengumuman promosi dimana namanya termasuk yang tercantum dalam daftar tersebut. Mestinya dia seneng, namanya juga promosi. Tapi melihat raut wajahnya yang langsung berubah dan pastinya bukan berubah jadi ceria, sepertinya ada kesedihan yang turut serta. Adalah karena untuk selanjutnya dia kudu mengabdi di sebuah daerah di wilayah timur Indonesia, dan untuk beberapa alasan istri dan anaknya tidak diajak ikut serta untuk tinggal disana.

Untuk mereka yang mutasi atau promosi tersebut, biasanya diadakan acara perpisahan di kantor. Kebetulan yang jadi MC waktu itu adalah Yofan. Ketika tiba pada sesi "nanggap" Mas Anto, yang ditanyakan oleh Yofan adalah gimana perasaan Mas Anto waktu pertama kali tau berita kepindahannya.

Jawabannya :
Ancur. Ya, ancur.

Mendengar jawaban ini, saya jadi ikut sedih. Bukannya saya engga sedih waktu denger berita promosi Mas Anto. Sebagai rekan 1 seksi, pastinya saya ikut senang. Tapi bagaimanapun, saya juga sedih. Karena kebersamaan kita sebagai rekan sekerja yang kompak akan segera berakhir. Kompak disini maksudnya saya dengan kebodohan saya selalu ngerecokin Mas Anto, dan dia dengan kepintarannya selalu berusaha membantu :'(

Kemudian yang terlintas di pikiran saya adalah apakah perasaan ini juga yang dirasakan oleh suami saya, yang biasa kita panggil (atau saya sebut) Mr. Banker waktu mendengar berita promosinya ke Gorontalo. Tapi situasinya berbeda, siy. Secara selama ini kita sudah terbiasa engga bersama. Saya sendiri pastinya sedih waktu tau Mr. Banker bakal pindah lebih jauh. Padahal saya belum sempat menyusulnya tinggal di Malang. Tapi apa yang saya rasakan pastinya berbeda dengan apa yang dirasakan oleh istrinya Mas Anto. Mereka sudah terbiasa bersama.

Di sisi lain, saya sempat kecewa karena Mr. Banker engga langsung mengabarkan kepindahannya segera setelah berita itu dia terima. Saya baru mendengarnya langsung ketika hari sudah nyaris berganti. Saya bahkan udah denger duluan dari orang lain. Hehehe... Tapi saya engga marah walo saya selalu jadi yang terakhir tau. Pasti ada alasan di balik keputusannya menunda woro-woronya ke saya.

Misalnya tentang yang Gorontalo ini. Saya sedang berada di Riau ketika sepupu saya yang seinstansi dengan suami menanyakan apakah saya sudah tau kemana dia akan dipindah. Saya jawab belum. Tapi saya juga engga memaksa sepupu untuk memberitahu. Malamnya, ketika saya sudah tiba di rumah, barulah Mr. Banker menelpon untuk memberitahu. Mungkin dia engga mau saya jadi blank atau apa di saat saya sedang jauh dari rumah.


Kembali ke Mas Anto. Ia sempat bercerita bahwa waktu dia pulang ke rumah pasca berita promosinya, si istri menyiapkan masakan spesial buat dia. Lha saya, boro-boro masak, packing aja sebagian besar dilakukan sendiri sama Mr. Banker. Saya hanya sempat pulang ke Malang satu kali sebelum dia pindah, membantu merapikan barang yang tersisa. Bahkan baju-baju saya pun sudah terpacking rapi dalam sebuah box.

Kadang saya mikir, kok saya santai banget. Rasanya ada yang salah dengan hidup saya. Trus hidup saya kok rasanya hepi-hepi aja, gitu, walo jauh dari suami. Tapi lha masa iya saya kudu bermuram durja #haiyah. Saya tidak tau mana yang lebih baik. Ah entahlah, mungkin tiap orang punya caranya masing-masing dalam menghadapi hal-hal tertentu.

Ini saya nulis apa, siy, kok makin geje. Udahan ah...

6 comments:

  1. Wewwww... salut sama mereka yang bisa LDRan...gue sama suami kalau keluar kota sebentar aja sudah sama2 gelisah. Mudah-mudahan dirimu dan Mr Banker bisa segera berkumpul yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... mungkin situasi yang memaksa untuk bisa kuat LDR, Mez :'(
      Makasiy doanya. Aminnn....
      Mudah-mudahan dirimu en suami engga bakal jauhan ya, Mez :)

      Delete
  2. Salut untuk dirimu Mak, yg tangguh dalam ber-LDR ria, diriku pulang duluan ke rumah ortu aj kyknya ada yg salah ginih, aseli ga bisa pules khawatir si pak suami kesiangan bangun sahur hahahaha.

    Tapi sudahlah, memang ga perlu bermuram durja ya Mak, dinikmati saja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mak rinrin... semuanya memang harus dinikmati. Masih banyak hal yang patut disyukuri ;)

      Delete
  3. koq aku jadi mikirin isteri mas Antok ya??huhuhu...

    ternyata aq belum ngefollow blogmu yang ini mbak...

    Semoga segera berkumpul...karena benar kata mbak, ketika pindah yang biasa berkumpul lalu berpisah pasti rasanya sangatt berbeda ketika sebelumx sudah biasa berpisah..

    dan sepertinya saya bakal ancur seperti kata mas antok kalo salah satu dari kami harus di mutasi.. :'(

    By the wayy...jadi ada yg promosi nih?? ciyee.... gak sabar di traktir... #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ratih... Aku ngebayanginnya pasti dia ngerasa sedih banget. Tapi insyaAllah seiring dengan berlalunya waktu, segalanya akan terasa ringan :)
      Haha, Alhamdulillah niy promosi, walo kerjaan yang sekarang makin bikin pusing. Hihi...

      Delete