Sunday, 11 December 2016

Kembali Menya(m)pa(h)

Assalamu alaikum...

Tetiba keinget kalo setahun terakhir, ini blog udah engga pernah lagi ditambah kontennya. Huhuhu, jadi malu. Kemarin-kemarin memang sempat give up buat nge-blog karena keypad notebook saya rusak. Udah diniatin beli keyboard portabel, tapi nyatanya tetep engga membangkitkan semangat buat nulis lagi. Lagian ribet banget jadinya, ngetik pake keyboard tambahan gitu. Mau nge-blog di kantor juga engga mungkin karena web-nya di-block. Hihi... Tapi memang sudah seharusnya demikian siy. Kita ngantor kan buat kerja ya, jadi kudu profesional. Eh, tapi kadang nge-blog itu bisa memberi pencerahan pada otak yang lagi jenuh loh! #alesan. Udah ah, kalo diterusin, ntar saya kena semprit.

Sekarang ceritanya saya ngetik pake notebook baru. Kado dari Mr. Banker. Hihi... Di ultah saya Juni kemarin, pak suamik memang nanya, mau kado apa. Saya spontan jawab, "Notebook aja, tapi ntar-ntar aja beliinnya, kalo saya lolos beasiswa". Waktu itu saya lupa kasih alternatif kado kalo ternyata saya engga lolos. Alhamdulillahnya, saya lolos. Jadi dapet notebook deh. Rejeki istri sholehah #kibasjilbab.

Tentang notebook, saya engga minta spesifikasi yang aneh-aneh. Engga minta yang mahal juga. Yang ada, malah dapet yang harganya jauh di bawah budget pak suamik (tau gitu, saya minta mentahnya aja ya, sisanya bisa buat beli paket skincare :p). Jadi, waktu itu saya cuma pengen punya notebook yang warnanya sama kayak hape saya. Toska. Yang penasaran, monggo googling sendiri. Hihi... (ge er ih, siapa juga yang penasaran :p).

Setahun belakangan, banyak hal terjadi dalam hidup saya. Ada suatu masa dimana saya merasa kehidupan saya sangat drama. Tragis dan menyedihkan. Yang sampai sekarang pun saya terkadang tidak percaya hal itu bisa menimpa saya. Tapi bagaimanapun, saya berhasil melaluinya. Alhamdulillah...

Saya bersyukur dikelilingi teman-teman yang baik. Sharing dengan beberapa orang membuat saya merasa cobaan yang saya terima tidak ada apa-apanya dibanding yang dialami orang lain. Sampai pada suatu titik saya merasa hidup saya sudah sempurna begini adanya. Pastilah ada up and down, because life is never flat. They said life is a rollercoaster. Sebagai penggemar rollercoaster, seharusnya saya hepi menjalaninya.

Oh iya, tadi saya nyebut-nyebut tentang beasiswa ya? Hmm, jadi begini... Mulai Agustus kemarin, saya resmi tercatat sebagai mahasiswa di salah satu perguruan tinggi terkemuka di Indonesia yang salah satu visinya adalah menuju unggulan di Asia Tenggara (apa dehhh). Kebetulan di pertengahan bulan Mei, ada penawaran dari instansi tempat saya bekerja. Hanya saja, karena ini semacam program khusus dari kantor, saya engga bisa milih jurusan, pun milih tempat kuliah.

Sebagai seorang impulsif, engga tau ada angin apa, saya tiba-tiba daftar aja, gitu.

Emm, oke, engga seimpulsif itu juga siy. Sempat minta saran dari suami, ortu, en temen-temen deket. Suami, pada dasarnya memang mendukung karir saya. Jadi karena kuliah lagi merupakan salah satu cara mendapat promosi di masa depan (aamiinn...), dia mengijinkan. Ortu, karena pendidikan terakhir Ayah juga S2 jadi begitu tahu ada salah satu putrinya berniat untuk S2, beliau sangat bahagia, dan bersemangat. Tentang semangat membaranya, akan saya ceritakan setelah ini. Temen-temen deket, beberapa dari mereka sedang, akan, atau sudah menyelesaikan pendidikan S2, jadinya pada support juga. Sehingga saya langsung cuss ke Puskesmas siang itu buat minta surat keterangan sehat. Eh, intinya saya langsung registrasi lah.

