Friday, 3 July 2015

Tuker-Tuker Uang Baru

"Isti, ada rencana nukerin duit di Monas, engga?" tanya atasan saya.
"Saya mah engga perlu, Pak, kan ntar suami yang bawain duit barunya," jawab saya.
"Sippp... Saya memang mau mastiin itu. Berarti saya nitip tukerin ya, besok. Bareng Andri tuh, katanya mau tuker juga."
"Siap, Pak!"
Obrolan di atas berlangsung kemarin.

Kebetulan tadi ada salah seorang temen SMP yang mengirim gambar ini di grup Telegram.

langsung ngikik baca ini

Salah satu tradisi Lebaran di Indonesiaadalah bagi-bagi uang baru. Nah, Alhamdulillah, beberapa tahun terakhir ini, setiap menjelang Lebaran, di kawasan Monumen Nasional, Bank Indonesia (BI) membuka layanan penukaran uang baru untuk masyarakat. Tahun ini, layanan tersebut dimulai tanggal 17 Juni sampai 15 Juli 2015, dari jam 9 pagi sampai jam 2 siang. Ada 14 bank yang digandeng BI dalam program penukaran uang tersebut (sumber dari sini). Jumlah maksimal yang bisa ditukarkan per orangnya masing-masing terdiri dari 1 bendel 2ribuan, 1 bendel 5ribuan, 1 bendel 10ribuan, dan 1 bendel 20ribuan. Jadi total per orang cuma bisa nuker 3,7 juta. Kalo mau lebih, ya balik antri lagi.

Saya sendiri belum pernah ikut antri di Monas. Lha ngapain, kan bisa manfaatin suami aja buat tuker uang baru! Hehehe... Waktu masih di Malang, saya engga cuma minta tolong ke suami, tapi juga minta bantuan ke temen yang kerja di BI Malang. Yang ada, di kantor tempat saya magang di Malang dulu, saya malah semacam buka loket khusus penukaran duit baru untuk pegawai menjelang Lebaran tiba. Maklum, dapet banyak titipan. Hihihi...

Sekitar jam 9, kita ijin ke Monas bentar. Kita disini maksudnya saya, Ivna, Andri, en Mas Slamet. Setelah parkir mobil di Lapangan Parkir IRTI, kita jalan kaki ke kawasan Lenggang Jakarta. Disitu udah ada 2 tenda gede. Di seberangnya ada mobil-mobil dengan logo berbagai bank berderet-deret. Bukan mobil biasa kayak Avanza ato Innova, loh. Mobil-mobil yang ada disini tuh mobil yang udah di-setting khusus untuk pelayanan bank. Di dalamnya ada teller dan customer service. Malah ada beberapa mobil yang dilengkapi ATM. Di depan pintu ada pak satpam juga. Semacam bank keliling, gitu, deh. Kalo di BRI namanya e-buzz. Penampakannya malah lebih mirip bis mini dibanding mobil. Kalo bank lain, saya engga tau apa namanya. Hehehe...

mobil-mobil bank yang berjejer

Ketika kami tiba di medan pertempuran, kursi-kursi yang ada di deretan depan tenda udah penuh. Kursi deretan keduanya juga udah separo terisi. Tenda pertama memajang papan kecil bertulisan "Tenda Khusus Pegawai". Eh, ini pegawai apaan ya, yang dimaksud? Entah deh, kita melipir aja ke tenda sebelahnya.

Pas kita duduk, kok orang-orang disitu pada ngeliatin ya? Apa karena mereka berasa ngeliat artis?

"Mba, Mas, pegawai kantoran ya? Antrinya di tenda sebelah aja. Disini untuk masyarakat umum. Antri disana lebih cepet, kok," kata seseorang, sebut saja Mas A.
"Tapi kita engga bawa kartu tanda pegawai kita, Mas," kata saya.
"Ada ID card kan?"
"ID Card disini maksudnya KTP?"
"Iya lah, masa engga tau ID Card siy Mba?"
Lah, saya jadi sedikit sakit ati dibilang engga tau ID Card. Sedikit doang siy, sakit atinya, hehe... Saya kan berhati lembut bak peri #palsubanget

"Tau, Mas. Tapi kalo disana khusus pegawai, berarti saya kudu nunjukin name tag gitu, kan?"
Entah deh, si mas paham ama engga, yang saya maksud dengan name tag >.<

Di tengah perdebatan saya dengan Mas A, seorang ibu yang duduk di deretan depan, sebut saja Ibu B, ikut ngomong.
"Mba-mba berjilbab pada antri disana, Mba. Udah pada tau kok kalo pegawai."
Eh, masa iya siy, darimana taunya? Emang muka kita tampang kantoran banget, gitu? Padahal saya ngerasanya siy muka seleb #trusdilemparKTP

Ibu B masih nyuruh kita pindah lagi berkali-kali. Sejenak kita berempat merasa galau. Trus kita ngatur kursi dengan posisi melingkar. Lalu kita duduk berempat. Kita tunjuk Ivna sebagai notulen, secara dia emang notulen paling keren di bidang kita. Pasang alat perekam, trus kita rapat. Demi mendiskusikan apa yang sebaiknya kita lakukan. Stay di tenda bersama masyarakat umum, atau pindah ke tenda sebelah. Entah bagaimana, akhirnya kita memilih opsi kedua.