Tentang Ayah saya, karena saya membutuhkan legalisir ijazah dan transkrip, beliau membantu menguruskan ke kampus tempat saya menempuh S1 dulu. Kebetulan beliau dosen disana, jadi perkara gampang lah itu... Yang ribet waktu saya butuh transkrip asli. Beberapa waktu lalu, rumah saya direnovasi. Karena posisi saya engga di rumah, entah dimana lah, berkas-berkas penting itu diselamatkan saat renovasi dilakukan. Karena udah lama engga dicari, orang-orang rumah juga bingung waktu saya minta tolong mereka melakukan flashback memory. Saya sempat bilang, ya sudahlah, toh ada legalisirnya.

Sampai kemudian 2 hari menjelang wawancara, saya mendapat pemberitahuan jika ijazah dan transkrip asli harus dibawa. Kalo ijazah memang engga masalah. Kebetulan baru dibebaskan setelah ditahan selama 5 tahun oleh instansi tempat saya bekerja. Transkrip asli ini yang bikin pusing.

Saya pun menelepon Mama, menceritakan tentang hal tersebut. Di akhir pembicaraan saya mengatakan "Jadi kalo ternyata transkrip ini beneran dicek terus saya engga bisa nunjukin, dan ternyata itu berpengaruh pada lolos-engganya saya untuk dapet beasiswa, mohon dimaklumi ya, Mah. Berarti memang bukan jalannya." Kemudian saya pasrah.

Sampai kemudian beberapa jam kemudian Mama menelepon untuk mengabarkan bahwa transkripnya ketemu! Alhamdulillah... Misteri transkrip yang hilang terpecahkan. Ternyata ada 1 map berisi berisi transkrip, ijazah SD, ijazah SMP, beberapa sertifikat apa lah, yang nangkring di atas lemari. Waktu itu udah jam 9 malem. Padahal transkrip harus dibawa pada saat tes lusa jam 1 siang. Saya pun meminta tolong Mama untuk mengirimkannya pake JNE YES. Kan yakin esok sampai, katanya. Ortu saya pun mendatangi kantor pusat JNE di Malang. Bayangin, jam 10 malem mereka keluar rumah berdua demi mengirim transkrip putrinya. Tapi ternyata pegawai JNE nya bilang, mereka engga berani menjamin berkas akan saya terima besoknya, karena pengirimannya lewat Surabaya. Memang siy, itu transkrip dibutuhkannya bukan besok, tapi besoknya lagi. Tapi tetep aja berisiko kalo tetep mau ngirim pake JNE YES yang ternyata engga yakin esok sampai itu. Waduh, paniklah kami bertiga.

Sampai kemudian diputuskan bahwa Ayah akan terbang ke Jakarta besok. Jadi malem itu juga, saya cari tiket buat Ayah ke Jakarta.  Karena paginya Ayah ada jadwal ngajar, jadi tiketnya siang. Sore saya jemput Ayah di Halim. Jadi, transkrip saya yang dari Malang itu langsung dibawakan oleh Ayah. Kurang sweet apa, coba? Tapi ajaibnya, Ayah langsung minta dibeliin tiket kereta ke Pekalongan untuk besok pagi. Saya pun bengong.

"Lah, Ayah engga pengen di Jakarta dulu berapa hari, gitu? Kan jarang-jarang ke Jakarta. Traveling sebentar kan engga ada salahnya."
Hmm, saya engga persis gitu siy ngomongnya, tapi intinya kayak gitu deh. Mau tau apa jawaban Ayah?
"Yang Ayah suka itu perjalanannya. Ya di kereta itu, maksudnya."

Dan kemudian saya kehilangan kata-kata... -____-"

Singkat cerita, setelah ikut tes segala macem, dari mulai tes kemampuan umum, TOEFL, sampe bikin esai segambreng, saya dinyatakan lulus, bersama sejumlah pegawai lain. Prosesnya sangat singkat. Dari mulai tes awal sampe registrasi ulang di kampus, cuma memakan waktu 2,5 bulan. Saya sendiri kadang masih engga percaya tiba-tiba udah berstatus mahasiswa lagi.

Acara perpisahan dadakan pun diadakan. Dalam sambutannya, Pak Kepala Kantor sampai bilang,
"Jujur saya sendiri belum terima surat keputusannya. Tapi karena Mba Isti bilang sudah dapat pemberitahuan, jadi kita adakan acara perpisahan ini."
Meskipun cuma setahun disana, yang namanya perpisahan tetep saja menyedihkan. The good thing is, karena kantornya deket sama stasiun, beberapa kali saya masih main kesana, kangen-kangenan sama temen-temen. Grup WA juga masih ada, jadi silaturahmi masih berjalan dengan baik.

I'm feeling so blessed and loved. Thanks, all :-*

Anyway, kuliah lagi itu menyenangkan. Asal engga pake ujian. Hihi, dasar ya, mau enaknya doang. Sejauh ini saya enjoy dengan kehidupan kampus. Walo tiap hari kudu naik KRL dan menghabiskan 3-4 jam hanya untuk perjalanan pulang-pergi ke kampus, saya hepi. Sempat terpikir untuk kost, tapi untuk beberapa alasan, saya memutuskan untuk tetep stay di kontrakan tercinta.

Yang lucu, status sebagai anak kuliahan kadang bikin saya jadi agak terlihat ajaib dalam kaitannya sama kegiatan di kantor suami. Seperti misalnya waktu ada acara pertemuan para istri di Manado. Saya engga bisa dateng karena jadwalnya bertepatan dengan UTS. Padahal posisi saya waktu itu duduk dalam kepanitiaan. Waktu minta ijin sama ibu panitia lain, jawabannya,
"Kok kayak anak saya aja, Mba, lagi UTS." 
Saya hanya bisa menjawab, "Hehehe..."

Belum lagi tiap naik ojek ketika menuju stasiun ato pulang dari stasiun. Suka ada driver yang kepo terus nanya,
"Mba-nya ke stasiun itu mau naik kereta ke mana?".
"Ke kampus X, Pak".
"Oh, dosen disana ya?". 
"......"
Kadang saya heran sama orang-orang ini. Dulu jaman saya masih ngantor, saya sering dapet pertanyaan "Kuliah dimana Mba?". Giliran saya beneran kuliah, yang ada saya dikira dosen. Kehidupan ini memang sungguh aneh.

Oya, kehidupan kuliah tanpa ngantor tentunya bikin pendapatan saya jauh berkurang. Untungnya masih ada yang namanya uang bulanan dari suami. Jadi, saya tetep suka jalan-jalan. Dalam sebulan, masih ada lah barang satu atau dua kali agenda keluar kota. Walo cuma sekedar ke tempat-tempat yang deket. Bandung, misalnya.

Beberapa teman mengira dengan kuliah saya bisa lebih sering jalan-jalan. Kenyataannya engga juga. Karena masih semester awal, jadwalnya padet. Belum lagi jadwal asistensi yang jumlah pertemuannya nyaris menyamai jumlah pertemuan dengan dosen. Jadi jujur kalo ada yang komen "setelah kuliah jalan-jalan mulu niy...", dalam hati saya pengen jawab "dari dulu juga udah kayak gini, situ aja yang baru ngeh". Malah yang ada, saya engga bisa ke tempat-tempat jauh, karena engga kayak pegawai kantoran yang bisa cuti, disini saya kudu ijin kalo mau engga masuk kuliah. Bagaimanapun ada yang namanya prosentase kehadiran. Yang ada, saya cuma bisa ambil short trip saat weekend.

Abis UAS ini baru deh saya bisa ngerasain libur panjang. Mau pulkam ke Malang, ah... Pengennya explore pantai-pantai di Malang, tapi sama siapa ya? Hiks. Secara Mr. Banker engga bisa diganggu kalo udah akhir tahun gini.