Nyaris 1 jam menunggu, antrian kita engga bergerak sama sekali. Tiba-tiba ada yang nyeletuk,
"Eh, yang di sebelah sana udah mulai nuker tuh!"
Kita berempat serentak menoleh. Biar seragam nolehnya, Mas Slamet kasih aba-aba dulu.
Disanalah kita menemukan kenyataan bahwa tenda sebelah emang udah jalan duluan antriannya. Mungkin tenda khusus pegawai memang didahulukan pelayanannya. Atau kebetulan saja para pegawai bank yang melayani tenda sebelah udah duluan siap. Entahlah...

"Tuh, kan, Mba, yang di sebelah lebih cepet. Tadi kan saya sudah bilang, Mba sama Masnya disitu aja. Kalo berjilbab ya disitu antrinya," suara Ibu B terdengar lagi. Saya masih bingung kenapa jilbab saya masih dibawa-bawa. Padahal masyarakat umum yang antri disitu dan berjilbab juga ada. Kalo Ibu B bilang "batik", mungkin himbauannya bakal terdengar lebih logis.
"Engga papa, Bu, kita tetep disini aja. Udah telanjur antri disini," jawab saya dengan setelan suara peri.
"Tadi kan udah saya bilangin bolak-balik buat pindah, pada engga mau dengerin siy, jadi antri lama kan?'
"Saya antri lama engga apa-apa kok, Bu," saya masih menjawab. Kali ini sambil tersenyum ala mba-mba customer service bank.
Ibu B melengos. Mukanya bete.

Kayanya beliau bete soalnya dengan adanya kita berempat ikut-ikutan antri disini, berarti kita akan menambah panjang antrian dia. Loh, kok bisa? Soalnya naga-naganya siy, Ibu B bakal balik antri lagi setelah gilirannya selesai. Kalo di tenda masyarakat umum memang boleh kayak gini. Kalo di tenda pegawai, katanya (lupa siapa yang tadi bilang) tiap orang hanya boleh antri satu kali. Kalo mau antri lagi, ya keesokan harinya.

Untungnya tak berapa lama kemudian, antrian di tenda kita berjalan. Kita pun menggeser-geser pantat sambil sesekali tempat duduk.
Seorang petugas terlihat (dan terdengar) memberikan perintah-perintah kepada para pengantri.
"Pak, ini kenapa kursinya kosong? Ayo sebelahnya geser, nanti diisi orang lho."
"Bu, ini anaknya jangan duduk di kursi antrian. Suruh nunggu aja di kursi belakang."
Kita jadi berasa takut aja gitu, cos kadang-kadang nadanya agak membentak. Tapi saya pro ama si petugas siy. Kalo engga digituin, orang-orang kita suka lelet.

Ketika udah mau sampai di antrian depan, seorang satpam BCA mendatangi kita.
"Mas, Mba, pegawai ya? Boleh pindah ke tenda sebelah, silakan."
Lah, kalo mau pindah sekarang ya kita rugi, lah. Secara di tenda sebelah kita kudu antri lagi dari awal. Lagian kalo di tenda sebelah, pengantrinya kan anteng-anteng cool gitu. Kalo di tenda tempat kita sekarang ini pada rempong buat diatur. Lebih banyak drama jadinya. Seru tho? Hihihi... #nontoninsekitar #sambilmakanpopcorn #trusdimuntahinlagi #kanlagipuasa

Lhadalah, mak mbedunduk, entah dari mana muncul 2 mas-mas berseragam hitam. Yang satu bawa mike, satunya lagi bawa kamera gede. Kayanya reporter. Entah darimana. Secara kru TV sekarang kayanya banyak yang janjian pake dresscode item. Setelah dilihat lebih seksama,tulisan di seragamnya ada bordiran "RCTI".

"Wah, kita disyuting, niy," celetuk Mas Slamet.
Tak disangka, duo reporter itu semakin mendekat ke arah kita. Wah, naga-naganya kita bakal ikut ke-syut, niy. Siap-siap dadah-dadah ke kamera ah, kalo pas lagi direkam.

Eh, tapi... lho, lho, kok mas-mas reporternya brenti deket kita.
"Mba, lagi antri tuker uang ya?" tanya mas yang pegang mike.
"Iya mas," jawab saya dan Ivna kompak. 
(Dalam hati: Masa iya saya cuma mau dugem disini, Mas? Duduk gembira, maksudnya!)

"Boleh saya wawancara?"
"Silakan, Mas," saya dan Ivna lagi-lagi kompak. Tumben.
(Dalam hati: Asekkk, bisa masuk tipi!)