Walo agenda jalan-jalan tetep jalan, travelblog Rainbow Journey sayangnya belum ada rencana di-update lagi. Secara bikin tulisan perjalanan bagi saya itu lumayan menyita waktu dan pikiran. Pilih-pilih foto plus ngedit-ngeditnya itu loh, yang lama. Jadi sementara saya aplot-aplot di Instagram aja ya.... Harap maklum dan terima transferan.

Oke, sebagai seseorang yang sedang mulai menulis lagi (saya merasa engga pantas menyebut diri saya blogger), sepertinya postingan kali ini sudah lumayan panjang. Tetep engga jelas seperti biasa. Jangan lupa, judul blog-nya aja "A Bucket of Randomness", jadi tolong jangan mengeluhkan tulisan saya yang random. Hihihi....

Sekarang notebook-nya mau dipake bikin paper. Yang mana harus dikumpulin waktu UAS. Yeah, perasaan saya baru kemarin UTS. Eh, udah UTS aja. Saya masih inget Oktober kemarin saya menulis status di FB:

Pelajaran dari UTS hari ini:
Sepertinya saya lebih bisa menghadapi ujian hidup dibanding ujian kuliah :'(

Berlebihan ya? Hihihi...

Dengan demikian, saya akhiri tulisan saya kali ini.

Bagi yang sedang menjalani ujian hidup, percayalah, Allah SWT tidak akan memberi ujian yang melebihi kemampuan hambaNya. Meskipun sayangnya, tidak demikian dengan dosen.
Bagi siapapun yang sedang menghadapi masalah, mungkin bisa memasukkan mantra ajaib yang selalu saya pakai ini: "This too shall pass!"
Bagi para mahasiswa-mahasiswi, selamat UAS yaaa....

Have a nice long weekend, everyone....



8 comments:

  1. Wah so sweet, ayahnya bela-belain nganterin ijazah segitu jauhnya. Ikut terharu, mak.
    Aku pikir dirimu kuliah sambil kerja ternyata resign, ya. Sukses buat kuliahnya, ya. Yeah,asik ada yang balik ngeblog lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Ayah memang sweet banget. Seringnya malah aku ngerasa masih kecil terus. Hihi...
      Tepatnya bukan resign siy, mak, tapi tugas belajar. Setelah 2 tahun, ngantor lagi, tapi entah di kantor mana...
      Makasiy sudah langsung bw en leave comment mak. Aku terharu... Semoga aku konsisten buat nge blog lagi ya, mak,,, Hihi...

      Delete
  2. Baca tulisannya enakk banget mba isti...nggak krasa trnyata panjang jugaa..hehehe...sukakk....semangattt kakakk....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aww aww... Maaciy reni, sudah mau baca sampai slese, walo isinya geje. Maaciy juga untuk semangatnyaaa... Muahhh :-*

      Delete
  3. Istiiii..
    Buat ukuran yang gak ngeblog selama setahun mah, nyampahmu kurang panjaaaang hahaha..

    Seingetku sih dulu dikau sempet LDM-an sama suamimu deh, masihkah?
    dan kalo gak salah lagi program punya baby itu kan yah? Mudah2an lancar semua yaaah...

    Dan selamat jadi mahasiswa lagiiiih, aku mah semacam udah males kalo disuruh belajar buat ujian lagi deh hahaha *anaknya malesan*

    Aniwey, aku sekarang udah gak ngeblog di detik lagi lhoooo hiks...
    Udah pindah ke dot.com ceritanya mah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bibiiii....
      Makasiy udah komen disini, Bi. Ahhh, saya terharuuu...
      Maafkan saya yang lupa mengecek notif di blog inihhh....
      Masih LDM, Bi... Makasiy banyak doanya yaa :*
      Aku lama engga blogwalking ke Bibi niy. Maapkeun saiaaa...

      Delete
  4. mba istiii, happy to read your post again. sukses ya mba buat kuliahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Widhy...
      Ahhh, makasiy komennya. Maappp, notifnya terlewat. Makasiy juga semangatnya yaaa :*

      Delete