"Maaf, dengan Mba siapa?"
"Ivna, Mas." Yang ngomong ini jelas Ivna. Bukan saya, apalagi Mas Slamet.
"Isti, Mas." Ini juga jelas bukan Mas Slamet yang ngomong. Ivna juga bukan. Apalagi Andri.
"Uangnya tolong diperlihatkan, ya, Mba," pesan dari Si Mas reporter sembari kamera disiapkan.

"Ndri, potoin kita dunk," bisik saya ke Andri ketika Ivna dapet giliran pertama diwawancara. Andri bergeming. Nampaknya dia lagi konsentrasi di-syut, siapa tau masuk frame. Yah, saya gagal dapet poto bagus niy, kayanya.

Selanjutnya giliran saya. 
"Mba Ivna, eh Mba Isti."
Yah, grogi deh, masnya. Ulang Mas!
Cut!

"Mba Isti, darimana tau program penukaran uang ini?"
Dan kemudian wawancara berlangsung lancar. Engga ada take ulang lagi. Masnya juga engga perlu repot ngeboyong make up artist buat touch up muka saya.

Selesai wawancara...
"Mas, bisa minta tolong pura-pura wawancara kita lagi bentar, engga? Buat dipoto." Ini permohonan terakhir saya sebelum si mas berlalu.
"Oh, buat diaplot ya, Mba?" Ah, si mas reporter sepertinya juga social media enthusiast!
Jawaban apa lagi yang bisa diharapkan keluar dari mulut saya selain "Iya lah, Mas, hehe..". Saya kan jujur...

"Yak, satu, dua..." Mas Slamet memberi aba-aba.
"Loh, engga usah ngerekam," tiba-tiba mas reporter yang pegang mike nyeletuk ke rekannya.
Ealah, lha kok ganti mas yang bawa kamera yang grogi. Hihihi...

Dan demikianlah, kita jadi punya on-interview-photos!

kenapa mukanya Andri polos gitu

malah berasa poto prewed

Seperti badai, mas-mas reporter RCTI itu pun berlalu. Kita masih lanjut selfie-selfie sebelum dapet giliran kita untuk dipanggil ke mobil bank. 
Sambil ngobrol siy...
"Kita boleh selfie engga, siy? Ntar dimarahin ama bapak yang tadi."
"Cepetan poto, sebelum dimarahin."
"Duh, ini kalo mau pake timer gimana, siy? HP baru neh, belum paham."

wefieeee.....

in the crowd

Abis poto-potoan, kita ngobrol lagi.
"Hei, geser, geser, ntar gara-gara selfie kita jadi dimarahin karena menghambat antrian!"
"Ntar kalo udah mau masuk mobil, kita pake ketok pintu dulu, engga?"
"Kayanya kudu ngucap salam, deh."
"Sambil lepas sepatu."
"Aku boleh milih mau masuk mobil yang mana, engga, siy?"
"Ntar kalo kita disuruh ke mobil yang berbeda, gimana?"
"Engga apa-apa, yang penting hati kita engga terpisah."

Jadi sebenarnya yang drama itu kita ato masyarakat sekitar siy? #pertanyaanbesar

Pada saat tiba giliran kita, ternyata kita dapet bank yang berbeda. Ivna dan Mas Slamet dapet BRI, saya dapet Permata, trus Andri dapet Mandiri. Tiap bank punya kebijakan beda-beda. Andri langsung masuk mobil. Saya dikasih nomor antrian sama pak satpam depan pintu., padahal dari pintu saya langsung masuk ke dalam trus ketemu mba teller. Ivna dan Mas Slamet disuruh ngisi form dulu untuk nulis denominasi yang diinginkan.

Ivna dan form dari BRI

Liat Ivna dipoto, Mas Slamet sebagai penggemar bapak-bapak berkumis minta dipoto sama bapak-bapak berkumis yang ramah dari BRI :)

Mas Slamet dan bapak BRI yang ramah

Sebelum menyudahi tulisan ini, berikut adalah tips sebelum ikut berpartisipasi sebagai pengantri dalam program penukaran uang baru di Monas:
1. Usahakan datang sebelum jam 9. Kalo perlu, kemping dulu malam sebelumnya. Eh, tapi kalo ketauan bisa diusir siy -_-
2.  Ingat, jam 9 pagi, bukan jam 9 malem.
3. Bawa ID Card.
4. Bawa duit. Bisa juga pake gesek kartu debit (kartu ATM).  Menurut saya, uang elektronik engga disarankan. Karena kita engga tau bakal diarahkan oleh petugas untuk masuk ke mobil dari bank mana.
5. Siap-siap bawa name tag dari instansi. Siapa tau ditanyain kalo antri di tenda khusus pegawai.

Mau nulis bawa sunglasses tapi sepertinya berlebihan. Jadi cukup itu aja, kayanya.... Selamat tuker-tuker uang baru!

1 comment:

  1. Thank You for such amazing information. This is one of the best sites which provide all the details of related topics.
    Examhelpline.com

    ReplyDelete